Resipi Koktel, Roh, dan Bar Tempatan

25 Cerita Kapal Terbang paling liar tahun 2017

25 Cerita Kapal Terbang paling liar tahun 2017



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

iStock

Kami tidak menyangka boleh menjadi lebih teruk daripada ular di kapal terbang.

Berpuluh ribu kaki di udara, di ruang tertutup yang penuh dengan orang yang sering gementar, penat, dan kadang-kadang mabuk, penerbangan boleh menjadi liar. Di tengah-tengah semua kontroversi dalam perjalanan tahun ini, beberapa saat dalam perjalanan udara menjadi tajuk utama semata-mata kerana mereka sangat pelik.

Klik di sini untuk galeri 25 Cerita Pesawat Terbang 2017.

Mungkin manusia tidak dimaksudkan untuk berada di udara, terutama untuk waktu yang lama. Sementara beberapa penumpang hanya memulakan penerbangan untuk membuang amukan kerana ditolak lebih banyak Champagne, yang lain menjadi ganas dan berbahaya. Beberapa pengembara merasa agak gementar, mewujudkan beberapa saat yang sangat janggal untuk sesama penumpang mereka, sementara yang lain menimbulkan saat-saat yang menghangatkan hati dengan memberikan hadiah kehidupan orang tengah. Beberapa episod saraf-saraf berlaku dengan kerosakan pesawat atau kecelakaan yang, untungnya, berakhir dengan semua orang baik-baik saja, jika sedikit trauma. Tahun 2017 mempunyai beberapa momen kapal terbang yang sangat menakutkan, serta beberapa yang hanya mengejutkan atau lucu. Untuk cerita yang mungkin tidak anda percayai, lihat 25 kisah kapal terbang paling liar tahun 2017.


25 Kisah Survival Paling Luar Biasa Sepanjang Masa

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.

Sepanjang sejarah terdapat banyak kisah bertahan hidup yang menunjukkan ketahanan yang diperlukan untuk terus hidup dalam keadaan terburuk. Tetapi beberapa kisah ini, dan orang-orang yang hidup untuk memberitahu mereka, menonjol di antara orang ramai. Inilah ikhtisar saya antara 25 yang paling mengagumkan. Pastikan untuk menambah apa yang saya terlepas di bahagian komen. Foto: USCGLantareapa Penumpang Khas Gremlin
Penyelamat tidak mungkin Pada 13 Mei 1945, Tentera Udara Tentera A.S. C-47 yang dijuluki sebagai & # 8220Gremlin Special & # 8221 merempuh lereng gunung di New Guinea Belanda ketika itu. Pesawat itu membawa 24 pegawai dan memasukkan wanita. Hanya tiga yang terselamat, Letnan John McCollom tidak terluka, tetapi WAC Cpl. Margaret Hastings dan Sgt. Kenneth Decker cedera parah. Mereka segera mendapati diri mereka berada di tengah budaya Zaman Batu moden yang masih belum tersentuh oleh dunia luar. Orang asli dikenali sebagai kanibal, tetapi untungnya bagi mangsa nahas, mereka terutama memakan suku musuh mereka. Pada 2 Julai 1945, setelah menghabiskan empat puluh dua hari di hutan dan dirawat dengan sihat oleh penduduk asli yang ramah, ketiga-tiga mangsa yang selamat dan pasukan penyelamat mereka melarikan diri dari pulau itu. Steven Callahan
Pertempuran paling sukar dengan Dehidrasi Pada malam 29 Januari 1982, Steven Callahan berlayar sendirian dengan perahu layar kecilnya dari Kepulauan Canary menuju ke Caribbean. Pada 5 Februari, kapal itu tenggelam dalam ribut, meninggalkan Callahan terpaut di Atlantik dalam rakit getah kembung sepanjang lima setengah kaki. Telanjang kecuali t-shirt, dengan hanya tiga paun makanan, beberapa peralatan dan lapan liter air, Callahan melayang selama 76 hari, dan lebih dari 1.800 batu lautan, sebelum dia sampai di daratan dan menyelamatkan di Bahama. Kisah autobiografi Callahan & # 8217s, Adrift, adalah buku yang menyakitkan hati yang secara jelas memperincikan ketegasan mental yang melampau yang diperlukan untuk bertahan di laut. Saya sering menyebut Callahan ketika saya mengajar pentingnya kepemimpinan dalam keadaan bertahan. Walaupun Callahan bersendirian, fikirannya terbahagi kepada watak & # 8220Captain & # 8221 dan watak & # 8220crewman & # 8221. Log bertulis dari penderitaan mencatat pertarungan terperinci mengenai catuan air. The & # 8220Captain & # 8221 memenangi pertarungan, catuan diteruskan, dan Callahan akhirnya berjaya. Aron Ralston
Pelarian Gutsiest Aron Ralston menjadi terkenal pada bulan Mei 2003, ketika dia terpaksa mengamputasi lengan kanannya dengan pisau kusam untuk membebaskan dirinya dari antara batu dan dinding batu. Ralston sedang berebut melalui sebuah gaung di Utah ketika sebuah batu bergeser, menyandarkan lengannya ke dinding gaung. Dia sendirian, dan tidak ada yang tahu bagaimana mencarinya. Setelah beberapa hari, dia akhirnya berjalan keluar dari gaung, hampir mati dan lengan satu. Keseluruhan cobaan ini didokumentasikan dalam autobiografi Ralston & # 8217s Between a Rock and a Hard Place, dan merupakan subjek filem 2010 Hours 127. Abby Sunderland
Survivor termuda Abby Sunderland berusaha menjadi orang termuda yang berlayar solo di seluruh dunia, ketika ribut kuat menghantam tiang kapal layarnya yang berukuran 40 kaki, Wild Eyes. Lelaki berusia 16 tahun itu terdampar di Lautan Hindi, 2.000 batu dari darat setelah dilanda angin kencang dan suhu beku. Dia diselamatkan oleh nelayan dua hari setelah memberi isyarat bahaya. Foto: youllbetere Pesta Donner
_ Musim Sejuk
_ Parti Donner-Reed adalah sekumpulan perintis Amerika yang berangkat ke California dengan kereta wagon, tetapi ditunda oleh serangkaian kecelakaan yang memaksa mereka menghabiskan musim sejuk yang dilalui salji 1846-47 di Pergunungan Sierra Nevada. Sebahagian dari pesta tersebut menggunakan kanibal untuk bertahan hidup, memakan mereka yang telah mati kelaparan dan sakit. Kumpulan itu menjadi salji berhampiran sebuah lorong di pergunungan tinggi pada bulan Disember 1846. Pertolongan pertama mereka tidak sampai pada pertengahan Februari 1847. Dua pasukan penyelamat lain kemudian membawa makanan, dan berusaha membawa mangsa yang terselamat keluar dari pergunungan. Hanya 48 dari 87 anggota parti yang asal tinggal di California. Surat penghormatan Survivor Virginia Reed kepada sepupunya, bertarikh 16 Mei 1847, memuji Tuhan kerana menyelamatkan nyawanya, dan berkata, & # 8220 ... kita semua telah melalui dan satu-satunya keluarga yang tidak memakan daging manusia. Kami mempunyai segalanya tetapi saya tidak mempedulikannya. Kami telah melalui kehidupan kami tetapi jangan biarkan surat ini mengecewakan sesiapa pun. Jangan sesekali memotong dan bergegas secepat yang anda boleh. & # 8221 Nasihat yang cukup baik. Foto: Karanacs Slavomir Rawicz
Keluar Terpanjang Slavomir Rawicz adalah seorang pegawai tentera berkuda di tentera Poland ketika Tentera Merah menangkapnya semasa partisi Jerman-Soviet di Poland pada tahun 1939. Setelah diseksa dan diadili di Moscow, dia dijatuhi hukuman kerja keras selama 25 tahun di Gulag Siberia . Setelah setahun tidak dapat ditanggung dan tidak berperikemanusiaan, Rawicz dan enam tahanan lain melarikan diri dari kem buruh mereka di Yakutsk. Para pelarian berjalan sejauh 4.000 batu dengan berjalan kaki melintasi tundra Siberia yang membeku, gurun Gobi, melalui Tibet dan di atas Pergunungan Himalaya ke India Britain. Buku The Long Walk berdasarkan kisah ini. Ekspedisi Lewis dan Clark
_ Menyelamatkan Barat
_ Thomas Jefferson menghantar Meriwether Lewis dan William Clark pada tahun 1804 untuk mencari jalan perairan di seluruh Amerika Utara dan menjelajahi Barat yang belum dipetakan. Kisah perjalanan dan penemuan mereka yang terkenal selama dua tahun sering kali terungkap kerana tanpa bantuan puak Asli dan penafsir mereka, Sacajawea, ekspedisi itu akan mati kelaparan atau hilang tanpa harapan di Pegunungan Rocky. Walaupun ada pertolongan yang mereka terima semasa ekspedisi, mereka dirompak, cedera dan hampir kelaparan berkali-kali. Foto: Arkib Negara Jan Baalsrud
_ Terperangkap Di Sebalik Talian Musuh
_ Pada bulan Mac 1943, sepasukan empat komando ekspatriat Norwegia, termasuk Jan Baalsrud, berlayar dari England ke Norway yang diduduki Nazi untuk mengatur dan menyediakan perlawanan Norway. Dikhianati tidak lama setelah mendarat, pasukan itu diserang oleh Nazi, meninggalkan Baalsrud sebagai satu-satunya yang terselamat. Buku We Die Alone menceritakan pelarian Baalsrud & # 8217 yang luar biasa dan kehendaknya untuk bertahan. Berpakaian buruk, dengan satu kaki sepenuhnya telanjang, dan sebahagian jari kakinya ditembak, Baalsrud dikejar oleh Nazi tanpa henti. Mengalami longsoran salju, dan menderita radang dingin dan kebutaan salji, Baalsrud bertempur di atas pergunungan dan tundra Norway ke sebuah kampung arktik kecil. Dia lumpuh dan hampir mati ketika tersandung ke kampung Mandal. Penduduk tempatan bersedia menyelamatkannya, dan membantunya melarikan diri pulang ke Sweden. Beck Weathers
_Everest Escape
_ Buku terlaris Jon Krakauer, Into Thin Air, mengumpulkan banyak perincian ekspedisi malang yang menyebabkan lapan orang mati, dan menjadi catatan pasti musim paling mematikan dalam sejarah Gunung Everest. Bahagian cerita yang paling menakjubkan berpusat pada Beck Weathers, yang dua kali ditinggalkan dan dianggap mati. Weathers menghabiskan 18 jam dalam suhu sub-nol di zon kematian sebelum secara ajaib mendapatkan kembali deria dan mengejutkan ke kem. Dia menderita radang dingin, luka kornea dan hipotermia yang teruk, dan wajahnya sangat teruk sehingga tidak kelihatan seperti manusia. Selama tahun berikutnya Weathers menjalani sepuluh pembedahan, dan seluruh tangan kanannya dan sebahagian besar kirinya diamputasi. Foto: Ian Dunster Nando Parrado dan Krew
Langkah-langkah terdesak Sebilangan besar daripada kita cukup mengetahui fakta asas cerita. Sebuah kapal terbang dengan pasukan ragbi Uruguay di kapal terhempas ke Pergunungan Andes. Banyak penumpang terbunuh, dan setelah beberapa minggu tanpa penyelamatan dan beberapa percubaan gagal untuk berjalan kaki dari gunung, mangsa yang selamat terpaksa menggunakan kanibalisme. Nando Parrado (kiri), wira dan pengarang buku Miracle in the Andes telah memberikan penceritaan baru mengenai kemalangan pesawat ketinggian tinggi melalui lensa orang yang paling bertanggungjawab untuk menyelamatkan mangsa yang terselamat. Kisah asalnya diceritakan dalam buku laris 1974, Alive. Walaupun dia mengalami patah tulang tengkorak, tidak sedarkan diri selama tiga hari setelah kecelakaan itu dan dianggap akhirnya tewas, Parrado dapat bertahan. Setelah pulih beberapa minggu, dia akhirnya membuat rancangan dan memimpin pasukan di puncak setinggi 17.000 kaki yang memerangkap mangsa yang selamat di glasier, dan berjalan sepuluh hari untuk menyelamatkan. Pasukan Ekspedisi Ernest Shackleton & # 8217s
Orang yang tidak selamat The Endurance: Shackleton & # 8217s Legendary Antarctic Expedition adalah buku yang menarik mengenai Sir Ernest Shackleton & # 8217s percubaan yang gagal untuk menyeberangi Antartika dengan berjalan kaki sebelum permulaan Perang Dunia I. Sebelum ekspedisi dapat sampai ke benua, kapal mereka, kapal Daya tahan, tersekat di ais awal di Laut Weddell. Krew 27 tidak mempunyai cara komunikasi atau harapan untuk mendapatkan bantuan dari luar, dan tetap terpencil selama 22 bulan akan datang. Orang-orang itu tinggal di dalam perut Endurance selama hampir setahun sebelum ais menghancurkannya, memaksa ekspedisi bergerak ke laut beku. Beberapa bulan kemudian, ekspedisi itu membina kereta luncur dan pindah ke Pulau Gajah, sebuah tempat berbatu yang sepi di seberang Semenanjung Antartika. Pada ketika ini, tidak ada yang tahu apa yang terjadi pada ekspedisi, atau di mana mereka berada. Sebilangan besar orang menganggap mereka telah terbunuh. Mengetahui bahawa penyelamatan tidak akan berlaku, Shackleton membuat keputusan untuk mengambil salah satu kapal penyelamat terbuka dan menyeberangi 800 batu laut sejuk ke Pulau Georgia Selatan di mana sebuah stesen ikan paus kecil berada. Hebatnya, dia mendarat di sisi pulau yang salah dan terpaksa mengembara ke pergunungan beku untuk sampai ke stesen. Hugh Glass
Kiri Kerana Mati Hugh Glass adalah seorang lelaki gunung di ekspedisi perangkap bulu yang dipimpin oleh Andrew Henry pada bulan Ogos 1823. Ekspedisi itu merancang untuk meneruskan perjalanan dari Sungai Missouri, hingga ke lembah Sungai Besar di Dakota Selatan sekarang. Kaca mengejutkan seorang ibu beruang grizzly dengan dua anaknya dan mengalami kecederaan besar. Dia berjaya membunuh beruang itu dengan bantuan rakannya yang terperangkap, Fitzgerald dan Bridger, tetapi ditinggalkan dengan teruk dan tidak sedarkan diri. Pemimpin ekspedisi Henry yakin bahawa Glass tidak akan selamat dari kecederaannya. Henry meminta dua sukarelawan untuk tinggal bersama Glass sehingga dia meninggal, dan kemudian menguburkannya. Bridger (ketika itu berusia 17 tahun) dan Fitzgerald melangkah ke hadapan dan mula menggali kuburnya. Bridger dan Fitzgerald salah melaporkan kepada Henry bahawa Glass telah meninggal. Glass kembali sedar kerana mendapati dirinya ditinggalkan tanpa senjata atau peralatan. Dia menderita patah kaki dan luka di punggungnya yang terkena tulang rusuknya, dan semua lukanya terasa memerah. Glass dimutilasi dan sendirian, lebih dari 200 batu dari penempatan terdekat di Fort Kiowa di Missouri. Dia meletakkan kakinya yang patah, membungkus dirinya di dalam beruang yang ditumpangkan oleh rakan-rakannya sebagai kain kafan, dan mulai merangkak. Untuk mengelakkan gangren, Glass meletakkan kembali luka di balak yang membusuk dan membiarkan belatung memakan daging yang mati. Kaca bertahan kebanyakannya di beri dan akar liar. Mencapai Sungai Cheyenne setelah enam minggu perjalanan, dia membuat rakit mentah dan melayang di sungai, menavigasi menggunakan mercu tanda Thunder Butte yang terkenal. Dibantu oleh penduduk asli yang menjahit kulit beruang di punggungnya untuk menutup luka yang terdedah, Glass akhirnya sampai ke keselamatan Benteng Kiowa. Yossi Ghinsberg
Penyelamat Hutan Terbaik Pada tahun 1981, Yossi Ghinsberg dan tiga sahabat berangkat ke kedalaman Amazon Bolivia. Mereka tidak lengkap dalam perjalanan, dan segera hilang. Pesta empat berpisah, dan dua tidak pernah dilihat lagi. Ghinsberg dan rakannya membina rakit untuk mengapung ke arah bawah, tetapi ia terperangkap di atas batu dan mereka kehilangan satu sama lain di jeram. Selama 19 hari, Ghinsberg mengembara di hutan. Sementara itu, beberapa lelaki tempatan telah menemui rakan Ghinsburg dan membantunya mencari yang lain. Secara ajaib, mereka mendapati Yossi Ghinsberg masih hidup, mengembara di tebing sungai. Foto ghinsberg.com Keluarga Robertson
Dipukul oleh Orcas Dua ratus batu dari Kepulauan Galapagos, sekumpulan ikan paus pembunuh menabrak dan menghancurkan kapal Dougal dan Lyn Robertson pada 15 Jun 1972. Robertsons itu terpaut di sebuah kapal penyelamat kecil bersama tiga anak mereka dan rakan mereka. Selama 36 hari, sekumpulan enam orang yang selamat bertempur dengan lautan dan cuaca untuk terus hidup, dan akhirnya menemui penyelamat dengan pukat pancing Jepun, Toka Maru II dalam perjalanan ke Terusan Panama. Robertson, yang telah membuat jurnal seandainya mereka diselamatkan, menceritakan cobaan dalam buku 1973 Survive the Savage Sea. Krew Whaleship Essex
Hilang dilaut Kapal paus Essex ditabrak dan tenggelam oleh ikan paus Sperma pada 20 November 1820, di Lautan Pasifik. Dua puluh satu pelaut terpaut di tiga kapal ikan kecil dengan sedikit makanan atau air. Para pelaut menggunakan kanibalisme dan minum air kencing. Bot akhirnya menuju ke sebuah pulau kecil, yang berisi sedikit sumber. Orang-orang itu berpisah untuk mencari pertolongan, ada yang kembali ke lautan di salah satu kapal kecil mereka. Hanya lapan pelaut yang menjalani cobaan, salah satunya, Owen Chase (gambar), menyimpan catatan kejadian. Chase diselamatkan 93 hari selepas Essex jatuh. Pierre Viaud
Survival Paya liar Pada 16 Februari 1766, Pierre Viaud adalah penumpang di Le Tigre, seorang brigantin pedagang Perancis, yang dalam perjalanan ke New Orleans ketika ia karam dalam ribut 300 meter di sebelah timur Pulau Dog. Buku Viaud & # 8217s menceritakan perjuangannya untuk mencari makanan dan air, membuat api dan mencari tempat perlindungan di kawasan paya Florida. Viaud dan teman wanitanya memutuskan untuk memotong kerongkong budak mereka, sehingga dia tidak perlu mati kelaparan. Mereka juga berjaya bertahan dari serangan buaya, dan akhirnya menemukan penyelamat di pantai. Foto: Susan John Colter
Percutian Terhebat John Colter adalah perangkap dan pemandu Amerika, yang telah membantu dalam Ekspedisi Lewis dan Clark. Pada tahun 1808, Blackfeet Indian menangkap Colter, menanggalkan telanjang dan mengambil semua harta benda. Setelah penduduk asli memberitahu Colter untuk lari, lelaki gunung itu dengan cepat menyedari bahawa dia adalah objek & # 8220 perburuan manusia & # 8221 Pelari yang sangat pantas, Colter menghindari sebahagian besar kumpulan itu, tetapi seorang lelaki berjaya mengejarnya. Memusing dan menghadap India, Colter membunuhnya dengan tombaknya sendiri dan mengambil selimutnya. Dengan bersembunyi di sungai di bawah timbunan balak, dia dapat melarikan diri. Selama sebelas hari berikutnya, dia berjalan sejauh 200 batu ke Fort Raymond dengan hanya selimut untuk kehangatan dan kulit kayu serta akar makanan. Juliane Koepcke
Penyelamat Kecelakaan Pesawat Bertuah Juliane Diller (lahir 1954 di Lima sebagai Juliane Margaret Koepcke) terkenal sebagai satu-satunya mangsa 93 penumpang dan anak kapal yang terselamat pada 24 Disember 1971, nahas Penerbangan LANSA 508 di hutan hujan Peru. Pesawat itu disambar petir semasa ribut petir yang teruk dan meletup di udara. Koepcke, yang berusia 17 tahun pada masa itu, jatuh beribu-ribu kaki masih terikat di tempat duduknya. Kanopi rimba yang tebal menutupi jatuhnya, dan dia bertahan dengan hanya tulang selangka yang patah, luka di lengan kanannya dan mata kanannya bengkak. Koepcke tidak mempunyai latihan atau peralatan, tetapi segera dapat menemukan aliran kecil, yang dia ikuti selama 9 hari. Dia akhirnya menemui sampan dan tempat perlindungan berdekatan, tempat dia menunggu, dan segera diselamatkan oleh dua pembalak. Debbie Kiley
Wanita Terakhir Berdiri Pada bulan Oktober 1982, Deborah dan empat orang yang lain bertolak dari Maine untuk menghantar kapal layar Trashman seluas 58 kaki ke Florida. Angin kencang dan laut lepas di pesisir North Carolina tenggelam kapal pesiar, menyebabkan kru terpaut di perahu karet di perairan hiu tanpa makanan atau air. Tiga daripadanya akhirnya mati. Dua kru terpaksa minum air laut, yang menyebabkan keadaan mental mereka merosot. Seorang lelaki masuk ke dalam air dan dimakan oleh jerung tepat di bawah rakit. Yang lain hanya berenang, tidak akan dapat dilihat lagi. Deborah dan seorang kru yang lain dapat bertahan selama 4 hari sehingga berjaya diselamatkan. Foto: Beachcomber1954 Leftenan David Steeves
Akta Muncul Terbaik David Steeves, seorang letnan Tentera Udara A.S. pada tahun 1950-an, dituduh secara tidak adil memberikan jet pelatih Lockheed T-33A ke USSR semasa Perang Dingin. Leftenan Steeves diperintahkan untuk menerbangkan jet dari Pangkalan Tentera Udara berhampiran San Francisco, ke Pangkalan Tentera Udara Craig dekat Selma, Alabama pada 9 Mei 1957. Steeves dan jet itu hilang, dan dia dinyatakan mati setelah pencarian tidak menunjukkan apa-apa. Namun, Steeves muncul dari Sierra Nevada pada bulan Julai berikutnya, dengan mengatakan dia terjun payung setelah sesuatu meletup di jet. Dia mendakwa bahawa dia tidak makan selama dua minggu, sehingga dia terjumpa kabin renjer di Taman Nasional Kings Canyon, di mana dia menjumpai cangkuk ikan, kacang dan ham kalengan. Kerosakan Belon
Kalah di Utara Besar 13 Disember 1920, Leftenan Kloor, Hinton dan Farrell dari Tentera Laut AS terhempas di belon hidrogen, jauh di padang belantara Kanada. Mereka berada 20 batu dari bandar terdekat & # 8211Moose Factory, Ontario. Mereka melalui hutan lebat selama seminggu, dalam musim sejuk yang kejam, dengan sedikit peralatan atau makanan.Mereka saling memaksa untuk terus berjalan, dan menolak untuk meninggalkan mana-mana lelaki, hingga akhirnya mereka sampai di pos perdagangan Teluk Hudson. Foto: Robert S. Donovan Kapten James Riley
Terjebak di Sahara Pada tahun 1815, sebelas pelaut Amerika dan Kapten mereka, James Riley, karam dan dihanyutkan di pantai Afrika Utara. Segera ditangkap dan dijual menjadi hamba, mereka kemudian diseret dalam perjalanan gila melalui jantung gurun Sahara. Sepanjang perjalanan, mereka menghadapi pembunuhan, kelaparan, kematian, dehidrasi, dan puak bermusuhan yang berkeliaran di padang pasir. Kapten dan beberapa anak buahnya akhirnya dibebaskan oleh saudagar Inggeris yang simpatik. Hiroo Onoda
Penahanan Terpanjang Leftenan Kedua Hiroo Onoda, bekas pegawai perisik tentera Jepun yang bertempur dalam Perang Dunia II, tidak menyerah hingga 1974, menghabiskan hampir tiga puluh tahun bertahan di hutan Filipina. Onoda meneruskan kempennya dengan baik setelah perang berakhir, awalnya tinggal di pergunungan bersama tiga orang tentera. Ketika rakan sepasukannya mati atau menyerah, Leftenan Onoda enggan mempercayai surat dan catatan yang ditinggalkan kepadanya bahawa perang sudah berakhir. Dia akhirnya keluar dari hutan, 29 tahun setelah berakhirnya Perang Dunia II, dan menerima perintah bekas pegawai komandannya. Onoda secara resmi menyerah, memakai seragam kelapa buatan tangan, kerana seragam lamanya sudah lama reput. Steve Fossett
Kejatuhan bertuah Dua pertiga menuju percubaan keempatnya untuk mengumpulkan hadiah bernilai $ 1 juta untuk mengelilingi dunia secara solo dalam belon helium, petualang Steve Fossett berlari terus menerobos ribut di Laut Coral. Fossett memutuskan untuk mencuba kapal kapalnya, The Solo Spirit, di atas ribut. Dengan ketinggian 30,000 kaki di udara, hujan es mencincang kulit mylar The Solo Spirit dan kapsul penumpang Fossett & # 8217 mulai jatuh dari langit. Untuk menghadapi impak, Fossett berbaring di bangku kapsul dan menunggu nasibnya. Yang mengejutkan, ketika sisa-sisa The Solo Spirit pecah, Fossett sama sekali tidak terluka. Ketika kapsul penumpang dipenuhi air, dia bergegas keluar dengan kapal keselamatan, dan diselamatkan 10 jam kemudian. John McCain
Banduan paling sukar Pada 26 Oktober 1967, Leftenan Komandan John McCain ditembak jatuh oleh peluru berpandu di Hanoi, Vietnam. Ketika cuba mengeluarkan dari pesawat, McCain patah kedua-dua lengan dan kakinya dan hampir lemas ketika dia terjun ke Tasik Truc Bach. Penduduk Vietnam Utara kemudian menariknya ke darat sementara yang lain merapatkan bahu dan memeluknya. McCain kemudian diangkut ke Penjara Hoa Lo utama Hanoi, atau "8220Hanoi Hilton." Dia akhirnya dihantar ke kem yang berlainan di pinggiran Hanoi pada bulan Disember 1967, dan ditempatkan di sebuah sel bersama dua orang Amerika yang lain. Pada bulan Mac 1968, McCain dimasukkan ke dalam sel isolasi, di mana dia akan tinggal selama dua tahun. Pada pertengahan tahun 1968, ayah McCain & # 8217, Laksamana John S. McCain, Jr., dinobatkan sebagai komandan semua pasukan A.S. di Vietnam dan Vietnam Utara menawarkan McCain pembebasan awal. McCain menolak tawaran itu dan mengatakan dia hanya akan menerima jika setiap lelaki yang diambil sebelum dia dibebaskan juga. McCain mengalami pengikatan tali dan pemukulan berulang setiap beberapa jam dan menderita disentri pada masa itu. Selepas empat hari, McCain mencapai titik tolaknya dan memberikan propaganda anti-Amerika & # 8220kesepakatan, & # 8221 tetapi dia kemudian menerima dua hingga tiga pemukulan setiap minggu kerana penolakannya untuk menandatangani pernyataan tambahan. Secara keseluruhan, McCain adalah tawanan perang di Vietnam Utara selama lebih dari lima tahun. Dia dibebaskan pada 14 Mac 1973.

