Resipi Koktel, Roh, dan Bar Tempatan

Mark Bittman Meninggalkan Peranan di Permulaan Penghantaran Vegan Carrot Ungu Selepas Kurang Dari Setahun

Mark Bittman Meninggalkan Peranan di Permulaan Penghantaran Vegan Carrot Ungu Selepas Kurang Dari Setahun


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Walaupun dia akan mengekalkan hak kepemilikan dalam syarikat itu, Bittman mengatakan dia 'siap untuk sesuatu yang baru'

Bergambar: Pengasas Purple Carrot Andy Levitt bersama Mark Bittman.

Hanya enam bulan setelah secara rasmi bergabung dengan pasukan sebagai ketua pegawai inovasi, wartawan makanan veteran Mark Bittman telah mengumumkan pemergiannya dari Purple Carrot, perkhidmatan penghantaran makanan vegan yang serupa dengan yang ditawarkan oleh HelloFresh dan Blue Apron.

Bittman, yang meninggalkan posisi lama sebagai kolumnis makanan untuk The New York Times untuk mengambil peranan, dibawa ke Purple Carrot pada musim gugur lalu bersama dengan perombakan laman web, pengiriman yang diperluas ke Pantai Barat, dan "peningkatan besar dalam resipi," dengan hormat Bittman, dia memberitahu The Daily Meal pada bulan November.

"Ketika saya bertemu dengan Andy [Levitt, pengasas Purple Carrot], kami sangat akrab, dan saya memutuskan untuk bergabung secara tidak rasmi dan bekerja di belakang tabir," kata Bittman. "Empat hingga enam minggu kemudian, saya sangat terlibat dan merasa tidak dapat ditahan."

Bercakap dengan Mother Jones, Bittman tidak menyatakan alasan keluarnya, tetapi menunjukkan bahawa dia akan mempertahankan hak pemilikan syarikat itu. "Saya berharap syarikat tidak ada yang terbaik. Saya melakukan semua yang boleh saya lakukan untuk membantu [pengembangan Pantai Barat baru-baru ini], dan sekarang saya sudah bersedia untuk sesuatu yang baru. "

Sementara itu, The New York Times baru-baru ini mengumumkan kerjasama dengan Chef'd, satu lagi perkhidmatan penghantaran kit makan. Tidak jelas apa yang akan dilakukan Bittman selepas ini, tetapi mungkin Perkara Makanan pengarang akan kembali ke peranan kuliner di Times.


Masalah Dengan Media Makanan yang Tidak Ada Yang Mahu Dibincangkan

Pada tahun 2013, Masa majalah itu menerbitkan terbitan "Gods of Food" yang terkenal, yang segera menimbulkan kemarahan dari penulis makanan yang kecewa dengan pengabaiannya terhadap para chef wanita. Kemarahan mereka tentu saja dibenarkan, tetapi pertanyaan yang lebih luas muncul di benak kita: Sekiranya media makanan begitu cepat melompat ke miopia penerbitan arus perdana, di mana mencari jiwa mengenai kekurangan dan buta kita sendiri?

Perkara yang sama dapat dikatakan mengenai hubungan kita dengan industri yang kita lindungi: Kami sentiasa mencabar pembuat makanan untuk menjadi lebih baik - untuk melayani kami produk yang lebih baik dan lebih lestari sambil mengekalkan harga untuk menghapuskan tip dan mengatasi jurang gaji di restoran yang perlu difikirkan -pemimpin tetapi tidak pernah mengatakan perkara yang salah-namun kita jarang menghidupkan cermin diri kita. Sekiranya kita mempunyai koki yang bercita-cita tinggi untuk meletakkan burger populis dan ayam goreng di menu untuk menyokong intinya, tidakkah kita bersedia berhenti menerbitkan senarai umpan klik untuk memberi subsidi kepada cerita panjang? Sekiranya kita menuntut lebih banyak kepelbagaian dapur, tidakkah kita menuntut hal yang sama di ruang edit kita?

Media makanan terasa, kerana kekurangan kata yang lebih baik, lembut.

Sejak melancarkan First We Feast pada tahun 2012, kami masih belum sempurna dalam usaha membina paradigma baru. Pada mulanya, kami menambahkan lebih banyak rapper dan lebih banyak nachos ke dalam perbualan. (Bermula….) Tetapi ada begitu banyak cara untuk menguraikan makna lirik croissant Kanye, dan secara semula jadi, rasa kita tentang apa yang kita boleh (dan seharusnya) diperluas. Kami cuba memanfaatkan situasi unik kami di Kompleks, di mana kita dikelilingi oleh pelbagai kakitangan yang bertekad dalam budaya pop, untuk memperluas perspektif kita dan menangani cerita yang tidak diendahkan oleh kedai-kedai lain — mengenai jalan makanan Compton, atau munculnya keju cincang Harlem. Pada masa yang sama, kita menjadi mangsa perangkap yang sama dengan pesaing kita, sering menambah kekacauan dalam talian dan bukannya memotongnya dalam usaha mencari lalu lintas dan ketenaran yang cepat.

