Resipi Koktel, Roh, dan Bar Tempatan

Mengapa Anda Tidak Berpegang pada Ketetapan Tahun Baru Anda

Mengapa Anda Tidak Berpegang pada Ketetapan Tahun Baru Anda


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dan apa yang anda boleh buat tahun ini untuk menjaganya

istockphoto.com

Mungkin matlamat anda terlalu kabur. Atau mungkin itu bukan matlamat yang betul?

Ini berlaku pada kebanyakan orang: Ketika Januari mulai berjalan, motivasi yang sangat dahsyat untuk berpegang pada resolusi Tahun Baru itu mulai berkurang. Pada bulan Februari, kebanyakan orang telah berhenti; orang-orang yang tidak berhenti berpegang pada niat mereka dengan utas terakhir mereka, berpegang pada kehidupan yang tersayang.

Klik di sini untuk tayangan slaid Mengapa Anda Tidak Berpegang Pada Resolusi Tahun Baru Anda.

Ia sangat mengecewakan dan dapat membuat semua rasa bersalah, membenci diri sendiri, dan menyesal. Sekiranya saya tidak begitu malas, saya akan bertahan dengannya kali ini. Kalaulah saya mempunyai lebih banyak kemahuan ... Duduk dengan rasa tidak puas itu lebih tidak selesa. Sudah semestinya tidak cara kemenangan yang anda bayangkan tahun anda bermula ketika anda membuat resolusi pertama.

Tetapi pada hakikatnya, berpegang pada resolusi Tahun Baru tidak ada hubungannya dengan kemalasan atau kehendak sama sekali. Sebilangan besar orang membuat kesilapan besar dalam membuat keputusan mereka dari awal, tetapi kemudian menyalahkan diri mereka sendiri kerana ketidakmampuan mereka mengikuti niat mereka. Kami merujuk banyak sumber untuk mengetahui apa yang sebenarnya berlaku apabila anda berhenti. Sekiranya anda membuat ketetapan pada Januari ini, berikut adalah 15 sebab anda mungkin sukar untuk mematuhinya.


Mengapa otak anda menjadikan resolusi Tahun Baru mustahil untuk dipatuhi

Pada yang pertama setiap tahun, berjuta-juta orang Amerika membuat resolusi Tahun Baru (atau dua atau tiga) yang tidak akan mereka laksanakan. Namun, walaupun ritual itu berulang kali gagal, kami terus mencuba. Tradisi tahunan ini, sejak Rom Kuno, adalah peringatan bahawa manusia tidak boleh berhenti mempercayai permulaan baru. Mengapa kita terus membuat ketetapan — dan mengapa mereka sangat sukar untuk diikuti — datang ke cara otak kita berfungsi. Dan pemahaman yang lebih baik mengenai cara kerja noggin anda dapat membantu anda mencapai matlamat anda untuk tahun 2017.

Terdapat satu sebab yang jelas mengapa kebanyakan resolusi gagal: Kami biasanya menumpukan pada tujuan atau tugas yang belum dapat kita capai sepanjang tahun lalu. & # 8220Anda menjadikannya sebagai Tahun Baru & # 8217s anda kerana anda terus gagal, & # 8221 kata Tim Pychyl, seorang psikologi di Carleton University di Ottawa. Perkara mengerikan yang lain mengenai resolusi Tahun Baru & # 8217, katanya, ialah menjadikannya tidak memerlukan tindakan. Pemikiran sederhana - idea bahawa kita berniat untuk menurunkan berat badan atau bersenam lebih banyak - memuaskan kepuasan segera kita: Pada masa ini, hanya memikirkan menurunkan berat badan membuat kita merasa baik, dan kita sebenarnya tidak perlu keluar dan melakukan tugas yang diperlukan untuk mencapai tujuan itu.

& # 8220Mereka membuat niat sekarang, tetapi mereka tidak melakukan apa-apa. Dan orang suka itu. Ia suka membeli perabot dan tidak perlu membayar apa-apa sehingga 2019. Sudah tentu saya boleh melakukannya, & # 8221 kata Pychyl, & # 8220Itu & # 8220 sifat terpilihnya & # 8221 Dia menambah bahawa kita tidak akan pernah terbentuk resolusi Tahun Baru & # 8217 mengenai tugas-tugas yang kita lakukan suka untuk dilakukan. Kami sudah melakukan perkara-perkara tersebut tahun sebelumnya, jadi tidak ada yang memuaskan tentang berjanji untuk memeliharanya.

Anda mungkin tidak akan merasa teruja untuk meneruskannya Pexels

Fenomena ini - menggunakan bagaimana perasaan kita pada masa ini untuk meramalkan bagaimana perasaan kita di masa depan - disebut ramalan afektif. Dan masuk akal: Apabila anda membuat resolusi Tahun Baru & # 8217, anda merasa senang mengenainya pada masa itu, jadi anda meramalkan bahawa anda akan merasa senang mengenainya di masa hadapan. Tetapi apabila anda benar-benar melakukan resolusi itu, tindakan itu sendiri tidak akan membuat anda merasa baik (atau sekurang-kurangnya tidak sebaik duduk di sofa membuat anda merasa). Oleh itu, anda menangguhkannya. & # 8220 Manusia dijangka tidak rasional, & # 8221 kata Pychyl, yang kerjanya menunda dapat ditemukan di procrastination.ca. & # 8220Penundaan adalah salah satu sebab penyelesaian yang gagal. & # 8221

Walaupun kita berusaha mengatasi penentangan kita terhadap keputusan kita, sesuatu yang sedikit lebih berkuasa mengambil alih otak kita: Kekuatan kebiasaan. Secara sederhana, tabiat adalah hubungan neuron yang berfungsi bersama yang telah bermanfaat bagi kita dari masa ke masa. Semakin kita melakukan tingkah laku kebiasaan, semakin kuat hubungan neuron dalam otak kita.

Melalui evolusi manusia, kebiasaan telah menjadi perkara yang sangat baik iaitu pemikiran atau tindakan automatik yang, misalnya, menyelamatkan kita dari pemangsa. Malangnya untuk rancangan gim 2017 anda, apa-apa yang penting untuk kelangsungan hidup kita sangat sukar untuk diketepikan. Seluruh sistem limbik otak dikhaskan untuk jenis pemikiran automatik ini, sementara korteks prefrontal - pusat membuat keputusan otak kita - melakukan yang terbaik untuk menentukan kapan ia boleh dan harus mengatasi naluri asas kita.

Penting untuk mengetahui perkara ini berlaku dalam resolusi Tahun Baru anda, kata Pychyl. Dengan memahami apa yang berlaku di otak anda, anda mempunyai peluang yang lebih baik untuk mengendalikannya. Kuncinya, katanya, adalah melonggarkan hubungan antara neuron yang membentuk tabiat ini. Salah satu cara untuk melakukan ini adalah melalui perhatian. Amalan kuno ini mengajar orang untuk melihat dunia dan emosi dengan cara yang tidak berat sebelah. Kita sering mengaitkan tingkah laku atau tindakan tertentu - seperti berlari, makan sihat, atau menggosok gigi - dengan pemikiran negatif. Dari masa ke masa, hubungan ini semakin kuat dan hubungan antara kemarahan dan flos menjadi pemikiran automatik. Kesannya, tidak melakukan flos menjadi kebiasaan rutin. Tetapi jika anda memberikan peluang kedua yang tidak berat sebelah, anda akan menyedari bahawa anda dapat dengan mudah menghubungkannya dengan pemikiran baik atau netral.

Flossing tidak semestinya mempunyai emosi - anda boleh menyelesaikannya. Pychyl mengatakan pendekatan yang sama dapat diterapkan pada banyak resolusi Tahun Baru yang biasa, seperti bersenam lebih banyak atau makan lebih sihat. "Sekiranya anda tidak bersemangat untuk berolahraga di masa lalu, anda tidak mungkin akan berada di masa depan," katanya. Tetapi melepaskan emosi itu dari tugas menjadikannya lebih mudah untuk melakukannya.

Segala-galanya akan berjalan dengan lebih lancar sekiranya anda mengatasi masalah negatif anda Pexels

Sains nampaknya menyokong idea ini: beberapa kajian menunjukkan bahawa walaupun lapan minggu meditasi perhatian dapat mengurangkan ukuran amigdala dan merosakkan hubungan antara amigdala dan korteks prefrontal. & # 8220Jadi ada perubahan fisiologi dalam otak plastik yang berlaku ketika kita mengembangkan beberapa kemampuan untuk memberikan kesadaran nonjudgemental ke dunia, & # 8221 kata Pychyl.

Tetapi kebiasaan memerlukan waktu yang lama untuk dipecahkan, dan kesadaran memerlukan masa yang lebih lama untuk dikuasai. Untuk mendapatkan permulaan, Pychyl menasihati orang untuk mengambil setiap gol satu langkah pada satu masa. "Sebilangan orang berfikir tentang senaman, [misalnya], sangat abstrak. Sebaliknya, seharusnya, apa tindakan selanjutnya? " Sering kali ada lingkaran ke bawah ketika kita menunda-nunda, katanya, tetapi dalam cahaya yang sama, terdapat lingkaran ke atas ketika anda menyelesaikan sesuatu. "Memanfaatkan itu adalah kunci. Tidak ada perasaan seperti muncul. "

Perkara lain yang perlu diingat, kata Pychyl, adalah bahawa masa depan tidak jauh seperti yang anda fikirkan. Hal Hershfield, seorang profesor pemasaran di UCLA & # 8217s School of Management, meneliti bagaimana otak kita memikirkan diri kita sekarang berbanding bagaimana kita memikirkan masa depan kita. Dengan bantuan imbasan fMRI, dia mendapati bahawa orang mengaitkan pemikiran mengenai diri mereka sekarang di kawasan otak yang berbeza daripada mereka memproses maklumat mengenai masa depan mereka. Sebenarnya, kawasan otak yang berkaitan dengan masa depan dalam kajian adalah bidang yang sama dengan pemikiran tentang orang asing. & # 8220 Secara neurologi, kita memikirkan masa depan kita sebagai orang asing, & # 8221 kata Pychyl. Dalam kajian lain, Hershfield meminta pelajar kolej melihat gambar diri mereka yang berusia digital. Pelajar-pelajar ini lebih bersikap empati terhadap masa depan mereka, dan akibatnya mereka cenderung untuk menunda-nunda melakukan kerja sekolah dan belajar untuk menghadapi peperiksaan. Membuat masa depan kita merasa tidak seperti orang asing sebenarnya dapat membantu kita mencapai sesuatu pada masa sekarang.

Pada akhirnya, kata Pychyl, jangan biarkan kegagalan menghalang anda untuk memenuhi ketetapan anda. Ketika anda mula berusaha mencapai tujuan anda, selalu memikirkan tindakan selanjutnya: “Hidup hanya selangkah demi selangkah. Sekiranya ketetapan Tahun Baru anda adalah bersenam Selasa selepas bekerja, maka ketika hari Selasa tiba, sebenarnya tidak ada keputusan untuk dibuat, & # 8221 katanya. Walaupun anda tidak teruja untuk memukul treadmill.

Claire Maldarelliis Editor Sains di Popular Science. Dia mempunyai minat khusus dalam sains otak, mikrobioma, dan fisiologi manusia. Selain Ilmu Popular, karyanya telah muncul di majalah The New York Times, Scientific American, dan Scholastic's Science World dan Super Science, antara lain. Dia mempunyai ijazah sarjana muda dalam bidang neurobiologi dari University of California, Davis dan master dalam jurnalisme sains dari Program Pelaporan Sains, Kesihatan, dan Alam Sekitar Universiti New York. Hubungi pengarang di sini.


Mengapa otak anda menjadikan resolusi Tahun Baru mustahil untuk dipatuhi

Pada yang pertama setiap tahun, berjuta-juta orang Amerika membuat resolusi Tahun Baru (atau dua atau tiga) yang tidak akan mereka laksanakan. Namun, walaupun ritual itu berulang kali gagal, kami terus mencuba. Tradisi tahunan ini, sejak Rom Kuno, adalah peringatan bahawa manusia tidak boleh berhenti mempercayai permulaan baru. Mengapa kita terus membuat ketetapan — dan mengapa mereka sangat sukar untuk diikuti — datang ke arah otak otak kita berfungsi. Dan pemahaman yang lebih baik mengenai cara kerja noggin anda dapat membantu anda mencapai matlamat anda untuk tahun 2017.