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.


25 Kisah Survival Paling Luar Biasa Sepanjang Masa

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.

Sepanjang sejarah terdapat banyak kisah bertahan hidup yang menunjukkan ketahanan yang diperlukan untuk terus hidup dalam keadaan terburuk. Tetapi beberapa kisah ini, dan orang-orang yang hidup untuk memberitahu mereka, menonjol di antara orang ramai. Inilah ikhtisar saya antara 25 yang paling mengagumkan. Pastikan untuk menambah apa yang saya terlepas di bahagian komen. Foto: USCGLantareapa Penumpang Khas Gremlin
Penyelamat tidak mungkin Pada 13 Mei 1945, Tentera Udara Tentera A.S. C-47 yang dijuluki sebagai & # 8220Gremlin Special & # 8221 merempuh lereng gunung di New Guinea Belanda ketika itu. Pesawat itu membawa 24 pegawai dan memasukkan wanita. Hanya tiga yang terselamat, Letnan John McCollom tidak terluka, tetapi WAC Cpl. Margaret Hastings dan Sgt. Kenneth Decker cedera parah. Mereka segera mendapati diri mereka berada di tengah budaya Zaman Batu moden yang masih belum tersentuh oleh dunia luar. Orang asli dikenali sebagai kanibal, tetapi untungnya bagi mangsa nahas, mereka terutama memakan suku musuh mereka. Pada 2 Julai 1945, setelah menghabiskan empat puluh dua hari di hutan dan dirawat dengan sihat oleh penduduk asli yang ramah, ketiga-tiga mangsa yang selamat dan pasukan penyelamat mereka melarikan diri dari pulau itu. Steven Callahan
Pertempuran paling sukar dengan Dehidrasi Pada malam 29 Januari 1982, Steven Callahan berlayar sendirian dengan perahu layar kecilnya dari Kepulauan Canary menuju ke Caribbean. Pada 5 Februari, kapal itu tenggelam dalam ribut, meninggalkan Callahan terpaut di Atlantik dalam rakit getah kembung sepanjang lima setengah kaki. Telanjang kecuali t-shirt, dengan hanya tiga paun makanan, beberapa peralatan dan lapan liter air, Callahan melayang selama 76 hari, dan lebih dari 1.800 batu lautan, sebelum dia sampai di daratan dan menyelamatkan di Bahama. Kisah autobiografi Callahan & # 8217s, Adrift, adalah buku yang menyakitkan hati yang secara jelas memperincikan ketegasan mental yang melampau yang diperlukan untuk bertahan di laut. Saya sering menyebut Callahan ketika saya mengajar pentingnya kepemimpinan dalam keadaan bertahan. Walaupun Callahan bersendirian, fikirannya terbahagi kepada watak & # 8220Captain & # 8221 dan watak & # 8220crewman & # 8221. Log bertulis dari penderitaan mencatat pertarungan terperinci mengenai catuan air. The & # 8220Captain & # 8221 memenangi pertarungan, catuan diteruskan, dan Callahan akhirnya berjaya. Aron Ralston
Pelarian Gutsiest Aron Ralston menjadi terkenal pada bulan Mei 2003, ketika dia terpaksa mengamputasi lengan kanannya dengan pisau kusam untuk membebaskan dirinya dari antara batu dan dinding batu. Ralston sedang berebut melalui sebuah gaung di Utah ketika sebuah batu bergeser, menyandarkan lengannya ke dinding gaung. Dia sendirian, dan tidak ada yang tahu bagaimana mencarinya. Setelah beberapa hari, dia akhirnya berjalan keluar dari gaung, hampir mati dan lengan satu. Keseluruhan cobaan ini didokumentasikan dalam autobiografi Ralston & # 8217s Between a Rock and a Hard Place, dan merupakan subjek filem 2010 Hours 127. Abby Sunderland
Survivor termuda Abby Sunderland berusaha menjadi orang termuda yang berlayar solo di seluruh dunia, ketika ribut kuat menghantam tiang kapal layarnya yang berukuran 40 kaki, Wild Eyes. Lelaki berusia 16 tahun itu terdampar di Lautan Hindi, 2.000 batu dari darat setelah dilanda angin kencang dan suhu beku. Dia diselamatkan oleh nelayan dua hari setelah memberi isyarat bahaya. Foto: youllbetere Pesta Donner
_ Musim Sejuk
_ Parti Donner-Reed adalah sekumpulan perintis Amerika yang berangkat ke California dengan kereta wagon, tetapi ditunda oleh serangkaian kecelakaan yang memaksa mereka menghabiskan musim sejuk yang dilalui salji 1846-47 di Pergunungan Sierra Nevada. Sebahagian dari pesta tersebut menggunakan kanibal untuk bertahan hidup, memakan mereka yang telah mati kelaparan dan sakit. Kumpulan itu menjadi salji berhampiran sebuah lorong di pergunungan tinggi pada bulan Disember 1846. Pertolongan pertama mereka tidak sampai pada pertengahan Februari 1847. Dua pasukan penyelamat lain kemudian membawa makanan, dan berusaha membawa mangsa yang terselamat keluar dari pergunungan. Hanya 48 dari 87 anggota parti yang asal tinggal di California. Surat penghormatan Survivor Virginia Reed kepada sepupunya, bertarikh 16 Mei 1847, memuji Tuhan kerana menyelamatkan nyawanya, dan berkata, & # 8220 ... kita semua telah melalui dan satu-satunya keluarga yang tidak memakan daging manusia. Kami mempunyai segalanya tetapi saya tidak mempedulikannya. Kami telah melalui kehidupan kami tetapi jangan biarkan surat ini mengecewakan sesiapa pun. Jangan sesekali memotong dan bergegas secepat yang anda boleh. & # 8221 Nasihat yang cukup baik. Foto: Karanacs Slavomir Rawicz
Keluar Terpanjang Slavomir Rawicz adalah seorang pegawai tentera berkuda di tentera Poland ketika Tentera Merah menangkapnya semasa partisi Jerman-Soviet di Poland pada tahun 1939. Setelah diseksa dan diadili di Moscow, dia dijatuhi hukuman kerja keras selama 25 tahun di Gulag Siberia . Setelah setahun tidak dapat ditanggung dan tidak berperikemanusiaan, Rawicz dan enam tahanan lain melarikan diri dari kem buruh mereka di Yakutsk. Para pelarian berjalan sejauh 4.000 batu dengan berjalan kaki melintasi tundra Siberia yang membeku, gurun Gobi, melalui Tibet dan di atas Pergunungan Himalaya ke India Britain. Buku The Long Walk berdasarkan kisah ini. Ekspedisi Lewis dan Clark
_ Menyelamatkan Barat
_ Thomas Jefferson menghantar Meriwether Lewis dan William Clark pada tahun 1804 untuk mencari jalan perairan di seluruh Amerika Utara dan menjelajahi Barat yang belum dipetakan. Kisah perjalanan dan penemuan mereka yang terkenal selama dua tahun sering kali terungkap kerana tanpa bantuan puak Asli dan penafsir mereka, Sacajawea, ekspedisi itu akan mati kelaparan atau hilang tanpa harapan di Pegunungan Rocky. Walaupun ada pertolongan yang mereka terima semasa ekspedisi, mereka dirompak, cedera dan hampir kelaparan berkali-kali. Foto: Arkib Negara Jan Baalsrud
_ Terperangkap Di Sebalik Talian Musuh
_ Pada bulan Mac 1943, sepasukan empat komando ekspatriat Norwegia, termasuk Jan Baalsrud, berlayar dari England ke Norway yang diduduki Nazi untuk mengatur dan menyediakan perlawanan Norway. Dikhianati tidak lama setelah mendarat, pasukan itu diserang oleh Nazi, meninggalkan Baalsrud sebagai satu-satunya yang terselamat. Buku We Die Alone menceritakan pelarian Baalsrud & # 8217 yang luar biasa dan kehendaknya untuk bertahan. Berpakaian buruk, dengan satu kaki sepenuhnya telanjang, dan sebahagian jari kakinya ditembak, Baalsrud dikejar oleh Nazi tanpa henti. Mengalami longsoran salju, dan menderita radang dingin dan kebutaan salji, Baalsrud bertempur di atas pergunungan dan tundra Norway ke sebuah kampung arktik kecil. Dia lumpuh dan hampir mati ketika tersandung ke kampung Mandal. Penduduk tempatan bersedia menyelamatkannya, dan membantunya melarikan diri pulang ke Sweden. Beck Weathers
_Everest Escape
_ Buku terlaris Jon Krakauer, Into Thin Air, mengumpulkan banyak perincian ekspedisi malang yang menyebabkan lapan orang mati, dan menjadi catatan pasti musim paling mematikan dalam sejarah Gunung Everest. Bahagian cerita yang paling menakjubkan berpusat pada Beck Weathers, yang dua kali ditinggalkan dan dianggap mati. Weathers menghabiskan 18 jam dalam suhu sub-nol di zon kematian sebelum secara ajaib mendapatkan kembali deria dan mengejutkan ke kem. Dia menderita radang dingin, luka kornea dan hipotermia yang teruk, dan wajahnya sangat teruk sehingga tidak kelihatan seperti manusia. Selama tahun berikutnya Weathers menjalani sepuluh pembedahan, dan seluruh tangan kanannya dan sebahagian besar kirinya diamputasi. Foto: Ian Dunster Nando Parrado dan Krew
Langkah-langkah terdesak Sebilangan besar daripada kita cukup mengetahui fakta asas cerita. Sebuah kapal terbang dengan pasukan ragbi Uruguay di kapal terhempas ke Pergunungan Andes. Banyak penumpang terbunuh, dan setelah beberapa minggu tanpa penyelamatan dan beberapa percubaan gagal untuk berjalan kaki dari gunung, mangsa yang selamat terpaksa menggunakan kanibalisme. Nando Parrado (kiri), wira dan pengarang buku Miracle in the Andes telah memberikan penceritaan baru mengenai kemalangan pesawat ketinggian tinggi melalui lensa orang yang paling bertanggungjawab untuk menyelamatkan mangsa yang terselamat. Kisah asalnya diceritakan dalam buku laris 1974, Alive. Walaupun dia mengalami patah tulang tengkorak, tidak sedarkan diri selama tiga hari setelah kecelakaan itu dan dianggap akhirnya tewas, Parrado dapat bertahan. Setelah pulih beberapa minggu, dia akhirnya membuat rancangan dan memimpin pasukan di puncak setinggi 17.000 kaki yang memerangkap mangsa yang selamat di glasier, dan berjalan sepuluh hari untuk menyelamatkan. Pasukan Ekspedisi Ernest Shackleton & # 8217s
Orang yang tidak selamat The Endurance: Shackleton & # 8217s Legendary Antarctic Expedition adalah buku yang menarik mengenai Sir Ernest Shackleton & # 8217s percubaan yang gagal untuk menyeberangi Antartika dengan berjalan kaki sebelum permulaan Perang Dunia I. Sebelum ekspedisi dapat sampai ke benua, kapal mereka, kapal Daya tahan, tersekat di ais awal di Laut Weddell. Krew 27 tidak mempunyai cara komunikasi atau harapan untuk mendapatkan bantuan dari luar, dan tetap terpencil selama 22 bulan akan datang. Orang-orang itu tinggal di dalam perut Endurance selama hampir setahun sebelum ais menghancurkannya, memaksa ekspedisi bergerak ke laut beku. Beberapa bulan kemudian, ekspedisi itu membina kereta luncur dan pindah ke Pulau Gajah, sebuah tempat berbatu yang sepi di seberang Semenanjung Antartika. Pada ketika ini, tidak ada yang tahu apa yang terjadi pada ekspedisi, atau di mana mereka berada. Sebilangan besar orang menganggap mereka telah terbunuh. Mengetahui bahawa penyelamatan tidak akan berlaku, Shackleton membuat keputusan untuk mengambil salah satu kapal penyelamat terbuka dan menyeberangi 800 batu laut sejuk ke Pulau Georgia Selatan di mana sebuah stesen ikan paus kecil berada. Hebatnya, dia mendarat di sisi pulau yang salah dan terpaksa mengembara ke pergunungan beku untuk sampai ke stesen. Hugh Glass
Kiri Kerana Mati Hugh Glass adalah seorang lelaki gunung di ekspedisi perangkap bulu yang dipimpin oleh Andrew Henry pada bulan Ogos 1823. Ekspedisi itu merancang untuk meneruskan perjalanan dari Sungai Missouri, hingga ke lembah Sungai Besar di Dakota Selatan sekarang. Kaca mengejutkan seorang ibu beruang grizzly dengan dua anaknya dan mengalami kecederaan besar. Dia berjaya membunuh beruang itu dengan bantuan rakannya yang terperangkap, Fitzgerald dan Bridger, tetapi ditinggalkan dengan teruk dan tidak sedarkan diri. Pemimpin ekspedisi Henry yakin bahawa Glass tidak akan selamat dari kecederaannya. Henry meminta dua sukarelawan untuk tinggal bersama Glass sehingga dia meninggal, dan kemudian menguburkannya. Bridger (ketika itu berusia 17 tahun) dan Fitzgerald melangkah ke hadapan dan mula menggali kuburnya. Bridger dan Fitzgerald salah melaporkan kepada Henry bahawa Glass telah meninggal. Glass kembali sedar kerana mendapati dirinya ditinggalkan tanpa senjata atau peralatan. Dia menderita patah kaki dan luka di punggungnya yang terkena tulang rusuknya, dan semua lukanya terasa memerah. Glass dimutilasi dan sendirian, lebih dari 200 batu dari penempatan terdekat di Fort Kiowa di Missouri. Dia meletakkan kakinya yang patah, membungkus dirinya di dalam beruang yang ditumpangkan oleh rakan-rakannya sebagai kain kafan, dan mulai merangkak. Untuk mengelakkan gangren, Glass meletakkan kembali luka di balak yang membusuk dan membiarkan belatung memakan daging yang mati. Kaca bertahan kebanyakannya di beri dan akar liar. Mencapai Sungai Cheyenne setelah enam minggu perjalanan, dia membuat rakit mentah dan melayang di sungai, menavigasi menggunakan mercu tanda Thunder Butte yang terkenal. Dibantu oleh penduduk asli yang menjahit kulit beruang di punggungnya untuk menutup luka yang terdedah, Glass akhirnya sampai ke keselamatan Benteng Kiowa. Yossi Ghinsberg
Penyelamat Hutan Terbaik Pada tahun 1981, Yossi Ghinsberg dan tiga sahabat berangkat ke kedalaman Amazon Bolivia. Mereka tidak lengkap dalam perjalanan, dan segera hilang. Pesta empat berpisah, dan dua tidak pernah dilihat lagi. Ghinsberg dan rakannya membina rakit untuk mengapung ke arah bawah, tetapi ia terperangkap di atas batu dan mereka kehilangan satu sama lain di jeram. Selama 19 hari, Ghinsberg mengembara di hutan. Sementara itu, beberapa lelaki tempatan telah menemui rakan Ghinsburg dan membantunya mencari yang lain. Secara ajaib, mereka mendapati Yossi Ghinsberg masih hidup, mengembara di tebing sungai. Foto ghinsberg.com Keluarga Robertson
Dipukul oleh Orcas Dua ratus batu dari Kepulauan Galapagos, sekumpulan ikan paus pembunuh menabrak dan menghancurkan kapal Dougal dan Lyn Robertson pada 15 Jun 1972. Robertsons itu terpaut di sebuah kapal penyelamat kecil bersama tiga anak mereka dan rakan mereka. Selama 36 hari, sekumpulan enam orang yang selamat bertempur dengan lautan dan cuaca untuk terus hidup, dan akhirnya menemui penyelamat dengan pukat pancing Jepun, Toka Maru II dalam perjalanan ke Terusan Panama. Robertson, yang telah membuat jurnal seandainya mereka diselamatkan, menceritakan cobaan dalam buku 1973 Survive the Savage Sea. Krew Whaleship Essex
Hilang dilaut Kapal paus Essex ditabrak dan tenggelam oleh ikan paus Sperma pada 20 November 1820, di Lautan Pasifik. Dua puluh satu pelaut terpaut di tiga kapal ikan kecil dengan sedikit makanan atau air. Para pelaut menggunakan kanibalisme dan minum air kencing. Bot akhirnya menuju ke sebuah pulau kecil, yang berisi sedikit sumber. Orang-orang itu berpisah untuk mencari pertolongan, ada yang kembali ke lautan di salah satu kapal kecil mereka. Hanya lapan pelaut yang menjalani cobaan, salah satunya, Owen Chase (gambar), menyimpan catatan kejadian. Chase diselamatkan 93 hari selepas Essex jatuh. Pierre Viaud
Survival Paya liar Pada 16 Februari 1766, Pierre Viaud adalah penumpang di Le Tigre, seorang brigantin pedagang Perancis, yang dalam perjalanan ke New Orleans ketika ia karam dalam ribut 300 meter di sebelah timur Pulau Dog. Buku Viaud & # 8217s menceritakan perjuangannya untuk mencari makanan dan air, membuat api dan mencari tempat perlindungan di kawasan paya Florida. Viaud dan teman wanitanya memutuskan untuk memotong kerongkong budak mereka, sehingga dia tidak perlu mati kelaparan. Mereka juga berjaya bertahan dari serangan buaya, dan akhirnya menemukan penyelamat di pantai. Foto: Susan John Colter
Percutian Terhebat John Colter adalah perangkap dan pemandu Amerika, yang telah membantu dalam Ekspedisi Lewis dan Clark. Pada tahun 1808, Blackfeet Indian menangkap Colter, menanggalkan telanjang dan mengambil semua harta benda. Setelah penduduk asli memberitahu Colter untuk lari, lelaki gunung itu dengan cepat menyedari bahawa dia adalah objek & # 8220 perburuan manusia & # 8221 Pelari yang sangat pantas, Colter menghindari sebahagian besar kumpulan itu, tetapi seorang lelaki berjaya mengejarnya. Memusing dan menghadap India, Colter membunuhnya dengan tombaknya sendiri dan mengambil selimutnya. Dengan bersembunyi di sungai di bawah timbunan balak, dia dapat melarikan diri. Selama sebelas hari berikutnya, dia berjalan sejauh 200 batu ke Fort Raymond dengan hanya selimut untuk kehangatan dan kulit kayu serta akar makanan. Juliane Koepcke
Penyelamat Kecelakaan Pesawat Bertuah Juliane Diller (lahir 1954 di Lima sebagai Juliane Margaret Koepcke) terkenal sebagai satu-satunya mangsa 93 penumpang dan anak kapal yang terselamat pada 24 Disember 1971, nahas Penerbangan LANSA 508 di hutan hujan Peru. Pesawat itu disambar petir semasa ribut petir yang teruk dan meletup di udara. Koepcke, yang berusia 17 tahun pada masa itu, jatuh beribu-ribu kaki masih terikat di tempat duduknya. Kanopi rimba yang tebal menutupi jatuhnya, dan dia bertahan dengan hanya tulang selangka yang patah, luka di lengan kanannya dan mata kanannya bengkak.Koepcke tidak mempunyai latihan atau peralatan, tetapi segera dapat menemukan aliran kecil, yang dia ikuti selama 9 hari. Dia akhirnya menemui sampan dan tempat perlindungan berdekatan, tempat dia menunggu, dan segera diselamatkan oleh dua pembalak. Debbie Kiley
Wanita Terakhir Berdiri Pada bulan Oktober 1982, Deborah dan empat orang yang lain bertolak dari Maine untuk menghantar kapal layar Trashman seluas 58 kaki ke Florida. Angin kencang dan laut lepas di pesisir North Carolina tenggelam kapal pesiar, menyebabkan kru terpaut di perahu karet di perairan hiu tanpa makanan atau air. Tiga daripadanya akhirnya mati. Dua kru terpaksa minum air laut, yang menyebabkan keadaan mental mereka merosot. Seorang lelaki masuk ke dalam air dan dimakan oleh jerung tepat di bawah rakit. Yang lain hanya berenang, tidak akan dapat dilihat lagi. Deborah dan seorang kru yang lain dapat bertahan selama 4 hari sehingga berjaya diselamatkan. Foto: Beachcomber1954 Leftenan David Steeves
Akta Muncul Terbaik David Steeves, seorang letnan Tentera Udara A.S. pada tahun 1950-an, dituduh secara tidak adil memberikan jet pelatih Lockheed T-33A ke USSR semasa Perang Dingin. Leftenan Steeves diperintahkan untuk menerbangkan jet dari Pangkalan Tentera Udara berhampiran San Francisco, ke Pangkalan Tentera Udara Craig dekat Selma, Alabama pada 9 Mei 1957. Steeves dan jet itu hilang, dan dia dinyatakan mati setelah pencarian tidak menunjukkan apa-apa. Namun, Steeves muncul dari Sierra Nevada pada bulan Julai berikutnya, dengan mengatakan dia terjun payung setelah sesuatu meletup di jet. Dia mendakwa bahawa dia tidak makan selama dua minggu, sehingga dia terjumpa kabin renjer di Taman Nasional Kings Canyon, di mana dia menjumpai cangkuk ikan, kacang dan ham kalengan. Kerosakan Belon
Kalah di Utara Besar 13 Disember 1920, Leftenan Kloor, Hinton dan Farrell dari Tentera Laut AS terhempas di belon hidrogen, jauh di padang belantara Kanada. Mereka berada 20 batu dari bandar terdekat & # 8211Moose Factory, Ontario. Mereka melalui hutan lebat selama seminggu, dalam musim sejuk yang kejam, dengan sedikit peralatan atau makanan. Mereka saling memaksa untuk terus berjalan, dan menolak untuk meninggalkan mana-mana lelaki, hingga akhirnya mereka sampai di pos perdagangan Teluk Hudson. Foto: Robert S. Donovan Kapten James Riley
Terjebak di Sahara Pada tahun 1815, sebelas pelaut Amerika dan Kapten mereka, James Riley, karam dan dihanyutkan di pantai Afrika Utara. Segera ditangkap dan dijual menjadi hamba, mereka kemudian diseret dalam perjalanan gila melalui jantung gurun Sahara. Sepanjang perjalanan, mereka menghadapi pembunuhan, kelaparan, kematian, dehidrasi, dan puak bermusuhan yang berkeliaran di padang pasir. Kapten dan beberapa anak buahnya akhirnya dibebaskan oleh saudagar Inggeris yang simpatik. Hiroo Onoda
Penahanan Terpanjang Leftenan Kedua Hiroo Onoda, bekas pegawai perisik tentera Jepun yang bertempur dalam Perang Dunia II, tidak menyerah hingga 1974, menghabiskan hampir tiga puluh tahun bertahan di hutan Filipina. Onoda meneruskan kempennya dengan baik setelah perang berakhir, awalnya tinggal di pergunungan bersama tiga orang tentera. Ketika rakan sepasukannya mati atau menyerah, Leftenan Onoda enggan mempercayai surat dan catatan yang ditinggalkan kepadanya bahawa perang sudah berakhir. Dia akhirnya keluar dari hutan, 29 tahun setelah berakhirnya Perang Dunia II, dan menerima perintah bekas pegawai komandannya. Onoda secara resmi menyerah, memakai seragam kelapa buatan tangan, kerana seragam lamanya sudah lama reput. Steve Fossett
Kejatuhan bertuah Dua pertiga menuju percubaan keempatnya untuk mengumpulkan hadiah bernilai $ 1 juta untuk mengelilingi dunia secara solo dalam belon helium, petualang Steve Fossett berlari terus menerobos ribut di Laut Coral. Fossett memutuskan untuk mencuba kapal kapalnya, The Solo Spirit, di atas ribut. Dengan ketinggian 30,000 kaki di udara, hujan es mencincang kulit mylar The Solo Spirit dan kapsul penumpang Fossett & # 8217 mulai jatuh dari langit. Untuk menghadapi impak, Fossett berbaring di bangku kapsul dan menunggu nasibnya. Yang mengejutkan, ketika sisa-sisa The Solo Spirit pecah, Fossett sama sekali tidak terluka. Ketika kapsul penumpang dipenuhi air, dia bergegas keluar dengan kapal keselamatan, dan diselamatkan 10 jam kemudian. John McCain
Banduan paling sukar Pada 26 Oktober 1967, Leftenan Komandan John McCain ditembak jatuh oleh peluru berpandu di Hanoi, Vietnam. Ketika cuba mengeluarkan dari pesawat, McCain patah kedua-dua lengan dan kakinya dan hampir lemas ketika dia terjun ke Tasik Truc Bach. Penduduk Vietnam Utara kemudian menariknya ke darat sementara yang lain merapatkan bahu dan memeluknya. McCain kemudian diangkut ke Penjara Hoa Lo utama Hanoi, atau "8220Hanoi Hilton." Dia akhirnya dihantar ke kem yang berlainan di pinggiran Hanoi pada bulan Disember 1967, dan ditempatkan di sebuah sel bersama dua orang Amerika yang lain. Pada bulan Mac 1968, McCain dimasukkan ke dalam sel isolasi, di mana dia akan tinggal selama dua tahun. Pada pertengahan tahun 1968, ayah McCain & # 8217, Laksamana John S. McCain, Jr., dinobatkan sebagai komandan semua pasukan A.S. di Vietnam dan Vietnam Utara menawarkan McCain pembebasan awal. McCain menolak tawaran itu dan mengatakan dia hanya akan menerima jika setiap lelaki yang diambil sebelum dia dibebaskan juga. McCain mengalami pengikatan tali dan pemukulan berulang setiap beberapa jam dan menderita disentri pada masa itu. Selepas empat hari, McCain mencapai titik tolaknya dan memberikan propaganda anti-Amerika & # 8220kesepakatan, & # 8221 tetapi dia kemudian menerima dua hingga tiga pemukulan setiap minggu kerana penolakannya untuk menandatangani pernyataan tambahan. Secara keseluruhan, McCain adalah tawanan perang di Vietnam Utara selama lebih dari lima tahun. Dia dibebaskan pada 14 Mac 1973.

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.


25 Kisah Survival Paling Luar Biasa Sepanjang Masa

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.