Semasa kami mencari suara kami, pemandangan media makanan di sekitar kami sentiasa berubah. Pemula yang menarik memasuki pertengkaran (Peach Lucky, Petani Moden) nama besar tertunduk (Bittman, Cowin) atau laman web yang hilang (Mr. Cutlets) meningkat atau ditutup dan kebanyakan jenama lama panik dan cuba menjadi Bon App & eacutetit. Namun melalui semua naik turun, sesuatu yang diperingkat: Media makanan terasa, karena kekurangan kata yang lebih baik, lembut. Kisah-kisah yang paling menarik dan mencabar diceritakan dari luar industri, dan kegilaan blog makanan awal telah dikumuhkan ketika laman web memasuki peranan mereka sebagai penubuhan baru.

Ketika tahun baru bermula, kami fikir sudah waktunya untuk mengambil beberapa rungutan yang direndam oleh wiski, kohort penulisan makanan kami biasanya menempah malam-malam selepas tarikh akhir di bar, dan telah keluar di tempat terbuka. Seperti kata Jay Z, "Ini bukan lagu diss, itu hanya lagu yang nyata." -Chris Schonberger, pengasas bersama dan ketua editor, First We Feast


Masalah Dengan Media Makanan yang Tidak Ada Yang Mahu Dibincangkan

Pada tahun 2013, Masa majalah itu menerbitkan terbitan "Gods of Food" yang terkenal, yang segera menimbulkan kemarahan dari penulis makanan yang kecewa dengan pengabaiannya terhadap para chef wanita. Kemarahan mereka tentu saja dibenarkan, tetapi pertanyaan yang lebih luas muncul di benak kita: Sekiranya media makanan begitu cepat melompat ke rabun penerbitan arus perdana, di mana mencari jiwa mengenai kekurangan dan buta kita sendiri?

Perkara yang sama dapat dikatakan mengenai hubungan kita dengan industri yang kita lindungi: Kami sentiasa mencabar pembuat makanan untuk menjadi lebih baik —untuk melayani kami produk yang lebih baik dan lebih lestari sambil mengekalkan harga untuk menghapuskan tip dan mengatasi jurang gaji di restoran yang perlu difikirkan -pemimpin tetapi tidak pernah mengatakan perkara yang salah-namun kita jarang menghidupkan cermin diri kita. Sekiranya kita mendapatkan koki yang bercita-cita tinggi untuk meletakkan burger populis dan ayam goreng di menu untuk menyokong intinya, tidakkah kita bersedia berhenti menerbitkan senarai umpan klik untuk memberi subsidi kepada cerita panjang? Sekiranya kita menuntut lebih banyak kepelbagaian dapur, tidakkah kita menuntut hal yang sama di ruang edit kita?

Media makanan terasa, kerana kekurangan kata yang lebih baik, lembut.

Sejak melancarkan First We Feast pada tahun 2012, kami masih belum sempurna dalam usaha membina paradigma baru. Pada mulanya, kami menambahkan lebih banyak rapper dan lebih banyak nachos ke dalam perbualan. (Bermula….) Tetapi ada begitu banyak cara untuk menguraikan makna lirik croissant Kanye, dan secara semula jadi, rasa kita tentang apa yang kita boleh (dan seharusnya) diperluas. Kami cuba memanfaatkan situasi unik kami di Kompleks, di mana kita dikelilingi oleh pelbagai staf yang bertekad dalam budaya pop, untuk memperluas perspektif kita dan menangani kisah-kisah yang tidak diendahkan oleh kedai-kedai lain — mengenai jalan makanan Compton, atau munculnya keju cincang Harlem. Pada masa yang sama, kita menjadi mangsa perangkap yang sama dengan pesaing kita, sering menambah kekacauan dalam talian dan bukannya memotongnya dalam usaha mencari lalu lintas dan ketenaran yang cepat.

Semasa kami mencari suara kami, pemandangan media makanan di sekitar kami sentiasa berubah. Pemula yang menarik memasuki pertengkaran (Peach Lucky, Petani Moden) nama besar tertunduk (Bittman, Cowin) atau laman web yang hilang (Mr. Cutlets) meningkat atau ditutup dan kebanyakan jenama lama panik dan cuba menjadi Bon App & eacutetit. Namun melalui semua naik turun, sesuatu yang diperingkat: Media makanan terasa, karena kekurangan kata yang lebih baik, lembut. Kisah-kisah yang paling menarik dan mencabar diceritakan dari luar industri, dan kegilaan blog makanan awal telah dikumuhkan ketika laman web memasuki peranan mereka sebagai penubuhan baru.

Ketika tahun baru bermula, kami fikir sudah waktunya untuk mengambil beberapa rungutan yang direndam wiski, kohort penulisan makanan kami biasanya menempah untuk malam selepas tarikh akhir di bar, dan telah keluar di tempat terbuka. Seperti kata Jay Z, "Ini bukan lagu diss, itu hanya lagu yang nyata." -Chris Schonberger, pengasas bersama dan ketua editor, First We Feast


Masalah Dengan Media Makanan yang Tidak Ada Yang Ingin Dibincangkan

Pada tahun 2013, Masa majalah itu menerbitkan terbitan "Gods of Food" yang terkenal, yang segera menimbulkan kemarahan dari penulis makanan yang kecewa dengan pengabaiannya terhadap para chef wanita. Kemarahan mereka tentu saja dibenarkan, tetapi pertanyaan yang lebih luas muncul di benak kita: Sekiranya media makanan begitu cepat melompat ke rabun penerbitan arus perdana, di mana mencari jiwa mengenai kekurangan dan buta kita sendiri?