Terdapat satu sebab yang jelas mengapa kebanyakan resolusi gagal: Kami biasanya menumpukan pada tujuan atau tugas yang belum dapat kita capai sepanjang tahun lalu. & # 8220 Anda menjadikannya sebagai Tahun Baru & # 8217s anda kerana anda terus gagal, & # 8221 kata Tim Pychyl, seorang psikologi di Carleton University di Ottawa. Perkara mengerikan yang lain mengenai resolusi Tahun Baru & # 8217, katanya, ialah menjadikannya tidak memerlukan tindakan. Pemikiran sederhana - idea bahawa kita berniat untuk menurunkan berat badan atau bersenam lebih banyak - memuaskan kepuasan segera kita: Pada masa ini, hanya memikirkan menurunkan berat badan membuat kita merasa baik, dan kita sebenarnya tidak perlu keluar dan melakukan tugas yang diperlukan untuk mencapai tujuan itu.

& # 8220Mereka membuat niat sekarang, tetapi mereka tidak melakukan apa-apa. Dan orang suka itu. Ia suka membeli perabot dan tidak perlu membayar apa-apa sehingga 2019. Sudah tentu saya boleh melakukannya, & # 8221 kata Pychyl, & # 8220Itu & # 8220 sifat terpilihnya & # 8221 Dia menambah bahawa kita tidak akan pernah terbentuk resolusi Tahun Baru & # 8217 mengenai tugas-tugas yang kita lakukan suka untuk dilakukan. Kami sudah melakukan perkara-perkara tersebut tahun sebelumnya, jadi tidak ada yang memuaskan tentang berjanji untuk mengekalkannya.

Anda mungkin tidak akan merasa teruja untuk meneruskannya Pexels

Fenomena ini - menggunakan bagaimana perasaan kita pada masa ini untuk meramalkan bagaimana perasaan kita di masa depan - disebut ramalan afektif. Dan masuk akal: Apabila anda membuat resolusi Tahun Baru & # 8217, anda merasa senang mengenainya pada masa itu, jadi anda meramalkan bahawa anda akan merasa senang mengenainya pada masa akan datang. Tetapi apabila anda benar-benar melakukan resolusi itu, tindakan itu sendiri tidak akan membuat anda merasa baik (atau sekurang-kurangnya tidak sebaik duduk di sofa membuat anda merasa). Oleh itu, anda menangguhkannya. & # 8220 Manusia dijangka tidak rasional, & # 8221 kata Pychyl, yang kerjanya menunda-nunda dapat ditemukan di procrastination.ca. & # 8220Penundaan adalah salah satu sebab penyelesaian yang gagal. & # 8221

Walaupun kita berusaha mengatasi penentangan kita terhadap keputusan kita, sesuatu yang sedikit lebih berkuasa mengambil alih otak kita: Kekuatan kebiasaan. Secara sederhana, tabiat adalah hubungan neuron yang berfungsi bersama yang telah bermanfaat bagi kita dari masa ke masa. Semakin kita melakukan tingkah laku kebiasaan, semakin kuat hubungan neuron dalam otak kita.

Melalui evolusi manusia, kebiasaan telah menjadi perkara yang sangat baik iaitu pemikiran atau tindakan automatik yang, misalnya, menyelamatkan kita dari pemangsa. Malangnya untuk rancangan gim 2017 anda, apa-apa yang penting untuk kelangsungan hidup kita sangat sukar untuk diketepikan. Seluruh sistem limbik otak dikhaskan untuk jenis pemikiran automatik ini, sementara korteks prefrontal - pusat membuat keputusan otak kita - melakukan yang terbaik untuk menentukan kapan ia boleh dan harus mengatasi naluri asas kita.

Penting untuk mengetahui perkara ini berlaku dalam resolusi Tahun Baru anda, kata Pychyl. Dengan memahami apa yang berlaku di otak anda, anda mempunyai peluang yang lebih baik untuk mengendalikannya. Kuncinya, katanya, adalah melonggarkan hubungan antara neuron yang membentuk tabiat ini. Salah satu cara untuk melakukannya adalah melalui perhatian. Amalan kuno ini mengajar orang untuk melihat dunia dan emosi dengan cara yang tidak berat sebelah. Kita sering mengaitkan tingkah laku atau tindakan tertentu - seperti berlari, makan sihat, atau menggosok gigi - dengan pemikiran negatif. Dari masa ke masa, hubungan ini semakin kuat dan hubungan antara kemarahan dan flos menjadi pemikiran automatik. Kesannya, tidak melakukan flos menjadi kebiasaan rutin. Tetapi jika anda memberikan peluang kedua yang tidak berat sebelah, anda akan menyedari bahawa anda dapat dengan mudah menghubungkannya dengan pemikiran baik atau netral.

Flossing tidak semestinya mempunyai emosi - anda boleh menyelesaikannya. Pychyl mengatakan pendekatan yang sama dapat diterapkan pada banyak resolusi Tahun Baru yang biasa, seperti bersenam lebih banyak atau makan lebih sihat. "Sekiranya anda tidak bersemangat untuk berolahraga di masa lalu, anda tidak mungkin akan berada di masa depan," katanya. Tetapi melepaskan emosi itu dari tugas menjadikannya lebih mudah untuk melakukannya.

Segala-galanya akan berjalan dengan lebih lancar sekiranya anda mengatasi masalah negatif anda Pexels

Sains nampaknya menyokong idea ini: beberapa kajian menunjukkan bahawa walaupun lapan minggu meditasi perhatian dapat mengurangkan ukuran amigdala dan merosakkan hubungan antara amigdala dan korteks prefrontal. & # 8220Jadi ada perubahan fisiologi dalam otak plastik yang berlaku ketika kita mengembangkan beberapa kemampuan untuk memberikan kesadaran nonjudgemental ke dunia, & # 8221 kata Pychyl.

Tetapi kebiasaan memerlukan waktu yang lama untuk dipatahkan, dan kesadaran memerlukan masa yang lebih lama untuk dikuasai. Untuk memulakan langkah, Pychyl menasihati orang untuk mengambil setiap gol satu langkah pada satu masa. "Sebilangan orang berfikir tentang senaman, [misalnya], sangat abstrak. Sebaliknya, seharusnya, apa tindakan selanjutnya? " Sering kali ada lingkaran ke bawah ketika kita menunda-nunda, katanya, tetapi dalam cahaya yang sama, terdapat lingkaran ke atas ketika anda menyelesaikan sesuatu. "Memanfaatkan itu adalah kunci. Tidak ada perasaan seperti muncul. "

Perkara lain yang perlu diingat, kata Pychyl, adalah bahawa masa depan tidak jauh seperti yang anda fikirkan. Hal Hershfield, seorang profesor pemasaran di UCLA & # 8217s School of Management, meneliti bagaimana otak kita memikirkan diri kita sekarang berbanding bagaimana kita memikirkan masa depan kita. Dengan bantuan imbasan fMRI, dia mendapati bahawa orang mengaitkan pemikiran mengenai diri mereka sekarang di kawasan otak yang berbeza daripada mereka memproses maklumat mengenai masa depan mereka. Sebenarnya, kawasan otak yang berkaitan dengan diri masa depan dalam kajian adalah bidang yang sama dengan pemikiran tentang orang asing. & # 8220 Secara neurologi, kita memikirkan masa depan kita sebagai orang asing, & # 8221 kata Pychyl. Dalam kajian lain, Hershfield meminta pelajar kolej melihat gambar diri mereka yang berusia digital. Pelajar-pelajar ini lebih bersikap empati terhadap masa depan mereka, dan akibatnya mereka cenderung untuk menunda-nunda melakukan kerja sekolah dan belajar untuk menghadapi peperiksaan. Membuat masa depan kita merasa tidak seperti orang asing sebenarnya dapat membantu kita mencapai sesuatu pada masa sekarang.

Pada akhirnya, kata Pychyl, jangan biarkan kegagalan menghalang anda untuk memenuhi ketetapan anda. Ketika anda mula berusaha mencapai tujuan anda, selalu memikirkan tindakan selanjutnya: “Hidup hanya selangkah demi selangkah. Sekiranya ketetapan Tahun Baru anda adalah bersenam Selasa selepas bekerja, maka ketika hari Selasa tiba, sebenarnya tidak ada keputusan untuk dibuat, & # 8221 katanya. Walaupun anda tidak teruja untuk memukul treadmill.

Claire Maldarelliis Editor Sains di Popular Science. Dia mempunyai minat khusus dalam sains otak, mikrobioma, dan fisiologi manusia. Selain Ilmu Popular, karyanya telah muncul di majalah The New York Times, Scientific American, dan Scholastic's Science World dan Super Science, antara lain. Dia mempunyai ijazah sarjana muda dalam bidang neurobiologi dari University of California, Davis dan master dalam jurnalisme sains dari Program Pelaporan Sains, Kesihatan, dan Alam Sekitar Universiti New York. Hubungi pengarang di sini.


Mengapa otak anda menjadikan resolusi Tahun Baru mustahil untuk dipatuhi

Pada pertama setiap tahun, berjuta-juta orang Amerika membuat resolusi Tahun Baru (atau dua atau tiga) yang tidak akan mereka laksanakan. Namun, walaupun ritual itu berulang kali gagal, kami terus mencuba. Tradisi tahunan ini, sejak Rom Kuno, adalah peringatan bahawa manusia tidak boleh berhenti mempercayai permulaan baru. Mengapa kita terus membuat ketetapan — dan mengapa mereka sangat sukar untuk diikuti — datang ke cara otak kita berfungsi. Dan pemahaman yang lebih baik mengenai cara kerja noggin anda dapat membantu anda mencapai matlamat anda untuk tahun 2017.

Terdapat satu sebab yang jelas mengapa kebanyakan resolusi gagal: Kami biasanya menumpukan pada tujuan atau tugas yang belum dapat kita capai sepanjang tahun lalu. & # 8220Anda menjadikannya sebagai Tahun Baru & # 8217s anda kerana anda terus gagal, & # 8221 kata Tim Pychyl, seorang psikologi di Carleton University di Ottawa. Perkara mengerikan lain mengenai resolusi Tahun Baru & # 8217, katanya, ialah menjadikannya tidak memerlukan tindakan. Pemikiran sederhana - idea bahawa kita berniat untuk menurunkan berat badan atau bersenam lebih banyak - memuaskan kepuasan segera kita: Pada masa ini, hanya memikirkan menurunkan berat badan membuat kita merasa baik, dan kita sebenarnya tidak perlu keluar dan melakukan tugas yang diperlukan untuk mencapai tujuan itu.

& # 8220Mereka membuat niat sekarang, tetapi mereka tidak melakukan apa-apa. Dan orang suka itu. Ia suka membeli perabot dan tidak perlu membayar apa-apa sehingga 2019. Sudah tentu saya boleh melakukannya, & # 8221 kata Pychyl, & # 8220Itu & # 8220 sifat terpilihnya & # 8221 Dia menambah bahawa kita tidak akan pernah terbentuk resolusi Tahun Baru & # 8217 mengenai tugas-tugas yang kita lakukan suka untuk dilakukan. Kami sudah melakukan perkara-perkara tersebut tahun sebelumnya, jadi tidak ada yang memuaskan tentang berjanji untuk mengekalkannya.

Anda mungkin tidak akan merasa teruja untuk meneruskannya Pexels

Fenomena ini - menggunakan bagaimana perasaan kita pada masa ini untuk meramalkan bagaimana perasaan kita di masa depan - disebut ramalan afektif. Dan masuk akal: Apabila anda membuat resolusi Tahun Baru & # 8217, anda merasa senang mengenainya pada masa itu, jadi anda meramalkan bahawa anda akan merasa senang mengenainya pada masa akan datang. Tetapi apabila anda benar-benar melakukan resolusi itu, tindakan itu sendiri tidak akan membuat anda merasa baik (atau sekurang-kurangnya tidak sebaik duduk di sofa membuat anda merasa). Oleh itu, anda menangguhkannya. & # 8220 Manusia dijangka tidak rasional, & # 8221 kata Pychyl, yang kerjanya menunda-nunda dapat ditemukan di procrastination.ca. & # 8220Penundaan adalah salah satu sebab penyelesaian yang gagal. & # 8221

Walaupun kita berusaha mengatasi penentangan kita terhadap keputusan kita, sesuatu yang sedikit lebih berkuasa mengambil alih otak kita: Kekuatan kebiasaan. Secara sederhana, tabiat adalah hubungan neuron yang berfungsi bersama yang telah bermanfaat bagi kita dari masa ke masa. Semakin kita melakukan tingkah laku kebiasaan, semakin kuat hubungan neuron dalam otak kita.