Sepanjang sejarah terdapat banyak kisah bertahan hidup yang menunjukkan ketahanan yang diperlukan untuk terus hidup dalam keadaan terburuk. Tetapi beberapa kisah ini, dan orang-orang yang hidup untuk memberitahu mereka, menonjol di antara orang ramai. Inilah ikhtisar saya antara 25 yang paling mengagumkan. Pastikan untuk menambah apa yang saya terlepas di bahagian komen. Foto: USCGLantareapa Penumpang Khas Gremlin
Penyelamat tidak mungkin Pada 13 Mei 1945, Tentera Udara Tentera A.S. C-47 yang dijuluki sebagai & # 8220Gremlin Special & # 8221 merempuh lereng gunung di New Guinea Belanda ketika itu. Pesawat itu membawa 24 pegawai dan memasukkan wanita. Hanya tiga yang terselamat, Letnan John McCollom tidak terluka, tetapi WAC Cpl. Margaret Hastings dan Sgt. Kenneth Decker cedera parah. Mereka segera mendapati diri mereka berada di tengah budaya Zaman Batu moden yang masih belum tersentuh oleh dunia luar. Orang asli dikenali sebagai kanibal, tetapi untungnya bagi mangsa nahas, mereka terutama memakan suku musuh mereka. Pada 2 Julai 1945, setelah menghabiskan empat puluh dua hari di hutan dan dirawat dengan sihat oleh penduduk asli yang ramah, ketiga-tiga mangsa yang selamat dan pasukan penyelamat mereka melarikan diri dari pulau itu. Steven Callahan
Pertempuran paling sukar dengan Dehidrasi Pada malam 29 Januari 1982, Steven Callahan berlayar sendirian dengan perahu layar kecilnya dari Kepulauan Canary menuju ke Caribbean. Pada 5 Februari, kapal itu tenggelam dalam ribut, meninggalkan Callahan terpaut di Atlantik dalam rakit getah kembung sepanjang lima setengah kaki. Telanjang kecuali t-shirt, dengan hanya tiga paun makanan, beberapa peralatan dan lapan liter air, Callahan melayang selama 76 hari, dan lebih dari 1.800 batu lautan, sebelum dia sampai di daratan dan menyelamatkan di Bahama. Kisah autobiografi Callahan & # 8217s, Adrift, adalah buku yang menyakitkan hati yang secara jelas memperincikan ketegasan mental yang melampau yang diperlukan untuk bertahan di laut. Saya sering menyebut Callahan ketika saya mengajar pentingnya kepemimpinan dalam keadaan bertahan. Walaupun Callahan bersendirian, fikirannya terbahagi kepada watak & # 8220Captain & # 8221 dan watak & # 8220crewman & # 8221. Log bertulis dari penderitaan mencatat pertarungan terperinci mengenai catuan air. The & # 8220Captain & # 8221 memenangi pertarungan, catuan diteruskan, dan Callahan akhirnya berjaya. Aron Ralston
Pelarian Gutsiest Aron Ralston menjadi terkenal pada bulan Mei 2003, ketika dia terpaksa mengamputasi lengan kanannya dengan pisau kusam untuk membebaskan dirinya dari antara batu dan dinding batu. Ralston sedang berebut melalui sebuah gaung di Utah ketika sebuah batu bergeser, menyandarkan lengannya ke dinding gaung. Dia sendirian, dan tidak ada yang tahu bagaimana mencarinya. Setelah beberapa hari, dia akhirnya berjalan keluar dari gaung, hampir mati dan lengan satu. Keseluruhan cobaan ini didokumentasikan dalam autobiografi Ralston & # 8217s Between a Rock and a Hard Place, dan merupakan subjek filem 2010 Hours 127. Abby Sunderland
Survivor termuda Abby Sunderland berusaha menjadi orang termuda yang berlayar solo di seluruh dunia, ketika ribut kuat menghantam tiang kapal layarnya yang berukuran 40 kaki, Wild Eyes. Lelaki berusia 16 tahun itu terdampar di Lautan Hindi, 2.000 batu dari darat setelah dilanda angin kencang dan suhu beku. Dia diselamatkan oleh nelayan dua hari setelah memberi isyarat bahaya. Foto: youllbetere Pesta Donner
_ Musim Sejuk
_ Parti Donner-Reed adalah sekumpulan perintis Amerika yang berangkat ke California dengan kereta wagon, tetapi ditunda oleh serangkaian kecelakaan yang memaksa mereka menghabiskan musim sejuk yang dilalui salji 1846-47 di Pergunungan Sierra Nevada. Sebahagian dari pesta tersebut menggunakan kanibal untuk bertahan hidup, memakan mereka yang telah mati kelaparan dan sakit. Kumpulan itu menjadi salji berhampiran sebuah lorong di pergunungan tinggi pada bulan Disember 1846. Pertolongan pertama mereka tidak sampai pada pertengahan Februari 1847. Dua pasukan penyelamat lain kemudian membawa makanan, dan berusaha membawa mangsa yang terselamat keluar dari pergunungan. Hanya 48 dari 87 anggota parti yang asal tinggal di California. Surat penghormatan Survivor Virginia Reed kepada sepupunya, bertarikh 16 Mei 1847, memuji Tuhan kerana menyelamatkan nyawanya, dan berkata, & # 8220 ... kita semua telah melalui dan satu-satunya keluarga yang tidak memakan daging manusia. Kami mempunyai segalanya tetapi saya tidak mempedulikannya. Kami telah melalui kehidupan kami tetapi jangan biarkan surat ini mengecewakan sesiapa pun. Jangan sesekali memotong dan bergegas secepat yang anda boleh. & # 8221 Nasihat yang cukup baik. Foto: Karanacs Slavomir Rawicz
Keluar Terpanjang Slavomir Rawicz adalah seorang pegawai tentera berkuda di tentera Poland ketika Tentera Merah menangkapnya semasa partisi Jerman-Soviet di Poland pada tahun 1939. Setelah diseksa dan diadili di Moscow, dia dijatuhi hukuman kerja keras selama 25 tahun di Gulag Siberia . Setelah setahun tidak dapat ditanggung dan tidak berperikemanusiaan, Rawicz dan enam tahanan lain melarikan diri dari kem buruh mereka di Yakutsk. Para pelarian berjalan sejauh 4.000 batu dengan berjalan kaki melintasi tundra Siberia yang membeku, gurun Gobi, melalui Tibet dan di atas Pergunungan Himalaya ke India Britain. Buku The Long Walk berdasarkan kisah ini. Ekspedisi Lewis dan Clark
_ Menyelamatkan Barat
_ Thomas Jefferson menghantar Meriwether Lewis dan William Clark pada tahun 1804 untuk mencari jalan perairan di seluruh Amerika Utara dan menjelajahi Barat yang belum dipetakan. Kisah perjalanan dan penemuan mereka yang terkenal selama dua tahun sering kali terungkap kerana tanpa bantuan puak Asli dan penafsir mereka, Sacajawea, ekspedisi itu akan mati kelaparan atau hilang tanpa harapan di Pegunungan Rocky. Walaupun ada pertolongan yang mereka terima semasa ekspedisi, mereka dirompak, cedera dan hampir kelaparan berkali-kali. Foto: Arkib Negara Jan Baalsrud
_ Terperangkap Di Sebalik Talian Musuh
_ Pada bulan Mac 1943, sepasukan empat komando ekspatriat Norwegia, termasuk Jan Baalsrud, berlayar dari England ke Norway yang diduduki Nazi untuk mengatur dan menyediakan perlawanan Norway. Dikhianati tidak lama setelah mendarat, pasukan itu diserang oleh Nazi, meninggalkan Baalsrud sebagai satu-satunya yang terselamat. Buku We Die Alone menceritakan pelarian Baalsrud & # 8217 yang luar biasa dan kehendaknya untuk bertahan. Berpakaian buruk, dengan satu kaki sepenuhnya telanjang, dan sebahagian jari kakinya ditembak, Baalsrud dikejar oleh Nazi tanpa henti. Mengalami longsoran salju, dan menderita radang dingin dan kebutaan salji, Baalsrud bertempur di atas pergunungan dan tundra Norway ke sebuah kampung arktik kecil. Dia lumpuh dan hampir mati ketika tersandung ke kampung Mandal. Penduduk tempatan bersedia menyelamatkannya, dan membantunya melarikan diri pulang ke Sweden. Beck Weathers
_Everest Escape
_ Buku terlaris Jon Krakauer, Into Thin Air, mengumpulkan banyak perincian ekspedisi malang yang menyebabkan lapan orang mati, dan menjadi catatan pasti musim paling mematikan dalam sejarah Gunung Everest. Bahagian cerita yang paling menakjubkan berpusat pada Beck Weathers, yang dua kali ditinggalkan dan dianggap mati. Weathers menghabiskan 18 jam dalam suhu sub-nol di zon kematian sebelum secara ajaib mendapatkan kembali deria dan mengejutkan ke kem. Dia menderita radang dingin, luka kornea dan hipotermia yang teruk, dan wajahnya sangat teruk sehingga tidak kelihatan seperti manusia. Selama tahun berikutnya Weathers menjalani sepuluh pembedahan, dan seluruh tangan kanannya dan sebahagian besar kirinya diamputasi. Foto: Ian Dunster Nando Parrado dan Krew
Langkah-langkah terdesak Sebilangan besar daripada kita cukup mengetahui fakta asas cerita. Sebuah kapal terbang dengan pasukan ragbi Uruguay di kapal terhempas ke Pergunungan Andes. Banyak penumpang terbunuh, dan setelah beberapa minggu tanpa penyelamatan dan beberapa percubaan gagal untuk berjalan kaki dari gunung, mangsa yang selamat terpaksa menggunakan kanibalisme. Nando Parrado (kiri), wira dan pengarang buku Miracle in the Andes telah memberikan penceritaan baru mengenai kemalangan pesawat ketinggian tinggi melalui lensa orang yang paling bertanggungjawab untuk menyelamatkan mangsa yang terselamat. Kisah asalnya diceritakan dalam buku laris 1974, Alive. Walaupun dia mengalami patah tulang tengkorak, tidak sedarkan diri selama tiga hari setelah kecelakaan itu dan dianggap akhirnya tewas, Parrado dapat bertahan. Setelah pulih beberapa minggu, dia akhirnya membuat rancangan dan memimpin pasukan di puncak setinggi 17.000 kaki yang memerangkap mangsa yang selamat di glasier, dan berjalan sepuluh hari untuk menyelamatkan. Pasukan Ekspedisi Ernest Shackleton & # 8217s
Orang yang tidak selamat The Endurance: Shackleton & # 8217s Legendary Antarctic Expedition adalah buku yang menarik mengenai Sir Ernest Shackleton & # 8217s percubaan yang gagal untuk menyeberangi Antartika dengan berjalan kaki sebelum permulaan Perang Dunia I. Sebelum ekspedisi dapat sampai ke benua, kapal mereka, kapal Daya tahan, tersekat di ais awal di Laut Weddell. Krew 27 tidak mempunyai cara komunikasi atau harapan untuk mendapatkan bantuan dari luar, dan tetap terpencil selama 22 bulan akan datang. Orang-orang itu tinggal di dalam perut Endurance selama hampir setahun sebelum ais menghancurkannya, memaksa ekspedisi bergerak ke laut beku. Beberapa bulan kemudian, ekspedisi itu membina kereta luncur dan pindah ke Pulau Gajah, sebuah tempat berbatu yang sepi di seberang Semenanjung Antartika. Pada ketika ini, tidak ada yang tahu apa yang terjadi pada ekspedisi, atau di mana mereka berada. Sebilangan besar orang menganggap mereka telah terbunuh. Mengetahui bahawa penyelamatan tidak akan berlaku, Shackleton membuat keputusan untuk mengambil salah satu kapal penyelamat terbuka dan menyeberangi 800 batu laut sejuk ke Pulau Georgia Selatan di mana sebuah stesen ikan paus kecil berada. Hebatnya, dia mendarat di sisi pulau yang salah dan terpaksa mengembara ke pergunungan beku untuk sampai ke stesen. Hugh Glass
Kiri Kerana Mati Hugh Glass adalah seorang lelaki gunung di ekspedisi perangkap bulu yang dipimpin oleh Andrew Henry pada bulan Ogos 1823. Ekspedisi itu merancang untuk meneruskan perjalanan dari Sungai Missouri, hingga ke lembah Sungai Besar di Dakota Selatan sekarang. Kaca mengejutkan seorang ibu beruang grizzly dengan dua anaknya dan mengalami kecederaan besar. Dia berjaya membunuh beruang itu dengan bantuan rakannya yang terperangkap, Fitzgerald dan Bridger, tetapi ditinggalkan dengan teruk dan tidak sedarkan diri. Pemimpin ekspedisi Henry yakin bahawa Glass tidak akan selamat dari kecederaannya. Henry meminta dua sukarelawan untuk tinggal bersama Glass sehingga dia meninggal, dan kemudian menguburkannya. Bridger (ketika itu berusia 17 tahun) dan Fitzgerald melangkah ke hadapan dan mula menggali kuburnya. Bridger dan Fitzgerald salah melaporkan kepada Henry bahawa Glass telah meninggal. Glass kembali sedar kerana mendapati dirinya ditinggalkan tanpa senjata atau peralatan. Dia menderita patah kaki dan luka di punggungnya yang terkena tulang rusuknya, dan semua lukanya terasa memerah. Glass dimutilasi dan sendirian, lebih dari 200 batu dari penempatan terdekat di Fort Kiowa di Missouri. Dia meletakkan kakinya yang patah, membungkus dirinya di dalam beruang yang ditumpangkan oleh rakan-rakannya sebagai kain kafan, dan mulai merangkak. Untuk mengelakkan gangren, Glass meletakkan kembali luka di balak yang membusuk dan membiarkan belatung memakan daging yang mati. Kaca bertahan kebanyakannya di beri dan akar liar. Mencapai Sungai Cheyenne setelah enam minggu perjalanan, dia membuat rakit mentah dan melayang di sungai, menavigasi menggunakan mercu tanda Thunder Butte yang terkenal. Dibantu oleh penduduk asli yang menjahit kulit beruang di punggungnya untuk menutup luka yang terdedah, Glass akhirnya sampai ke keselamatan Benteng Kiowa. Yossi Ghinsberg
Penyelamat Hutan Terbaik Pada tahun 1981, Yossi Ghinsberg dan tiga sahabat berangkat ke kedalaman Amazon Bolivia. Mereka tidak lengkap dalam perjalanan, dan segera hilang. Pesta empat berpisah, dan dua tidak pernah dilihat lagi. Ghinsberg dan rakannya membina rakit untuk mengapung ke arah bawah, tetapi ia terperangkap di atas batu dan mereka kehilangan satu sama lain di jeram. Selama 19 hari, Ghinsberg mengembara di hutan. Sementara itu, beberapa lelaki tempatan telah menemui rakan Ghinsburg dan membantunya mencari yang lain. Secara ajaib, mereka mendapati Yossi Ghinsberg masih hidup, mengembara di tebing sungai. Foto ghinsberg.com Keluarga Robertson
Dipukul oleh Orcas Dua ratus batu dari Kepulauan Galapagos, sekumpulan ikan paus pembunuh menabrak dan menghancurkan kapal Dougal dan Lyn Robertson pada 15 Jun 1972. Robertsons itu terpaut di sebuah kapal penyelamat kecil bersama tiga anak mereka dan rakan mereka. Selama 36 hari, sekumpulan enam orang yang selamat bertempur dengan lautan dan cuaca untuk terus hidup, dan akhirnya menemui penyelamat dengan pukat pancing Jepun, Toka Maru II dalam perjalanan ke Terusan Panama. Robertson, yang telah membuat jurnal seandainya mereka diselamatkan, menceritakan cobaan dalam buku 1973 Survive the Savage Sea. Krew Whaleship Essex
Hilang dilaut Kapal paus Essex ditabrak dan tenggelam oleh ikan paus Sperma pada 20 November 1820, di Lautan Pasifik. Dua puluh satu pelaut terpaut di tiga kapal ikan kecil dengan sedikit makanan atau air. Para pelaut menggunakan kanibalisme dan minum air kencing. Bot akhirnya menuju ke sebuah pulau kecil, yang berisi sedikit sumber. Orang-orang itu berpisah untuk mencari pertolongan, ada yang kembali ke lautan di salah satu kapal kecil mereka. Hanya lapan pelaut yang menjalani cobaan, salah satunya, Owen Chase (gambar), menyimpan catatan kejadian.Chase diselamatkan 93 hari selepas Essex jatuh. Pierre Viaud
Survival Paya liar Pada 16 Februari 1766, Pierre Viaud adalah penumpang di Le Tigre, seorang brigantin pedagang Perancis, yang dalam perjalanan ke New Orleans ketika ia karam dalam ribut 300 meter di sebelah timur Pulau Dog. Buku Viaud & # 8217s menceritakan perjuangannya untuk mencari makanan dan air, membuat api dan mencari tempat perlindungan di kawasan paya Florida. Viaud dan teman wanitanya memutuskan untuk memotong kerongkong budak mereka, sehingga dia tidak perlu mati kelaparan. Mereka juga berjaya bertahan dari serangan buaya, dan akhirnya menemukan penyelamat di pantai. Foto: Susan John Colter
Percutian Terhebat John Colter adalah perangkap dan pemandu Amerika, yang telah membantu dalam Ekspedisi Lewis dan Clark. Pada tahun 1808, Blackfeet Indian menangkap Colter, menanggalkan telanjang dan mengambil semua harta benda. Setelah penduduk asli memberitahu Colter untuk lari, lelaki gunung itu dengan cepat menyedari bahawa dia adalah objek & # 8220 perburuan manusia & # 8221 Pelari yang sangat pantas, Colter menghindari sebahagian besar kumpulan itu, tetapi seorang lelaki berjaya mengejarnya. Memusing dan menghadap India, Colter membunuhnya dengan tombaknya sendiri dan mengambil selimutnya. Dengan bersembunyi di sungai di bawah timbunan balak, dia dapat melarikan diri. Selama sebelas hari berikutnya, dia berjalan sejauh 200 batu ke Fort Raymond dengan hanya selimut untuk kehangatan dan kulit kayu serta akar makanan. Juliane Koepcke
Penyelamat Kecelakaan Pesawat Bertuah Juliane Diller (lahir 1954 di Lima sebagai Juliane Margaret Koepcke) terkenal sebagai satu-satunya mangsa 93 penumpang dan anak kapal yang terselamat pada 24 Disember 1971, nahas Penerbangan LANSA 508 di hutan hujan Peru. Pesawat itu disambar petir semasa ribut petir yang teruk dan meletup di udara. Koepcke, yang berusia 17 tahun pada masa itu, jatuh beribu-ribu kaki masih terikat di tempat duduknya. Kanopi rimba yang tebal menutupi jatuhnya, dan dia bertahan dengan hanya tulang selangka yang patah, luka di lengan kanannya dan mata kanannya bengkak. Koepcke tidak mempunyai latihan atau peralatan, tetapi segera dapat menemukan aliran kecil, yang dia ikuti selama 9 hari. Dia akhirnya menemui sampan dan tempat perlindungan berdekatan, tempat dia menunggu, dan segera diselamatkan oleh dua pembalak. Debbie Kiley
Wanita Terakhir Berdiri Pada bulan Oktober 1982, Deborah dan empat orang yang lain bertolak dari Maine untuk menghantar kapal layar Trashman seluas 58 kaki ke Florida. Angin kencang dan laut lepas di pesisir North Carolina tenggelam kapal pesiar, menyebabkan kru terpaut di perahu karet di perairan hiu tanpa makanan atau air. Tiga daripadanya akhirnya mati. Dua kru terpaksa minum air laut, yang menyebabkan keadaan mental mereka merosot. Seorang lelaki masuk ke dalam air dan dimakan oleh jerung tepat di bawah rakit. Yang lain hanya berenang, tidak akan dapat dilihat lagi. Deborah dan seorang kru yang lain dapat bertahan selama 4 hari sehingga berjaya diselamatkan. Foto: Beachcomber1954 Leftenan David Steeves
Akta Muncul Terbaik David Steeves, seorang letnan Tentera Udara A.S. pada tahun 1950-an, dituduh secara tidak adil memberikan jet pelatih Lockheed T-33A ke USSR semasa Perang Dingin. Leftenan Steeves diperintahkan untuk menerbangkan jet dari Pangkalan Tentera Udara berhampiran San Francisco, ke Pangkalan Tentera Udara Craig dekat Selma, Alabama pada 9 Mei 1957. Steeves dan jet itu hilang, dan dia dinyatakan mati setelah pencarian tidak menunjukkan apa-apa. Namun, Steeves muncul dari Sierra Nevada pada bulan Julai berikutnya, dengan mengatakan dia terjun payung setelah sesuatu meletup di jet. Dia mendakwa bahawa dia tidak makan selama dua minggu, sehingga dia terjumpa kabin renjer di Taman Nasional Kings Canyon, di mana dia menjumpai cangkuk ikan, kacang dan ham kalengan. Kerosakan Belon
Kalah di Utara Besar 13 Disember 1920, Leftenan Kloor, Hinton dan Farrell dari Tentera Laut AS terhempas di belon hidrogen, jauh di padang belantara Kanada. Mereka berada 20 batu dari bandar terdekat & # 8211Moose Factory, Ontario. Mereka melalui hutan lebat selama seminggu, dalam musim sejuk yang kejam, dengan sedikit peralatan atau makanan. Mereka saling memaksa untuk terus berjalan, dan menolak untuk meninggalkan mana-mana lelaki, hingga akhirnya mereka sampai di pos perdagangan Teluk Hudson. Foto: Robert S. Donovan Kapten James Riley
Terjebak di Sahara Pada tahun 1815, sebelas pelaut Amerika dan Kapten mereka, James Riley, karam dan dihanyutkan di pantai Afrika Utara. Segera ditangkap dan dijual menjadi hamba, mereka kemudian diseret dalam perjalanan gila melalui jantung gurun Sahara. Sepanjang perjalanan, mereka menghadapi pembunuhan, kelaparan, kematian, dehidrasi, dan puak bermusuhan yang berkeliaran di padang pasir. Kapten dan beberapa anak buahnya akhirnya dibebaskan oleh saudagar Inggeris yang simpatik. Hiroo Onoda
Penahanan Terpanjang Leftenan Kedua Hiroo Onoda, bekas pegawai perisik tentera Jepun yang bertempur dalam Perang Dunia II, tidak menyerah hingga 1974, menghabiskan hampir tiga puluh tahun bertahan di hutan Filipina. Onoda meneruskan kempennya dengan baik setelah perang berakhir, awalnya tinggal di pergunungan bersama tiga orang tentera. Ketika rakan sepasukannya mati atau menyerah, Leftenan Onoda enggan mempercayai surat dan catatan yang ditinggalkan kepadanya bahawa perang sudah berakhir. Dia akhirnya keluar dari hutan, 29 tahun setelah berakhirnya Perang Dunia II, dan menerima perintah bekas pegawai komandannya. Onoda secara resmi menyerah, memakai seragam kelapa buatan tangan, kerana seragam lamanya sudah lama reput. Steve Fossett
Kejatuhan bertuah Dua pertiga menuju percubaan keempatnya untuk mengumpulkan hadiah bernilai $ 1 juta untuk mengelilingi dunia secara solo dalam belon helium, petualang Steve Fossett berlari terus menerobos ribut di Laut Coral. Fossett memutuskan untuk mencuba kapal kapalnya, The Solo Spirit, di atas ribut. Dengan ketinggian 30,000 kaki di udara, hujan es mencincang kulit mylar The Solo Spirit dan kapsul penumpang Fossett & # 8217 mulai jatuh dari langit. Untuk menghadapi impak, Fossett berbaring di bangku kapsul dan menunggu nasibnya. Yang mengejutkan, ketika sisa-sisa The Solo Spirit pecah, Fossett sama sekali tidak terluka. Ketika kapsul penumpang dipenuhi air, dia bergegas keluar dengan kapal keselamatan, dan diselamatkan 10 jam kemudian. John McCain
Banduan paling sukar Pada 26 Oktober 1967, Leftenan Komandan John McCain ditembak jatuh oleh peluru berpandu di Hanoi, Vietnam. Ketika cuba mengeluarkan dari pesawat, McCain patah kedua-dua lengan dan kakinya dan hampir lemas ketika dia terjun ke Tasik Truc Bach. Penduduk Vietnam Utara kemudian menariknya ke darat sementara yang lain merapatkan bahu dan memeluknya. McCain kemudian diangkut ke Penjara Hoa Lo utama Hanoi, atau "8220Hanoi Hilton." Dia akhirnya dihantar ke kem yang berlainan di pinggiran Hanoi pada bulan Disember 1967, dan ditempatkan di sebuah sel bersama dua orang Amerika yang lain. Pada bulan Mac 1968, McCain dimasukkan ke dalam sel isolasi, di mana dia akan tinggal selama dua tahun. Pada pertengahan tahun 1968, ayah McCain & # 8217, Laksamana John S. McCain, Jr., dinobatkan sebagai komandan semua pasukan A.S. di Vietnam dan Vietnam Utara menawarkan McCain pembebasan awal. McCain menolak tawaran itu dan mengatakan dia hanya akan menerima jika setiap lelaki yang diambil sebelum dia dibebaskan juga. McCain mengalami pengikatan tali dan pemukulan berulang setiap beberapa jam dan menderita disentri pada masa itu. Selepas empat hari, McCain mencapai titik tolaknya dan memberikan propaganda anti-Amerika & # 8220kesepakatan, & # 8221 tetapi dia kemudian menerima dua hingga tiga pemukulan setiap minggu kerana penolakannya untuk menandatangani pernyataan tambahan. Secara keseluruhan, McCain adalah tawanan perang di Vietnam Utara selama lebih dari lima tahun. Dia dibebaskan pada 14 Mac 1973.

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.


25 Kisah Survival Paling Luar Biasa Sepanjang Masa

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.