Perkara yang sama dapat dikatakan mengenai hubungan kita dengan industri yang kita lindungi: Kami sentiasa mencabar pembuat makanan untuk menjadi lebih baik - untuk melayani kami produk yang lebih baik dan lebih lestari sambil mengekalkan harga untuk menghapuskan tip dan mengatasi jurang gaji di restoran yang perlu difikirkan -pemimpin tetapi tidak pernah mengatakan perkara yang salah-namun kita jarang menghidupkan cermin diri kita. Sekiranya kita mendapatkan koki yang bercita-cita tinggi untuk meletakkan burger populis dan ayam goreng di menu untuk menyokong intinya, tidakkah kita bersedia berhenti menerbitkan senarai umpan klik untuk memberi subsidi kepada cerita panjang? Sekiranya kita menuntut lebih banyak kepelbagaian dapur, tidakkah kita menuntut hal yang sama di ruang edit kita?

Media makanan terasa, kerana kekurangan kata yang lebih baik, lembut.

Sejak melancarkan First We Feast pada tahun 2012, kami masih belum sempurna dalam usaha membina paradigma baru. Pada mulanya, kami menambahkan lebih banyak rapper dan lebih banyak nachos ke dalam perbualan. (Bermula….) Tetapi ada begitu banyak cara untuk menguraikan makna lirik croissant Kanye, dan secara semula jadi, rasa kita tentang apa yang kita boleh (dan seharusnya) diperluas. Kami cuba memanfaatkan situasi unik kami di Kompleks, di mana kita dikelilingi oleh pelbagai staf yang bertekad dalam budaya pop, untuk memperluas perspektif kita dan menangani kisah-kisah yang tidak diendahkan oleh kedai-kedai lain — mengenai jalan makanan Compton, atau munculnya keju cincang Harlem. Pada masa yang sama, kita menjadi mangsa perangkap yang sama dengan pesaing kita, sering menambah kekacauan dalam talian dan bukannya memotongnya dalam usaha mencari lalu lintas dan ketenaran yang cepat.

Semasa kami mencari suara kami, pemandangan media makanan di sekitar kami sentiasa berubah. Pemula yang menarik memasuki pertengkaran (Peach Lucky, Petani Moden) nama besar tertunduk (Bittman, Cowin) atau laman web yang hilang (Mr. Cutlets) meningkat atau ditutup dan kebanyakan jenama lama panik dan cuba menjadi Bon App & eacutetit. Namun melalui semua naik turun, sesuatu yang diperingkat: Media makanan terasa, karena kekurangan kata yang lebih baik, lembut. Kisah-kisah yang paling menarik dan mencabar diceritakan dari luar industri, dan kegilaan blog makanan awal telah dikumuhkan ketika laman web memasuki peranan mereka sebagai penubuhan baru.

Ketika tahun baru bermula, kami fikir sudah waktunya untuk mengambil beberapa rungutan yang direndam wiski, kohort penulisan makanan kami biasanya menempah untuk malam selepas tarikh akhir di bar, dan telah keluar di tempat terbuka. Seperti kata Jay Z, "Ini bukan lagu diss, itu hanya lagu yang nyata." -Chris Schonberger, pengasas bersama dan ketua editor, First We Feast


Masalah Dengan Media Makanan yang Tidak Ada Yang Mahu Dibincangkan

Pada tahun 2013, Masa majalah itu menerbitkan terbitan "Gods of Food" yang terkenal, yang segera menimbulkan kemarahan dari penulis makanan yang kecewa dengan pengabaiannya terhadap para chef wanita. Kemarahan mereka tentu saja dibenarkan, tetapi pertanyaan yang lebih luas muncul di benak kita: Sekiranya media makanan begitu cepat melompat ke rabun penerbitan arus perdana, di mana mencari jiwa mengenai kekurangan dan buta kita sendiri?

Perkara yang sama dapat dikatakan mengenai hubungan kita dengan industri yang kita lindungi: Kami sentiasa mencabar pembuat makanan untuk menjadi lebih baik - untuk melayani kami produk yang lebih baik dan lebih lestari sambil mengekalkan harga untuk menghapuskan tip dan mengatasi jurang gaji di restoran yang perlu difikirkan -pemimpin tetapi tidak pernah mengatakan perkara yang salah-namun kita jarang menghidupkan cermin diri kita. Sekiranya kita mendapatkan koki yang bercita-cita tinggi untuk meletakkan burger populis dan ayam goreng di menu untuk menyokong intinya, tidakkah kita bersedia berhenti menerbitkan senarai umpan klik untuk memberi subsidi kepada cerita panjang? Sekiranya kita menuntut lebih banyak kepelbagaian dapur, tidakkah kita menuntut hal yang sama di ruang edit kita?