Melalui evolusi manusia, kebiasaan telah menjadi perkara yang sangat baik iaitu pemikiran atau tindakan automatik yang, misalnya, menyelamatkan kita dari pemangsa. Malangnya untuk rancangan gim 2017 anda, apa-apa yang penting untuk kelangsungan hidup kita sangat sukar untuk diketepikan. Seluruh sistem limbik otak dikhaskan untuk jenis pemikiran automatik ini, sementara korteks prefrontal - pusat membuat keputusan otak kita - melakukan yang terbaik untuk menentukan kapan ia boleh dan harus mengatasi naluri asas kita.

Penting untuk mengetahui perkara ini berlaku dalam resolusi Tahun Baru anda, kata Pychyl. Dengan memahami apa yang berlaku di otak anda, anda mempunyai peluang yang lebih baik untuk mengendalikannya. Kuncinya, katanya, adalah melonggarkan hubungan antara neuron yang membentuk tabiat ini. Salah satu cara untuk melakukannya adalah melalui perhatian. Amalan kuno ini mengajar orang untuk melihat dunia dan emosi dengan cara yang tidak berat sebelah. Kita sering mengaitkan tingkah laku atau tindakan tertentu - seperti berlari, makan sihat, atau menggosok gigi - dengan pemikiran negatif. Dari masa ke masa, hubungan ini semakin kuat dan hubungan antara kemarahan dan flos menjadi pemikiran automatik. Kesannya, tidak melakukan flos menjadi kebiasaan rutin. Tetapi jika anda memberikan peluang kedua yang tidak berat sebelah, anda akan menyedari bahawa anda dapat dengan mudah menghubungkannya dengan pemikiran baik atau netral.

Flossing tidak semestinya mempunyai emosi - anda boleh menyelesaikannya. Pychyl mengatakan pendekatan yang sama dapat diterapkan pada banyak resolusi Tahun Baru yang biasa, seperti bersenam lebih banyak atau makan lebih sihat. "Sekiranya anda tidak bersemangat untuk berolahraga di masa lalu, anda tidak mungkin akan berada di masa depan," katanya. Tetapi melepaskan emosi itu dari tugas menjadikannya lebih mudah untuk melakukannya.

Segala-galanya akan berjalan dengan lebih lancar sekiranya anda mengatasi masalah negatif anda Pexels

Sains nampaknya menyokong idea ini: beberapa kajian menunjukkan bahawa walaupun lapan minggu meditasi perhatian dapat mengurangkan ukuran amigdala dan merosakkan hubungan antara amigdala dan korteks prefrontal. & # 8220Jadi ada perubahan fisiologi dalam otak plastik yang berlaku ketika kita mengembangkan beberapa kemampuan untuk memberikan kesadaran nonjudgemental ke dunia, & # 8221 kata Pychyl.

Tetapi kebiasaan memerlukan waktu yang lama untuk dipatahkan, dan kesadaran memerlukan masa yang lebih lama untuk dikuasai. Untuk memulakan langkah, Pychyl menasihati orang untuk mengambil setiap gol satu langkah pada satu masa. "Sebilangan orang berfikir tentang senaman, [misalnya], sangat abstrak. Sebaliknya, seharusnya, apa tindakan selanjutnya? " Sering kali ada lingkaran ke bawah ketika kita menunda-nunda, katanya, tetapi dalam cahaya yang sama, terdapat lingkaran ke atas ketika anda menyelesaikan sesuatu. "Memanfaatkan itu adalah kunci. Tidak ada perasaan seperti muncul. "

Perkara lain yang perlu diingat, kata Pychyl, adalah bahawa masa depan tidak jauh seperti yang anda fikirkan. Hal Hershfield, seorang profesor pemasaran di UCLA & # 8217s School of Management, meneliti bagaimana otak kita memikirkan diri kita sekarang berbanding bagaimana kita memikirkan masa depan kita. Dengan bantuan imbasan fMRI, dia mendapati bahawa orang mengaitkan pemikiran mengenai diri mereka sekarang di kawasan otak yang berbeza daripada mereka memproses maklumat mengenai masa depan mereka. Sebenarnya, kawasan otak yang berkaitan dengan diri masa depan dalam kajian adalah bidang yang sama dengan pemikiran tentang orang asing. & # 8220 Secara neurologi, kita memikirkan masa depan kita sebagai orang asing, & # 8221 kata Pychyl. Dalam kajian lain, Hershfield meminta pelajar kolej melihat gambar diri mereka yang berusia digital. Pelajar-pelajar ini lebih bersikap empati terhadap masa depan mereka, dan akibatnya mereka cenderung untuk menunda-nunda melakukan kerja sekolah dan belajar untuk menghadapi peperiksaan. Membuat masa depan kita merasa tidak seperti orang asing sebenarnya dapat membantu kita mencapai sesuatu pada masa sekarang.

Pada akhirnya, kata Pychyl, jangan biarkan kegagalan menghalang anda untuk memenuhi ketetapan anda. Ketika anda mula berusaha mencapai tujuan anda, selalu memikirkan tindakan selanjutnya: “Hidup hanya selangkah demi selangkah. Sekiranya ketetapan Tahun Baru anda adalah bersenam Selasa selepas bekerja, maka ketika hari Selasa tiba, sebenarnya tidak ada keputusan untuk dibuat, & # 8221 katanya. Walaupun anda tidak teruja untuk memukul treadmill.

Claire Maldarelliis Editor Sains di Popular Science. Dia mempunyai minat khusus dalam sains otak, mikrobioma, dan fisiologi manusia. Selain Ilmu Popular, karyanya telah muncul di majalah The New York Times, Scientific American, dan Scholastic's Science World dan Super Science, antara lain. Dia mempunyai ijazah sarjana muda dalam bidang neurobiologi dari University of California, Davis dan master dalam jurnalisme sains dari Program Pelaporan Sains, Kesihatan, dan Alam Sekitar Universiti New York. Hubungi pengarang di sini.


Mengapa otak anda menjadikan resolusi Tahun Baru mustahil untuk dipatuhi

Pada pertama setiap tahun, berjuta-juta orang Amerika membuat resolusi Tahun Baru (atau dua atau tiga) yang tidak akan mereka laksanakan. Namun, walaupun ritual itu berulang kali gagal, kami terus mencuba. Tradisi tahunan ini, sejak Rom Kuno, adalah peringatan bahawa manusia tidak boleh berhenti mempercayai permulaan baru. Mengapa kita terus membuat ketetapan — dan mengapa mereka sangat sukar untuk diikuti — datang ke cara otak kita berfungsi. Dan pemahaman yang lebih baik mengenai cara kerja noggin anda dapat membantu anda mencapai matlamat anda untuk tahun 2017.

Terdapat satu sebab yang jelas mengapa kebanyakan resolusi gagal: Kami biasanya menumpukan pada tujuan atau tugas yang belum dapat kita capai sepanjang tahun lalu. & # 8220Anda menjadikannya sebagai Tahun Baru & # 8217s anda kerana anda terus gagal, & # 8221 kata Tim Pychyl, seorang psikologi di Carleton University di Ottawa. Perkara mengerikan lain mengenai resolusi Tahun Baru & # 8217, katanya, ialah menjadikannya tidak memerlukan tindakan. Pemikiran sederhana - idea bahawa kita berniat untuk menurunkan berat badan atau bersenam lebih banyak - memuaskan kepuasan segera kita: Pada masa ini, hanya memikirkan menurunkan berat badan membuat kita merasa baik, dan kita sebenarnya tidak perlu keluar dan melakukan tugas yang diperlukan untuk mencapai tujuan itu.

& # 8220Mereka membuat niat sekarang, tetapi mereka tidak melakukan apa-apa. Dan orang suka itu. Ia suka membeli perabot dan tidak perlu membayar apa-apa sehingga 2019. Sudah tentu saya boleh melakukannya, & # 8221 kata Pychyl, & # 8220Itu & # 8220 sifat terpilihnya & # 8221 Dia menambah bahawa kita tidak akan pernah terbentuk resolusi Tahun Baru & # 8217 mengenai tugas-tugas yang kita lakukan suka untuk dilakukan. Kami sudah melakukan perkara-perkara tersebut tahun sebelumnya, jadi tidak ada yang memuaskan tentang berjanji untuk mengekalkannya.

Anda mungkin tidak akan merasa teruja untuk meneruskannya Pexels

Fenomena ini - menggunakan bagaimana perasaan kita pada masa ini untuk meramalkan bagaimana perasaan kita di masa depan - disebut ramalan afektif. Dan masuk akal: Apabila anda membuat resolusi Tahun Baru & # 8217, anda merasa senang mengenainya pada masa itu, jadi anda meramalkan bahawa anda akan merasa senang mengenainya pada masa akan datang. Tetapi apabila anda benar-benar melakukan resolusi itu, tindakan itu sendiri tidak akan membuat anda merasa baik (atau sekurang-kurangnya tidak sebaik duduk di sofa membuat anda merasa). Oleh itu, anda menangguhkannya. & # 8220 Manusia dijangka tidak rasional, & # 8221 kata Pychyl, yang kerjanya menunda-nunda dapat ditemukan di procrastination.ca. & # 8220Penundaan adalah salah satu sebab penyelesaian yang gagal. & # 8221

Walaupun kita berusaha mengatasi penentangan kita terhadap keputusan kita, sesuatu yang sedikit lebih berkuasa mengambil alih otak kita: Kekuatan kebiasaan. Secara sederhana, tabiat adalah hubungan neuron yang berfungsi bersama yang telah bermanfaat bagi kita dari masa ke masa. Semakin kita melakukan tingkah laku kebiasaan, semakin kuat hubungan neuron dalam otak kita.

Melalui evolusi manusia, kebiasaan telah menjadi perkara yang sangat baik iaitu pemikiran atau tindakan automatik yang, misalnya, menyelamatkan kita dari pemangsa. Malangnya untuk rancangan gim 2017 anda, apa-apa yang penting untuk kelangsungan hidup kita sangat sukar untuk diketepikan. Seluruh sistem limbik otak dikhaskan untuk jenis pemikiran automatik ini, sementara korteks prefrontal - pusat membuat keputusan otak kita - melakukan yang terbaik untuk menentukan kapan ia boleh dan harus mengatasi naluri asas kita.

Penting untuk mengetahui perkara ini berlaku dalam resolusi Tahun Baru anda, kata Pychyl. Dengan memahami apa yang berlaku di otak anda, anda mempunyai peluang yang lebih baik untuk mengendalikannya. Kuncinya, katanya, adalah melonggarkan hubungan antara neuron yang membentuk tabiat ini. Salah satu cara untuk melakukannya adalah melalui perhatian. Amalan kuno ini mengajar orang untuk melihat dunia dan emosi dengan cara yang tidak berat sebelah. Kita sering mengaitkan tingkah laku atau tindakan tertentu - seperti berlari, makan sihat, atau menggosok gigi - dengan pemikiran negatif. Dari masa ke masa, hubungan ini semakin kuat dan hubungan antara kemarahan dan flos menjadi pemikiran automatik. Kesannya, tidak melakukan flos menjadi kebiasaan rutin. Tetapi jika anda memberikan peluang kedua yang tidak berat sebelah, anda akan menyedari bahawa anda dapat dengan mudah menghubungkannya dengan pemikiran baik atau netral.

Flossing tidak semestinya mempunyai emosi - anda boleh menyelesaikannya. Pychyl mengatakan pendekatan yang sama dapat diterapkan pada banyak resolusi Tahun Baru yang biasa, seperti bersenam lebih banyak atau makan lebih sihat. "Sekiranya anda tidak bersemangat untuk berolahraga di masa lalu, anda tidak mungkin akan berada di masa depan," katanya. Tetapi melepaskan emosi itu dari tugas menjadikannya lebih mudah untuk melakukannya.