Sepanjang sejarah terdapat banyak kisah bertahan hidup yang menunjukkan ketahanan yang diperlukan untuk terus hidup dalam keadaan terburuk. Tetapi beberapa kisah ini, dan orang-orang yang hidup untuk memberitahu mereka, menonjol di antara orang ramai. Inilah ikhtisar saya antara 25 yang paling mengagumkan. Pastikan untuk menambah apa yang saya terlepas di bahagian komen. Foto: USCGLantareapa Penumpang Khas Gremlin
Penyelamat tidak mungkin Pada 13 Mei 1945, Tentera Udara Tentera A.S. C-47 yang dijuluki sebagai & # 8220Gremlin Special & # 8221 merempuh lereng gunung di New Guinea Belanda ketika itu. Pesawat itu membawa 24 pegawai dan memasukkan wanita. Hanya tiga yang terselamat, Letnan John McCollom tidak terluka, tetapi WAC Cpl. Margaret Hastings dan Sgt. Kenneth Decker cedera parah. Mereka segera mendapati diri mereka berada di tengah budaya Zaman Batu moden yang masih belum tersentuh oleh dunia luar. Orang asli dikenali sebagai kanibal, tetapi untungnya bagi mangsa nahas, mereka terutama memakan suku musuh mereka. Pada 2 Julai 1945, setelah menghabiskan empat puluh dua hari di hutan dan dirawat dengan sihat oleh penduduk asli yang ramah, ketiga-tiga mangsa yang selamat dan pasukan penyelamat mereka melarikan diri dari pulau itu. Steven Callahan
Pertempuran paling sukar dengan Dehidrasi Pada malam 29 Januari 1982, Steven Callahan berlayar sendirian dengan perahu layar kecilnya dari Kepulauan Canary menuju ke Caribbean. Pada 5 Februari, kapal itu tenggelam dalam ribut, meninggalkan Callahan terpaut di Atlantik dalam rakit getah kembung sepanjang lima setengah kaki. Telanjang kecuali t-shirt, dengan hanya tiga paun makanan, beberapa peralatan dan lapan liter air, Callahan melayang selama 76 hari, dan lebih dari 1.800 batu lautan, sebelum dia sampai di daratan dan menyelamatkan di Bahama. Kisah autobiografi Callahan & # 8217s, Adrift, adalah buku yang menyakitkan hati yang secara jelas memperincikan ketegasan mental yang melampau yang diperlukan untuk bertahan di laut. Saya sering menyebut Callahan ketika saya mengajar pentingnya kepemimpinan dalam keadaan bertahan. Walaupun Callahan bersendirian, fikirannya terbahagi kepada watak & # 8220Captain & # 8221 dan watak & # 8220crewman & # 8221. Log bertulis dari penderitaan mencatat pertarungan terperinci mengenai catuan air. The & # 8220Captain & # 8221 memenangi pertarungan, catuan diteruskan, dan Callahan akhirnya berjaya. Aron Ralston
Pelarian Gutsiest Aron Ralston menjadi terkenal pada bulan Mei 2003, ketika dia terpaksa mengamputasi lengan kanannya dengan pisau kusam untuk membebaskan dirinya dari antara batu dan dinding batu. Ralston sedang berebut melalui sebuah gaung di Utah ketika sebuah batu bergeser, menyandarkan lengannya ke dinding gaung. Dia sendirian, dan tidak ada yang tahu bagaimana mencarinya. Setelah beberapa hari, dia akhirnya berjalan keluar dari gaung, hampir mati dan lengan satu. Keseluruhan cobaan ini didokumentasikan dalam autobiografi Ralston & # 8217s Between a Rock and a Hard Place, dan merupakan subjek filem 2010 Hours 127. Abby Sunderland
Survivor termuda Abby Sunderland berusaha menjadi orang termuda yang berlayar solo di seluruh dunia, ketika ribut kuat menghantam tiang kapal layarnya yang berukuran 40 kaki, Wild Eyes. Lelaki berusia 16 tahun itu terdampar di Lautan Hindi, 2.000 batu dari darat setelah dilanda angin kencang dan suhu beku. Dia diselamatkan oleh nelayan dua hari setelah memberi isyarat bahaya. Foto: youllbetere Pesta Donner
_ Musim Sejuk
_ Parti Donner-Reed adalah sekumpulan perintis Amerika yang berangkat ke California dengan kereta wagon, tetapi ditunda oleh serangkaian kecelakaan yang memaksa mereka menghabiskan musim sejuk yang dilalui salji 1846-47 di Pergunungan Sierra Nevada. Sebahagian dari pesta tersebut menggunakan kanibal untuk bertahan hidup, memakan mereka yang telah mati kelaparan dan sakit. Kumpulan itu menjadi salji berhampiran sebuah lorong di pergunungan tinggi pada bulan Disember 1846. Pertolongan pertama mereka tidak sampai pada pertengahan Februari 1847. Dua pasukan penyelamat lain kemudian membawa makanan, dan berusaha membawa mangsa yang terselamat keluar dari pergunungan. Hanya 48 dari 87 anggota parti yang asal tinggal di California. Surat penghormatan Survivor Virginia Reed kepada sepupunya, bertarikh 16 Mei 1847, memuji Tuhan kerana menyelamatkan nyawanya, dan berkata, & # 8220 ... kita semua telah melalui dan satu-satunya keluarga yang tidak memakan daging manusia. Kami mempunyai segalanya tetapi saya tidak mempedulikannya. Kami telah melalui kehidupan kami tetapi jangan biarkan surat ini mengecewakan sesiapa pun. Jangan sesekali memotong dan bergegas secepat yang anda boleh. & # 8221 Nasihat yang cukup baik. Foto: Karanacs Slavomir Rawicz
Keluar Terpanjang Slavomir Rawicz adalah seorang pegawai tentera berkuda di tentera Poland ketika Tentera Merah menangkapnya semasa partisi Jerman-Soviet di Poland pada tahun 1939. Setelah diseksa dan diadili di Moscow, dia dijatuhi hukuman kerja keras selama 25 tahun di Gulag Siberia . Setelah setahun tidak dapat ditanggung dan tidak berperikemanusiaan, Rawicz dan enam tahanan lain melarikan diri dari kem buruh mereka di Yakutsk. Para pelarian berjalan sejauh 4.000 batu dengan berjalan kaki melintasi tundra Siberia yang membeku, gurun Gobi, melalui Tibet dan di atas Pergunungan Himalaya ke India Britain. Buku The Long Walk berdasarkan kisah ini. Ekspedisi Lewis dan Clark
_ Menyelamatkan Barat
_ Thomas Jefferson menghantar Meriwether Lewis dan William Clark pada tahun 1804 untuk mencari jalan perairan di seluruh Amerika Utara dan menjelajahi Barat yang belum dipetakan. Kisah perjalanan dan penemuan mereka yang terkenal selama dua tahun sering kali terungkap kerana tanpa bantuan puak Asli dan penafsir mereka, Sacajawea, ekspedisi itu akan mati kelaparan atau hilang tanpa harapan di Pegunungan Rocky. Walaupun ada pertolongan yang mereka terima semasa ekspedisi, mereka dirompak, cedera dan hampir kelaparan berkali-kali. Foto: Arkib Negara Jan Baalsrud
_ Terperangkap Di Sebalik Talian Musuh
_ Pada bulan Mac 1943, sepasukan empat komando ekspatriat Norwegia, termasuk Jan Baalsrud, berlayar dari England ke Norway yang diduduki Nazi untuk mengatur dan menyediakan perlawanan Norway. Dikhianati tidak lama setelah mendarat, pasukan itu diserang oleh Nazi, meninggalkan Baalsrud sebagai satu-satunya yang terselamat. Buku We Die Alone menceritakan pelarian Baalsrud & # 8217 yang luar biasa dan kehendaknya untuk bertahan. Berpakaian buruk, dengan satu kaki sepenuhnya telanjang, dan sebahagian jari kakinya ditembak, Baalsrud dikejar oleh Nazi tanpa henti. Mengalami longsoran salju, dan menderita radang dingin dan kebutaan salji, Baalsrud bertempur di atas pergunungan dan tundra Norway ke sebuah kampung arktik kecil. Dia lumpuh dan hampir mati ketika tersandung ke kampung Mandal. Penduduk tempatan bersedia menyelamatkannya, dan membantunya melarikan diri pulang ke Sweden. Beck Weathers
_Everest Escape
_ Buku terlaris Jon Krakauer, Into Thin Air, mengumpulkan banyak perincian ekspedisi malang yang menyebabkan lapan orang mati, dan menjadi catatan pasti musim paling mematikan dalam sejarah Gunung Everest. Bahagian cerita yang paling menakjubkan berpusat pada Beck Weathers, yang dua kali ditinggalkan dan dianggap mati. Weathers menghabiskan 18 jam dalam suhu sub-nol di zon kematian sebelum secara ajaib mendapatkan kembali deria dan mengejutkan ke kem. Dia menderita radang dingin, luka kornea dan hipotermia yang teruk, dan wajahnya sangat teruk sehingga tidak kelihatan seperti manusia. Selama tahun berikutnya Weathers menjalani sepuluh pembedahan, dan seluruh tangan kanannya dan sebahagian besar kirinya diamputasi. Foto: Ian Dunster Nando Parrado dan Krew
Langkah-langkah terdesak Sebilangan besar daripada kita cukup mengetahui fakta asas cerita. Sebuah kapal terbang dengan pasukan ragbi Uruguay di kapal terhempas ke Pergunungan Andes. Banyak penumpang terbunuh, dan setelah beberapa minggu tanpa penyelamatan dan beberapa percubaan gagal untuk berjalan kaki dari gunung, mangsa yang selamat terpaksa menggunakan kanibalisme. Nando Parrado (kiri), wira dan pengarang buku Miracle in the Andes telah memberikan penceritaan baru mengenai kemalangan pesawat ketinggian tinggi melalui lensa orang yang paling bertanggungjawab untuk menyelamatkan mangsa yang terselamat. Kisah asalnya diceritakan dalam buku laris 1974, Alive. Walaupun dia mengalami patah tulang tengkorak, tidak sedarkan diri selama tiga hari setelah kecelakaan itu dan dianggap akhirnya tewas, Parrado dapat bertahan. Setelah pulih beberapa minggu, dia akhirnya membuat rancangan dan memimpin pasukan di puncak setinggi 17.000 kaki yang memerangkap mangsa yang selamat di glasier, dan berjalan sepuluh hari untuk menyelamatkan. Pasukan Ekspedisi Ernest Shackleton & # 8217s
Orang yang tidak selamat The Endurance: Shackleton & # 8217s Legendary Antarctic Expedition adalah buku yang menarik mengenai Sir Ernest Shackleton & # 8217s percubaan yang gagal untuk menyeberangi Antartika dengan berjalan kaki sebelum permulaan Perang Dunia I. Sebelum ekspedisi dapat sampai ke benua, kapal mereka, kapal Daya tahan, tersekat di ais awal di Laut Weddell. Krew 27 tidak mempunyai cara komunikasi atau harapan untuk mendapatkan bantuan dari luar, dan tetap terpencil selama 22 bulan akan datang. Orang-orang itu tinggal di dalam perut Endurance selama hampir setahun sebelum ais menghancurkannya, memaksa ekspedisi bergerak ke laut beku. Beberapa bulan kemudian, ekspedisi itu membina kereta luncur dan pindah ke Pulau Gajah, sebuah tempat berbatu yang sepi di seberang Semenanjung Antartika. Pada ketika ini, tidak ada yang tahu apa yang terjadi pada ekspedisi, atau di mana mereka berada. Sebilangan besar orang menganggap mereka telah terbunuh. Mengetahui bahawa penyelamatan tidak akan berlaku, Shackleton membuat keputusan untuk mengambil salah satu kapal penyelamat terbuka dan menyeberangi 800 batu laut sejuk ke Pulau Georgia Selatan di mana sebuah stesen ikan paus kecil berada. Hebatnya, dia mendarat di sisi pulau yang salah dan terpaksa mengembara ke pergunungan beku untuk sampai ke stesen. Hugh Glass
Kiri Kerana Mati Hugh Glass adalah seorang lelaki gunung di ekspedisi perangkap bulu yang dipimpin oleh Andrew Henry pada bulan Ogos 1823. Ekspedisi itu merancang untuk meneruskan perjalanan dari Sungai Missouri, hingga ke lembah Sungai Besar di Dakota Selatan sekarang. Kaca mengejutkan seorang ibu beruang grizzly dengan dua anaknya dan mengalami kecederaan besar. Dia berjaya membunuh beruang itu dengan bantuan rakannya yang terperangkap, Fitzgerald dan Bridger, tetapi ditinggalkan dengan teruk dan tidak sedarkan diri. Pemimpin ekspedisi Henry yakin bahawa Glass tidak akan selamat dari kecederaannya. Henry meminta dua sukarelawan untuk tinggal bersama Glass sehingga dia meninggal, dan kemudian menguburkannya. Bridger (ketika itu berusia 17 tahun) dan Fitzgerald melangkah ke hadapan dan mula menggali kuburnya. Bridger dan Fitzgerald salah melaporkan kepada Henry bahawa Glass telah meninggal. Glass kembali sedar kerana mendapati dirinya ditinggalkan tanpa senjata atau peralatan. Dia menderita patah kaki dan luka di punggungnya yang terkena tulang rusuknya, dan semua lukanya terasa memerah. Glass dimutilasi dan sendirian, lebih dari 200 batu dari penempatan terdekat di Fort Kiowa di Missouri. Dia meletakkan kakinya yang patah, membungkus dirinya di dalam beruang yang ditumpangkan oleh rakan-rakannya sebagai kain kafan, dan mulai merangkak. Untuk mengelakkan gangren, Glass meletakkan kembali luka di balak yang membusuk dan membiarkan belatung memakan daging yang mati. Kaca bertahan kebanyakannya di beri dan akar liar. Mencapai Sungai Cheyenne setelah enam minggu perjalanan, dia membuat rakit mentah dan melayang di sungai, menavigasi menggunakan mercu tanda Thunder Butte yang terkenal.Dibantu oleh penduduk asli yang menjahit kulit beruang di punggungnya untuk menutup luka yang terdedah, Glass akhirnya sampai ke keselamatan Benteng Kiowa. Yossi Ghinsberg
Penyelamat Hutan Terbaik Pada tahun 1981, Yossi Ghinsberg dan tiga sahabat berangkat ke kedalaman Amazon Bolivia. Mereka tidak lengkap dalam perjalanan, dan segera hilang. Pesta empat berpisah, dan dua tidak pernah dilihat lagi. Ghinsberg dan rakannya membina rakit untuk mengapung ke arah bawah, tetapi ia terperangkap di atas batu dan mereka kehilangan satu sama lain di jeram. Selama 19 hari, Ghinsberg mengembara di hutan. Sementara itu, beberapa lelaki tempatan telah menemui rakan Ghinsburg dan membantunya mencari yang lain. Secara ajaib, mereka mendapati Yossi Ghinsberg masih hidup, mengembara di tebing sungai. Foto ghinsberg.com Keluarga Robertson
Dipukul oleh Orcas Dua ratus batu dari Kepulauan Galapagos, sekumpulan ikan paus pembunuh menabrak dan menghancurkan kapal Dougal dan Lyn Robertson pada 15 Jun 1972. Robertsons itu terpaut di sebuah kapal penyelamat kecil bersama tiga anak mereka dan rakan mereka. Selama 36 hari, sekumpulan enam orang yang selamat bertempur dengan lautan dan cuaca untuk terus hidup, dan akhirnya menemui penyelamat dengan pukat pancing Jepun, Toka Maru II dalam perjalanan ke Terusan Panama. Robertson, yang telah membuat jurnal seandainya mereka diselamatkan, menceritakan cobaan dalam buku 1973 Survive the Savage Sea. Krew Whaleship Essex
Hilang dilaut Kapal paus Essex ditabrak dan tenggelam oleh ikan paus Sperma pada 20 November 1820, di Lautan Pasifik. Dua puluh satu pelaut terpaut di tiga kapal ikan kecil dengan sedikit makanan atau air. Para pelaut menggunakan kanibalisme dan minum air kencing. Bot akhirnya menuju ke sebuah pulau kecil, yang berisi sedikit sumber. Orang-orang itu berpisah untuk mencari pertolongan, ada yang kembali ke lautan di salah satu kapal kecil mereka. Hanya lapan pelaut yang menjalani cobaan, salah satunya, Owen Chase (gambar), menyimpan catatan kejadian. Chase diselamatkan 93 hari selepas Essex jatuh. Pierre Viaud
Survival Paya liar Pada 16 Februari 1766, Pierre Viaud adalah penumpang di Le Tigre, seorang brigantin pedagang Perancis, yang dalam perjalanan ke New Orleans ketika ia karam dalam ribut 300 meter di sebelah timur Pulau Dog. Buku Viaud & # 8217s menceritakan perjuangannya untuk mencari makanan dan air, membuat api dan mencari tempat perlindungan di kawasan paya Florida. Viaud dan teman wanitanya memutuskan untuk memotong kerongkong budak mereka, sehingga dia tidak perlu mati kelaparan. Mereka juga berjaya bertahan dari serangan buaya, dan akhirnya menemukan penyelamat di pantai. Foto: Susan John Colter
Percutian Terhebat John Colter adalah perangkap dan pemandu Amerika, yang telah membantu dalam Ekspedisi Lewis dan Clark. Pada tahun 1808, Blackfeet Indian menangkap Colter, menanggalkan telanjang dan mengambil semua harta benda. Setelah penduduk asli memberitahu Colter untuk lari, lelaki gunung itu dengan cepat menyedari bahawa dia adalah objek & # 8220 perburuan manusia & # 8221 Pelari yang sangat pantas, Colter menghindari sebahagian besar kumpulan itu, tetapi seorang lelaki berjaya mengejarnya. Memusing dan menghadap India, Colter membunuhnya dengan tombaknya sendiri dan mengambil selimutnya. Dengan bersembunyi di sungai di bawah timbunan balak, dia dapat melarikan diri. Selama sebelas hari berikutnya, dia berjalan sejauh 200 batu ke Fort Raymond dengan hanya selimut untuk kehangatan dan kulit kayu serta akar makanan. Juliane Koepcke
Penyelamat Kecelakaan Pesawat Bertuah Juliane Diller (lahir 1954 di Lima sebagai Juliane Margaret Koepcke) terkenal sebagai satu-satunya mangsa 93 penumpang dan anak kapal yang terselamat pada 24 Disember 1971, nahas Penerbangan LANSA 508 di hutan hujan Peru. Pesawat itu disambar petir semasa ribut petir yang teruk dan meletup di udara. Koepcke, yang berusia 17 tahun pada masa itu, jatuh beribu-ribu kaki masih terikat di tempat duduknya. Kanopi rimba yang tebal menutupi jatuhnya, dan dia bertahan dengan hanya tulang selangka yang patah, luka di lengan kanannya dan mata kanannya bengkak. Koepcke tidak mempunyai latihan atau peralatan, tetapi segera dapat menemukan aliran kecil, yang dia ikuti selama 9 hari. Dia akhirnya menemui sampan dan tempat perlindungan berdekatan, tempat dia menunggu, dan segera diselamatkan oleh dua pembalak. Debbie Kiley
Wanita Terakhir Berdiri Pada bulan Oktober 1982, Deborah dan empat orang yang lain bertolak dari Maine untuk menghantar kapal layar Trashman seluas 58 kaki ke Florida. Angin kencang dan laut lepas di pesisir North Carolina tenggelam kapal pesiar, menyebabkan kru terpaut di perahu karet di perairan hiu tanpa makanan atau air. Tiga daripadanya akhirnya mati. Dua kru terpaksa minum air laut, yang menyebabkan keadaan mental mereka merosot. Seorang lelaki masuk ke dalam air dan dimakan oleh jerung tepat di bawah rakit. Yang lain hanya berenang, tidak akan dapat dilihat lagi. Deborah dan seorang kru yang lain dapat bertahan selama 4 hari sehingga berjaya diselamatkan. Foto: Beachcomber1954 Leftenan David Steeves
Akta Muncul Terbaik David Steeves, seorang letnan Tentera Udara A.S. pada tahun 1950-an, dituduh secara tidak adil memberikan jet pelatih Lockheed T-33A ke USSR semasa Perang Dingin. Leftenan Steeves diperintahkan untuk menerbangkan jet dari Pangkalan Tentera Udara berhampiran San Francisco, ke Pangkalan Tentera Udara Craig dekat Selma, Alabama pada 9 Mei 1957. Steeves dan jet itu hilang, dan dia dinyatakan mati setelah pencarian tidak menunjukkan apa-apa. Namun, Steeves muncul dari Sierra Nevada pada bulan Julai berikutnya, dengan mengatakan dia terjun payung setelah sesuatu meletup di jet. Dia mendakwa bahawa dia tidak makan selama dua minggu, sehingga dia terjumpa kabin renjer di Taman Nasional Kings Canyon, di mana dia menjumpai cangkuk ikan, kacang dan ham kalengan. Kerosakan Belon
Kalah di Utara Besar 13 Disember 1920, Leftenan Kloor, Hinton dan Farrell dari Tentera Laut AS terhempas di belon hidrogen, jauh di padang belantara Kanada. Mereka berada 20 batu dari bandar terdekat & # 8211Moose Factory, Ontario. Mereka melalui hutan lebat selama seminggu, dalam musim sejuk yang kejam, dengan sedikit peralatan atau makanan. Mereka saling memaksa untuk terus berjalan, dan menolak untuk meninggalkan mana-mana lelaki, hingga akhirnya mereka sampai di pos perdagangan Teluk Hudson. Foto: Robert S. Donovan Kapten James Riley
Terjebak di Sahara Pada tahun 1815, sebelas pelaut Amerika dan Kapten mereka, James Riley, karam dan dihanyutkan di pantai Afrika Utara. Segera ditangkap dan dijual menjadi hamba, mereka kemudian diseret dalam perjalanan gila melalui jantung gurun Sahara. Sepanjang perjalanan, mereka menghadapi pembunuhan, kelaparan, kematian, dehidrasi, dan puak bermusuhan yang berkeliaran di padang pasir. Kapten dan beberapa anak buahnya akhirnya dibebaskan oleh saudagar Inggeris yang simpatik. Hiroo Onoda
Penahanan Terpanjang Leftenan Kedua Hiroo Onoda, bekas pegawai perisik tentera Jepun yang bertempur dalam Perang Dunia II, tidak menyerah hingga 1974, menghabiskan hampir tiga puluh tahun bertahan di hutan Filipina. Onoda meneruskan kempennya dengan baik setelah perang berakhir, awalnya tinggal di pergunungan bersama tiga orang tentera. Ketika rakan sepasukannya mati atau menyerah, Leftenan Onoda enggan mempercayai surat dan catatan yang ditinggalkan kepadanya bahawa perang sudah berakhir. Dia akhirnya keluar dari hutan, 29 tahun setelah berakhirnya Perang Dunia II, dan menerima perintah bekas pegawai komandannya. Onoda secara resmi menyerah, memakai seragam kelapa buatan tangan, kerana seragam lamanya sudah lama reput. Steve Fossett
Kejatuhan bertuah Dua pertiga menuju percubaan keempatnya untuk mengumpulkan hadiah bernilai $ 1 juta untuk mengelilingi dunia secara solo dalam belon helium, petualang Steve Fossett berlari terus menerobos ribut di Laut Coral. Fossett memutuskan untuk mencuba kapal kapalnya, The Solo Spirit, di atas ribut. Dengan ketinggian 30,000 kaki di udara, hujan es mencincang kulit mylar The Solo Spirit dan kapsul penumpang Fossett & # 8217 mulai jatuh dari langit. Untuk menghadapi impak, Fossett berbaring di bangku kapsul dan menunggu nasibnya. Yang mengejutkan, ketika sisa-sisa The Solo Spirit pecah, Fossett sama sekali tidak terluka. Ketika kapsul penumpang dipenuhi air, dia bergegas keluar dengan kapal keselamatan, dan diselamatkan 10 jam kemudian. John McCain
Banduan paling sukar Pada 26 Oktober 1967, Leftenan Komandan John McCain ditembak jatuh oleh peluru berpandu di Hanoi, Vietnam. Ketika cuba mengeluarkan dari pesawat, McCain patah kedua-dua lengan dan kakinya dan hampir lemas ketika dia terjun ke Tasik Truc Bach. Penduduk Vietnam Utara kemudian menariknya ke darat sementara yang lain merapatkan bahu dan memeluknya. McCain kemudian diangkut ke Penjara Hoa Lo utama Hanoi, atau "8220Hanoi Hilton." Dia akhirnya dihantar ke kem yang berlainan di pinggiran Hanoi pada bulan Disember 1967, dan ditempatkan di sebuah sel bersama dua orang Amerika yang lain. Pada bulan Mac 1968, McCain dimasukkan ke dalam sel isolasi, di mana dia akan tinggal selama dua tahun. Pada pertengahan tahun 1968, ayah McCain & # 8217, Laksamana John S. McCain, Jr., dinobatkan sebagai komandan semua pasukan A.S. di Vietnam dan Vietnam Utara menawarkan McCain pembebasan awal. McCain menolak tawaran itu dan mengatakan dia hanya akan menerima jika setiap lelaki yang diambil sebelum dia dibebaskan juga. McCain mengalami pengikatan tali dan pemukulan berulang setiap beberapa jam dan menderita disentri pada masa itu. Selepas empat hari, McCain mencapai titik tolaknya dan memberikan propaganda anti-Amerika & # 8220kesepakatan, & # 8221 tetapi dia kemudian menerima dua hingga tiga pemukulan setiap minggu kerana penolakannya untuk menandatangani pernyataan tambahan. Secara keseluruhan, McCain adalah tawanan perang di Vietnam Utara selama lebih dari lima tahun. Dia dibebaskan pada 14 Mac 1973.

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.


25 Kisah Survival Paling Luar Biasa Sepanjang Masa

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.