Media makanan terasa, kerana kekurangan kata yang lebih baik, lembut.

Sejak melancarkan First We Feast pada tahun 2012, kami masih belum sempurna dalam usaha membina paradigma baru. Pada mulanya, kami menambahkan lebih banyak rapper dan lebih banyak nachos ke dalam perbualan. (Bermula….) Tetapi ada begitu banyak cara untuk menguraikan makna lirik croissant Kanye, dan secara semula jadi, rasa kita tentang apa yang kita boleh (dan seharusnya) diperluas. Kami cuba memanfaatkan situasi unik kami di Kompleks, di mana kita dikelilingi oleh pelbagai kakitangan yang bertekad dalam budaya pop, untuk memperluas perspektif kita dan menangani cerita yang tidak diendahkan oleh kedai-kedai lain — mengenai jalan makanan Compton, atau munculnya keju cincang Harlem. Pada masa yang sama, kita menjadi mangsa perangkap yang sama dengan pesaing kita, sering menambah kekacauan dalam talian dan bukannya memotongnya dalam usaha mencari lalu lintas dan ketenaran yang cepat.

Semasa kami mencari suara kami, pemandangan media makanan di sekitar kami sentiasa berubah. Pemula yang menarik memasuki pertengkaran (Peach Lucky, Petani Moden) nama besar tertunduk (Bittman, Cowin) atau laman web yang hilang (Mr. Cutlets) meningkat atau ditutup dan kebanyakan jenama lama panik dan cuba menjadi Bon App & eacutetit. Namun melalui semua naik turun, sesuatu yang diperingkat: Media makanan terasa, karena kekurangan kata yang lebih baik, lembut. Kisah-kisah yang paling menarik dan mencabar diceritakan dari luar industri, dan kegilaan blog makanan awal telah dikumuhkan ketika laman web memasuki peranan mereka sebagai penubuhan baru.

Ketika tahun baru bermula, kami fikir sudah waktunya untuk mengambil beberapa rungutan yang direndam wiski, kohort penulisan makanan kami biasanya menempah untuk malam selepas tarikh akhir di bar, dan telah keluar di tempat terbuka. Seperti kata Jay Z, "Ini bukan lagu diss, itu hanya lagu yang nyata." -Chris Schonberger, pengasas bersama dan ketua editor, First We Feast


Masalah Dengan Media Makanan yang Tidak Ada Yang Mahu Dibincangkan

Pada tahun 2013, Masa majalah itu menerbitkan terbitan "Gods of Food" yang terkenal, yang segera menimbulkan kemarahan dari penulis makanan yang kecewa dengan pengabaiannya terhadap para chef wanita. Kemarahan mereka tentu saja dibenarkan, tetapi pertanyaan yang lebih luas muncul di benak kita: Sekiranya media makanan begitu cepat melompat ke rabun penerbitan arus perdana, di mana mencari jiwa mengenai kekurangan dan buta kita sendiri?

Perkara yang sama dapat dikatakan mengenai hubungan kita dengan industri yang kita lindungi: Kami sentiasa mencabar pembuat makanan untuk menjadi lebih baik - untuk melayani kami produk yang lebih baik dan lebih lestari sambil mengekalkan harga untuk menghapuskan tip dan mengatasi jurang gaji di restoran yang perlu difikirkan -pemimpin tetapi tidak pernah mengatakan perkara yang salah-namun kita jarang menghidupkan cermin diri. Sekiranya kita mendapatkan koki yang bercita-cita tinggi untuk meletakkan burger populis dan ayam goreng di menu untuk menyokong intinya, tidakkah kita bersedia berhenti menerbitkan senarai umpan klik untuk memberi subsidi kepada cerita panjang? Sekiranya kita menuntut lebih banyak kepelbagaian dapur, tidakkah kita menuntut hal yang sama di ruang edit kita?

Media makanan terasa, kerana kekurangan kata yang lebih baik, lembut.

Sejak melancarkan First We Feast pada tahun 2012, kami masih belum sempurna dalam usaha membina paradigma baru. Pada mulanya, kami menambahkan lebih banyak rapper dan lebih banyak nachos ke dalam perbualan. (Bermula….) Tetapi ada begitu banyak cara untuk menguraikan makna lirik croissant Kanye, dan secara semula jadi, rasa kita tentang apa yang kita boleh (dan seharusnya) diperluas. Kami cuba memanfaatkan situasi unik kami di Kompleks, di mana kita dikelilingi oleh pelbagai staf yang bertekad dalam budaya pop, untuk memperluas perspektif kita dan menangani kisah-kisah yang tidak diendahkan oleh kedai-kedai lain — mengenai jalan makanan Compton, atau munculnya keju cincang Harlem. Pada masa yang sama, kita menjadi mangsa perangkap yang sama dengan pesaing kita, sering menambah kekacauan dalam talian dan bukannya memotongnya dalam usaha mencari lalu lintas dan ketenaran yang cepat.