Segala-galanya akan berjalan dengan lebih lancar sekiranya anda mengatasi masalah negatif anda Pexels

Sains nampaknya menyokong idea ini: beberapa kajian menunjukkan bahawa walaupun lapan minggu meditasi perhatian dapat mengurangkan ukuran amigdala dan merosakkan hubungan antara amigdala dan korteks prefrontal. & # 8220Jadi ada perubahan fisiologi dalam otak plastik yang berlaku ketika kita mengembangkan beberapa kemampuan untuk memberikan kesadaran nonjudgemental ke dunia, & # 8221 kata Pychyl.

Tetapi kebiasaan memerlukan waktu yang lama untuk dipatahkan, dan kesadaran memerlukan masa yang lebih lama untuk dikuasai. Untuk memulakan langkah, Pychyl menasihati orang untuk mengambil setiap gol satu langkah pada satu masa. "Sebilangan orang berfikir tentang senaman, [misalnya], sangat abstrak. Sebaliknya, seharusnya, apa tindakan selanjutnya? " Sering kali ada lingkaran ke bawah ketika kita menunda-nunda, katanya, tetapi dalam cahaya yang sama, terdapat lingkaran ke atas ketika anda menyelesaikan sesuatu. "Memanfaatkan itu adalah kunci. Tidak ada perasaan seperti muncul. "

Perkara lain yang perlu diingat, kata Pychyl, adalah bahawa masa depan tidak jauh seperti yang anda fikirkan. Hal Hershfield, seorang profesor pemasaran di UCLA & # 8217s School of Management, meneliti bagaimana otak kita memikirkan diri kita sekarang berbanding bagaimana kita memikirkan masa depan kita. Dengan bantuan imbasan fMRI, dia mendapati bahawa orang mengaitkan pemikiran mengenai diri mereka sekarang di kawasan otak yang berbeza daripada mereka memproses maklumat mengenai masa depan mereka. Sebenarnya, kawasan otak yang berkaitan dengan diri masa depan dalam kajian adalah bidang yang sama dengan pemikiran tentang orang asing. & # 8220 Secara neurologi, kita memikirkan masa depan kita sebagai orang asing, & # 8221 kata Pychyl. Dalam kajian lain, Hershfield meminta pelajar kolej melihat gambar diri mereka yang berusia digital. Pelajar-pelajar ini lebih bersikap empati terhadap masa depan mereka, dan akibatnya mereka cenderung untuk menunda-nunda melakukan kerja sekolah dan belajar untuk menghadapi peperiksaan. Membuat masa depan kita merasa tidak seperti orang asing sebenarnya dapat membantu kita mencapai sesuatu pada masa sekarang.

Pada akhirnya, kata Pychyl, jangan biarkan kegagalan menghalang anda untuk memenuhi ketetapan anda. Ketika anda mula berusaha mencapai tujuan anda, selalu memikirkan tindakan selanjutnya: “Hidup hanya selangkah demi selangkah. Sekiranya ketetapan Tahun Baru anda adalah bersenam Selasa selepas bekerja, maka ketika hari Selasa tiba, sebenarnya tidak ada keputusan untuk dibuat, & # 8221 katanya. Walaupun anda tidak teruja untuk memukul treadmill.

Claire Maldarelliis Editor Sains di Popular Science. Dia mempunyai minat khusus dalam sains otak, mikrobioma, dan fisiologi manusia. Selain Ilmu Popular, karyanya telah muncul di majalah The New York Times, Scientific American, dan Scholastic's Science World dan Super Science, antara lain. Dia mempunyai ijazah sarjana muda dalam bidang neurobiologi dari University of California, Davis dan master dalam jurnalisme sains dari Program Pelaporan Sains, Kesihatan, dan Alam Sekitar Universiti New York. Hubungi pengarang di sini.


Mengapa otak anda menjadikan resolusi Tahun Baru mustahil untuk dipatuhi

Pada pertama setiap tahun, berjuta-juta orang Amerika membuat resolusi Tahun Baru (atau dua atau tiga) yang tidak akan mereka laksanakan. Namun, walaupun ritual itu berulang kali gagal, kami terus mencuba. Tradisi tahunan ini, sejak Rom Kuno, adalah peringatan bahawa manusia tidak boleh berhenti mempercayai permulaan baru. Mengapa kita terus membuat ketetapan — dan mengapa mereka sangat sukar untuk diikuti — datang ke cara otak kita berfungsi. Dan pemahaman yang lebih baik mengenai cara kerja noggin anda dapat membantu anda mencapai matlamat anda untuk tahun 2017.

Terdapat satu sebab yang jelas mengapa kebanyakan resolusi gagal: Kami biasanya menumpukan pada tujuan atau tugas yang belum dapat kita capai sepanjang tahun lalu. & # 8220Anda menjadikannya sebagai Tahun Baru & # 8217s anda kerana anda terus gagal, & # 8221 kata Tim Pychyl, seorang psikologi di Carleton University di Ottawa. Perkara mengerikan lain mengenai resolusi Tahun Baru & # 8217, katanya, ialah menjadikannya tidak memerlukan tindakan. Pemikiran sederhana - idea bahawa kita berniat untuk menurunkan berat badan atau bersenam lebih banyak - memuaskan kepuasan segera kita: Pada masa ini, hanya memikirkan menurunkan berat badan membuat kita merasa baik, dan kita sebenarnya tidak perlu keluar dan melakukan tugas yang diperlukan untuk mencapai tujuan itu.

& # 8220Mereka membuat niat sekarang, tetapi mereka tidak melakukan apa-apa. Dan orang suka itu. Ia suka membeli perabot dan tidak perlu membayar apa-apa sehingga 2019. Sudah tentu saya boleh melakukannya, & # 8221 kata Pychyl, & # 8220Itu & # 8220 sifat terpilihnya & # 8221 Dia menambah bahawa kita tidak akan pernah terbentuk resolusi Tahun Baru & # 8217 mengenai tugas-tugas yang kita lakukan suka untuk dilakukan. Kami sudah melakukan perkara-perkara tersebut tahun sebelumnya, jadi tidak ada yang memuaskan tentang berjanji untuk mengekalkannya.

Anda mungkin tidak akan merasa teruja untuk meneruskannya Pexels

Fenomena ini - menggunakan bagaimana perasaan kita pada masa ini untuk meramalkan bagaimana perasaan kita di masa depan - disebut ramalan afektif. Dan masuk akal: Apabila anda membuat resolusi Tahun Baru & # 8217, anda merasa senang mengenainya pada masa itu, jadi anda meramalkan bahawa anda akan merasa senang mengenainya pada masa akan datang. Tetapi apabila anda benar-benar melakukan resolusi itu, tindakan itu sendiri tidak akan membuat anda merasa baik (atau sekurang-kurangnya tidak sebaik duduk di sofa membuat anda merasa). Oleh itu, anda menangguhkannya. & # 8220 Manusia dijangka tidak rasional, & # 8221 kata Pychyl, yang kerjanya menunda-nunda dapat ditemukan di procrastination.ca. & # 8220Penundaan adalah salah satu sebab penyelesaian yang gagal. & # 8221

Walaupun kita berusaha mengatasi penentangan kita terhadap keputusan kita, sesuatu yang sedikit lebih berkuasa mengambil alih otak kita: Kekuatan kebiasaan. Secara sederhana, tabiat adalah hubungan neuron yang berfungsi bersama yang telah bermanfaat bagi kita dari masa ke masa. Semakin kita melakukan tingkah laku kebiasaan, semakin kuat hubungan neuron dalam otak kita.

Melalui evolusi manusia, kebiasaan telah menjadi perkara yang sangat baik iaitu pemikiran atau tindakan automatik yang, misalnya, menyelamatkan kita dari pemangsa. Malangnya untuk rancangan gim 2017 anda, apa-apa yang penting untuk kelangsungan hidup kita sangat sukar untuk diketepikan. Seluruh sistem limbik otak dikhaskan untuk jenis pemikiran automatik ini, sementara korteks prefrontal - pusat membuat keputusan otak kita - melakukan yang terbaik untuk menentukan kapan ia boleh dan harus mengatasi naluri asas kita.

Penting untuk mengetahui perkara ini berlaku dalam resolusi Tahun Baru anda, kata Pychyl. Dengan memahami apa yang berlaku di otak anda, anda mempunyai peluang yang lebih baik untuk mengendalikannya. Kuncinya, katanya, adalah melonggarkan hubungan antara neuron yang membentuk tabiat ini. Salah satu cara untuk melakukannya adalah melalui perhatian. Amalan kuno ini mengajar orang untuk melihat dunia dan emosi dengan cara yang tidak berat sebelah. Kita sering mengaitkan tingkah laku atau tindakan tertentu - seperti berlari, makan sihat, atau menggosok gigi - dengan pemikiran negatif. Dari masa ke masa, hubungan ini semakin kuat dan hubungan antara kemarahan dan flos menjadi pemikiran automatik. Kesannya, tidak melakukan flos menjadi kebiasaan rutin. Tetapi jika anda memberikan peluang kedua yang tidak berat sebelah, anda akan menyedari bahawa anda dapat dengan mudah menghubungkannya dengan pemikiran baik atau netral.

Flossing tidak semestinya mempunyai emosi - anda boleh menyelesaikannya. Pychyl mengatakan pendekatan yang sama dapat diterapkan pada banyak resolusi Tahun Baru yang biasa, seperti bersenam lebih banyak atau makan lebih sihat. "Sekiranya anda tidak bersemangat untuk berolahraga di masa lalu, anda tidak mungkin akan berada di masa depan," katanya. Tetapi melepaskan emosi itu dari tugas menjadikannya lebih mudah untuk melakukannya.

Segala-galanya akan berjalan dengan lebih lancar sekiranya anda mengatasi masalah negatif anda Pexels

Sains nampaknya menyokong idea ini: beberapa kajian menunjukkan bahawa walaupun lapan minggu meditasi perhatian dapat mengurangkan ukuran amigdala dan merosakkan hubungan antara amigdala dan korteks prefrontal. & # 8220Jadi ada perubahan fisiologi dalam otak plastik yang berlaku ketika kita mengembangkan beberapa kemampuan untuk memberikan kesadaran nonjudgemental ke dunia, & # 8221 kata Pychyl.

Tetapi kebiasaan memerlukan waktu yang lama untuk dipatahkan, dan kesadaran memerlukan masa yang lebih lama untuk dikuasai. Untuk memulakan langkah, Pychyl menasihati orang untuk mengambil setiap gol satu langkah pada satu masa. "Sebilangan orang berfikir tentang senaman, [misalnya], sangat abstrak. Sebaliknya, seharusnya, apa tindakan selanjutnya? " Sering kali ada lingkaran ke bawah ketika kita menunda-nunda, katanya, tetapi dalam cahaya yang sama, terdapat lingkaran ke atas ketika anda menyelesaikan sesuatu. "Memanfaatkan itu adalah kunci. Tidak ada perasaan seperti muncul. "

Perkara lain yang perlu diingat, kata Pychyl, adalah bahawa masa depan tidak jauh seperti yang anda fikirkan. Hal Hershfield, seorang profesor pemasaran di UCLA & # 8217s School of Management, meneliti bagaimana otak kita memikirkan diri kita sekarang berbanding bagaimana kita memikirkan masa depan kita. Dengan bantuan imbasan fMRI, dia mendapati bahawa orang mengaitkan pemikiran mengenai diri mereka sekarang di kawasan otak yang berbeza daripada mereka memproses maklumat mengenai masa depan mereka. Sebenarnya, kawasan otak yang berkaitan dengan diri masa depan dalam kajian adalah bidang yang sama dengan pemikiran tentang orang asing. & # 8220 Secara neurologi, kita memikirkan masa depan kita sebagai orang asing, & # 8221 kata Pychyl. Dalam kajian lain, Hershfield meminta pelajar kolej melihat gambar diri mereka yang berusia digital. Pelajar-pelajar ini lebih bersikap empati terhadap masa depan mereka, dan akibatnya mereka cenderung untuk menunda-nunda melakukan kerja sekolah dan belajar untuk menghadapi peperiksaan. Membuat masa depan kita merasa tidak seperti orang asing sebenarnya dapat membantu kita mencapai sesuatu pada masa sekarang.