Sepanjang sejarah terdapat banyak kisah bertahan hidup yang menunjukkan ketahanan yang diperlukan untuk terus hidup dalam keadaan terburuk. Tetapi beberapa kisah ini, dan orang-orang yang hidup untuk memberitahu mereka, menonjol di antara orang ramai. Inilah ikhtisar saya antara 25 yang paling mengagumkan. Pastikan untuk menambah apa yang saya terlepas di bahagian komen. Foto: USCGLantareapa Penumpang Khas Gremlin
Penyelamat tidak mungkin Pada 13 Mei 1945, Tentera Udara Tentera A.S. C-47 yang dijuluki sebagai & # 8220Gremlin Special & # 8221 merempuh lereng gunung di New Guinea Belanda ketika itu. Pesawat itu membawa 24 pegawai dan memasukkan wanita. Hanya tiga yang terselamat, Letnan John McCollom tidak terluka, tetapi WAC Cpl. Margaret Hastings dan Sgt. Kenneth Decker cedera parah. Mereka segera mendapati diri mereka berada di tengah budaya Zaman Batu moden yang masih belum tersentuh oleh dunia luar. Orang asli dikenali sebagai kanibal, tetapi untungnya bagi mangsa nahas, mereka terutama memakan suku musuh mereka. Pada 2 Julai 1945, setelah menghabiskan empat puluh dua hari di hutan dan dirawat dengan sihat oleh penduduk asli yang ramah, ketiga-tiga mangsa yang selamat dan pasukan penyelamat mereka melarikan diri dari pulau itu. Steven Callahan
Pertempuran paling sukar dengan Dehidrasi Pada malam 29 Januari 1982, Steven Callahan berlayar sendirian dengan perahu layar kecilnya dari Kepulauan Canary menuju ke Caribbean. Pada 5 Februari, kapal itu tenggelam dalam ribut, meninggalkan Callahan terpaut di Atlantik dalam rakit getah kembung sepanjang lima setengah kaki. Telanjang kecuali t-shirt, dengan hanya tiga paun makanan, beberapa peralatan dan lapan liter air, Callahan melayang selama 76 hari, dan lebih dari 1.800 batu lautan, sebelum dia sampai di daratan dan menyelamatkan di Bahama. Kisah autobiografi Callahan & # 8217s, Adrift, adalah buku yang menyakitkan hati yang secara jelas memperincikan ketegasan mental yang melampau yang diperlukan untuk bertahan di laut. Saya sering menyebut Callahan ketika saya mengajar pentingnya kepemimpinan dalam keadaan bertahan. Walaupun Callahan bersendirian, fikirannya terbahagi kepada watak & # 8220Captain & # 8221 dan watak & # 8220crewman & # 8221. Log bertulis dari penderitaan mencatat pertarungan terperinci mengenai catuan air. The & # 8220Captain & # 8221 memenangi pertarungan, catuan diteruskan, dan Callahan akhirnya berjaya. Aron Ralston
Pelarian Gutsiest Aron Ralston menjadi terkenal pada bulan Mei 2003, ketika dia terpaksa mengamputasi lengan kanannya dengan pisau kusam untuk membebaskan dirinya dari antara batu dan dinding batu. Ralston sedang berebut melalui sebuah gaung di Utah ketika sebuah batu bergeser, menyandarkan lengannya ke dinding gaung. Dia sendirian, dan tidak ada yang tahu bagaimana mencarinya. Setelah beberapa hari, dia akhirnya berjalan keluar dari gaung, hampir mati dan lengan satu. Keseluruhan cobaan ini didokumentasikan dalam autobiografi Ralston & # 8217s Between a Rock and a Hard Place, dan merupakan subjek filem 2010 Hours 127. Abby Sunderland
Survivor termuda Abby Sunderland berusaha menjadi orang termuda yang berlayar solo di seluruh dunia, ketika ribut kuat menghantam tiang kapal layarnya yang berukuran 40 kaki, Wild Eyes. Lelaki berusia 16 tahun itu terdampar di Lautan Hindi, 2.000 batu dari darat setelah dilanda angin kencang dan suhu beku. Dia diselamatkan oleh nelayan dua hari setelah memberi isyarat bahaya. Foto: youllbetere Pesta Donner
_ Musim Sejuk
_ Parti Donner-Reed adalah sekumpulan perintis Amerika yang berangkat ke California dengan kereta wagon, tetapi ditunda oleh serangkaian kecelakaan yang memaksa mereka menghabiskan musim sejuk yang dilalui salji 1846-47 di Pergunungan Sierra Nevada. Sebahagian dari pesta tersebut menggunakan kanibal untuk bertahan hidup, memakan mereka yang telah mati kelaparan dan sakit. Kumpulan itu menjadi salji berhampiran sebuah lorong di pergunungan tinggi pada bulan Disember 1846. Pertolongan pertama mereka tidak sampai pada pertengahan Februari 1847. Dua pasukan penyelamat lain kemudian membawa makanan, dan berusaha membawa mangsa yang terselamat keluar dari pergunungan. Hanya 48 dari 87 anggota parti yang asal tinggal di California. Surat penghormatan Survivor Virginia Reed kepada sepupunya, bertarikh 16 Mei 1847, memuji Tuhan kerana menyelamatkan nyawanya, dan berkata, & # 8220 ... kita semua telah melalui dan satu-satunya keluarga yang tidak memakan daging manusia. Kami mempunyai segalanya tetapi saya tidak mempedulikannya. Kami telah melalui kehidupan kami tetapi jangan biarkan surat ini mengecewakan sesiapa pun. Jangan sesekali memotong dan bergegas secepat yang anda boleh. & # 8221 Nasihat yang cukup baik. Foto: Karanacs Slavomir Rawicz
Keluar Terpanjang Slavomir Rawicz adalah seorang pegawai tentera berkuda di tentera Poland ketika Tentera Merah menangkapnya semasa partisi Jerman-Soviet di Poland pada tahun 1939. Setelah diseksa dan diadili di Moscow, dia dijatuhi hukuman kerja keras selama 25 tahun di Gulag Siberia . Setelah setahun tidak dapat ditanggung dan tidak berperikemanusiaan, Rawicz dan enam tahanan lain melarikan diri dari kem buruh mereka di Yakutsk. Para pelarian berjalan sejauh 4.000 batu dengan berjalan kaki melintasi tundra Siberia yang membeku, gurun Gobi, melalui Tibet dan di atas Pergunungan Himalaya ke India Britain. Buku The Long Walk berdasarkan kisah ini. Ekspedisi Lewis dan Clark
_ Menyelamatkan Barat
_ Thomas Jefferson menghantar Meriwether Lewis dan William Clark pada tahun 1804 untuk mencari jalan perairan di seluruh Amerika Utara dan menjelajahi Barat yang belum dipetakan. Kisah perjalanan dan penemuan mereka yang terkenal selama dua tahun sering kali terungkap kerana tanpa bantuan puak Asli dan penafsir mereka, Sacajawea, ekspedisi itu akan mati kelaparan atau hilang tanpa harapan di Pegunungan Rocky. Walaupun ada pertolongan yang mereka terima semasa ekspedisi, mereka dirompak, cedera dan hampir kelaparan berkali-kali. Foto: Arkib Negara Jan Baalsrud
_ Terperangkap Di Sebalik Talian Musuh
_ Pada bulan Mac 1943, sepasukan empat komando ekspatriat Norwegia, termasuk Jan Baalsrud, berlayar dari England ke Norway yang diduduki Nazi untuk mengatur dan menyediakan perlawanan Norway. Dikhianati tidak lama setelah mendarat, pasukan itu diserang oleh Nazi, meninggalkan Baalsrud sebagai satu-satunya yang terselamat. Buku We Die Alone menceritakan pelarian Baalsrud & # 8217 yang luar biasa dan kehendaknya untuk bertahan. Berpakaian buruk, dengan satu kaki sepenuhnya telanjang, dan sebahagian jari kakinya ditembak, Baalsrud dikejar oleh Nazi tanpa henti. Mengalami longsoran salju, dan menderita radang dingin dan kebutaan salji, Baalsrud bertempur di atas pergunungan dan tundra Norway ke sebuah kampung arktik kecil. Dia lumpuh dan hampir mati ketika tersandung ke kampung Mandal. Penduduk tempatan bersedia menyelamatkannya, dan membantunya melarikan diri pulang ke Sweden. Beck Weathers
_Everest Escape
_ Buku terlaris Jon Krakauer, Into Thin Air, mengumpulkan banyak perincian ekspedisi malang yang menyebabkan lapan orang mati, dan menjadi catatan pasti musim paling mematikan dalam sejarah Gunung Everest. Bahagian cerita yang paling menakjubkan berpusat pada Beck Weathers, yang dua kali ditinggalkan dan dianggap mati. Weathers menghabiskan 18 jam dalam suhu sub-nol di zon kematian sebelum secara ajaib mendapatkan kembali deria dan mengejutkan ke kem. Dia menderita radang dingin, luka kornea dan hipotermia yang teruk, dan wajahnya sangat teruk sehingga tidak kelihatan seperti manusia. Selama tahun berikutnya Weathers menjalani sepuluh pembedahan, dan seluruh tangan kanannya dan sebahagian besar kirinya diamputasi. Foto: Ian Dunster Nando Parrado dan Krew
Langkah-langkah terdesak Sebilangan besar daripada kita cukup mengetahui fakta asas cerita. Sebuah kapal terbang dengan pasukan ragbi Uruguay di kapal terhempas ke Pergunungan Andes. Banyak penumpang terbunuh, dan setelah beberapa minggu tanpa penyelamatan dan beberapa percubaan gagal untuk berjalan kaki dari gunung, mangsa yang selamat terpaksa menggunakan kanibalisme. Nando Parrado (kiri), wira dan pengarang buku Miracle in the Andes telah memberikan penceritaan baru mengenai kemalangan pesawat ketinggian tinggi melalui lensa orang yang paling bertanggungjawab untuk menyelamatkan mangsa yang terselamat. Kisah asalnya diceritakan dalam buku laris 1974, Alive. Walaupun dia mengalami patah tulang tengkorak, tidak sedarkan diri selama tiga hari setelah kecelakaan itu dan dianggap akhirnya tewas, Parrado dapat bertahan. Setelah pulih beberapa minggu, dia akhirnya membuat rancangan dan memimpin pasukan di puncak setinggi 17.000 kaki yang memerangkap mangsa yang selamat di glasier, dan berjalan sepuluh hari untuk menyelamatkan. Pasukan Ekspedisi Ernest Shackleton & # 8217s
Orang yang tidak selamat The Endurance: Shackleton & # 8217s Legendary Antarctic Expedition adalah buku yang menarik mengenai Sir Ernest Shackleton & # 8217s percubaan yang gagal untuk menyeberangi Antartika dengan berjalan kaki sebelum permulaan Perang Dunia I. Sebelum ekspedisi dapat sampai ke benua, kapal mereka, kapal Daya tahan, tersekat di ais awal di Laut Weddell. Krew 27 tidak mempunyai cara komunikasi atau harapan untuk mendapatkan bantuan dari luar, dan tetap terpencil selama 22 bulan akan datang. Orang-orang itu tinggal di dalam perut Endurance selama hampir setahun sebelum ais menghancurkannya, memaksa ekspedisi bergerak ke laut beku. Beberapa bulan kemudian, ekspedisi itu membina kereta luncur dan pindah ke Pulau Gajah, sebuah tempat berbatu yang sepi di seberang Semenanjung Antartika. Pada ketika ini, tidak ada yang tahu apa yang terjadi pada ekspedisi, atau di mana mereka berada.Sebilangan besar orang menganggap mereka telah terbunuh. Mengetahui bahawa penyelamatan tidak akan berlaku, Shackleton membuat keputusan untuk mengambil salah satu kapal penyelamat terbuka dan menyeberangi 800 batu laut sejuk ke Pulau Georgia Selatan di mana sebuah stesen ikan paus kecil berada. Hebatnya, dia mendarat di sisi pulau yang salah dan terpaksa mengembara ke pergunungan beku untuk sampai ke stesen. Hugh Glass
Kiri Kerana Mati Hugh Glass adalah seorang lelaki gunung di ekspedisi perangkap bulu yang dipimpin oleh Andrew Henry pada bulan Ogos 1823. Ekspedisi itu merancang untuk meneruskan perjalanan dari Sungai Missouri, hingga ke lembah Sungai Besar di Dakota Selatan sekarang. Kaca mengejutkan seorang ibu beruang grizzly dengan dua anaknya dan mengalami kecederaan besar. Dia berjaya membunuh beruang itu dengan bantuan rakannya yang terperangkap, Fitzgerald dan Bridger, tetapi ditinggalkan dengan teruk dan tidak sedarkan diri. Pemimpin ekspedisi Henry yakin bahawa Glass tidak akan selamat dari kecederaannya. Henry meminta dua sukarelawan untuk tinggal bersama Glass sehingga dia meninggal, dan kemudian menguburkannya. Bridger (ketika itu berusia 17 tahun) dan Fitzgerald melangkah ke hadapan dan mula menggali kuburnya. Bridger dan Fitzgerald salah melaporkan kepada Henry bahawa Glass telah meninggal. Glass kembali sedar kerana mendapati dirinya ditinggalkan tanpa senjata atau peralatan. Dia menderita patah kaki dan luka di punggungnya yang terkena tulang rusuknya, dan semua lukanya terasa memerah. Glass dimutilasi dan sendirian, lebih dari 200 batu dari penempatan terdekat di Fort Kiowa di Missouri. Dia meletakkan kakinya yang patah, membungkus dirinya di dalam beruang yang ditumpangkan oleh rakan-rakannya sebagai kain kafan, dan mulai merangkak. Untuk mengelakkan gangren, Glass meletakkan kembali luka di balak yang membusuk dan membiarkan belatung memakan daging yang mati. Kaca bertahan kebanyakannya di beri dan akar liar. Mencapai Sungai Cheyenne setelah enam minggu perjalanan, dia membuat rakit mentah dan melayang di sungai, menavigasi menggunakan mercu tanda Thunder Butte yang terkenal. Dibantu oleh penduduk asli yang menjahit kulit beruang di punggungnya untuk menutup luka yang terdedah, Glass akhirnya sampai ke keselamatan Benteng Kiowa. Yossi Ghinsberg
Penyelamat Hutan Terbaik Pada tahun 1981, Yossi Ghinsberg dan tiga sahabat berangkat ke kedalaman Amazon Bolivia. Mereka tidak lengkap dalam perjalanan, dan segera hilang. Pesta empat berpisah, dan dua tidak pernah dilihat lagi. Ghinsberg dan rakannya membina rakit untuk mengapung ke arah bawah, tetapi ia terperangkap di atas batu dan mereka kehilangan satu sama lain di jeram. Selama 19 hari, Ghinsberg mengembara di hutan. Sementara itu, beberapa lelaki tempatan telah menemui rakan Ghinsburg dan membantunya mencari yang lain. Secara ajaib, mereka mendapati Yossi Ghinsberg masih hidup, mengembara di tebing sungai. Foto ghinsberg.com Keluarga Robertson
Dipukul oleh Orcas Dua ratus batu dari Kepulauan Galapagos, sekumpulan ikan paus pembunuh menabrak dan menghancurkan kapal Dougal dan Lyn Robertson pada 15 Jun 1972. Robertsons itu terpaut di sebuah kapal penyelamat kecil bersama tiga anak mereka dan rakan mereka. Selama 36 hari, sekumpulan enam orang yang selamat bertempur dengan lautan dan cuaca untuk terus hidup, dan akhirnya menemui penyelamat dengan pukat pancing Jepun, Toka Maru II dalam perjalanan ke Terusan Panama. Robertson, yang telah membuat jurnal seandainya mereka diselamatkan, menceritakan cobaan dalam buku 1973 Survive the Savage Sea. Krew Whaleship Essex
Hilang dilaut Kapal paus Essex ditabrak dan tenggelam oleh ikan paus Sperma pada 20 November 1820, di Lautan Pasifik. Dua puluh satu pelaut terpaut di tiga kapal ikan kecil dengan sedikit makanan atau air. Para pelaut menggunakan kanibalisme dan minum air kencing. Bot akhirnya menuju ke sebuah pulau kecil, yang berisi sedikit sumber. Orang-orang itu berpisah untuk mencari pertolongan, ada yang kembali ke lautan di salah satu kapal kecil mereka. Hanya lapan pelaut yang menjalani cobaan, salah satunya, Owen Chase (gambar), menyimpan catatan kejadian. Chase diselamatkan 93 hari selepas Essex jatuh. Pierre Viaud
Survival Paya liar Pada 16 Februari 1766, Pierre Viaud adalah penumpang di Le Tigre, seorang brigantin pedagang Perancis, yang dalam perjalanan ke New Orleans ketika ia karam dalam ribut 300 meter di sebelah timur Pulau Dog. Buku Viaud & # 8217s menceritakan perjuangannya untuk mencari makanan dan air, membuat api dan mencari tempat perlindungan di kawasan paya Florida. Viaud dan teman wanitanya memutuskan untuk memotong kerongkong budak mereka, sehingga dia tidak perlu mati kelaparan. Mereka juga berjaya bertahan dari serangan buaya, dan akhirnya menemukan penyelamat di pantai. Foto: Susan John Colter
Percutian Terhebat John Colter adalah perangkap dan pemandu Amerika, yang telah membantu dalam Ekspedisi Lewis dan Clark. Pada tahun 1808, Blackfeet Indian menangkap Colter, menanggalkan telanjang dan mengambil semua harta benda. Setelah penduduk asli memberitahu Colter untuk lari, lelaki gunung itu dengan cepat menyedari bahawa dia adalah objek & # 8220 perburuan manusia & # 8221 Pelari yang sangat pantas, Colter menghindari sebahagian besar kumpulan itu, tetapi seorang lelaki berjaya mengejarnya. Memusing dan menghadap India, Colter membunuhnya dengan tombaknya sendiri dan mengambil selimutnya. Dengan bersembunyi di sungai di bawah timbunan balak, dia dapat melarikan diri. Selama sebelas hari berikutnya, dia berjalan sejauh 200 batu ke Fort Raymond dengan hanya selimut untuk kehangatan dan kulit kayu serta akar makanan. Juliane Koepcke
Penyelamat Kecelakaan Pesawat Bertuah Juliane Diller (lahir 1954 di Lima sebagai Juliane Margaret Koepcke) terkenal sebagai satu-satunya mangsa 93 penumpang dan anak kapal yang terselamat pada 24 Disember 1971, nahas Penerbangan LANSA 508 di hutan hujan Peru. Pesawat itu disambar petir semasa ribut petir yang teruk dan meletup di udara. Koepcke, yang berusia 17 tahun pada masa itu, jatuh beribu-ribu kaki masih terikat di tempat duduknya. Kanopi rimba yang tebal menutupi jatuhnya, dan dia bertahan dengan hanya tulang selangka yang patah, luka di lengan kanannya dan mata kanannya bengkak. Koepcke tidak mempunyai latihan atau peralatan, tetapi segera dapat menemukan aliran kecil, yang dia ikuti selama 9 hari. Dia akhirnya menemui sampan dan tempat perlindungan berdekatan, tempat dia menunggu, dan segera diselamatkan oleh dua pembalak. Debbie Kiley
Wanita Terakhir Berdiri Pada bulan Oktober 1982, Deborah dan empat orang yang lain bertolak dari Maine untuk menghantar kapal layar Trashman seluas 58 kaki ke Florida. Angin kencang dan laut lepas di pesisir North Carolina tenggelam kapal pesiar, menyebabkan kru terpaut di perahu karet di perairan hiu tanpa makanan atau air. Tiga daripadanya akhirnya mati. Dua kru terpaksa minum air laut, yang menyebabkan keadaan mental mereka merosot. Seorang lelaki masuk ke dalam air dan dimakan oleh jerung tepat di bawah rakit. Yang lain hanya berenang, tidak akan dapat dilihat lagi. Deborah dan seorang kru yang lain dapat bertahan selama 4 hari sehingga berjaya diselamatkan. Foto: Beachcomber1954 Leftenan David Steeves
Akta Muncul Terbaik David Steeves, seorang letnan Tentera Udara A.S. pada tahun 1950-an, dituduh secara tidak adil memberikan jet pelatih Lockheed T-33A ke USSR semasa Perang Dingin. Leftenan Steeves diperintahkan untuk menerbangkan jet dari Pangkalan Tentera Udara berhampiran San Francisco, ke Pangkalan Tentera Udara Craig dekat Selma, Alabama pada 9 Mei 1957. Steeves dan jet itu hilang, dan dia dinyatakan mati setelah pencarian tidak menunjukkan apa-apa. Namun, Steeves muncul dari Sierra Nevada pada bulan Julai berikutnya, dengan mengatakan dia terjun payung setelah sesuatu meletup di jet. Dia mendakwa bahawa dia tidak makan selama dua minggu, sehingga dia terjumpa kabin renjer di Taman Nasional Kings Canyon, di mana dia menjumpai cangkuk ikan, kacang dan ham kalengan. Kerosakan Belon
Kalah di Utara Besar 13 Disember 1920, Leftenan Kloor, Hinton dan Farrell dari Tentera Laut AS terhempas di belon hidrogen, jauh di padang belantara Kanada. Mereka berada 20 batu dari bandar terdekat & # 8211Moose Factory, Ontario. Mereka melalui hutan lebat selama seminggu, dalam musim sejuk yang kejam, dengan sedikit peralatan atau makanan. Mereka saling memaksa untuk terus berjalan, dan menolak untuk meninggalkan mana-mana lelaki, hingga akhirnya mereka sampai di pos perdagangan Teluk Hudson. Foto: Robert S. Donovan Kapten James Riley
Terjebak di Sahara Pada tahun 1815, sebelas pelaut Amerika dan Kapten mereka, James Riley, karam dan dihanyutkan di pantai Afrika Utara. Segera ditangkap dan dijual menjadi hamba, mereka kemudian diseret dalam perjalanan gila melalui jantung gurun Sahara. Sepanjang perjalanan, mereka menghadapi pembunuhan, kelaparan, kematian, dehidrasi, dan puak bermusuhan yang berkeliaran di padang pasir. Kapten dan beberapa anak buahnya akhirnya dibebaskan oleh saudagar Inggeris yang simpatik. Hiroo Onoda
Penahanan Terpanjang Leftenan Kedua Hiroo Onoda, bekas pegawai perisik tentera Jepun yang bertempur dalam Perang Dunia II, tidak menyerah hingga 1974, menghabiskan hampir tiga puluh tahun bertahan di hutan Filipina. Onoda meneruskan kempennya dengan baik setelah perang berakhir, awalnya tinggal di pergunungan bersama tiga orang tentera. Ketika rakan sepasukannya mati atau menyerah, Leftenan Onoda enggan mempercayai surat dan catatan yang ditinggalkan kepadanya bahawa perang sudah berakhir. Dia akhirnya keluar dari hutan, 29 tahun setelah berakhirnya Perang Dunia II, dan menerima perintah bekas pegawai komandannya. Onoda secara resmi menyerah, memakai seragam kelapa buatan tangan, kerana seragam lamanya sudah lama reput. Steve Fossett
Kejatuhan bertuah Dua pertiga menuju percubaan keempatnya untuk mengumpulkan hadiah bernilai $ 1 juta untuk mengelilingi dunia secara solo dalam belon helium, petualang Steve Fossett berlari terus menerobos ribut di Laut Coral. Fossett memutuskan untuk mencuba kapal kapalnya, The Solo Spirit, di atas ribut. Dengan ketinggian 30,000 kaki di udara, hujan es mencincang kulit mylar The Solo Spirit dan kapsul penumpang Fossett & # 8217 mulai jatuh dari langit. Untuk menghadapi impak, Fossett berbaring di bangku kapsul dan menunggu nasibnya. Yang mengejutkan, ketika sisa-sisa The Solo Spirit pecah, Fossett sama sekali tidak terluka. Ketika kapsul penumpang dipenuhi air, dia bergegas keluar dengan kapal keselamatan, dan diselamatkan 10 jam kemudian. John McCain
Banduan paling sukar Pada 26 Oktober 1967, Leftenan Komandan John McCain ditembak jatuh oleh peluru berpandu di Hanoi, Vietnam. Ketika cuba mengeluarkan dari pesawat, McCain patah kedua-dua lengan dan kakinya dan hampir lemas ketika dia terjun ke Tasik Truc Bach. Penduduk Vietnam Utara kemudian menariknya ke darat sementara yang lain merapatkan bahu dan memeluknya. McCain kemudian diangkut ke Penjara Hoa Lo utama Hanoi, atau "8220Hanoi Hilton." Dia akhirnya dihantar ke kem yang berlainan di pinggiran Hanoi pada bulan Disember 1967, dan ditempatkan di sebuah sel bersama dua orang Amerika yang lain. Pada bulan Mac 1968, McCain dimasukkan ke dalam sel isolasi, di mana dia akan tinggal selama dua tahun. Pada pertengahan tahun 1968, ayah McCain & # 8217, Laksamana John S. McCain, Jr., dinobatkan sebagai komandan semua pasukan A.S. di Vietnam dan Vietnam Utara menawarkan McCain pembebasan awal. McCain menolak tawaran itu dan mengatakan dia hanya akan menerima jika setiap lelaki yang diambil sebelum dia dibebaskan juga. McCain mengalami pengikatan tali dan pemukulan berulang setiap beberapa jam dan menderita disentri pada masa itu. Selepas empat hari, McCain mencapai titik tolaknya dan memberikan propaganda anti-Amerika & # 8220kesepakatan, & # 8221 tetapi dia kemudian menerima dua hingga tiga pemukulan setiap minggu kerana penolakannya untuk menandatangani pernyataan tambahan. Secara keseluruhan, McCain adalah tawanan perang di Vietnam Utara selama lebih dari lima tahun. Dia dibebaskan pada 14 Mac 1973.

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.


25 Kisah Survival Paling Luar Biasa Sepanjang Masa

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.