Semasa kami mencari suara kami, pemandangan media makanan di sekitar kami sentiasa berubah. Pemula yang menarik memasuki pertengkaran (Peach Lucky, Petani Moden) nama besar tertunduk (Bittman, Cowin) atau laman web yang hilang (Mr. Cutlets) meningkat atau ditutup dan kebanyakan jenama lama panik dan cuba menjadi Bon App & eacutetit. Namun melalui semua naik turun, sesuatu yang diperingkat: Media makanan terasa, karena kekurangan kata yang lebih baik, lembut. Kisah-kisah yang paling menarik dan mencabar diceritakan dari luar industri, dan kegilaan blog makanan awal telah dikumuhkan ketika laman web memasuki peranan mereka sebagai penubuhan baru.

Ketika tahun baru bermula, kami fikir sudah waktunya untuk mengambil beberapa rungutan yang direndam wiski, kohort penulisan makanan kami biasanya menempah untuk malam selepas tarikh akhir di bar, dan telah keluar di tempat terbuka. Seperti kata Jay Z, "Ini bukan lagu diss, itu hanya lagu yang nyata." -Chris Schonberger, pengasas bersama dan ketua editor, First We Feast


Masalah Dengan Media Makanan yang Tidak Ada Yang Ingin Dibincangkan

Pada tahun 2013, Masa majalah itu menerbitkan terbitan "Gods of Food" yang terkenal, yang segera menimbulkan kemarahan dari penulis makanan yang kecewa dengan pengabaiannya terhadap para chef wanita. Kemarahan mereka tentu saja dibenarkan, tetapi pertanyaan yang lebih luas muncul di benak kita: Sekiranya media makanan begitu cepat melompat ke miopia penerbitan arus perdana, di mana mencari jiwa mengenai kekurangan dan buta kita sendiri?

Perkara yang sama dapat dikatakan mengenai hubungan kita dengan industri yang kita lindungi: Kami sentiasa mencabar pembuat makanan untuk menjadi lebih baik —untuk melayani kami produk yang lebih baik dan lebih lestari sambil mengekalkan harga untuk menghapuskan tip dan mengatasi jurang gaji di restoran yang perlu difikirkan -pemimpin tetapi tidak pernah mengatakan perkara yang salah-namun kita jarang menghidupkan cermin diri kita. Sekiranya kita mendapatkan koki yang bercita-cita tinggi untuk meletakkan burger populis dan ayam goreng di menu untuk menyokong intinya, tidakkah kita bersedia berhenti menerbitkan senarai umpan klik untuk memberi subsidi kepada cerita panjang? Sekiranya kita menuntut lebih banyak kepelbagaian dapur, tidakkah kita menuntut hal yang sama di ruang edit kita?

Media makanan terasa, kerana kekurangan kata yang lebih baik, lembut.

Sejak melancarkan First We Feast pada tahun 2012, kami masih belum sempurna dalam usaha membina paradigma baru. Pada mulanya, kami menambahkan lebih banyak rapper dan lebih banyak nachos ke dalam perbualan. (Bermula….) Tetapi ada begitu banyak cara untuk menguraikan makna lirik croissant Kanye, dan secara semula jadi, rasa kita tentang apa yang kita boleh (dan seharusnya) diperluas. Kami cuba memanfaatkan situasi unik kami di Kompleks, di mana kita dikelilingi oleh pelbagai kakitangan yang bertekad dalam budaya pop, untuk memperluas perspektif kita dan menangani cerita yang tidak diendahkan oleh kedai-kedai lain — mengenai jalan makanan Compton, atau munculnya keju cincang Harlem. Pada masa yang sama, kita menjadi mangsa perangkap yang sama dengan pesaing kita, sering menambah kekacauan dalam talian dan bukannya memotongnya dalam usaha mencari lalu lintas dan ketenaran yang cepat.

Semasa kami mencari suara kami, pemandangan media makanan di sekitar kami sentiasa berubah. Pemula yang menarik memasuki pertengkaran (Peach Lucky, Petani Moden) nama besar tertunduk (Bittman, Cowin) atau laman web yang hilang (Mr. Cutlets) meningkat atau ditutup dan kebanyakan jenama lama panik dan cuba menjadi Aplikasi Bon & eacutetit. Namun melalui semua naik turun, sesuatu yang diperingkat: Media makanan terasa, karena kekurangan kata yang lebih baik, lembut. Kisah-kisah yang paling menarik dan mencabar diceritakan dari luar industri, dan kegilaan blog makanan awal telah dikumuhkan ketika laman web memasuki peranan mereka sebagai penubuhan baru.