Pada akhirnya, kata Pychyl, jangan biarkan kegagalan menghalang anda untuk memenuhi ketetapan anda. Ketika anda mula berusaha mencapai tujuan anda, selalu memikirkan tindakan selanjutnya: “Hidup hanya selangkah demi selangkah. Sekiranya ketetapan Tahun Baru anda adalah bersenam Selasa selepas bekerja, maka ketika hari Selasa tiba, sebenarnya tidak ada keputusan untuk dibuat, & # 8221 katanya. Walaupun anda tidak teruja untuk memukul treadmill.

Claire Maldarelliis Editor Sains di Popular Science. Dia mempunyai minat khusus dalam sains otak, mikrobioma, dan fisiologi manusia. Selain Ilmu Popular, karyanya telah muncul di majalah The New York Times, Scientific American, dan Scholastic's Science World dan Super Science, antara lain. Dia mempunyai ijazah sarjana muda dalam bidang neurobiologi dari University of California, Davis dan master dalam jurnalisme sains dari Program Pelaporan Sains, Kesihatan, dan Alam Sekitar Universiti New York. Hubungi pengarang di sini.


Mengapa otak anda menjadikan resolusi Tahun Baru mustahil untuk dipatuhi

Pada pertama setiap tahun, berjuta-juta orang Amerika membuat resolusi Tahun Baru (atau dua atau tiga) yang tidak akan mereka laksanakan. Namun, walaupun ritual itu berulang kali gagal, kami terus mencuba. Tradisi tahunan ini, sejak Rom Kuno, adalah peringatan bahawa manusia tidak boleh berhenti mempercayai permulaan baru. Mengapa kita terus membuat ketetapan — dan mengapa mereka sangat sukar untuk diikuti — datang ke cara otak kita berfungsi. Dan pemahaman yang lebih baik mengenai cara kerja noggin anda dapat membantu anda mencapai matlamat anda untuk tahun 2017.

Terdapat satu sebab yang jelas mengapa kebanyakan resolusi gagal: Kami biasanya menumpukan pada tujuan atau tugas yang belum dapat kita capai sepanjang tahun lalu. & # 8220Anda menjadikannya sebagai Tahun Baru & # 8217s anda kerana anda terus gagal, & # 8221 kata Tim Pychyl, seorang psikologi di Carleton University di Ottawa. Perkara mengerikan lain mengenai resolusi Tahun Baru & # 8217, katanya, ialah menjadikannya tidak memerlukan tindakan. Pemikiran sederhana - idea bahawa kita berniat untuk menurunkan berat badan atau bersenam lebih banyak - memuaskan kepuasan segera kita: Pada masa ini, hanya memikirkan menurunkan berat badan membuat kita merasa baik, dan kita sebenarnya tidak perlu keluar dan melakukan tugas yang diperlukan untuk mencapai tujuan itu.

& # 8220Mereka membuat niat sekarang, tetapi mereka tidak melakukan apa-apa. Dan orang suka itu. Ia suka membeli perabot dan tidak perlu membayar apa-apa sehingga 2019. Sudah tentu saya boleh melakukannya, & # 8221 kata Pychyl, & # 8220Itu & # 8220 sifat terpilihnya & # 8221 Dia menambah bahawa kita tidak akan pernah terbentuk resolusi Tahun Baru & # 8217 mengenai tugas-tugas yang kita lakukan suka untuk dilakukan. Kami sudah melakukan perkara-perkara tersebut tahun sebelumnya, jadi tidak ada yang memuaskan tentang berjanji untuk mengekalkannya.

Anda mungkin tidak akan merasa teruja untuk meneruskannya Pexels

Fenomena ini - menggunakan bagaimana perasaan kita pada masa ini untuk meramalkan bagaimana perasaan kita di masa depan - disebut ramalan afektif. Dan masuk akal: Apabila anda membuat resolusi Tahun Baru & # 8217, anda merasa senang mengenainya pada masa itu, jadi anda meramalkan bahawa anda akan merasa senang mengenainya pada masa akan datang. Tetapi apabila anda benar-benar melakukan resolusi itu, tindakan itu sendiri tidak akan membuat anda merasa baik (atau sekurang-kurangnya tidak sebaik duduk di sofa membuat anda merasa). Oleh itu, anda menangguhkannya. & # 8220 Manusia dijangka tidak rasional, & # 8221 kata Pychyl, yang kerjanya menunda-nunda dapat ditemukan di procrastination.ca. & # 8220Penundaan adalah salah satu sebab penyelesaian yang gagal. & # 8221

Walaupun kita berusaha mengatasi penentangan kita terhadap keputusan kita, sesuatu yang sedikit lebih berkuasa mengambil alih otak kita: Kekuatan kebiasaan. Secara sederhana, tabiat adalah hubungan neuron yang berfungsi bersama yang telah bermanfaat bagi kita dari masa ke masa. Semakin kita melakukan tingkah laku kebiasaan, semakin kuat hubungan neuron dalam otak kita.

Melalui evolusi manusia, kebiasaan telah menjadi perkara yang sangat baik iaitu pemikiran atau tindakan automatik yang, misalnya, menyelamatkan kita dari pemangsa. Malangnya untuk rancangan gim 2017 anda, apa-apa yang penting untuk kelangsungan hidup kita sangat sukar untuk diketepikan. Seluruh sistem limbik otak dikhaskan untuk jenis pemikiran automatik ini, sementara korteks prefrontal - pusat membuat keputusan otak kita - melakukan yang terbaik untuk menentukan kapan ia boleh dan harus mengatasi naluri asas kita.

Penting untuk mengetahui perkara ini berlaku dalam resolusi Tahun Baru anda, kata Pychyl. Dengan memahami apa yang berlaku di otak anda, anda mempunyai peluang yang lebih baik untuk mengendalikannya. Kuncinya, katanya, adalah melonggarkan hubungan antara neuron yang membentuk tabiat ini. Salah satu cara untuk melakukannya adalah melalui perhatian. Amalan kuno ini mengajar orang untuk melihat dunia dan emosi dengan cara yang tidak berat sebelah. Kita sering mengaitkan tingkah laku atau tindakan tertentu - seperti berlari, makan sihat, atau menggosok gigi - dengan pemikiran negatif. Dari masa ke masa, hubungan ini semakin kuat dan hubungan antara kemarahan dan flos menjadi pemikiran automatik. Kesannya, tidak melakukan flos menjadi kebiasaan rutin. Tetapi jika anda memberikan peluang kedua yang tidak berat sebelah, anda akan menyedari bahawa anda dapat dengan mudah menghubungkannya dengan pemikiran baik atau netral.

Flossing tidak semestinya mempunyai emosi - anda boleh menyelesaikannya. Pychyl mengatakan pendekatan yang sama dapat diterapkan pada banyak resolusi Tahun Baru yang biasa, seperti bersenam lebih banyak atau makan lebih sihat. "Sekiranya anda tidak bersemangat untuk berolahraga di masa lalu, anda tidak mungkin akan berada di masa depan," katanya. Tetapi melepaskan emosi itu dari tugas menjadikannya lebih mudah untuk melakukannya.

Segala-galanya akan berjalan dengan lebih lancar sekiranya anda mengatasi masalah negatif anda Pexels

Sains nampaknya menyokong idea ini: beberapa kajian menunjukkan bahawa walaupun lapan minggu meditasi perhatian dapat mengurangkan ukuran amigdala dan merosakkan hubungan antara amigdala dan korteks prefrontal. & # 8220Jadi ada perubahan fisiologi dalam otak plastik yang berlaku ketika kita mengembangkan beberapa kemampuan untuk memberikan kesadaran nonjudgemental ke dunia, & # 8221 kata Pychyl.

Tetapi kebiasaan memerlukan waktu yang lama untuk dipatahkan, dan kesadaran memerlukan masa yang lebih lama untuk dikuasai. Untuk memulakan langkah, Pychyl menasihati orang untuk mengambil setiap gol satu langkah pada satu masa. "Sebilangan orang berfikir tentang senaman, [misalnya], sangat abstrak. Sebaliknya, seharusnya, apa tindakan selanjutnya? " Sering kali ada lingkaran ke bawah ketika kita menunda-nunda, katanya, tetapi dalam cahaya yang sama, terdapat lingkaran ke atas ketika anda menyelesaikan sesuatu. "Memanfaatkan itu adalah kunci. Tidak ada perasaan seperti muncul. "

Perkara lain yang perlu diingat, kata Pychyl, adalah bahawa masa depan tidak jauh seperti yang anda fikirkan. Hal Hershfield, seorang profesor pemasaran di UCLA & # 8217s School of Management, meneliti bagaimana otak kita memikirkan diri kita sekarang berbanding bagaimana kita memikirkan masa depan kita. Dengan bantuan imbasan fMRI, dia mendapati bahawa orang mengaitkan pemikiran mengenai diri mereka sekarang di kawasan otak yang berbeza daripada mereka memproses maklumat mengenai masa depan mereka. Sebenarnya, kawasan otak yang berkaitan dengan diri masa depan dalam kajian adalah bidang yang sama dengan pemikiran tentang orang asing. & # 8220 Secara neurologi, kita memikirkan masa depan kita sebagai orang asing, & # 8221 kata Pychyl. Dalam kajian lain, Hershfield meminta pelajar kolej melihat gambar diri mereka yang berusia digital. Pelajar-pelajar ini lebih bersikap empati terhadap masa depan mereka, dan akibatnya mereka cenderung untuk menunda-nunda melakukan kerja sekolah dan belajar untuk menghadapi peperiksaan. Membuat masa depan kita merasa tidak seperti orang asing sebenarnya dapat membantu kita mencapai sesuatu pada masa sekarang.

Pada akhirnya, kata Pychyl, jangan biarkan kegagalan menghalang anda untuk memenuhi ketetapan anda. Ketika anda mula berusaha mencapai tujuan anda, selalu memikirkan tindakan selanjutnya: “Hidup hanya selangkah demi selangkah. Sekiranya ketetapan Tahun Baru anda adalah bersenam Selasa selepas bekerja, maka ketika hari Selasa tiba, sebenarnya tidak ada keputusan untuk dibuat, & # 8221 katanya. Walaupun anda tidak teruja untuk memukul treadmill.

Claire Maldarelliis Editor Sains di Popular Science. Dia mempunyai minat khusus dalam sains otak, mikrobioma, dan fisiologi manusia. Selain Ilmu Popular, karyanya telah muncul di majalah The New York Times, Scientific American, dan Scholastic's Science World dan Super Science, antara lain. Dia mempunyai ijazah sarjana muda dalam bidang neurobiologi dari University of California, Davis dan master dalam jurnalisme sains dari Program Pelaporan Sains, Kesihatan, dan Alam Sekitar Universiti New York. Hubungi pengarang di sini.


Mengapa otak anda menjadikan resolusi Tahun Baru mustahil untuk dipatuhi

Pada pertama setiap tahun, berjuta-juta orang Amerika membuat resolusi Tahun Baru (atau dua atau tiga) yang tidak akan mereka laksanakan. Namun, walaupun ritual itu berulang kali gagal, kami terus mencuba. Tradisi tahunan ini, sejak Rom Kuno, adalah peringatan bahawa manusia tidak boleh berhenti mempercayai permulaan baru. Mengapa kita terus membuat ketetapan — dan mengapa mereka sangat sukar untuk diikuti — datang ke cara otak kita berfungsi. Dan pemahaman yang lebih baik mengenai cara kerja noggin anda dapat membantu anda mencapai matlamat anda untuk tahun 2017.

Terdapat satu sebab yang jelas mengapa kebanyakan resolusi gagal: Kami biasanya menumpukan pada tujuan atau tugas yang belum dapat kita capai sepanjang tahun lalu. & # 8220Anda menjadikannya sebagai Tahun Baru & # 8217s anda kerana anda terus gagal, & # 8221 kata Tim Pychyl, seorang psikologi di Carleton University di Ottawa. Perkara mengerikan lain mengenai resolusi Tahun Baru & # 8217, katanya, ialah menjadikannya tidak memerlukan tindakan. Pemikiran sederhana - idea bahawa kita berniat untuk menurunkan berat badan atau bersenam lebih banyak - memuaskan kepuasan segera kita: Pada masa ini, hanya memikirkan menurunkan berat badan membuat kita merasa baik, dan kita sebenarnya tidak perlu keluar dan melakukan tugas yang diperlukan untuk mencapai tujuan itu.