Sepanjang sejarah terdapat banyak kisah bertahan hidup yang menunjukkan ketahanan yang diperlukan untuk terus hidup dalam keadaan terburuk. Tetapi beberapa kisah ini, dan orang-orang yang hidup untuk memberitahu mereka, menonjol di antara orang ramai. Inilah ikhtisar saya antara 25 yang paling mengagumkan. Pastikan untuk menambah apa yang saya terlepas di bahagian komen. Foto: USCGLantareapa Penumpang Khas Gremlin
Penyelamat tidak mungkin Pada 13 Mei 1945, Tentera Udara Tentera A.S. C-47 yang dijuluki sebagai & # 8220Gremlin Special & # 8221 merempuh lereng gunung di New Guinea Belanda ketika itu. Pesawat itu membawa 24 pegawai dan memasukkan wanita. Hanya tiga yang terselamat, Letnan John McCollom tidak terluka, tetapi WAC Cpl. Margaret Hastings dan Sgt. Kenneth Decker cedera parah. Mereka segera mendapati diri mereka berada di tengah budaya Zaman Batu moden yang masih belum tersentuh oleh dunia luar. Orang asli dikenali sebagai kanibal, tetapi untungnya bagi mangsa nahas, mereka terutama memakan suku musuh mereka. Pada 2 Julai 1945, setelah menghabiskan empat puluh dua hari di hutan dan dirawat dengan sihat oleh penduduk asli yang ramah, ketiga-tiga mangsa yang selamat dan pasukan penyelamat mereka melarikan diri dari pulau itu. Steven Callahan
Pertempuran paling sukar dengan Dehidrasi Pada malam 29 Januari 1982, Steven Callahan berlayar sendirian dengan perahu layar kecilnya dari Kepulauan Canary menuju ke Caribbean. Pada 5 Februari, kapal itu tenggelam dalam ribut, meninggalkan Callahan terpaut di Atlantik dalam rakit getah kembung sepanjang lima setengah kaki. Telanjang kecuali t-shirt, dengan hanya tiga paun makanan, beberapa peralatan dan lapan liter air, Callahan melayang selama 76 hari, dan lebih dari 1.800 batu lautan, sebelum dia sampai di daratan dan menyelamatkan di Bahama. Kisah autobiografi Callahan & # 8217s, Adrift, adalah buku yang menyakitkan hati yang secara jelas memperincikan ketegasan mental yang melampau yang diperlukan untuk bertahan di laut. Saya sering menyebut Callahan ketika saya mengajar pentingnya kepemimpinan dalam keadaan bertahan. Walaupun Callahan bersendirian, fikirannya terbahagi kepada watak & # 8220Captain & # 8221 dan watak & # 8220crewman & # 8221. Log bertulis dari penderitaan mencatat pertarungan terperinci mengenai catuan air. The & # 8220Captain & # 8221 memenangi pertarungan, catuan diteruskan, dan Callahan akhirnya berjaya. Aron Ralston
Pelarian Gutsiest Aron Ralston menjadi terkenal pada bulan Mei 2003, ketika dia terpaksa mengamputasi lengan kanannya dengan pisau kusam untuk membebaskan dirinya dari antara batu dan dinding batu. Ralston sedang berebut melalui sebuah gaung di Utah ketika sebuah batu bergeser, menyandarkan lengannya ke dinding gaung. Dia sendirian, dan tidak ada yang tahu bagaimana mencarinya. Setelah beberapa hari, dia akhirnya berjalan keluar dari gaung, hampir mati dan lengan satu. Keseluruhan cobaan ini didokumentasikan dalam autobiografi Ralston & # 8217s Between a Rock and a Hard Place, dan merupakan subjek filem 2010 Hours 127. Abby Sunderland
Survivor termuda Abby Sunderland berusaha menjadi orang termuda yang berlayar solo di seluruh dunia, ketika ribut kuat menghantam tiang kapal layarnya yang berukuran 40 kaki, Wild Eyes. Lelaki berusia 16 tahun itu terdampar di Lautan Hindi, 2.000 batu dari darat setelah dilanda angin kencang dan suhu beku. Dia diselamatkan oleh nelayan dua hari setelah memberi isyarat bahaya. Foto: youllbetere Pesta Donner
_ Musim Sejuk
_ Parti Donner-Reed adalah sekumpulan perintis Amerika yang berangkat ke California dengan kereta wagon, tetapi ditunda oleh serangkaian kecelakaan yang memaksa mereka menghabiskan musim sejuk yang dilalui salji 1846-47 di Pergunungan Sierra Nevada. Sebahagian dari pesta tersebut menggunakan kanibal untuk bertahan hidup, memakan mereka yang telah mati kelaparan dan sakit. Kumpulan itu menjadi salji berhampiran sebuah lorong di pergunungan tinggi pada bulan Disember 1846. Pertolongan pertama mereka tidak sampai pada pertengahan Februari 1847. Dua pasukan penyelamat lain kemudian membawa makanan, dan berusaha membawa mangsa yang terselamat keluar dari pergunungan. Hanya 48 dari 87 anggota parti yang asal tinggal di California. Surat penghormatan Survivor Virginia Reed kepada sepupunya, bertarikh 16 Mei 1847, memuji Tuhan kerana menyelamatkan nyawanya, dan berkata, & # 8220 ... kita semua telah melalui dan satu-satunya keluarga yang tidak memakan daging manusia. Kami mempunyai segalanya tetapi saya tidak mempedulikannya. Kami telah melalui kehidupan kami tetapi jangan biarkan surat ini mengecewakan sesiapa pun. Jangan sesekali memotong dan bergegas secepat yang anda boleh. & # 8221 Nasihat yang cukup baik. Foto: Karanacs Slavomir Rawicz
Keluar Terpanjang Slavomir Rawicz adalah seorang pegawai tentera berkuda di tentera Poland ketika Tentera Merah menangkapnya semasa partisi Jerman-Soviet di Poland pada tahun 1939. Setelah diseksa dan diadili di Moscow, dia dijatuhi hukuman kerja keras selama 25 tahun di Gulag Siberia . Setelah setahun tidak dapat ditanggung dan tidak berperikemanusiaan, Rawicz dan enam tahanan lain melarikan diri dari kem buruh mereka di Yakutsk. Para pelarian berjalan sejauh 4.000 batu dengan berjalan kaki melintasi tundra Siberia yang membeku, gurun Gobi, melalui Tibet dan di atas Pergunungan Himalaya ke India Britain. Buku The Long Walk berdasarkan kisah ini. Ekspedisi Lewis dan Clark
_ Menyelamatkan Barat
_ Thomas Jefferson menghantar Meriwether Lewis dan William Clark pada tahun 1804 untuk mencari jalan perairan di seluruh Amerika Utara dan menjelajahi Barat yang belum dipetakan. Kisah perjalanan dan penemuan mereka yang terkenal selama dua tahun sering kali terungkap kerana tanpa bantuan puak Asli dan penafsir mereka, Sacajawea, ekspedisi itu akan mati kelaparan atau hilang tanpa harapan di Pegunungan Rocky. Walaupun ada pertolongan yang mereka terima semasa ekspedisi, mereka dirompak, cedera dan hampir kelaparan berkali-kali. Foto: Arkib Negara Jan Baalsrud
_ Terperangkap Di Sebalik Talian Musuh
_ Pada bulan Mac 1943, sepasukan empat komando ekspatriat Norwegia, termasuk Jan Baalsrud, berlayar dari England ke Norway yang diduduki Nazi untuk mengatur dan menyediakan perlawanan Norway. Dikhianati tidak lama setelah mendarat, pasukan itu diserang oleh Nazi, meninggalkan Baalsrud sebagai satu-satunya yang terselamat. Buku We Die Alone menceritakan pelarian Baalsrud & # 8217 yang luar biasa dan kehendaknya untuk bertahan. Berpakaian buruk, dengan satu kaki sepenuhnya telanjang, dan sebahagian jari kakinya ditembak, Baalsrud dikejar oleh Nazi tanpa henti. Mengalami longsoran salju, dan menderita radang dingin dan kebutaan salji, Baalsrud bertempur di atas pergunungan dan tundra Norway ke sebuah kampung arktik kecil. Dia lumpuh dan hampir mati ketika tersandung ke kampung Mandal. Penduduk tempatan bersedia menyelamatkannya, dan membantunya melarikan diri pulang ke Sweden. Beck Weathers
_Everest Escape
_ Buku terlaris Jon Krakauer, Into Thin Air, mengumpulkan banyak perincian ekspedisi malang yang menyebabkan lapan orang mati, dan menjadi catatan pasti musim paling mematikan dalam sejarah Gunung Everest. Bahagian cerita yang paling menakjubkan berpusat pada Beck Weathers, yang dua kali ditinggalkan dan dianggap mati. Weathers menghabiskan 18 jam dalam suhu sub-nol di zon kematian sebelum secara ajaib mendapatkan kembali deria dan mengejutkan ke kem. Dia menderita radang dingin, luka kornea dan hipotermia yang teruk, dan wajahnya sangat teruk sehingga tidak kelihatan seperti manusia. Selama tahun berikutnya Weathers menjalani sepuluh pembedahan, dan seluruh tangan kanannya dan sebahagian besar kirinya diamputasi.Foto: Ian Dunster Nando Parrado dan Krew
Langkah-langkah terdesak Sebilangan besar daripada kita cukup mengetahui fakta asas cerita. Sebuah kapal terbang dengan pasukan ragbi Uruguay di kapal terhempas ke Pergunungan Andes. Banyak penumpang terbunuh, dan setelah beberapa minggu tanpa penyelamatan dan beberapa percubaan gagal untuk berjalan kaki dari gunung, mangsa yang selamat terpaksa menggunakan kanibalisme. Nando Parrado (kiri), wira dan pengarang buku Miracle in the Andes telah memberikan penceritaan baru mengenai kemalangan pesawat ketinggian tinggi melalui lensa orang yang paling bertanggungjawab untuk menyelamatkan mangsa yang terselamat. Kisah asalnya diceritakan dalam buku laris 1974, Alive. Walaupun dia mengalami patah tulang tengkorak, tidak sedarkan diri selama tiga hari setelah kecelakaan itu dan dianggap akhirnya tewas, Parrado dapat bertahan. Setelah pulih beberapa minggu, dia akhirnya membuat rancangan dan memimpin pasukan di puncak setinggi 17.000 kaki yang memerangkap mangsa yang selamat di glasier, dan berjalan sepuluh hari untuk menyelamatkan. Pasukan Ekspedisi Ernest Shackleton & # 8217s
Orang yang tidak selamat The Endurance: Shackleton & # 8217s Legendary Antarctic Expedition adalah buku yang menarik mengenai Sir Ernest Shackleton & # 8217s percubaan yang gagal untuk menyeberangi Antartika dengan berjalan kaki sebelum permulaan Perang Dunia I. Sebelum ekspedisi dapat sampai ke benua, kapal mereka, kapal Daya tahan, tersekat di ais awal di Laut Weddell. Krew 27 tidak mempunyai cara komunikasi atau harapan untuk mendapatkan bantuan dari luar, dan tetap terpencil selama 22 bulan akan datang. Orang-orang itu tinggal di dalam perut Endurance selama hampir setahun sebelum ais menghancurkannya, memaksa ekspedisi bergerak ke laut beku. Beberapa bulan kemudian, ekspedisi itu membina kereta luncur dan pindah ke Pulau Gajah, sebuah tempat berbatu yang sepi di seberang Semenanjung Antartika. Pada ketika ini, tidak ada yang tahu apa yang terjadi pada ekspedisi, atau di mana mereka berada. Sebilangan besar orang menganggap mereka telah terbunuh. Mengetahui bahawa penyelamatan tidak akan berlaku, Shackleton membuat keputusan untuk mengambil salah satu kapal penyelamat terbuka dan menyeberangi 800 batu laut sejuk ke Pulau Georgia Selatan di mana sebuah stesen ikan paus kecil berada. Hebatnya, dia mendarat di sisi pulau yang salah dan terpaksa mengembara ke pergunungan beku untuk sampai ke stesen. Hugh Glass
Kiri Kerana Mati Hugh Glass adalah seorang lelaki gunung di ekspedisi perangkap bulu yang dipimpin oleh Andrew Henry pada bulan Ogos 1823. Ekspedisi itu merancang untuk meneruskan perjalanan dari Sungai Missouri, hingga ke lembah Sungai Besar di Dakota Selatan sekarang. Kaca mengejutkan seorang ibu beruang grizzly dengan dua anaknya dan mengalami kecederaan besar. Dia berjaya membunuh beruang itu dengan bantuan rakannya yang terperangkap, Fitzgerald dan Bridger, tetapi ditinggalkan dengan teruk dan tidak sedarkan diri. Pemimpin ekspedisi Henry yakin bahawa Glass tidak akan selamat dari kecederaannya. Henry meminta dua sukarelawan untuk tinggal bersama Glass sehingga dia meninggal, dan kemudian menguburkannya. Bridger (ketika itu berusia 17 tahun) dan Fitzgerald melangkah ke hadapan dan mula menggali kuburnya. Bridger dan Fitzgerald salah melaporkan kepada Henry bahawa Glass telah meninggal. Glass kembali sedar kerana mendapati dirinya ditinggalkan tanpa senjata atau peralatan. Dia menderita patah kaki dan luka di punggungnya yang terkena tulang rusuknya, dan semua lukanya terasa memerah. Glass dimutilasi dan sendirian, lebih dari 200 batu dari penempatan terdekat di Fort Kiowa di Missouri. Dia meletakkan kakinya yang patah, membungkus dirinya di dalam beruang yang ditumpangkan oleh rakan-rakannya sebagai kain kafan, dan mulai merangkak. Untuk mengelakkan gangren, Glass meletakkan kembali luka di balak yang membusuk dan membiarkan belatung memakan daging yang mati. Kaca bertahan kebanyakannya di beri dan akar liar. Mencapai Sungai Cheyenne setelah enam minggu perjalanan, dia membuat rakit mentah dan melayang di sungai, menavigasi menggunakan mercu tanda Thunder Butte yang terkenal. Dibantu oleh penduduk asli yang menjahit kulit beruang di punggungnya untuk menutup luka yang terdedah, Glass akhirnya sampai ke keselamatan Benteng Kiowa. Yossi Ghinsberg
Penyelamat Hutan Terbaik Pada tahun 1981, Yossi Ghinsberg dan tiga sahabat berangkat ke kedalaman Amazon Bolivia. Mereka tidak lengkap dalam perjalanan, dan segera hilang. Pesta empat berpisah, dan dua tidak pernah dilihat lagi. Ghinsberg dan rakannya membina rakit untuk mengapung ke arah bawah, tetapi ia terperangkap di atas batu dan mereka kehilangan satu sama lain di jeram. Selama 19 hari, Ghinsberg mengembara di hutan. Sementara itu, beberapa lelaki tempatan telah menemui rakan Ghinsburg dan membantunya mencari yang lain. Secara ajaib, mereka mendapati Yossi Ghinsberg masih hidup, mengembara di tebing sungai. Foto ghinsberg.com Keluarga Robertson
Dipukul oleh Orcas Dua ratus batu dari Kepulauan Galapagos, sekumpulan ikan paus pembunuh menabrak dan menghancurkan kapal Dougal dan Lyn Robertson pada 15 Jun 1972. Robertsons itu terpaut di sebuah kapal penyelamat kecil bersama tiga anak mereka dan rakan mereka. Selama 36 hari, sekumpulan enam orang yang selamat bertempur dengan lautan dan cuaca untuk terus hidup, dan akhirnya menemui penyelamat dengan pukat pancing Jepun, Toka Maru II dalam perjalanan ke Terusan Panama. Robertson, yang telah membuat jurnal seandainya mereka diselamatkan, menceritakan cobaan dalam buku 1973 Survive the Savage Sea. Krew Whaleship Essex
Hilang dilaut Kapal paus Essex ditabrak dan tenggelam oleh ikan paus Sperma pada 20 November 1820, di Lautan Pasifik. Dua puluh satu pelaut terpaut di tiga kapal ikan kecil dengan sedikit makanan atau air. Para pelaut menggunakan kanibalisme dan minum air kencing. Bot akhirnya menuju ke sebuah pulau kecil, yang berisi sedikit sumber. Orang-orang itu berpisah untuk mencari pertolongan, ada yang kembali ke lautan di salah satu kapal kecil mereka. Hanya lapan pelaut yang menjalani cobaan, salah satunya, Owen Chase (gambar), menyimpan catatan kejadian. Chase diselamatkan 93 hari selepas Essex jatuh. Pierre Viaud
Survival Paya liar Pada 16 Februari 1766, Pierre Viaud adalah penumpang di Le Tigre, seorang brigantin pedagang Perancis, yang dalam perjalanan ke New Orleans ketika ia karam dalam ribut 300 meter di sebelah timur Pulau Dog. Buku Viaud & # 8217s menceritakan perjuangannya untuk mencari makanan dan air, membuat api dan mencari tempat perlindungan di kawasan paya Florida. Viaud dan teman wanitanya memutuskan untuk memotong kerongkong budak mereka, sehingga dia tidak perlu mati kelaparan. Mereka juga berjaya bertahan dari serangan buaya, dan akhirnya menemukan penyelamat di pantai. Foto: Susan John Colter
Percutian Terhebat John Colter adalah perangkap dan pemandu Amerika, yang telah membantu dalam Ekspedisi Lewis dan Clark. Pada tahun 1808, Blackfeet Indian menangkap Colter, menanggalkan telanjang dan mengambil semua harta benda. Setelah penduduk asli memberitahu Colter untuk lari, lelaki gunung itu dengan cepat menyedari bahawa dia adalah objek & # 8220 perburuan manusia & # 8221 Pelari yang sangat pantas, Colter menghindari sebahagian besar kumpulan itu, tetapi seorang lelaki berjaya mengejarnya. Memusing dan menghadap India, Colter membunuhnya dengan tombaknya sendiri dan mengambil selimutnya. Dengan bersembunyi di sungai di bawah timbunan balak, dia dapat melarikan diri. Selama sebelas hari berikutnya, dia berjalan sejauh 200 batu ke Fort Raymond dengan hanya selimut untuk kehangatan dan kulit kayu serta akar makanan. Juliane Koepcke
Penyelamat Kecelakaan Pesawat Bertuah Juliane Diller (lahir 1954 di Lima sebagai Juliane Margaret Koepcke) terkenal sebagai satu-satunya mangsa 93 penumpang dan anak kapal yang terselamat pada 24 Disember 1971, nahas Penerbangan LANSA 508 di hutan hujan Peru. Pesawat itu disambar petir semasa ribut petir yang teruk dan meletup di udara. Koepcke, yang berusia 17 tahun pada masa itu, jatuh beribu-ribu kaki masih terikat di tempat duduknya. Kanopi rimba yang tebal menutupi jatuhnya, dan dia bertahan dengan hanya tulang selangka yang patah, luka di lengan kanannya dan mata kanannya bengkak. Koepcke tidak mempunyai latihan atau peralatan, tetapi segera dapat menemukan aliran kecil, yang dia ikuti selama 9 hari. Dia akhirnya menemui sampan dan tempat perlindungan berdekatan, tempat dia menunggu, dan segera diselamatkan oleh dua pembalak. Debbie Kiley
Wanita Terakhir Berdiri Pada bulan Oktober 1982, Deborah dan empat orang yang lain bertolak dari Maine untuk menghantar kapal layar Trashman seluas 58 kaki ke Florida. Angin kencang dan laut lepas di pesisir North Carolina tenggelam kapal pesiar, menyebabkan kru terpaut di perahu karet di perairan hiu tanpa makanan atau air. Tiga daripadanya akhirnya mati. Dua kru terpaksa minum air laut, yang menyebabkan keadaan mental mereka merosot. Seorang lelaki masuk ke dalam air dan dimakan oleh jerung tepat di bawah rakit. Yang lain hanya berenang, tidak akan dapat dilihat lagi. Deborah dan seorang kru yang lain dapat bertahan selama 4 hari sehingga berjaya diselamatkan. Foto: Beachcomber1954 Leftenan David Steeves
Akta Muncul Terbaik David Steeves, seorang letnan Tentera Udara A.S. pada tahun 1950-an, dituduh secara tidak adil memberikan jet pelatih Lockheed T-33A ke USSR semasa Perang Dingin. Leftenan Steeves diperintahkan untuk menerbangkan jet dari Pangkalan Tentera Udara berhampiran San Francisco, ke Pangkalan Tentera Udara Craig dekat Selma, Alabama pada 9 Mei 1957. Steeves dan jet itu hilang, dan dia dinyatakan mati setelah pencarian tidak menunjukkan apa-apa. Namun, Steeves muncul dari Sierra Nevada pada bulan Julai berikutnya, dengan mengatakan dia terjun payung setelah sesuatu meletup di jet. Dia mendakwa bahawa dia tidak makan selama dua minggu, sehingga dia terjumpa kabin renjer di Taman Nasional Kings Canyon, di mana dia menjumpai cangkuk ikan, kacang dan ham kalengan. Kerosakan Belon
Kalah di Utara Besar 13 Disember 1920, Leftenan Kloor, Hinton dan Farrell dari Tentera Laut AS terhempas di belon hidrogen, jauh di padang belantara Kanada. Mereka berada 20 batu dari bandar terdekat & # 8211Moose Factory, Ontario. Mereka melalui hutan lebat selama seminggu, dalam musim sejuk yang kejam, dengan sedikit peralatan atau makanan. Mereka saling memaksa untuk terus berjalan, dan menolak untuk meninggalkan mana-mana lelaki, hingga akhirnya mereka sampai di pos perdagangan Teluk Hudson. Foto: Robert S. Donovan Kapten James Riley
Terjebak di Sahara Pada tahun 1815, sebelas pelaut Amerika dan Kapten mereka, James Riley, karam dan dihanyutkan di pantai Afrika Utara. Segera ditangkap dan dijual menjadi hamba, mereka kemudian diseret dalam perjalanan gila melalui jantung gurun Sahara. Sepanjang perjalanan, mereka menghadapi pembunuhan, kelaparan, kematian, dehidrasi, dan puak bermusuhan yang berkeliaran di padang pasir. Kapten dan beberapa anak buahnya akhirnya dibebaskan oleh saudagar Inggeris yang simpatik. Hiroo Onoda
Penahanan Terpanjang Leftenan Kedua Hiroo Onoda, bekas pegawai perisik tentera Jepun yang bertempur dalam Perang Dunia II, tidak menyerah hingga 1974, menghabiskan hampir tiga puluh tahun bertahan di hutan Filipina. Onoda meneruskan kempennya dengan baik setelah perang berakhir, awalnya tinggal di pergunungan bersama tiga orang tentera. Ketika rakan sepasukannya mati atau menyerah, Leftenan Onoda enggan mempercayai surat dan catatan yang ditinggalkan kepadanya bahawa perang sudah berakhir. Dia akhirnya keluar dari hutan, 29 tahun setelah berakhirnya Perang Dunia II, dan menerima perintah bekas pegawai komandannya. Onoda secara resmi menyerah, memakai seragam kelapa buatan tangan, kerana seragam lamanya sudah lama reput. Steve Fossett
Kejatuhan bertuah Dua pertiga menuju percubaan keempatnya untuk mengumpulkan hadiah bernilai $ 1 juta untuk mengelilingi dunia secara solo dalam belon helium, petualang Steve Fossett berlari terus menerobos ribut di Laut Coral. Fossett memutuskan untuk mencuba kapal kapalnya, The Solo Spirit, di atas ribut. Dengan ketinggian 30,000 kaki di udara, hujan es mencincang kulit mylar The Solo Spirit dan kapsul penumpang Fossett & # 8217 mulai jatuh dari langit. Untuk menghadapi impak, Fossett berbaring di bangku kapsul dan menunggu nasibnya. Yang mengejutkan, ketika sisa-sisa The Solo Spirit pecah, Fossett sama sekali tidak terluka. Ketika kapsul penumpang dipenuhi air, dia bergegas keluar dengan kapal keselamatan, dan diselamatkan 10 jam kemudian. John McCain
Banduan paling sukar Pada 26 Oktober 1967, Leftenan Komandan John McCain ditembak jatuh oleh peluru berpandu di Hanoi, Vietnam. Ketika cuba mengeluarkan dari pesawat, McCain patah kedua-dua lengan dan kakinya dan hampir lemas ketika dia terjun ke Tasik Truc Bach. Penduduk Vietnam Utara kemudian menariknya ke darat sementara yang lain merapatkan bahu dan memeluknya. McCain kemudian diangkut ke Penjara Hoa Lo utama Hanoi, atau "8220Hanoi Hilton." Dia akhirnya dihantar ke kem yang berlainan di pinggiran Hanoi pada bulan Disember 1967, dan ditempatkan di sebuah sel bersama dua orang Amerika yang lain. Pada bulan Mac 1968, McCain dimasukkan ke dalam sel isolasi, di mana dia akan tinggal selama dua tahun. Pada pertengahan tahun 1968, ayah McCain & # 8217, Laksamana John S. McCain, Jr., dinobatkan sebagai komandan semua pasukan A.S. di Vietnam dan Vietnam Utara menawarkan McCain pembebasan awal. McCain menolak tawaran itu dan mengatakan dia hanya akan menerima jika setiap lelaki yang diambil sebelum dia dibebaskan juga. McCain mengalami pengikatan tali dan pemukulan berulang setiap beberapa jam dan menderita disentri pada masa itu. Selepas empat hari, McCain mencapai titik tolaknya dan memberikan propaganda anti-Amerika & # 8220kesepakatan, & # 8221 tetapi dia kemudian menerima dua hingga tiga pemukulan setiap minggu kerana penolakannya untuk menandatangani pernyataan tambahan. Secara keseluruhan, McCain adalah tawanan perang di Vietnam Utara selama lebih dari lima tahun. Dia dibebaskan pada 14 Mac 1973.

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.


25 Kisah Survival Paling Luar Biasa Sepanjang Masa

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.