Ketika tahun baru bermula, kami fikir sudah waktunya untuk mengambil beberapa rungutan yang direndam wiski, kohort penulisan makanan kami biasanya menempah untuk malam selepas tarikh akhir di bar, dan telah keluar di tempat terbuka. Seperti kata Jay Z, "Ini bukan lagu diss, itu hanya lagu yang nyata." -Chris Schonberger, pengasas bersama dan ketua editor, First We Feast


Masalah Dengan Media Makanan yang Tidak Ada Yang Mahu Dibincangkan

Pada tahun 2013, Masa majalah itu menerbitkan terbitan "Gods of Food" yang terkenal, yang segera menimbulkan kemarahan dari penulis makanan yang kecewa dengan pengabaiannya terhadap para chef wanita. Kemarahan mereka tentu saja dibenarkan, tetapi pertanyaan yang lebih luas muncul di benak kita: Sekiranya media makanan begitu cepat melompat ke rabun penerbitan arus perdana, di mana mencari jiwa mengenai kekurangan dan buta kita sendiri?

Perkara yang sama dapat dikatakan mengenai hubungan kita dengan industri yang kita lindungi: Kami sentiasa mencabar pembuat makanan untuk menjadi lebih baik —untuk melayani kami produk yang lebih baik dan lebih lestari sambil mengekalkan harga untuk menghapuskan tip dan mengatasi jurang gaji di restoran yang perlu difikirkan -pemimpin tetapi tidak pernah mengatakan perkara yang salah-namun kita jarang menghidupkan cermin diri kita. Sekiranya kita mempunyai koki yang bercita-cita tinggi untuk meletakkan burger populis dan ayam goreng di menu untuk menyokong intinya, tidakkah kita bersedia berhenti menerbitkan senarai umpan klik untuk memberi subsidi kepada cerita panjang? Sekiranya kita menuntut lebih banyak kepelbagaian dapur, tidakkah kita menuntut hal yang sama di ruang edit kita?

Media makanan terasa, kerana kekurangan kata yang lebih baik, lembut.

Sejak melancarkan First We Feast pada tahun 2012, kami masih belum sempurna dalam usaha membina paradigma baru. Pada mulanya, kami menambahkan lebih banyak rapper dan lebih banyak nachos ke dalam perbualan. (Bermula….) Tetapi ada begitu banyak cara untuk menguraikan makna lirik croissant Kanye, dan secara semula jadi, rasa kita tentang apa yang kita boleh (dan seharusnya) diperluas. Kami cuba memanfaatkan situasi unik kami di Kompleks, di mana kita dikelilingi oleh pelbagai staf yang bertekad dalam budaya pop, untuk memperluas perspektif kita dan menangani kisah-kisah yang tidak diendahkan oleh kedai-kedai lain — mengenai jalan makanan Compton, atau munculnya keju cincang Harlem. Pada masa yang sama, kita menjadi mangsa perangkap yang sama dengan pesaing kita, sering menambah kekacauan dalam talian dan bukannya memotongnya dalam usaha mencari lalu lintas dan ketenaran yang cepat.

Semasa kami mencari suara kami, pemandangan media makanan di sekitar kami sentiasa berubah. Pemula yang menarik memasuki pertengkaran (Peach Lucky, Petani Moden) nama besar tertunduk (Bittman, Cowin) atau laman web yang hilang (Mr. Cutlets) meningkat atau ditutup dan kebanyakan jenama lama panik dan cuba menjadi Bon App & eacutetit. Namun melalui semua naik turun, sesuatu yang diperingkat: Media makanan terasa, karena kekurangan kata yang lebih baik, lembut. Kisah-kisah yang paling menarik dan mencabar diceritakan dari luar industri, dan kegilaan blog makanan awal telah dikumuhkan ketika laman web memasuki peranan mereka sebagai penubuhan baru.

Ketika tahun baru bermula, kami fikir sudah waktunya untuk mengambil beberapa rungutan yang direndam wiski, kohort penulisan makanan kami biasanya menempah untuk malam selepas tarikh akhir di bar, dan telah keluar di tempat terbuka. Seperti kata Jay Z, "Ini bukan lagu diss, itu hanya lagu yang nyata." -Chris Schonberger, pengasas bersama dan ketua editor, First We Feast


Masalah Dengan Media Makanan yang Tidak Ada Yang Mahu Dibincangkan

Pada tahun 2013, Masa majalah itu menerbitkan terbitan "Gods of Food" yang terkenal, yang segera menimbulkan kemarahan dari penulis makanan yang kecewa dengan pengabaiannya terhadap para chef wanita. Kemarahan mereka tentu saja dibenarkan, tetapi pertanyaan yang lebih luas muncul di benak kita: Sekiranya media makanan begitu cepat melompat ke rabun penerbitan arus perdana, di mana mencari jiwa mengenai kekurangan dan buta kita sendiri?

Perkara yang sama dapat dikatakan mengenai hubungan kita dengan industri yang kita lindungi: Kami sentiasa mencabar pembuat makanan untuk menjadi lebih baik —untuk melayani kami produk yang lebih baik dan lebih lestari sambil mengekalkan harga untuk menghapuskan tip dan mengatasi jurang gaji di restoran yang perlu difikirkan -pemimpin tetapi tidak pernah mengatakan perkara yang salah-namun kita jarang menghidupkan cermin diri kita. Sekiranya kita mendapatkan koki yang bercita-cita tinggi untuk meletakkan burger populis dan ayam goreng di menu untuk menyokong intinya, tidakkah kita bersedia berhenti menerbitkan senarai umpan klik untuk memberi subsidi kepada cerita panjang? Sekiranya kita menuntut lebih banyak kepelbagaian dapur, tidakkah kita menuntut hal yang sama di ruang edit kita?