& # 8220Mereka membuat niat sekarang, tetapi mereka tidak melakukan apa-apa. Dan orang suka itu. Ia suka membeli perabot dan tidak perlu membayar apa-apa sehingga 2019. Sudah tentu saya boleh melakukannya, & # 8221 kata Pychyl, & # 8220Itu & # 8220 sifat terpilihnya & # 8221 Dia menambah bahawa kita tidak akan pernah terbentuk resolusi Tahun Baru & # 8217 mengenai tugas-tugas yang kita lakukan suka untuk dilakukan. Kami sudah melakukan perkara-perkara tersebut tahun sebelumnya, jadi tidak ada yang memuaskan tentang berjanji untuk mengekalkannya.

Anda mungkin tidak akan merasa teruja untuk meneruskannya Pexels

Fenomena ini - menggunakan bagaimana perasaan kita pada masa ini untuk meramalkan bagaimana perasaan kita di masa depan - disebut ramalan afektif. Dan masuk akal: Apabila anda membuat resolusi Tahun Baru & # 8217, anda merasa senang mengenainya pada masa itu, jadi anda meramalkan bahawa anda akan merasa senang mengenainya pada masa akan datang. Tetapi apabila anda benar-benar melakukan resolusi itu, tindakan itu sendiri tidak akan membuat anda merasa baik (atau sekurang-kurangnya tidak sebaik duduk di sofa membuat anda merasa). Oleh itu, anda menangguhkannya. & # 8220 Manusia dijangka tidak rasional, & # 8221 kata Pychyl, yang kerjanya menunda-nunda dapat ditemukan di procrastination.ca. & # 8220Penundaan adalah salah satu sebab penyelesaian yang gagal. & # 8221

Walaupun kita berusaha mengatasi penentangan kita terhadap keputusan kita, sesuatu yang sedikit lebih berkuasa mengambil alih otak kita: Kekuatan kebiasaan. Secara sederhana, tabiat adalah hubungan neuron yang berfungsi bersama yang telah bermanfaat bagi kita dari masa ke masa. Semakin kita melakukan tingkah laku kebiasaan, semakin kuat hubungan neuron dalam otak kita.

Melalui evolusi manusia, kebiasaan telah menjadi perkara yang sangat baik iaitu pemikiran atau tindakan automatik yang, misalnya, menyelamatkan kita dari pemangsa. Malangnya untuk rancangan gim 2017 anda, apa-apa yang penting untuk kelangsungan hidup kita sangat sukar untuk diketepikan. Seluruh sistem limbik otak dikhaskan untuk jenis pemikiran automatik ini, sementara korteks prefrontal - pusat membuat keputusan otak kita - melakukan yang terbaik untuk menentukan kapan ia boleh dan harus mengatasi naluri asas kita.

Penting untuk mengetahui perkara ini berlaku dalam resolusi Tahun Baru anda, kata Pychyl. Dengan memahami apa yang berlaku di otak anda, anda mempunyai peluang yang lebih baik untuk mengendalikannya. Kuncinya, katanya, adalah melonggarkan hubungan antara neuron yang membentuk tabiat ini. Salah satu cara untuk melakukannya adalah melalui perhatian. Amalan kuno ini mengajar orang untuk melihat dunia dan emosi dengan cara yang tidak berat sebelah. Kita sering mengaitkan tingkah laku atau tindakan tertentu - seperti berlari, makan sihat, atau menggosok gigi - dengan pemikiran negatif. Dari masa ke masa, hubungan ini semakin kuat dan hubungan antara kemarahan dan flos menjadi pemikiran automatik. Kesannya, tidak melakukan flos menjadi kebiasaan rutin. Tetapi jika anda memberikan peluang kedua yang tidak berat sebelah, anda akan menyedari bahawa anda dapat dengan mudah menghubungkannya dengan pemikiran baik atau netral.

Flossing tidak semestinya mempunyai emosi - anda boleh menyelesaikannya. Pychyl mengatakan pendekatan yang sama dapat diterapkan pada banyak resolusi Tahun Baru yang biasa, seperti bersenam lebih banyak atau makan lebih sihat. "Sekiranya anda tidak bersemangat untuk berolahraga di masa lalu, anda tidak mungkin akan berada di masa depan," katanya. Tetapi melepaskan emosi itu dari tugas menjadikannya lebih mudah untuk melakukannya.

Segala-galanya akan berjalan dengan lebih lancar sekiranya anda mengatasi masalah negatif anda Pexels

Sains nampaknya menyokong idea ini: beberapa kajian menunjukkan bahawa walaupun lapan minggu meditasi perhatian dapat mengurangkan ukuran amigdala dan merosakkan hubungan antara amigdala dan korteks prefrontal. & # 8220Jadi ada perubahan fisiologi dalam otak plastik yang berlaku ketika kita mengembangkan beberapa kemampuan untuk memberikan kesadaran nonjudgemental ke dunia, & # 8221 kata Pychyl.

Tetapi kebiasaan memerlukan waktu yang lama untuk dipatahkan, dan kesadaran memerlukan masa yang lebih lama untuk dikuasai. Untuk memulakan langkah, Pychyl menasihati orang untuk mengambil setiap gol satu langkah pada satu masa. "Sebilangan orang berfikir tentang senaman, [misalnya], sangat abstrak. Sebaliknya, seharusnya, apa tindakan selanjutnya? " Sering kali ada lingkaran ke bawah ketika kita menunda-nunda, katanya, tetapi dalam cahaya yang sama, terdapat lingkaran ke atas ketika anda menyelesaikan sesuatu. "Memanfaatkan itu adalah kunci. Tidak ada perasaan seperti muncul. "

Perkara lain yang perlu diingat, kata Pychyl, adalah bahawa masa depan tidak jauh seperti yang anda fikirkan. Hal Hershfield, seorang profesor pemasaran di UCLA & # 8217s School of Management, meneliti bagaimana otak kita memikirkan diri kita sekarang berbanding bagaimana kita memikirkan masa depan kita. Dengan bantuan imbasan fMRI, dia mendapati bahawa orang mengaitkan pemikiran mengenai diri mereka sekarang di kawasan otak yang berbeza daripada mereka memproses maklumat mengenai masa depan mereka. Sebenarnya, kawasan otak yang berkaitan dengan diri masa depan dalam kajian adalah bidang yang sama dengan pemikiran tentang orang asing. & # 8220 Secara neurologi, kita memikirkan masa depan kita sebagai orang asing, & # 8221 kata Pychyl. Dalam kajian lain, Hershfield meminta pelajar kolej melihat gambar diri mereka yang berusia digital. Pelajar-pelajar ini lebih bersikap empati terhadap masa depan mereka, dan akibatnya mereka cenderung untuk menunda-nunda melakukan kerja sekolah dan belajar untuk menghadapi peperiksaan. Membuat masa depan kita merasa tidak seperti orang asing sebenarnya dapat membantu kita mencapai sesuatu pada masa sekarang.

Pada akhirnya, kata Pychyl, jangan biarkan kegagalan menghalang anda untuk memenuhi ketetapan anda. Ketika anda mula berusaha mencapai tujuan anda, selalu memikirkan tindakan selanjutnya: “Hidup hanya selangkah demi selangkah. Sekiranya ketetapan Tahun Baru anda adalah bersenam Selasa selepas bekerja, maka ketika hari Selasa tiba, sebenarnya tidak ada keputusan untuk dibuat, & # 8221 katanya. Walaupun anda tidak teruja untuk memukul treadmill.

Claire Maldarelliis Editor Sains di Popular Science. Dia mempunyai minat khusus dalam sains otak, mikrobioma, dan fisiologi manusia. Selain Ilmu Popular, karyanya telah muncul di majalah The New York Times, Scientific American, dan Scholastic's Science World dan Super Science, antara lain.Dia mempunyai ijazah sarjana muda dalam bidang neurobiologi dari University of California, Davis dan master dalam jurnalisme sains dari Program Pelaporan Sains, Kesihatan, dan Alam Sekitar Universiti New York. Hubungi pengarang di sini.


Mengapa otak anda menjadikan resolusi Tahun Baru mustahil untuk dipatuhi

Pada pertama setiap tahun, berjuta-juta orang Amerika membuat resolusi Tahun Baru (atau dua atau tiga) yang tidak akan mereka laksanakan. Namun, walaupun ritual itu berulang kali gagal, kami terus mencuba. Tradisi tahunan ini, sejak Rom Kuno, adalah peringatan bahawa manusia tidak boleh berhenti mempercayai permulaan baru. Mengapa kita terus membuat ketetapan — dan mengapa mereka sangat sukar untuk diikuti — datang ke cara otak kita berfungsi. Dan pemahaman yang lebih baik mengenai cara kerja noggin anda dapat membantu anda mencapai matlamat anda untuk tahun 2017.

Terdapat satu sebab yang jelas mengapa kebanyakan resolusi gagal: Kami biasanya menumpukan pada tujuan atau tugas yang belum dapat kita capai sepanjang tahun lalu. & # 8220Anda menjadikannya sebagai Tahun Baru & # 8217s anda kerana anda terus gagal, & # 8221 kata Tim Pychyl, seorang psikologi di Carleton University di Ottawa. Perkara mengerikan lain mengenai resolusi Tahun Baru & # 8217, katanya, ialah menjadikannya tidak memerlukan tindakan. Pemikiran sederhana - idea bahawa kita berniat untuk menurunkan berat badan atau bersenam lebih banyak - memuaskan kepuasan segera kita: Pada masa ini, hanya memikirkan menurunkan berat badan membuat kita merasa baik, dan kita sebenarnya tidak perlu keluar dan melakukan tugas yang diperlukan untuk mencapai tujuan itu.

& # 8220Mereka membuat niat sekarang, tetapi mereka tidak melakukan apa-apa. Dan orang suka itu. Ia suka membeli perabot dan tidak perlu membayar apa-apa sehingga 2019. Sudah tentu saya boleh melakukannya, & # 8221 kata Pychyl, & # 8220Itu & # 8220 sifat terpilihnya & # 8221 Dia menambah bahawa kita tidak akan pernah terbentuk resolusi Tahun Baru & # 8217 mengenai tugas-tugas yang kita lakukan suka untuk dilakukan. Kami sudah melakukan perkara-perkara tersebut tahun sebelumnya, jadi tidak ada yang memuaskan tentang berjanji untuk mengekalkannya.

Anda mungkin tidak akan merasa teruja untuk meneruskannya Pexels

Fenomena ini - menggunakan bagaimana perasaan kita pada masa ini untuk meramalkan bagaimana perasaan kita di masa depan - disebut ramalan afektif. Dan masuk akal: Apabila anda membuat resolusi Tahun Baru & # 8217, anda merasa senang mengenainya pada masa itu, jadi anda meramalkan bahawa anda akan merasa senang mengenainya pada masa akan datang. Tetapi apabila anda benar-benar melakukan resolusi itu, tindakan itu sendiri tidak akan membuat anda merasa baik (atau sekurang-kurangnya tidak sebaik duduk di sofa membuat anda merasa). Oleh itu, anda menangguhkannya. & # 8220 Manusia dijangka tidak rasional, & # 8221 kata Pychyl, yang kerjanya menunda-nunda dapat ditemukan di procrastination.ca. & # 8220Penundaan adalah salah satu sebab penyelesaian yang gagal. & # 8221

Walaupun kita berusaha mengatasi penentangan kita terhadap keputusan kita, sesuatu yang sedikit lebih berkuasa mengambil alih otak kita: Kekuatan kebiasaan. Secara sederhana, tabiat adalah hubungan neuron yang berfungsi bersama yang telah bermanfaat bagi kita dari masa ke masa. Semakin kita melakukan tingkah laku kebiasaan, semakin kuat hubungan neuron dalam otak kita.

Melalui evolusi manusia, kebiasaan telah menjadi perkara yang sangat baik iaitu pemikiran atau tindakan automatik yang, misalnya, menyelamatkan kita dari pemangsa. Malangnya untuk rancangan gim 2017 anda, apa-apa yang penting untuk kelangsungan hidup kita sangat sukar untuk diketepikan. Seluruh sistem limbik otak dikhaskan untuk jenis pemikiran automatik ini, sementara korteks prefrontal - pusat membuat keputusan otak kita - melakukan yang terbaik untuk menentukan kapan ia boleh dan harus mengatasi naluri asas kita.