Sepanjang sejarah terdapat banyak kisah bertahan hidup yang menunjukkan ketahanan yang diperlukan untuk terus hidup dalam keadaan terburuk. Tetapi beberapa kisah ini, dan orang-orang yang hidup untuk memberitahu mereka, menonjol di antara orang ramai. Inilah ikhtisar saya antara 25 yang paling mengagumkan. Pastikan untuk menambah apa yang saya terlepas di bahagian komen. Foto: USCGLantareapa Penumpang Khas Gremlin
Penyelamat tidak mungkin Pada 13 Mei 1945, Tentera Udara Tentera A.S. C-47 yang dijuluki sebagai & # 8220Gremlin Special & # 8221 merempuh lereng gunung di New Guinea Belanda ketika itu. Pesawat itu membawa 24 pegawai dan memasukkan wanita. Hanya tiga yang terselamat, Letnan John McCollom tidak terluka, tetapi WAC Cpl. Margaret Hastings dan Sgt. Kenneth Decker cedera parah. Mereka segera mendapati diri mereka berada di tengah budaya Zaman Batu moden yang masih belum tersentuh oleh dunia luar. Orang asli dikenali sebagai kanibal, tetapi untungnya bagi mangsa nahas, mereka terutama memakan suku musuh mereka. Pada 2 Julai 1945, setelah menghabiskan empat puluh dua hari di hutan dan dirawat dengan sihat oleh penduduk asli yang ramah, ketiga-tiga mangsa yang selamat dan pasukan penyelamat mereka melarikan diri dari pulau itu. Steven Callahan
Pertempuran paling sukar dengan Dehidrasi Pada malam 29 Januari 1982, Steven Callahan berlayar sendirian dengan perahu layar kecilnya dari Kepulauan Canary menuju ke Caribbean. Pada 5 Februari, kapal itu tenggelam dalam ribut, meninggalkan Callahan terpaut di Atlantik dalam rakit getah kembung sepanjang lima setengah kaki. Telanjang kecuali t-shirt, dengan hanya tiga paun makanan, beberapa peralatan dan lapan liter air, Callahan melayang selama 76 hari, dan lebih dari 1.800 batu lautan, sebelum dia sampai di daratan dan menyelamatkan di Bahama. Kisah autobiografi Callahan & # 8217s, Adrift, adalah buku yang menyakitkan hati yang secara jelas memperincikan ketegasan mental yang melampau yang diperlukan untuk bertahan di laut. Saya sering menyebut Callahan ketika saya mengajar pentingnya kepemimpinan dalam keadaan bertahan. Walaupun Callahan bersendirian, fikirannya terbahagi kepada watak & # 8220Captain & # 8221 dan watak & # 8220crewman & # 8221. Log bertulis dari penderitaan mencatat pertarungan terperinci mengenai catuan air. The & # 8220Captain & # 8221 memenangi pertarungan, catuan diteruskan, dan Callahan akhirnya berjaya. Aron Ralston
Pelarian Gutsiest Aron Ralston menjadi terkenal pada bulan Mei 2003, ketika dia terpaksa mengamputasi lengan kanannya dengan pisau kusam untuk membebaskan dirinya dari antara batu dan dinding batu. Ralston sedang berebut melalui sebuah gaung di Utah ketika sebuah batu bergeser, menyandarkan lengannya ke dinding gaung. Dia sendirian, dan tidak ada yang tahu bagaimana mencarinya. Setelah beberapa hari, dia akhirnya berjalan keluar dari gaung, hampir mati dan lengan satu. Keseluruhan cobaan ini didokumentasikan dalam autobiografi Ralston & # 8217s Between a Rock and a Hard Place, dan merupakan subjek filem 2010 Hours 127. Abby Sunderland
Survivor termuda Abby Sunderland berusaha menjadi orang termuda yang berlayar solo di seluruh dunia, ketika ribut kuat menghantam tiang kapal layarnya yang berukuran 40 kaki, Wild Eyes. Lelaki berusia 16 tahun itu terdampar di Lautan Hindi, 2.000 batu dari darat setelah dilanda angin kencang dan suhu beku. Dia diselamatkan oleh nelayan dua hari setelah memberi isyarat bahaya. Foto: youllbetere Pesta Donner
_ Musim Sejuk
_ Parti Donner-Reed adalah sekumpulan perintis Amerika yang berangkat ke California dengan kereta wagon, tetapi ditunda oleh serangkaian kecelakaan yang memaksa mereka menghabiskan musim sejuk yang dilalui salji 1846-47 di Pergunungan Sierra Nevada. Sebahagian dari pesta tersebut menggunakan kanibal untuk bertahan hidup, memakan mereka yang telah mati kelaparan dan sakit. Kumpulan itu menjadi salji berhampiran sebuah lorong di pergunungan tinggi pada bulan Disember 1846. Pertolongan pertama mereka tidak sampai pada pertengahan Februari 1847. Dua pasukan penyelamat lain kemudian membawa makanan, dan berusaha membawa mangsa yang terselamat keluar dari pergunungan. Hanya 48 dari 87 anggota parti yang asal tinggal di California. Surat penghormatan Survivor Virginia Reed kepada sepupunya, bertarikh 16 Mei 1847, memuji Tuhan kerana menyelamatkan nyawanya, dan berkata, & # 8220 ... kita semua telah melalui dan satu-satunya keluarga yang tidak memakan daging manusia. Kami mempunyai segalanya tetapi saya tidak mempedulikannya. Kami telah melalui kehidupan kami tetapi jangan biarkan surat ini mengecewakan sesiapa pun. Jangan sesekali memotong dan bergegas secepat yang anda boleh. & # 8221 Nasihat yang cukup baik. Foto: Karanacs Slavomir Rawicz
Keluar Terpanjang Slavomir Rawicz adalah seorang pegawai tentera berkuda di tentera Poland ketika Tentera Merah menangkapnya semasa partisi Jerman-Soviet di Poland pada tahun 1939. Setelah diseksa dan diadili di Moscow, dia dijatuhi hukuman kerja keras selama 25 tahun di Gulag Siberia . Setelah setahun tidak dapat ditanggung dan tidak berperikemanusiaan, Rawicz dan enam tahanan lain melarikan diri dari kem buruh mereka di Yakutsk. Para pelarian berjalan sejauh 4.000 batu dengan berjalan kaki melintasi tundra Siberia yang membeku, gurun Gobi, melalui Tibet dan di atas Pergunungan Himalaya ke India Britain. Buku The Long Walk berdasarkan kisah ini. Ekspedisi Lewis dan Clark
_ Menyelamatkan Barat
_ Thomas Jefferson menghantar Meriwether Lewis dan William Clark pada tahun 1804 untuk mencari jalan perairan di seluruh Amerika Utara dan menjelajahi Barat yang belum dipetakan.Kisah perjalanan dan penemuan mereka yang terkenal selama dua tahun sering kali terungkap kerana tanpa bantuan puak Asli dan penafsir mereka, Sacajawea, ekspedisi itu akan mati kelaparan atau hilang tanpa harapan di Pegunungan Rocky. Walaupun ada pertolongan yang mereka terima semasa ekspedisi, mereka dirompak, cedera dan hampir kelaparan berkali-kali. Foto: Arkib Negara Jan Baalsrud
_ Terperangkap Di Sebalik Talian Musuh
_ Pada bulan Mac 1943, sepasukan empat komando ekspatriat Norwegia, termasuk Jan Baalsrud, berlayar dari England ke Norway yang diduduki Nazi untuk mengatur dan menyediakan perlawanan Norway. Dikhianati tidak lama setelah mendarat, pasukan itu diserang oleh Nazi, meninggalkan Baalsrud sebagai satu-satunya yang terselamat. Buku We Die Alone menceritakan pelarian Baalsrud & # 8217 yang luar biasa dan kehendaknya untuk bertahan. Berpakaian buruk, dengan satu kaki sepenuhnya telanjang, dan sebahagian jari kakinya ditembak, Baalsrud dikejar oleh Nazi tanpa henti. Mengalami longsoran salju, dan menderita radang dingin dan kebutaan salji, Baalsrud bertempur di atas pergunungan dan tundra Norway ke sebuah kampung arktik kecil. Dia lumpuh dan hampir mati ketika tersandung ke kampung Mandal. Penduduk tempatan bersedia menyelamatkannya, dan membantunya melarikan diri pulang ke Sweden. Beck Weathers
_Everest Escape
_ Buku terlaris Jon Krakauer, Into Thin Air, mengumpulkan banyak perincian ekspedisi malang yang menyebabkan lapan orang mati, dan menjadi catatan pasti musim paling mematikan dalam sejarah Gunung Everest. Bahagian cerita yang paling menakjubkan berpusat pada Beck Weathers, yang dua kali ditinggalkan dan dianggap mati. Weathers menghabiskan 18 jam dalam suhu sub-nol di zon kematian sebelum secara ajaib mendapatkan kembali deria dan mengejutkan ke kem. Dia menderita radang dingin, luka kornea dan hipotermia yang teruk, dan wajahnya sangat teruk sehingga tidak kelihatan seperti manusia. Selama tahun berikutnya Weathers menjalani sepuluh pembedahan, dan seluruh tangan kanannya dan sebahagian besar kirinya diamputasi. Foto: Ian Dunster Nando Parrado dan Krew
Langkah-langkah terdesak Sebilangan besar daripada kita cukup mengetahui fakta asas cerita. Sebuah kapal terbang dengan pasukan ragbi Uruguay di kapal terhempas ke Pergunungan Andes. Banyak penumpang terbunuh, dan setelah beberapa minggu tanpa penyelamatan dan beberapa percubaan gagal untuk berjalan kaki dari gunung, mangsa yang selamat terpaksa menggunakan kanibalisme. Nando Parrado (kiri), wira dan pengarang buku Miracle in the Andes telah memberikan penceritaan baru mengenai kemalangan pesawat ketinggian tinggi melalui lensa orang yang paling bertanggungjawab untuk menyelamatkan mangsa yang terselamat. Kisah asalnya diceritakan dalam buku laris 1974, Alive. Walaupun dia mengalami patah tulang tengkorak, tidak sedarkan diri selama tiga hari setelah kecelakaan itu dan dianggap akhirnya tewas, Parrado dapat bertahan. Setelah pulih beberapa minggu, dia akhirnya membuat rancangan dan memimpin pasukan di puncak setinggi 17.000 kaki yang memerangkap mangsa yang selamat di glasier, dan berjalan sepuluh hari untuk menyelamatkan. Pasukan Ekspedisi Ernest Shackleton & # 8217s
Orang yang tidak selamat The Endurance: Shackleton & # 8217s Legendary Antarctic Expedition adalah buku yang menarik mengenai Sir Ernest Shackleton & # 8217s percubaan yang gagal untuk menyeberangi Antartika dengan berjalan kaki sebelum permulaan Perang Dunia I. Sebelum ekspedisi dapat sampai ke benua, kapal mereka, kapal Daya tahan, tersekat di ais awal di Laut Weddell. Krew 27 tidak mempunyai cara komunikasi atau harapan untuk mendapatkan bantuan dari luar, dan tetap terpencil selama 22 bulan akan datang. Orang-orang itu tinggal di dalam perut Endurance selama hampir setahun sebelum ais menghancurkannya, memaksa ekspedisi bergerak ke laut beku. Beberapa bulan kemudian, ekspedisi itu membina kereta luncur dan pindah ke Pulau Gajah, sebuah tempat berbatu yang sepi di seberang Semenanjung Antartika. Pada ketika ini, tidak ada yang tahu apa yang terjadi pada ekspedisi, atau di mana mereka berada. Sebilangan besar orang menganggap mereka telah terbunuh. Mengetahui bahawa penyelamatan tidak akan berlaku, Shackleton membuat keputusan untuk mengambil salah satu kapal penyelamat terbuka dan menyeberangi 800 batu laut sejuk ke Pulau Georgia Selatan di mana sebuah stesen ikan paus kecil berada. Hebatnya, dia mendarat di sisi pulau yang salah dan terpaksa mengembara ke pergunungan beku untuk sampai ke stesen. Hugh Glass
Kiri Kerana Mati Hugh Glass adalah seorang lelaki gunung di ekspedisi perangkap bulu yang dipimpin oleh Andrew Henry pada bulan Ogos 1823. Ekspedisi itu merancang untuk meneruskan perjalanan dari Sungai Missouri, hingga ke lembah Sungai Besar di Dakota Selatan sekarang. Kaca mengejutkan seorang ibu beruang grizzly dengan dua anaknya dan mengalami kecederaan besar. Dia berjaya membunuh beruang itu dengan bantuan rakannya yang terperangkap, Fitzgerald dan Bridger, tetapi ditinggalkan dengan teruk dan tidak sedarkan diri. Pemimpin ekspedisi Henry yakin bahawa Glass tidak akan selamat dari kecederaannya. Henry meminta dua sukarelawan untuk tinggal bersama Glass sehingga dia meninggal, dan kemudian menguburkannya. Bridger (ketika itu berusia 17 tahun) dan Fitzgerald melangkah ke hadapan dan mula menggali kuburnya. Bridger dan Fitzgerald salah melaporkan kepada Henry bahawa Glass telah meninggal. Glass kembali sedar kerana mendapati dirinya ditinggalkan tanpa senjata atau peralatan. Dia menderita patah kaki dan luka di punggungnya yang terkena tulang rusuknya, dan semua lukanya terasa memerah. Glass dimutilasi dan sendirian, lebih dari 200 batu dari penempatan terdekat di Fort Kiowa di Missouri. Dia meletakkan kakinya yang patah, membungkus dirinya di dalam beruang yang ditumpangkan oleh rakan-rakannya sebagai kain kafan, dan mulai merangkak. Untuk mengelakkan gangren, Glass meletakkan kembali luka di balak yang membusuk dan membiarkan belatung memakan daging yang mati. Kaca bertahan kebanyakannya di beri dan akar liar. Mencapai Sungai Cheyenne setelah enam minggu perjalanan, dia membuat rakit mentah dan melayang di sungai, menavigasi menggunakan mercu tanda Thunder Butte yang terkenal. Dibantu oleh penduduk asli yang menjahit kulit beruang di punggungnya untuk menutup luka yang terdedah, Glass akhirnya sampai ke keselamatan Benteng Kiowa. Yossi Ghinsberg
Penyelamat Hutan Terbaik Pada tahun 1981, Yossi Ghinsberg dan tiga sahabat berangkat ke kedalaman Amazon Bolivia. Mereka tidak lengkap dalam perjalanan, dan segera hilang. Pesta empat berpisah, dan dua tidak pernah dilihat lagi. Ghinsberg dan rakannya membina rakit untuk mengapung ke arah bawah, tetapi ia terperangkap di atas batu dan mereka kehilangan satu sama lain di jeram. Selama 19 hari, Ghinsberg mengembara di hutan. Sementara itu, beberapa lelaki tempatan telah menemui rakan Ghinsburg dan membantunya mencari yang lain. Secara ajaib, mereka mendapati Yossi Ghinsberg masih hidup, mengembara di tebing sungai. Foto ghinsberg.com Keluarga Robertson
Dipukul oleh Orcas Dua ratus batu dari Kepulauan Galapagos, sekumpulan ikan paus pembunuh menabrak dan menghancurkan kapal Dougal dan Lyn Robertson pada 15 Jun 1972. Robertsons itu terpaut di sebuah kapal penyelamat kecil bersama tiga anak mereka dan rakan mereka. Selama 36 hari, sekumpulan enam orang yang selamat bertempur dengan lautan dan cuaca untuk terus hidup, dan akhirnya menemui penyelamat dengan pukat pancing Jepun, Toka Maru II dalam perjalanan ke Terusan Panama. Robertson, yang telah membuat jurnal seandainya mereka diselamatkan, menceritakan cobaan dalam buku 1973 Survive the Savage Sea. Krew Whaleship Essex
Hilang dilaut Kapal paus Essex ditabrak dan tenggelam oleh ikan paus Sperma pada 20 November 1820, di Lautan Pasifik. Dua puluh satu pelaut terpaut di tiga kapal ikan kecil dengan sedikit makanan atau air. Para pelaut menggunakan kanibalisme dan minum air kencing. Bot akhirnya menuju ke sebuah pulau kecil, yang berisi sedikit sumber. Orang-orang itu berpisah untuk mencari pertolongan, ada yang kembali ke lautan di salah satu kapal kecil mereka. Hanya lapan pelaut yang menjalani cobaan, salah satunya, Owen Chase (gambar), menyimpan catatan kejadian. Chase diselamatkan 93 hari selepas Essex jatuh. Pierre Viaud
Survival Paya liar Pada 16 Februari 1766, Pierre Viaud adalah penumpang di Le Tigre, seorang brigantin pedagang Perancis, yang dalam perjalanan ke New Orleans ketika ia karam dalam ribut 300 meter di sebelah timur Pulau Dog. Buku Viaud & # 8217s menceritakan perjuangannya untuk mencari makanan dan air, membuat api dan mencari tempat perlindungan di kawasan paya Florida. Viaud dan teman wanitanya memutuskan untuk memotong kerongkong budak mereka, sehingga dia tidak perlu mati kelaparan. Mereka juga berjaya bertahan dari serangan buaya, dan akhirnya menemukan penyelamat di pantai. Foto: Susan John Colter
Percutian Terhebat John Colter adalah perangkap dan pemandu Amerika, yang telah membantu dalam Ekspedisi Lewis dan Clark. Pada tahun 1808, Blackfeet Indian menangkap Colter, menanggalkan telanjang dan mengambil semua harta benda. Setelah penduduk asli memberitahu Colter untuk lari, lelaki gunung itu dengan cepat menyedari bahawa dia adalah objek & # 8220 perburuan manusia & # 8221 Pelari yang sangat pantas, Colter menghindari sebahagian besar kumpulan itu, tetapi seorang lelaki berjaya mengejarnya. Memusing dan menghadap India, Colter membunuhnya dengan tombaknya sendiri dan mengambil selimutnya. Dengan bersembunyi di sungai di bawah timbunan balak, dia dapat melarikan diri. Selama sebelas hari berikutnya, dia berjalan sejauh 200 batu ke Fort Raymond dengan hanya selimut untuk kehangatan dan kulit kayu serta akar makanan. Juliane Koepcke
Penyelamat Kecelakaan Pesawat Bertuah Juliane Diller (lahir 1954 di Lima sebagai Juliane Margaret Koepcke) terkenal sebagai satu-satunya mangsa 93 penumpang dan anak kapal yang terselamat pada 24 Disember 1971, nahas Penerbangan LANSA 508 di hutan hujan Peru. Pesawat itu disambar petir semasa ribut petir yang teruk dan meletup di udara. Koepcke, yang berusia 17 tahun pada masa itu, jatuh beribu-ribu kaki masih terikat di tempat duduknya. Kanopi rimba yang tebal menutupi jatuhnya, dan dia bertahan dengan hanya tulang selangka yang patah, luka di lengan kanannya dan mata kanannya bengkak. Koepcke tidak mempunyai latihan atau peralatan, tetapi segera dapat menemukan aliran kecil, yang dia ikuti selama 9 hari. Dia akhirnya menemui sampan dan tempat perlindungan berdekatan, tempat dia menunggu, dan segera diselamatkan oleh dua pembalak. Debbie Kiley
Wanita Terakhir Berdiri Pada bulan Oktober 1982, Deborah dan empat orang yang lain bertolak dari Maine untuk menghantar kapal layar Trashman seluas 58 kaki ke Florida. Angin kencang dan laut lepas di pesisir North Carolina tenggelam kapal pesiar, menyebabkan kru terpaut di perahu karet di perairan hiu tanpa makanan atau air. Tiga daripadanya akhirnya mati. Dua kru terpaksa minum air laut, yang menyebabkan keadaan mental mereka merosot. Seorang lelaki masuk ke dalam air dan dimakan oleh jerung tepat di bawah rakit. Yang lain hanya berenang, tidak akan dapat dilihat lagi. Deborah dan seorang kru yang lain dapat bertahan selama 4 hari sehingga berjaya diselamatkan. Foto: Beachcomber1954 Leftenan David Steeves
Akta Muncul Terbaik David Steeves, seorang letnan Tentera Udara A.S. pada tahun 1950-an, dituduh secara tidak adil memberikan jet pelatih Lockheed T-33A ke USSR semasa Perang Dingin. Leftenan Steeves diperintahkan untuk menerbangkan jet dari Pangkalan Tentera Udara berhampiran San Francisco, ke Pangkalan Tentera Udara Craig dekat Selma, Alabama pada 9 Mei 1957. Steeves dan jet itu hilang, dan dia dinyatakan mati setelah pencarian tidak menunjukkan apa-apa. Namun, Steeves muncul dari Sierra Nevada pada bulan Julai berikutnya, dengan mengatakan dia terjun payung setelah sesuatu meletup di jet. Dia mendakwa bahawa dia tidak makan selama dua minggu, sehingga dia terjumpa kabin renjer di Taman Nasional Kings Canyon, di mana dia menjumpai cangkuk ikan, kacang dan ham kalengan. Kerosakan Belon
Kalah di Utara Besar 13 Disember 1920, Leftenan Kloor, Hinton dan Farrell dari Tentera Laut AS terhempas di belon hidrogen, jauh di padang belantara Kanada. Mereka berada 20 batu dari bandar terdekat & # 8211Moose Factory, Ontario. Mereka melalui hutan lebat selama seminggu, dalam musim sejuk yang kejam, dengan sedikit peralatan atau makanan. Mereka saling memaksa untuk terus berjalan, dan menolak untuk meninggalkan mana-mana lelaki, hingga akhirnya mereka sampai di pos perdagangan Teluk Hudson. Foto: Robert S. Donovan Kapten James Riley
Terjebak di Sahara Pada tahun 1815, sebelas pelaut Amerika dan Kapten mereka, James Riley, karam dan dihanyutkan di pantai Afrika Utara. Segera ditangkap dan dijual menjadi hamba, mereka kemudian diseret dalam perjalanan gila melalui jantung gurun Sahara. Sepanjang perjalanan, mereka menghadapi pembunuhan, kelaparan, kematian, dehidrasi, dan puak bermusuhan yang berkeliaran di padang pasir. Kapten dan beberapa anak buahnya akhirnya dibebaskan oleh saudagar Inggeris yang simpatik. Hiroo Onoda
Penahanan Terpanjang Leftenan Kedua Hiroo Onoda, bekas pegawai perisik tentera Jepun yang bertempur dalam Perang Dunia II, tidak menyerah hingga 1974, menghabiskan hampir tiga puluh tahun bertahan di hutan Filipina. Onoda meneruskan kempennya dengan baik setelah perang berakhir, awalnya tinggal di pergunungan bersama tiga orang tentera. Ketika rakan sepasukannya mati atau menyerah, Leftenan Onoda enggan mempercayai surat dan catatan yang ditinggalkan kepadanya bahawa perang sudah berakhir. Dia akhirnya keluar dari hutan, 29 tahun setelah berakhirnya Perang Dunia II, dan menerima perintah bekas pegawai komandannya. Onoda secara resmi menyerah, memakai seragam kelapa buatan tangan, kerana seragam lamanya sudah lama reput. Steve Fossett
Kejatuhan bertuah Dua pertiga menuju percubaan keempatnya untuk mengumpulkan hadiah bernilai $ 1 juta untuk mengelilingi dunia secara solo dalam belon helium, petualang Steve Fossett berlari terus menerobos ribut di Laut Coral. Fossett memutuskan untuk mencuba kapal kapalnya, The Solo Spirit, di atas ribut. Dengan ketinggian 30,000 kaki di udara, hujan es mencincang kulit mylar The Solo Spirit dan kapsul penumpang Fossett & # 8217 mulai jatuh dari langit. Untuk menghadapi impak, Fossett berbaring di bangku kapsul dan menunggu nasibnya. Yang mengejutkan, ketika sisa-sisa The Solo Spirit pecah, Fossett sama sekali tidak terluka. Ketika kapsul penumpang dipenuhi air, dia bergegas keluar dengan kapal keselamatan, dan diselamatkan 10 jam kemudian. John McCain
Banduan paling sukar Pada 26 Oktober 1967, Leftenan Komandan John McCain ditembak jatuh oleh peluru berpandu di Hanoi, Vietnam. Ketika cuba mengeluarkan dari pesawat, McCain patah kedua-dua lengan dan kakinya dan hampir lemas ketika dia terjun ke Tasik Truc Bach. Penduduk Vietnam Utara kemudian menariknya ke darat sementara yang lain merapatkan bahu dan memeluknya. McCain kemudian diangkut ke Penjara Hoa Lo utama Hanoi, atau "8220Hanoi Hilton." Dia akhirnya dihantar ke kem yang berlainan di pinggiran Hanoi pada bulan Disember 1967, dan ditempatkan di sebuah sel bersama dua orang Amerika yang lain. Pada bulan Mac 1968, McCain dimasukkan ke dalam sel isolasi, di mana dia akan tinggal selama dua tahun. Pada pertengahan tahun 1968, ayah McCain & # 8217, Laksamana John S. McCain, Jr., dinobatkan sebagai komandan semua pasukan A.S. di Vietnam dan Vietnam Utara menawarkan McCain pembebasan awal. McCain menolak tawaran itu dan mengatakan dia hanya akan menerima jika setiap lelaki yang diambil sebelum dia dibebaskan juga. McCain mengalami pengikatan tali dan pemukulan berulang setiap beberapa jam dan menderita disentri pada masa itu. Selepas empat hari, McCain mencapai titik tolaknya dan memberikan propaganda anti-Amerika & # 8220kesepakatan, & # 8221 tetapi dia kemudian menerima dua hingga tiga pemukulan setiap minggu kerana penolakannya untuk menandatangani pernyataan tambahan. Secara keseluruhan, McCain adalah tawanan perang di Vietnam Utara selama lebih dari lima tahun. Dia dibebaskan pada 14 Mac 1973.

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.


25 Kisah Survival Paling Luar Biasa Sepanjang Masa

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.