Media makanan terasa, kerana kekurangan kata yang lebih baik, lembut.

Sejak melancarkan First We Feast pada tahun 2012, kami masih belum sempurna dalam usaha membina paradigma baru. Pada mulanya, kami menambahkan lebih banyak rapper dan lebih banyak nachos ke dalam perbualan. (Bermula….) Tetapi ada begitu banyak cara untuk menguraikan makna lirik croissant Kanye, dan secara semula jadi, rasa kita tentang apa yang kita boleh (dan seharusnya) diperluas. Kami cuba memanfaatkan situasi unik kami di Kompleks, di mana kita dikelilingi oleh pelbagai kakitangan yang bertekad dalam budaya pop, untuk memperluas perspektif kita dan menangani cerita yang tidak diendahkan oleh kedai-kedai lain — mengenai jalan makanan Compton, atau munculnya keju cincang Harlem. Pada masa yang sama, kita menjadi mangsa perangkap yang sama dengan pesaing kita, sering menambah kekacauan dalam talian dan bukannya memotongnya dalam usaha mencari lalu lintas dan ketenaran yang cepat.

Semasa kami mencari suara kami, pemandangan media makanan di sekitar kami sentiasa berubah. Pemula yang menarik memasuki pertengkaran (Peach Lucky, Petani Moden) nama besar tertunduk (Bittman, Cowin) atau laman web yang hilang (Mr. Cutlets) meningkat atau ditutup dan kebanyakan jenama lama panik dan cuba menjadi Bon App & eacutetit. Namun melalui semua naik turun, sesuatu yang diperingkat: Media makanan terasa, karena kekurangan kata yang lebih baik, lembut. Kisah-kisah yang paling menarik dan mencabar diceritakan dari luar industri, dan kegilaan blog makanan awal telah dikumuhkan ketika laman web memasuki peranan mereka sebagai penubuhan baru.

Ketika tahun baru bermula, kami fikir sudah waktunya untuk mengambil beberapa rungutan yang direndam wiski, kohort penulisan makanan kami biasanya menempah untuk malam selepas tarikh akhir di bar, dan telah keluar di tempat terbuka. Seperti kata Jay Z, "Ini bukan lagu diss, itu hanya lagu yang nyata." -Chris Schonberger, pengasas bersama dan ketua editor, First We Feast


Masalah Dengan Media Makanan yang Tidak Ada Yang Ingin Dibincangkan

Pada tahun 2013, Masa majalah itu menerbitkan terbitan "Gods of Food" yang terkenal, yang segera menimbulkan kemarahan dari penulis makanan yang kecewa dengan pengabaiannya terhadap para chef wanita. Kemarahan mereka tentu saja dibenarkan, tetapi pertanyaan yang lebih luas muncul di benak kita: Sekiranya media makanan begitu cepat melompat ke rabun penerbitan arus perdana, di mana mencari jiwa mengenai kekurangan dan buta kita sendiri?

Perkara yang sama dapat dikatakan mengenai hubungan kita dengan industri yang kita lindungi: Kami sentiasa mencabar pembuat makanan untuk menjadi lebih baik - untuk melayani kami produk yang lebih baik dan lebih lestari sambil mengekalkan harga untuk menghapuskan tip dan mengatasi jurang gaji di restoran yang perlu difikirkan -pemimpin tetapi tidak pernah mengatakan perkara yang salah-namun kita jarang menghidupkan cermin diri kita. Sekiranya kita mendapatkan koki yang bercita-cita tinggi untuk meletakkan burger populis dan ayam goreng di menu untuk menyokong intinya, tidakkah kita bersedia berhenti menerbitkan senarai umpan klik untuk memberi subsidi kepada cerita panjang? Sekiranya kita menuntut lebih banyak kepelbagaian dapur, tidakkah kita menuntut hal yang sama di ruang edit kita?

Media makanan terasa, kerana kekurangan kata yang lebih baik, lembut.

Sejak melancarkan First We Feast pada tahun 2012, kami masih belum sempurna dalam usaha membina paradigma baru. Pada mulanya, kami menambahkan lebih banyak rapper dan lebih banyak nachos ke dalam perbualan. (Bermula….) Tetapi ada begitu banyak cara untuk menguraikan makna lirik croissant Kanye, dan secara semula jadi, rasa kita tentang apa yang kita boleh (dan seharusnya) diperluas. Kami cuba memanfaatkan situasi unik kami di Kompleks, di mana kita dikelilingi oleh pelbagai staf yang bertekad dalam budaya pop, untuk memperluas perspektif kita dan menangani kisah-kisah yang tidak diendahkan oleh kedai-kedai lain — mengenai jalan makanan Compton, atau munculnya keju cincang Harlem. Pada masa yang sama, kita menjadi mangsa perangkap yang sama dengan pesaing kita, sering menambah kekacauan dalam talian dan bukannya memotongnya dalam usaha mencari lalu lintas dan ketenaran yang cepat.