Penting untuk mengetahui perkara ini berlaku dalam resolusi Tahun Baru anda, kata Pychyl. Dengan memahami apa yang berlaku di otak anda, anda mempunyai peluang yang lebih baik untuk mengendalikannya. Kuncinya, katanya, adalah melonggarkan hubungan antara neuron yang membentuk tabiat ini. Salah satu cara untuk melakukannya adalah melalui perhatian. Amalan kuno ini mengajar orang untuk melihat dunia dan emosi dengan cara yang tidak berat sebelah. Kita sering mengaitkan tingkah laku atau tindakan tertentu - seperti berlari, makan sihat, atau menggosok gigi - dengan pemikiran negatif. Dari masa ke masa, hubungan ini semakin kuat dan hubungan antara kemarahan dan flos menjadi pemikiran automatik. Kesannya, tidak melakukan flos menjadi kebiasaan rutin. Tetapi jika anda memberikan peluang kedua yang tidak berat sebelah, anda akan menyedari bahawa anda dapat dengan mudah menghubungkannya dengan pemikiran baik atau netral.

Flossing tidak semestinya mempunyai emosi - anda boleh menyelesaikannya. Pychyl mengatakan pendekatan yang sama dapat diterapkan pada banyak resolusi Tahun Baru yang biasa, seperti bersenam lebih banyak atau makan lebih sihat. "Sekiranya anda tidak bersemangat untuk berolahraga di masa lalu, anda tidak mungkin akan berada di masa depan," katanya. Tetapi melepaskan emosi itu dari tugas menjadikannya lebih mudah untuk melakukannya.

Segala-galanya akan berjalan dengan lebih lancar sekiranya anda mengatasi masalah negatif anda Pexels

Sains nampaknya menyokong idea ini: beberapa kajian menunjukkan bahawa walaupun lapan minggu meditasi perhatian dapat mengurangkan ukuran amigdala dan merosakkan hubungan antara amigdala dan korteks prefrontal. & # 8220Jadi ada perubahan fisiologi dalam otak plastik yang berlaku ketika kita mengembangkan beberapa kemampuan untuk memberikan kesadaran nonjudgemental ke dunia, & # 8221 kata Pychyl.

Tetapi kebiasaan memerlukan waktu yang lama untuk dipatahkan, dan kesadaran memerlukan masa yang lebih lama untuk dikuasai. Untuk memulakan langkah, Pychyl menasihati orang untuk mengambil setiap gol satu langkah pada satu masa. "Sebilangan orang berfikir tentang senaman, [misalnya], sangat abstrak. Sebaliknya, seharusnya, apa tindakan selanjutnya? " Sering kali ada lingkaran ke bawah ketika kita menunda-nunda, katanya, tetapi dalam cahaya yang sama, terdapat lingkaran ke atas ketika anda menyelesaikan sesuatu. "Memanfaatkan itu adalah kunci. Tidak ada perasaan seperti muncul. "

Perkara lain yang perlu diingat, kata Pychyl, adalah bahawa masa depan tidak jauh seperti yang anda fikirkan. Hal Hershfield, seorang profesor pemasaran di UCLA & # 8217s School of Management, meneliti bagaimana otak kita memikirkan diri kita sekarang berbanding bagaimana kita memikirkan masa depan kita. Dengan bantuan imbasan fMRI, dia mendapati bahawa orang mengaitkan pemikiran mengenai diri mereka sekarang di kawasan otak yang berbeza daripada mereka memproses maklumat mengenai masa depan mereka. Sebenarnya, kawasan otak yang berkaitan dengan diri masa depan dalam kajian adalah bidang yang sama dengan pemikiran tentang orang asing. & # 8220 Secara neurologi, kita memikirkan masa depan kita sebagai orang asing, & # 8221 kata Pychyl. Dalam kajian lain, Hershfield meminta pelajar kolej melihat gambar diri mereka yang berusia digital. Pelajar-pelajar ini lebih bersikap empati terhadap masa depan mereka, dan akibatnya mereka cenderung untuk menunda-nunda melakukan kerja sekolah dan belajar untuk menghadapi peperiksaan. Membuat masa depan kita merasa tidak seperti orang asing sebenarnya dapat membantu kita mencapai sesuatu pada masa sekarang.

Pada akhirnya, kata Pychyl, jangan biarkan kegagalan menghalang anda untuk memenuhi ketetapan anda. Ketika anda mula berusaha mencapai tujuan anda, selalu memikirkan tindakan selanjutnya: “Hidup hanya selangkah demi selangkah. Sekiranya ketetapan Tahun Baru anda adalah bersenam Selasa selepas bekerja, maka ketika hari Selasa tiba, sebenarnya tidak ada keputusan untuk dibuat, & # 8221 katanya. Walaupun anda tidak teruja untuk memukul treadmill.

Claire Maldarelliis Editor Sains di Popular Science. Dia mempunyai minat khusus dalam sains otak, mikrobioma, dan fisiologi manusia. Selain Ilmu Popular, karyanya telah muncul di majalah The New York Times, Scientific American, dan Scholastic's Science World dan Super Science, antara lain. Dia mempunyai ijazah sarjana muda dalam bidang neurobiologi dari University of California, Davis dan master dalam jurnalisme sains dari Program Pelaporan Sains, Kesihatan, dan Alam Sekitar Universiti New York. Hubungi pengarang di sini.


Mengapa otak anda menjadikan resolusi Tahun Baru mustahil untuk dipatuhi

Pada pertama setiap tahun, berjuta-juta orang Amerika membuat resolusi Tahun Baru (atau dua atau tiga) yang tidak akan mereka laksanakan. Namun, walaupun ritual itu berulang kali gagal, kami terus mencuba. Tradisi tahunan ini, sejak Rom Kuno, adalah peringatan bahawa manusia tidak boleh berhenti mempercayai permulaan baru. Mengapa kita terus membuat ketetapan — dan mengapa mereka sangat sukar untuk diikuti — datang ke cara otak kita berfungsi. Dan pemahaman yang lebih baik mengenai cara kerja noggin anda dapat membantu anda mencapai matlamat anda untuk tahun 2017.

Terdapat satu sebab yang jelas mengapa kebanyakan resolusi gagal: Kami biasanya menumpukan pada tujuan atau tugas yang belum dapat kita capai sepanjang tahun lalu. & # 8220Anda menjadikannya sebagai Tahun Baru & # 8217s anda kerana anda terus gagal, & # 8221 kata Tim Pychyl, seorang psikologi di Carleton University di Ottawa. Perkara mengerikan lain mengenai resolusi Tahun Baru & # 8217, katanya, ialah menjadikannya tidak memerlukan tindakan. Pemikiran sederhana - idea bahawa kita berniat untuk menurunkan berat badan atau bersenam lebih banyak - memuaskan kepuasan segera kita: Pada masa ini, hanya memikirkan menurunkan berat badan membuat kita merasa baik, dan kita sebenarnya tidak perlu keluar dan melakukan tugas yang diperlukan untuk mencapai tujuan itu.

& # 8220Mereka membuat niat sekarang, tetapi mereka tidak melakukan apa-apa. Dan orang suka itu. Ia suka membeli perabot dan tidak perlu membayar apa-apa sehingga 2019. Sudah tentu saya boleh melakukannya, & # 8221 kata Pychyl, & # 8220Itu & # 8220 sifat terpilihnya & # 8221 Dia menambah bahawa kita tidak akan pernah terbentuk resolusi Tahun Baru & # 8217 mengenai tugas-tugas yang kita lakukan suka untuk dilakukan. Kami sudah melakukan perkara-perkara tersebut tahun sebelumnya, jadi tidak ada yang memuaskan tentang berjanji untuk mengekalkannya.

Anda mungkin tidak akan merasa teruja untuk meneruskannya Pexels

Fenomena ini - menggunakan bagaimana perasaan kita pada masa ini untuk meramalkan bagaimana perasaan kita di masa depan - disebut ramalan afektif. Dan masuk akal: Apabila anda membuat resolusi Tahun Baru & # 8217, anda merasa senang mengenainya pada masa itu, jadi anda meramalkan bahawa anda akan merasa senang mengenainya pada masa akan datang. Tetapi apabila anda benar-benar melakukan resolusi itu, tindakan itu sendiri tidak akan membuat anda merasa baik (atau sekurang-kurangnya tidak sebaik duduk di sofa membuat anda merasa). Oleh itu, anda menangguhkannya. & # 8220 Manusia dijangka tidak rasional, & # 8221 kata Pychyl, yang kerjanya menunda-nunda dapat ditemukan di procrastination.ca. & # 8220Penundaan adalah salah satu sebab penyelesaian yang gagal. & # 8221

Walaupun kita berusaha mengatasi penentangan kita terhadap keputusan kita, sesuatu yang sedikit lebih berkuasa mengambil alih otak kita: Kekuatan kebiasaan. Secara sederhana, tabiat adalah hubungan neuron yang berfungsi bersama yang telah bermanfaat bagi kita dari masa ke masa. Semakin kita melakukan tingkah laku kebiasaan, semakin kuat hubungan neuron dalam otak kita.

Melalui evolusi manusia, kebiasaan telah menjadi perkara yang sangat baik iaitu pemikiran atau tindakan automatik yang, misalnya, menyelamatkan kita dari pemangsa. Malangnya untuk rancangan gim 2017 anda, apa-apa yang penting untuk kelangsungan hidup kita sangat sukar untuk diketepikan. Seluruh sistem limbik otak dikhaskan untuk jenis pemikiran automatik ini, sementara korteks prefrontal - pusat membuat keputusan otak kita - melakukan yang terbaik untuk menentukan kapan ia boleh dan harus mengatasi naluri asas kita.

Penting untuk mengetahui perkara ini berlaku dalam resolusi Tahun Baru anda, kata Pychyl. Dengan memahami apa yang berlaku di otak anda, anda mempunyai peluang yang lebih baik untuk mengendalikannya. Kuncinya, katanya, adalah melonggarkan hubungan antara neuron yang membentuk tabiat ini. Salah satu cara untuk melakukannya adalah melalui perhatian. Amalan kuno ini mengajar orang untuk melihat dunia dan emosi dengan cara yang tidak berat sebelah. Kita sering mengaitkan tingkah laku atau tindakan tertentu - seperti berlari, makan sihat, atau menggosok gigi - dengan pemikiran negatif. Dari masa ke masa, hubungan ini semakin kuat dan hubungan antara kemarahan dan flos menjadi pemikiran automatik. Kesannya, tidak melakukan flos menjadi kebiasaan rutin. Tetapi jika anda memberikan peluang kedua yang tidak berat sebelah, anda akan menyedari bahawa anda dapat dengan mudah menghubungkannya dengan pemikiran baik atau netral.

Flossing tidak semestinya mempunyai emosi - anda boleh menyelesaikannya. Pychyl mengatakan pendekatan yang sama dapat diterapkan pada banyak resolusi Tahun Baru yang biasa, seperti bersenam lebih banyak atau makan lebih sihat. "Sekiranya anda tidak bersemangat untuk berolahraga di masa lalu, anda tidak mungkin akan berada di masa depan," katanya. Tetapi melepaskan emosi itu dari tugas menjadikannya lebih mudah untuk melakukannya.

Segala-galanya akan berjalan dengan lebih lancar sekiranya anda mengatasi masalah negatif anda Pexels

Sains nampaknya menyokong idea ini: beberapa kajian menunjukkan bahawa walaupun lapan minggu meditasi perhatian dapat mengurangkan ukuran amigdala dan merosakkan hubungan antara amigdala dan korteks prefrontal. & # 8220Jadi ada perubahan fisiologi dalam otak plastik yang berlaku ketika kita mengembangkan beberapa kemampuan untuk memberikan kesadaran nonjudgemental ke dunia, & # 8221 kata Pychyl.