Semasa kami mencari suara kami, pemandangan media makanan di sekitar kami sentiasa berubah. Pemula yang menarik memasuki pertengkaran (Peach Lucky, Petani Moden) nama besar tertunduk (Bittman, Cowin) atau laman web yang hilang (Mr. Cutlets) meningkat atau ditutup dan kebanyakan jenama lama panik dan cuba menjadi Aplikasi Bon & eacutetit. Namun melalui semua naik turun, sesuatu yang diperingkat: Media makanan terasa, karena kekurangan kata yang lebih baik, lembut. Kisah-kisah yang paling menarik dan mencabar diceritakan dari luar industri, dan kegilaan blog makanan awal telah dikumuhkan ketika laman web memasuki peranan mereka sebagai penubuhan baru.

Ketika tahun baru bermula, kami fikir sudah waktunya untuk mengambil beberapa rungutan yang direndam oleh wiski, kohort penulisan makanan kami biasanya menempah malam-malam selepas tarikh akhir di bar, dan telah keluar di tempat terbuka. Seperti kata Jay Z, "Ini bukan lagu diss, itu hanya lagu yang nyata." -Chris Schonberger, pengasas bersama dan ketua editor, First We Feast


Masalah Dengan Media Makanan yang Tidak Ada Yang Ingin Dibincangkan

Pada tahun 2013, Masa majalah itu menerbitkan terbitan "Gods of Food" yang terkenal, yang segera menimbulkan kemarahan dari penulis makanan yang kecewa dengan pengabaiannya terhadap para chef wanita. Kemarahan mereka tentu saja dibenarkan, tetapi pertanyaan yang lebih luas muncul di benak kita: Sekiranya media makanan begitu cepat melompat ke rabun penerbitan arus perdana, di mana mencari jiwa mengenai kekurangan dan buta kita sendiri?

Perkara yang sama dapat dikatakan mengenai hubungan kita dengan industri yang kita lindungi: Kami sentiasa mencabar pembuat makanan untuk menjadi lebih baik —untuk melayani kami produk yang lebih baik dan lebih lestari sambil mengekalkan harga untuk menghapuskan tip dan mengatasi jurang gaji di restoran yang perlu difikirkan -pemimpin tetapi tidak pernah mengatakan perkara yang salah-namun kita jarang menghidupkan cermin diri kita. Sekiranya kita mempunyai koki yang bercita-cita tinggi untuk meletakkan burger populis dan ayam goreng di menu untuk menyokong intinya, tidakkah kita bersedia berhenti menerbitkan senarai umpan klik untuk memberi subsidi kepada cerita panjang? Sekiranya kita menuntut lebih banyak kepelbagaian dapur, tidakkah kita menuntut hal yang sama di ruang edit kita?

Media makanan terasa, kerana kekurangan kata yang lebih baik, lembut.

Sejak melancarkan First We Feast pada tahun 2012, kami masih belum sempurna dalam usaha membina paradigma baru. Pada mulanya, kami menambahkan lebih banyak rapper dan lebih banyak nachos ke dalam perbualan. (Bermula….) Tetapi ada begitu banyak cara untuk menguraikan makna lirik croissant Kanye, dan secara semula jadi, rasa kita tentang apa yang kita boleh (dan seharusnya) diperluas. Kami cuba memanfaatkan situasi unik kami di Kompleks, di mana kita dikelilingi oleh pelbagai kakitangan yang bertekad dalam budaya pop, untuk memperluas perspektif kita dan menangani cerita yang tidak diendahkan oleh kedai-kedai lain — mengenai jalan makanan Compton, atau munculnya keju cincang Harlem. At the same time, we fell victim to the same pitfalls as our competitors, often adding to the online cacophony instead of cutting through it in the quest for traffic and quick notoriety.

As we searched for our voice, the food-media landscape around us was in constant flux. Exciting upstarts entered the fray (Lucky Peach, Modern Farmer) big names bowed out (Bittman, Cowin) or were lost ( Mr. Cutlets ) websites ramped up or shuttered and most legacy brands panicked and tried to become Bon Appétit. Yet through all the ups and downs, something rankled: Food media has felt, for lack of a better word, soft. The most interesting and challenging stories are told from outside of the industry, and the appealing feralness of early food blogs has been neutered as websites settled into their role as the new establishment.

As a new year begins, we thought it was time to take some of the whiskey-soaked grumblings our food-writing cohorts usually reserve for post-deadline nights at the bar, and have ’em out in the open. Like Jay Z says, “It’s not a diss song, it’s just a real song.”—Chris Schonberger, co-founder and editor-in-chief, First We Feast


Tonton videonya: Zaķa kāposti (Julai 2022).


Komen:

  1. Edwald

    Setuju, sekeping berguna

  2. Ordwald

    This great idea will come in handy.

  3. Atworth

    Pada pendapat saya, kesilapan dibuat. Kita perlu berbincang. Tulis kepada saya di PM, ia bercakap dengan anda.

  4. Ghedi

    pengecualian))))

  5. Kagrel

    Seperti bunyi yang menggembirakan ini



Tulis mesej