Tetapi kebiasaan memerlukan waktu yang lama untuk dipatahkan, dan kesadaran memerlukan masa yang lebih lama untuk dikuasai. Untuk memulakan langkah, Pychyl menasihati orang untuk mengambil setiap gol satu langkah pada satu masa. "Sebilangan orang berfikir tentang senaman, [misalnya], sangat abstrak. Sebaliknya, seharusnya, apa tindakan selanjutnya? " Sering kali ada lingkaran ke bawah ketika kita menunda-nunda, katanya, tetapi dalam cahaya yang sama, terdapat lingkaran ke atas ketika anda menyelesaikan sesuatu. "Memanfaatkan itu adalah kunci. Tidak ada perasaan seperti muncul. "

Perkara lain yang perlu diingat, kata Pychyl, adalah bahawa masa depan tidak jauh seperti yang anda fikirkan. Hal Hershfield, seorang profesor pemasaran di UCLA & # 8217s School of Management, meneliti bagaimana otak kita memikirkan diri kita sekarang berbanding bagaimana kita memikirkan masa depan kita. Dengan bantuan imbasan fMRI, dia mendapati bahawa orang mengaitkan pemikiran mengenai diri mereka sekarang di kawasan otak yang berbeza daripada mereka memproses maklumat mengenai masa depan mereka. Sebenarnya, kawasan otak yang berkaitan dengan diri masa depan dalam kajian adalah bidang yang sama dengan pemikiran tentang orang asing. & # 8220 Secara neurologi, kita memikirkan masa depan kita sebagai orang asing, & # 8221 kata Pychyl. Dalam kajian lain, Hershfield meminta pelajar kolej melihat gambar diri mereka yang berusia digital. Pelajar-pelajar ini lebih bersikap empati terhadap masa depan mereka, dan akibatnya mereka cenderung untuk menunda-nunda melakukan kerja sekolah dan belajar untuk menghadapi peperiksaan. Membuat masa depan kita merasa tidak seperti orang asing sebenarnya dapat membantu kita mencapai sesuatu pada masa sekarang.

Pada akhirnya, kata Pychyl, jangan biarkan kegagalan menghalang anda untuk memenuhi ketetapan anda. Ketika anda mula berusaha mencapai tujuan anda, selalu memikirkan tindakan selanjutnya: “Hidup hanya selangkah demi selangkah. Sekiranya ketetapan Tahun Baru anda adalah bersenam Selasa selepas bekerja, maka ketika hari Selasa tiba, sebenarnya tidak ada keputusan untuk dibuat, & # 8221 katanya. Walaupun anda tidak teruja untuk memukul treadmill.

Claire Maldarelliis Editor Sains di Popular Science. Dia mempunyai minat khusus dalam sains otak, mikrobioma, dan fisiologi manusia. Selain Ilmu Popular, karyanya telah muncul di majalah The New York Times, Scientific American, dan Scholastic's Science World dan Super Science, antara lain. Dia mempunyai ijazah sarjana muda dalam bidang neurobiologi dari University of California, Davis dan master dalam jurnalisme sains dari Program Pelaporan Sains, Kesihatan, dan Alam Sekitar Universiti New York. Hubungi pengarang di sini.


Mengapa otak anda menjadikan resolusi Tahun Baru mustahil untuk dipatuhi

Pada pertama setiap tahun, berjuta-juta orang Amerika membuat resolusi Tahun Baru (atau dua atau tiga) yang tidak akan mereka laksanakan. Namun, walaupun ritual itu berulang kali gagal, kami terus mencuba. Tradisi tahunan ini, sejak Rom Kuno, adalah peringatan bahawa manusia tidak boleh berhenti mempercayai permulaan baru. Mengapa kita terus membuat ketetapan — dan mengapa mereka sangat sukar untuk diikuti — datang ke cara otak kita berfungsi. Dan pemahaman yang lebih baik mengenai cara kerja noggin anda dapat membantu anda mencapai matlamat anda untuk tahun 2017.

Terdapat satu sebab yang jelas mengapa kebanyakan resolusi gagal: Kami biasanya menumpukan pada tujuan atau tugas yang belum dapat kita capai sepanjang tahun lalu. & # 8220Anda menjadikannya sebagai Tahun Baru & # 8217s anda kerana anda terus gagal, & # 8221 kata Tim Pychyl, seorang psikologi di Carleton University di Ottawa. Perkara mengerikan lain mengenai resolusi Tahun Baru & # 8217, katanya, ialah menjadikannya tidak memerlukan tindakan. Pemikiran sederhana - idea bahawa kita berniat untuk menurunkan berat badan atau bersenam lebih banyak - memuaskan kepuasan segera kita: Pada masa ini, hanya memikirkan menurunkan berat badan membuat kita merasa baik, dan kita sebenarnya tidak perlu keluar dan melakukan tugas yang diperlukan untuk mencapai tujuan itu.

& # 8220Mereka membuat niat sekarang, tetapi mereka tidak melakukan apa-apa. Dan orang suka itu. Ia suka membeli perabot dan tidak perlu membayar apa-apa sehingga 2019. Sudah tentu saya boleh melakukannya, & # 8221 kata Pychyl, & # 8220Itu & # 8220 sifat terpilihnya & # 8221 Dia menambah bahawa kita tidak akan pernah terbentuk resolusi Tahun Baru & # 8217 mengenai tugas-tugas yang kita lakukan suka untuk dilakukan. Kami sudah melakukan perkara-perkara tersebut tahun sebelumnya, jadi tidak ada yang memuaskan tentang berjanji untuk mengekalkannya.

Anda mungkin tidak akan merasa teruja untuk meneruskannya Pexels

Fenomena ini - menggunakan bagaimana perasaan kita pada masa ini untuk meramalkan bagaimana perasaan kita di masa depan - disebut ramalan afektif. Dan masuk akal: Apabila anda membuat resolusi Tahun Baru & # 8217, anda merasa senang mengenainya pada masa itu, jadi anda meramalkan bahawa anda akan merasa senang mengenainya pada masa akan datang. Tetapi apabila anda benar-benar melakukan resolusi itu, tindakan itu sendiri tidak akan membuat anda merasa baik (atau sekurang-kurangnya tidak sebaik duduk di sofa membuat anda merasa). Oleh itu, anda menangguhkannya. & # 8220 Manusia dijangka tidak rasional, & # 8221 kata Pychyl, yang kerjanya menunda-nunda dapat ditemukan di procrastination.ca. & # 8220Penundaan adalah salah satu sebab penyelesaian yang gagal. & # 8221

Walaupun kita berusaha mengatasi penentangan kita terhadap keputusan kita, sesuatu yang sedikit lebih berkuasa mengambil alih otak kita: Kekuatan kebiasaan. Secara sederhana, tabiat adalah hubungan neuron yang berfungsi bersama yang telah bermanfaat bagi kita dari masa ke masa. Semakin kita melakukan tingkah laku kebiasaan, semakin kuat hubungan neuron dalam otak kita.

Melalui evolusi manusia, kebiasaan telah menjadi perkara yang sangat baik iaitu pemikiran atau tindakan automatik yang, misalnya, menyelamatkan kita dari pemangsa. Malangnya untuk rancangan gim 2017 anda, apa-apa yang penting untuk kelangsungan hidup kita sangat sukar untuk diketepikan. Seluruh sistem limbik otak dikhaskan untuk jenis pemikiran automatik ini, sementara korteks prefrontal - pusat membuat keputusan otak kita - melakukan yang terbaik untuk menentukan kapan ia boleh dan harus mengatasi naluri asas kita.

Penting untuk mengetahui perkara ini berlaku dalam resolusi Tahun Baru anda, kata Pychyl. Dengan memahami apa yang berlaku di otak anda, anda mempunyai peluang yang lebih baik untuk mengendalikannya. Kuncinya, katanya, adalah melonggarkan hubungan antara neuron yang membentuk tabiat ini. Salah satu cara untuk melakukannya adalah melalui perhatian. Amalan kuno ini mengajar orang untuk melihat dunia dan emosi dengan cara yang tidak berat sebelah. Kita sering mengaitkan tingkah laku atau tindakan tertentu - seperti berlari, makan sihat, atau menggosok gigi - dengan pemikiran negatif. Dari masa ke masa, hubungan ini semakin kuat dan hubungan antara kemarahan dan flos menjadi pemikiran automatik. Kesannya, tidak melakukan flos menjadi kebiasaan rutin. Tetapi jika anda memberikan peluang kedua yang tidak berat sebelah, anda akan menyedari bahawa anda dapat dengan mudah menghubungkannya dengan pemikiran baik atau netral.

Flossing tidak semestinya mempunyai emosi - anda boleh menyelesaikannya. Pychyl mengatakan pendekatan yang sama dapat diterapkan pada banyak resolusi Tahun Baru yang biasa, seperti bersenam lebih banyak atau makan lebih sihat. "Sekiranya anda tidak bersemangat untuk berolahraga di masa lalu, anda tidak mungkin akan berada di masa depan," katanya. Tetapi melepaskan emosi itu dari tugas menjadikannya lebih mudah untuk melakukannya.

Segala-galanya akan berjalan dengan lebih lancar sekiranya anda mengatasi masalah negatif anda Pexels

Sains nampaknya menyokong idea ini: beberapa kajian menunjukkan bahawa walaupun lapan minggu meditasi perhatian dapat mengurangkan ukuran amigdala dan merosakkan hubungan antara amigdala dan korteks prefrontal. & # 8220Jadi ada perubahan fisiologi dalam otak plastik yang berlaku ketika kita mengembangkan beberapa kemampuan untuk memberikan kesadaran nonjudgemental ke dunia, & # 8221 kata Pychyl.

Tetapi kebiasaan memerlukan waktu yang lama untuk dipatahkan, dan kesadaran memerlukan masa yang lebih lama untuk dikuasai. Untuk memulakan langkah, Pychyl menasihati orang untuk mengambil setiap gol satu langkah pada satu masa. "Sebilangan orang berfikir tentang senaman, [misalnya], sangat abstrak. Sebaliknya, seharusnya, apa tindakan selanjutnya? " Sering kali ada lingkaran ke bawah ketika kita menunda-nunda, katanya, tetapi dalam cahaya yang sama, terdapat lingkaran ke atas ketika anda menyelesaikan sesuatu. "Memanfaatkan itu adalah kunci. Tidak ada perasaan seperti muncul. "

Perkara lain yang perlu diingat, kata Pychyl, adalah bahawa masa depan tidak jauh seperti yang anda fikirkan. Hal Hershfield, seorang profesor pemasaran di UCLA & # 8217s School of Management, meneliti bagaimana otak kita memikirkan diri kita sekarang berbanding bagaimana kita memikirkan masa depan kita. Dengan bantuan imbasan fMRI, dia mendapati bahawa orang mengaitkan pemikiran mengenai diri mereka sekarang di kawasan otak yang berbeza daripada mereka memproses maklumat mengenai masa depan mereka. Sebenarnya, kawasan otak yang berkaitan dengan diri masa depan dalam kajian adalah bidang yang sama dengan pemikiran tentang orang asing. & # 8220 Secara neurologi, kita memikirkan masa depan kita sebagai orang asing, & # 8221 kata Pychyl. Dalam kajian lain, Hershfield meminta pelajar kolej melihat gambar diri mereka yang berusia digital. Pelajar-pelajar ini lebih bersikap empati terhadap masa depan mereka, dan akibatnya mereka cenderung untuk menunda-nunda melakukan kerja sekolah dan belajar untuk menghadapi peperiksaan. Membuat masa depan kita merasa tidak seperti orang asing sebenarnya dapat membantu kita mencapai sesuatu pada masa sekarang.

Pada akhirnya, kata Pychyl, jangan biarkan kegagalan menghalang anda untuk memenuhi ketetapan anda. Ketika anda mula berusaha mencapai tujuan anda, selalu memikirkan tindakan selanjutnya: “Hidup hanya selangkah demi selangkah. Sekiranya ketetapan Tahun Baru anda adalah bersenam Selasa selepas bekerja, maka ketika hari Selasa tiba, sebenarnya tidak ada keputusan untuk dibuat, & # 8221 katanya. Walaupun anda tidak teruja untuk memukul treadmill.

Claire Maldarelliis Editor Sains di Popular Science. Dia mempunyai minat khusus dalam sains otak, mikrobioma, dan fisiologi manusia. Selain Ilmu Popular, karyanya telah muncul di majalah The New York Times, Scientific American, dan Scholastic's Science World dan Super Science, antara lain. Dia mempunyai ijazah sarjana muda dalam bidang neurobiologi dari University of California, Davis dan master dalam jurnalisme sains dari Program Pelaporan Sains, Kesihatan, dan Alam Sekitar Universiti New York. Hubungi pengarang di sini.


Tonton videonya: Jaunā gada svinības Mazā Prinča jaungada apņemšanās (Mungkin 2022).