Sepanjang sejarah terdapat banyak kisah bertahan hidup yang menunjukkan ketahanan yang diperlukan untuk terus hidup dalam keadaan terburuk. Tetapi beberapa kisah ini, dan orang-orang yang hidup untuk memberitahu mereka, menonjol di antara orang ramai. Inilah ikhtisar saya antara 25 yang paling mengagumkan. Pastikan untuk menambah apa yang saya terlepas di bahagian komen. Foto: USCGLantareapa Penumpang Khas Gremlin
Penyelamat tidak mungkin Pada 13 Mei 1945, Tentera Udara Tentera A.S. C-47 yang dijuluki sebagai & # 8220Gremlin Special & # 8221 merempuh lereng gunung di New Guinea Belanda ketika itu. Pesawat itu membawa 24 pegawai dan memasukkan wanita. Hanya tiga yang terselamat, Letnan John McCollom tidak terluka, tetapi WAC Cpl. Margaret Hastings dan Sgt. Kenneth Decker cedera parah. Mereka segera mendapati diri mereka berada di tengah budaya Zaman Batu moden yang masih belum tersentuh oleh dunia luar. Orang asli dikenali sebagai kanibal, tetapi untungnya bagi mangsa nahas, mereka terutama memakan suku musuh mereka. Pada 2 Julai 1945, setelah menghabiskan empat puluh dua hari di hutan dan dirawat dengan sihat oleh penduduk asli yang ramah, ketiga-tiga mangsa yang selamat dan pasukan penyelamat mereka melarikan diri dari pulau itu. Steven Callahan
Pertempuran paling sukar dengan Dehidrasi Pada malam 29 Januari 1982, Steven Callahan berlayar sendirian dengan perahu layar kecilnya dari Kepulauan Canary menuju ke Caribbean. Pada 5 Februari, kapal itu tenggelam dalam ribut, meninggalkan Callahan terpaut di Atlantik dalam rakit getah kembung sepanjang lima setengah kaki. Telanjang kecuali t-shirt, dengan hanya tiga paun makanan, beberapa peralatan dan lapan liter air, Callahan melayang selama 76 hari, dan lebih dari 1.800 batu lautan, sebelum dia sampai di daratan dan menyelamatkan di Bahama. Kisah autobiografi Callahan & # 8217s, Adrift, adalah buku yang menyakitkan hati yang secara jelas memperincikan ketegasan mental yang melampau yang diperlukan untuk bertahan di laut. Saya sering menyebut Callahan ketika saya mengajar pentingnya kepemimpinan dalam keadaan bertahan. Walaupun Callahan bersendirian, fikirannya terbahagi kepada watak & # 8220Captain & # 8221 dan watak & # 8220crewman & # 8221. Log bertulis dari penderitaan mencatat pertarungan terperinci mengenai catuan air. The & # 8220Captain & # 8221 memenangi pertarungan, catuan diteruskan, dan Callahan akhirnya berjaya. Aron Ralston
Pelarian Gutsiest Aron Ralston menjadi terkenal pada bulan Mei 2003, ketika dia terpaksa mengamputasi lengan kanannya dengan pisau kusam untuk membebaskan dirinya dari antara batu dan dinding batu. Ralston sedang berebut melalui sebuah gaung di Utah ketika sebuah batu bergeser, menyandarkan lengannya ke dinding gaung. Dia sendirian, dan tidak ada yang tahu bagaimana mencarinya. Setelah beberapa hari, dia akhirnya berjalan keluar dari gaung, hampir mati dan lengan satu. Keseluruhan cobaan ini didokumentasikan dalam autobiografi Ralston & # 8217s Between a Rock and a Hard Place, dan merupakan subjek filem 2010 Hours 127. Abby Sunderland
Survivor termuda Abby Sunderland berusaha menjadi orang termuda yang berlayar solo di seluruh dunia, ketika ribut kuat menghantam tiang kapal layarnya yang berukuran 40 kaki, Wild Eyes. Lelaki berusia 16 tahun itu terdampar di Lautan Hindi, 2.000 batu dari darat setelah dilanda angin kencang dan suhu beku. Dia diselamatkan oleh nelayan dua hari setelah memberi isyarat bahaya. Foto: youllbetere Pesta Donner
_ Musim Sejuk
_ Parti Donner-Reed adalah sekumpulan perintis Amerika yang berangkat ke California dengan kereta wagon, tetapi ditunda oleh serangkaian kecelakaan yang memaksa mereka menghabiskan musim sejuk yang dilalui salji 1846-47 di Pergunungan Sierra Nevada. Sebahagian dari pesta tersebut menggunakan kanibal untuk bertahan hidup, memakan mereka yang telah mati kelaparan dan sakit. Kumpulan itu menjadi salji berhampiran sebuah lorong di pergunungan tinggi pada bulan Disember 1846. Pertolongan pertama mereka tidak sampai pada pertengahan Februari 1847. Dua pasukan penyelamat lain kemudian membawa makanan, dan berusaha membawa mangsa yang terselamat keluar dari pergunungan. Hanya 48 dari 87 anggota parti yang asal tinggal di California. Surat penghormatan Survivor Virginia Reed kepada sepupunya, bertarikh 16 Mei 1847, memuji Tuhan kerana menyelamatkan nyawanya, dan berkata, & # 8220 ... kita semua telah melalui dan satu-satunya keluarga yang tidak memakan daging manusia. Kami mempunyai segalanya tetapi saya tidak mempedulikannya. Kami telah melalui kehidupan kami tetapi jangan biarkan surat ini mengecewakan sesiapa pun. Jangan sesekali memotong dan bergegas secepat yang anda boleh. & # 8221 Nasihat yang cukup baik. Foto: Karanacs Slavomir Rawicz
Keluar Terpanjang Slavomir Rawicz adalah seorang pegawai tentera berkuda di tentera Poland ketika Tentera Merah menangkapnya semasa partisi Jerman-Soviet di Poland pada tahun 1939. Setelah diseksa dan diadili di Moscow, dia dijatuhi hukuman kerja keras selama 25 tahun di Gulag Siberia . Setelah setahun tidak dapat ditanggung dan tidak berperikemanusiaan, Rawicz dan enam tahanan lain melarikan diri dari kem buruh mereka di Yakutsk. Para pelarian berjalan sejauh 4.000 batu dengan berjalan kaki melintasi tundra Siberia yang membeku, gurun Gobi, melalui Tibet dan di atas Pergunungan Himalaya ke India Britain. Buku The Long Walk berdasarkan kisah ini. Ekspedisi Lewis dan Clark
_ Menyelamatkan Barat
_ Thomas Jefferson menghantar Meriwether Lewis dan William Clark pada tahun 1804 untuk mencari jalan perairan di seluruh Amerika Utara dan menjelajahi Barat yang belum dipetakan. Kisah perjalanan dan penemuan mereka yang terkenal selama dua tahun sering kali terungkap kerana tanpa bantuan puak Asli dan penafsir mereka, Sacajawea, ekspedisi itu akan mati kelaparan atau hilang tanpa harapan di Pegunungan Rocky. Walaupun ada pertolongan yang mereka terima semasa ekspedisi, mereka dirompak, cedera dan hampir kelaparan berkali-kali. Foto: Arkib Negara Jan Baalsrud
_ Terperangkap Di Sebalik Talian Musuh
_ Pada bulan Mac 1943, sepasukan empat komando ekspatriat Norwegia, termasuk Jan Baalsrud, berlayar dari England ke Norway yang diduduki Nazi untuk mengatur dan menyediakan perlawanan Norway. Dikhianati tidak lama setelah mendarat, pasukan itu diserang oleh Nazi, meninggalkan Baalsrud sebagai satu-satunya yang terselamat. Buku We Die Alone menceritakan pelarian Baalsrud & # 8217 yang luar biasa dan kehendaknya untuk bertahan. Berpakaian buruk, dengan satu kaki sepenuhnya telanjang, dan sebahagian jari kakinya ditembak, Baalsrud dikejar oleh Nazi tanpa henti. Mengalami longsoran salju, dan menderita radang dingin dan kebutaan salji, Baalsrud bertempur di atas pergunungan dan tundra Norway ke sebuah kampung arktik kecil. Dia lumpuh dan hampir mati ketika tersandung ke kampung Mandal. Penduduk tempatan bersedia menyelamatkannya, dan membantunya melarikan diri pulang ke Sweden. Beck Weathers
_Everest Escape
_ Buku terlaris Jon Krakauer, Into Thin Air, mengumpulkan banyak perincian ekspedisi malang yang menyebabkan lapan orang mati, dan menjadi catatan pasti musim paling mematikan dalam sejarah Gunung Everest. Bahagian cerita yang paling menakjubkan berpusat pada Beck Weathers, yang dua kali ditinggalkan dan dianggap mati. Weathers menghabiskan 18 jam dalam suhu sub-nol di zon kematian sebelum secara ajaib mendapatkan kembali deria dan mengejutkan ke kem. Dia menderita radang dingin, luka kornea dan hipotermia yang teruk, dan wajahnya sangat teruk sehingga tidak kelihatan seperti manusia. Selama tahun berikutnya Weathers menjalani sepuluh pembedahan, dan seluruh tangan kanannya dan sebahagian besar kirinya diamputasi. Foto: Ian Dunster Nando Parrado dan Krew
Langkah-langkah terdesak Sebilangan besar daripada kita cukup mengetahui fakta asas cerita. Sebuah kapal terbang dengan pasukan ragbi Uruguay di kapal terhempas ke Pergunungan Andes. Banyak penumpang terbunuh, dan setelah beberapa minggu tanpa penyelamatan dan beberapa percubaan gagal untuk berjalan kaki dari gunung, mangsa yang selamat terpaksa menggunakan kanibalisme. Nando Parrado (kiri), wira dan pengarang buku Miracle in the Andes telah memberikan penceritaan baru mengenai kemalangan pesawat ketinggian tinggi melalui lensa orang yang paling bertanggungjawab untuk menyelamatkan mangsa yang terselamat. Kisah asalnya diceritakan dalam buku laris 1974, Alive. Walaupun dia mengalami patah tulang tengkorak, tidak sedarkan diri selama tiga hari setelah kecelakaan itu dan dianggap akhirnya tewas, Parrado dapat bertahan. Setelah pulih beberapa minggu, dia akhirnya membuat rancangan dan memimpin pasukan di puncak setinggi 17.000 kaki yang memerangkap mangsa yang selamat di glasier, dan berjalan sepuluh hari untuk menyelamatkan. Pasukan Ekspedisi Ernest Shackleton & # 8217s
Orang yang tidak selamat The Endurance: Shackleton & # 8217s Legendary Antarctic Expedition adalah buku yang menarik mengenai Sir Ernest Shackleton & # 8217s percubaan yang gagal untuk menyeberangi Antartika dengan berjalan kaki sebelum permulaan Perang Dunia I. Sebelum ekspedisi dapat sampai ke benua, kapal mereka, kapal Daya tahan, tersekat di ais awal di Laut Weddell. Krew 27 tidak mempunyai cara komunikasi atau harapan untuk mendapatkan bantuan dari luar, dan tetap terpencil selama 22 bulan akan datang. Orang-orang itu tinggal di dalam perut Endurance selama hampir setahun sebelum ais menghancurkannya, memaksa ekspedisi bergerak ke laut beku. Beberapa bulan kemudian, ekspedisi itu membina kereta luncur dan pindah ke Pulau Gajah, sebuah tempat berbatu yang sepi di seberang Semenanjung Antartika. Pada ketika ini, tidak ada yang tahu apa yang terjadi pada ekspedisi, atau di mana mereka berada. Sebilangan besar orang menganggap mereka telah terbunuh. Mengetahui bahawa penyelamatan tidak akan berlaku, Shackleton membuat keputusan untuk mengambil salah satu kapal penyelamat terbuka dan menyeberangi 800 batu laut sejuk ke Pulau Georgia Selatan di mana sebuah stesen ikan paus kecil berada. Hebatnya, dia mendarat di sisi pulau yang salah dan terpaksa mengembara ke pergunungan beku untuk sampai ke stesen. Hugh Glass
Kiri Kerana Mati Hugh Glass adalah seorang lelaki gunung di ekspedisi perangkap bulu yang dipimpin oleh Andrew Henry pada bulan Ogos 1823. Ekspedisi itu merancang untuk meneruskan perjalanan dari Sungai Missouri, hingga ke lembah Sungai Besar di Dakota Selatan sekarang. Kaca mengejutkan seorang ibu beruang grizzly dengan dua anaknya dan mengalami kecederaan besar. Dia berjaya membunuh beruang itu dengan bantuan rakannya yang terperangkap, Fitzgerald dan Bridger, tetapi ditinggalkan dengan teruk dan tidak sedarkan diri. Pemimpin ekspedisi Henry yakin bahawa Glass tidak akan selamat dari kecederaannya. Henry meminta dua sukarelawan untuk tinggal bersama Glass sehingga dia meninggal, dan kemudian menguburkannya. Bridger (ketika itu berusia 17 tahun) dan Fitzgerald melangkah ke hadapan dan mula menggali kuburnya. Bridger dan Fitzgerald salah melaporkan kepada Henry bahawa Glass telah meninggal. Glass kembali sedar kerana mendapati dirinya ditinggalkan tanpa senjata atau peralatan. Dia menderita patah kaki dan luka di punggungnya yang terkena tulang rusuknya, dan semua lukanya terasa memerah. Glass dimutilasi dan sendirian, lebih dari 200 batu dari penempatan terdekat di Fort Kiowa di Missouri. Dia meletakkan kakinya yang patah, membungkus dirinya di dalam beruang yang ditumpangkan oleh rakan-rakannya sebagai kain kafan, dan mulai merangkak. Untuk mengelakkan gangren, Glass meletakkan kembali luka di balak yang membusuk dan membiarkan belatung memakan daging yang mati. Kaca bertahan kebanyakannya di beri dan akar liar. Mencapai Sungai Cheyenne setelah enam minggu perjalanan, dia membuat rakit mentah dan melayang di sungai, menavigasi menggunakan mercu tanda Thunder Butte yang terkenal. Dibantu oleh penduduk asli yang menjahit kulit beruang di punggungnya untuk menutup luka yang terdedah, Glass akhirnya sampai ke keselamatan Benteng Kiowa. Yossi Ghinsberg
Penyelamat Hutan Terbaik Pada tahun 1981, Yossi Ghinsberg dan tiga sahabat berangkat ke kedalaman Amazon Bolivia. Mereka tidak lengkap dalam perjalanan, dan segera hilang. Pesta empat berpisah, dan dua tidak pernah dilihat lagi. Ghinsberg dan rakannya membina rakit untuk mengapung ke arah bawah, tetapi ia terperangkap di atas batu dan mereka kehilangan satu sama lain di jeram. Selama 19 hari, Ghinsberg mengembara di hutan. Sementara itu, beberapa lelaki tempatan telah menemui rakan Ghinsburg dan membantunya mencari yang lain. Secara ajaib, mereka mendapati Yossi Ghinsberg masih hidup, mengembara di tebing sungai. Foto ghinsberg.com Keluarga Robertson
Dipukul oleh Orcas Dua ratus batu dari Kepulauan Galapagos, sekumpulan ikan paus pembunuh menabrak dan menghancurkan kapal Dougal dan Lyn Robertson pada 15 Jun 1972. Robertsons itu terpaut di sebuah kapal penyelamat kecil bersama tiga anak mereka dan rakan mereka. Selama 36 hari, sekumpulan enam orang yang selamat bertempur dengan lautan dan cuaca untuk terus hidup, dan akhirnya menemui penyelamat dengan pukat pancing Jepun, Toka Maru II dalam perjalanan ke Terusan Panama. Robertson, yang telah membuat jurnal seandainya mereka diselamatkan, menceritakan cobaan dalam buku 1973 Survive the Savage Sea. Krew Whaleship Essex
Hilang dilaut Kapal paus Essex ditabrak dan tenggelam oleh ikan paus Sperma pada 20 November 1820, di Lautan Pasifik. Dua puluh satu pelaut terpaut di tiga kapal ikan kecil dengan sedikit makanan atau air. Para pelaut menggunakan kanibalisme dan minum air kencing. Bot akhirnya menuju ke sebuah pulau kecil, yang berisi sedikit sumber. Orang-orang itu berpisah untuk mencari pertolongan, ada yang kembali ke lautan di salah satu kapal kecil mereka. Hanya lapan pelaut yang menjalani cobaan, salah satunya, Owen Chase (gambar), menyimpan catatan kejadian. Chase diselamatkan 93 hari selepas Essex jatuh. Pierre Viaud
Survival Paya liar Pada 16 Februari 1766, Pierre Viaud adalah penumpang di Le Tigre, seorang brigantin pedagang Perancis, yang dalam perjalanan ke New Orleans ketika ia karam dalam ribut 300 meter di sebelah timur Pulau Dog. Buku Viaud & # 8217s menceritakan perjuangannya untuk mencari makanan dan air, membuat api dan mencari tempat perlindungan di kawasan paya Florida. Viaud dan teman wanitanya memutuskan untuk memotong kerongkong budak mereka, sehingga dia tidak perlu mati kelaparan. Mereka juga berjaya bertahan dari serangan buaya, dan akhirnya menemukan penyelamat di pantai. Foto: Susan John Colter
Percutian Terhebat John Colter adalah perangkap dan pemandu Amerika, yang telah membantu dalam Ekspedisi Lewis dan Clark. Pada tahun 1808, Blackfeet Indian menangkap Colter, menanggalkan telanjang dan mengambil semua harta benda. Setelah penduduk asli memberitahu Colter untuk lari, lelaki gunung itu dengan cepat menyedari bahawa dia adalah objek & # 8220 perburuan manusia & # 8221 Pelari yang sangat pantas, Colter menghindari sebahagian besar kumpulan itu, tetapi seorang lelaki berjaya mengejarnya. Memusing dan menghadap India, Colter membunuhnya dengan tombaknya sendiri dan mengambil selimutnya. Dengan bersembunyi di sungai di bawah timbunan balak, dia dapat melarikan diri. Selama sebelas hari berikutnya, dia berjalan sejauh 200 batu ke Fort Raymond dengan hanya selimut untuk kehangatan dan kulit kayu serta akar makanan. Juliane Koepcke
Penyelamat Kecelakaan Pesawat Bertuah Juliane Diller (lahir 1954 di Lima sebagai Juliane Margaret Koepcke) terkenal sebagai satu-satunya mangsa 93 penumpang dan anak kapal yang terselamat pada 24 Disember 1971, nahas Penerbangan LANSA 508 di hutan hujan Peru. Pesawat itu disambar petir semasa ribut petir yang teruk dan meletup di udara. Koepcke, yang berusia 17 tahun pada masa itu, jatuh beribu-ribu kaki masih terikat di tempat duduknya. Kanopi rimba yang tebal menutupi jatuhnya, dan dia bertahan dengan hanya tulang selangka yang patah, luka di lengan kanannya dan mata kanannya bengkak. Koepcke tidak mempunyai latihan atau peralatan, tetapi segera dapat menemukan aliran kecil, yang dia ikuti selama 9 hari. Dia akhirnya menemui sampan dan tempat perlindungan berdekatan, tempat dia menunggu, dan segera diselamatkan oleh dua pembalak. Debbie Kiley
Wanita Terakhir Berdiri Pada bulan Oktober 1982, Deborah dan empat orang yang lain bertolak dari Maine untuk menghantar kapal layar Trashman seluas 58 kaki ke Florida. Angin kencang dan laut lepas di pesisir North Carolina tenggelam kapal pesiar, menyebabkan kru terpaut di perahu karet di perairan hiu tanpa makanan atau air. Tiga daripadanya akhirnya mati. Dua kru terpaksa minum air laut, yang menyebabkan keadaan mental mereka merosot. Seorang lelaki masuk ke dalam air dan dimakan oleh jerung tepat di bawah rakit. Yang lain hanya berenang, tidak akan dapat dilihat lagi. Deborah dan seorang kru yang lain dapat bertahan selama 4 hari sehingga berjaya diselamatkan. Foto: Beachcomber1954 Leftenan David Steeves
Akta Muncul Terbaik David Steeves, seorang letnan Tentera Udara A.S. pada tahun 1950-an, dituduh secara tidak adil memberikan jet pelatih Lockheed T-33A ke USSR semasa Perang Dingin. Leftenan Steeves diperintahkan untuk menerbangkan jet dari Pangkalan Tentera Udara berhampiran San Francisco, ke Pangkalan Tentera Udara Craig dekat Selma, Alabama pada 9 Mei 1957. Steeves dan jet itu hilang, dan dia dinyatakan mati setelah pencarian tidak menunjukkan apa-apa. Namun, Steeves muncul dari Sierra Nevada pada bulan Julai berikutnya, dengan mengatakan dia terjun payung setelah sesuatu meletup di jet. Dia mendakwa bahawa dia tidak makan selama dua minggu, sehingga dia terjumpa kabin renjer di Taman Nasional Kings Canyon, di mana dia menjumpai cangkuk ikan, kacang dan ham kalengan. Kerosakan Belon
Kalah di Utara Besar 13 Disember 1920, Leftenan Kloor, Hinton dan Farrell dari Tentera Laut AS terhempas di belon hidrogen, jauh di padang belantara Kanada. Mereka berada 20 batu dari bandar terdekat & # 8211Moose Factory, Ontario. Mereka melalui hutan lebat selama seminggu, dalam musim sejuk yang kejam, dengan sedikit peralatan atau makanan. Mereka saling memaksa untuk terus berjalan, dan menolak untuk meninggalkan mana-mana lelaki, hingga akhirnya mereka sampai di pos perdagangan Teluk Hudson. Foto: Robert S. Donovan Kapten James Riley
Terjebak di Sahara Pada tahun 1815, sebelas pelaut Amerika dan Kapten mereka, James Riley, karam dan dihanyutkan di pantai Afrika Utara. Segera ditangkap dan dijual menjadi hamba, mereka kemudian diseret dalam perjalanan gila melalui jantung gurun Sahara. Sepanjang perjalanan, mereka menghadapi pembunuhan, kelaparan, kematian, dehidrasi, dan puak bermusuhan yang berkeliaran di padang pasir. Kapten dan beberapa anak buahnya akhirnya dibebaskan oleh saudagar Inggeris yang simpatik. Hiroo Onoda
Penahanan Terpanjang Leftenan Kedua Hiroo Onoda, bekas pegawai perisik tentera Jepun yang bertempur dalam Perang Dunia II, tidak menyerah hingga 1974, menghabiskan hampir tiga puluh tahun bertahan di hutan Filipina. Onoda meneruskan kempennya dengan baik setelah perang berakhir, awalnya tinggal di pergunungan bersama tiga orang tentera. Ketika rakan sepasukannya mati atau menyerah, Leftenan Onoda enggan mempercayai surat dan catatan yang ditinggalkan kepadanya bahawa perang sudah berakhir. Dia akhirnya keluar dari hutan, 29 tahun setelah berakhirnya Perang Dunia II, dan menerima perintah bekas pegawai komandannya. Onoda secara resmi menyerah, memakai seragam kelapa buatan tangan, kerana seragam lamanya sudah lama reput. Steve Fossett
Kejatuhan bertuah Dua pertiga menuju percubaan keempatnya untuk mengumpulkan hadiah bernilai $ 1 juta untuk mengelilingi dunia secara solo dalam belon helium, petualang Steve Fossett berlari terus menerobos ribut di Laut Coral. Fossett memutuskan untuk mencuba kapal kapalnya, The Solo Spirit, di atas ribut. Dengan ketinggian 30,000 kaki di udara, hujan es mencincang kulit mylar The Solo Spirit dan kapsul penumpang Fossett & # 8217 mulai jatuh dari langit. Untuk menghadapi impak, Fossett berbaring di bangku kapsul dan menunggu nasibnya. Yang mengejutkan, ketika sisa-sisa The Solo Spirit pecah, Fossett sama sekali tidak terluka. Ketika kapsul penumpang dipenuhi air, dia bergegas keluar dengan kapal keselamatan, dan diselamatkan 10 jam kemudian. John McCain
Banduan paling sukar Pada 26 Oktober 1967, Leftenan Komandan John McCain ditembak jatuh oleh peluru berpandu di Hanoi, Vietnam. Ketika cuba mengeluarkan dari pesawat, McCain patah kedua-dua lengan dan kakinya dan hampir lemas ketika dia terjun ke Tasik Truc Bach. Penduduk Vietnam Utara kemudian menariknya ke darat sementara yang lain merapatkan bahu dan memeluknya. McCain kemudian diangkut ke Penjara Hoa Lo utama Hanoi, atau "8220Hanoi Hilton." Dia akhirnya dihantar ke kem yang berlainan di pinggiran Hanoi pada bulan Disember 1967, dan ditempatkan di sebuah sel bersama dua orang Amerika yang lain. Pada bulan Mac 1968, McCain dimasukkan ke dalam sel isolasi, di mana dia akan tinggal selama dua tahun. Pada pertengahan tahun 1968, ayah McCain & # 8217, Laksamana John S. McCain, Jr., dinobatkan sebagai komandan semua pasukan A.S. di Vietnam dan Vietnam Utara menawarkan McCain pembebasan awal. McCain menolak tawaran itu dan mengatakan dia hanya akan menerima jika setiap lelaki yang diambil sebelum dia dibebaskan juga. McCain mengalami pengikatan tali dan pemukulan berulang setiap beberapa jam dan menderita disentri pada masa itu. Selepas empat hari, McCain mencapai titik tolaknya dan memberikan propaganda anti-Amerika & # 8220kesepakatan, & # 8221 tetapi dia kemudian menerima dua hingga tiga pemukulan setiap minggu kerana penolakannya untuk menandatangani pernyataan tambahan. Secara keseluruhan, McCain adalah tawanan perang di Vietnam Utara selama lebih dari lima tahun. Dia dibebaskan pada 14 Mac 1973.

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.


25 Kisah Survival Paling Luar Biasa Sepanjang Masa

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.

Sepanjang sejarah terdapat banyak kisah bertahan hidup yang menunjukkan ketahanan yang diperlukan untuk terus hidup dalam keadaan terburuk. Tetapi beberapa kisah ini, dan orang-orang yang hidup untuk memberitahu mereka, menonjol di antara orang ramai. Inilah ikhtisar saya antara 25 yang paling mengagumkan. Pastikan untuk menambah apa yang saya terlepas di bahagian komen. Foto: USCGLantareapa Penumpang Khas Gremlin
Penyelamat tidak mungkin Pada 13 Mei 1945, Tentera Udara Tentera A.S. C-47 yang dijuluki sebagai & # 8220Gremlin Special & # 8221 merempuh lereng gunung di New Guinea Belanda ketika itu. Pesawat itu membawa 24 pegawai dan memasukkan wanita. Hanya tiga yang terselamat, Letnan John McCollom tidak terluka, tetapi WAC Cpl. Margaret Hastings dan Sgt. Kenneth Decker cedera parah. Mereka segera mendapati diri mereka berada di tengah budaya Zaman Batu moden yang masih belum tersentuh oleh dunia luar. Orang asli dikenali sebagai kanibal, tetapi untungnya bagi mangsa nahas, mereka terutama memakan suku musuh mereka. Pada 2 Julai 1945, setelah menghabiskan empat puluh dua hari di hutan dan dirawat dengan sihat oleh penduduk asli yang ramah, ketiga-tiga mangsa yang selamat dan pasukan penyelamat mereka melarikan diri dari pulau itu. Steven Callahan
Pertempuran paling sukar dengan Dehidrasi Pada malam 29 Januari 1982, Steven Callahan berlayar sendirian dengan perahu layar kecilnya dari Kepulauan Canary menuju ke Caribbean.Pada 5 Februari, kapal itu tenggelam dalam ribut, meninggalkan Callahan terpaut di Atlantik dalam rakit getah kembung sepanjang lima setengah kaki. Telanjang kecuali t-shirt, dengan hanya tiga paun makanan, beberapa peralatan dan lapan liter air, Callahan melayang selama 76 hari, dan lebih dari 1.800 batu lautan, sebelum dia sampai di daratan dan menyelamatkan di Bahama. Kisah autobiografi Callahan & # 8217s, Adrift, adalah buku yang menyakitkan hati yang secara jelas memperincikan ketegasan mental yang melampau yang diperlukan untuk bertahan di laut. Saya sering menyebut Callahan ketika saya mengajar pentingnya kepemimpinan dalam keadaan bertahan. Walaupun Callahan bersendirian, fikirannya terbahagi kepada watak & # 8220Captain & # 8221 dan watak & # 8220crewman & # 8221. Log bertulis dari penderitaan mencatat pertarungan terperinci mengenai catuan air. The & # 8220Captain & # 8221 memenangi pertarungan, catuan diteruskan, dan Callahan akhirnya berjaya. Aron Ralston
Pelarian Gutsiest Aron Ralston menjadi terkenal pada bulan Mei 2003, ketika dia terpaksa mengamputasi lengan kanannya dengan pisau kusam untuk membebaskan dirinya dari antara batu dan dinding batu. Ralston sedang berebut melalui sebuah gaung di Utah ketika sebuah batu bergeser, menyandarkan lengannya ke dinding gaung. Dia sendirian, dan tidak ada yang tahu bagaimana mencarinya. Setelah beberapa hari, dia akhirnya berjalan keluar dari gaung, hampir mati dan lengan satu. Keseluruhan cobaan ini didokumentasikan dalam autobiografi Ralston & # 8217s Between a Rock and a Hard Place, dan merupakan subjek filem 2010 Hours 127. Abby Sunderland
Survivor termuda Abby Sunderland berusaha menjadi orang termuda yang berlayar solo di seluruh dunia, ketika ribut kuat menghantam tiang kapal layarnya yang berukuran 40 kaki, Wild Eyes. Lelaki berusia 16 tahun itu terdampar di Lautan Hindi, 2.000 batu dari darat setelah dilanda angin kencang dan suhu beku. Dia diselamatkan oleh nelayan dua hari setelah memberi isyarat bahaya. Foto: youllbetere Pesta Donner
_ Musim Sejuk
_ Parti Donner-Reed adalah sekumpulan perintis Amerika yang berangkat ke California dengan kereta wagon, tetapi ditunda oleh serangkaian kecelakaan yang memaksa mereka menghabiskan musim sejuk yang dilalui salji 1846-47 di Pergunungan Sierra Nevada. Sebahagian dari pesta tersebut menggunakan kanibal untuk bertahan hidup, memakan mereka yang telah mati kelaparan dan sakit. Kumpulan itu menjadi salji berhampiran sebuah lorong di pergunungan tinggi pada bulan Disember 1846. Pertolongan pertama mereka tidak sampai pada pertengahan Februari 1847. Dua pasukan penyelamat lain kemudian membawa makanan, dan berusaha membawa mangsa yang terselamat keluar dari pergunungan. Hanya 48 dari 87 anggota parti yang asal tinggal di California. Surat penghormatan Survivor Virginia Reed kepada sepupunya, bertarikh 16 Mei 1847, memuji Tuhan kerana menyelamatkan nyawanya, dan berkata, & # 8220 ... kita semua telah melalui dan satu-satunya keluarga yang tidak memakan daging manusia. Kami mempunyai segalanya tetapi saya tidak mempedulikannya. Kami telah melalui kehidupan kami tetapi jangan biarkan surat ini mengecewakan sesiapa pun. Jangan sesekali memotong dan bergegas secepat yang anda boleh. & # 8221 Nasihat yang cukup baik. Foto: Karanacs Slavomir Rawicz
Keluar Terpanjang Slavomir Rawicz adalah seorang pegawai tentera berkuda di tentera Poland ketika Tentera Merah menangkapnya semasa partisi Jerman-Soviet di Poland pada tahun 1939. Setelah diseksa dan diadili di Moscow, dia dijatuhi hukuman kerja keras selama 25 tahun di Gulag Siberia . Setelah setahun tidak dapat ditanggung dan tidak berperikemanusiaan, Rawicz dan enam tahanan lain melarikan diri dari kem buruh mereka di Yakutsk. Para pelarian berjalan sejauh 4.000 batu dengan berjalan kaki melintasi tundra Siberia yang membeku, gurun Gobi, melalui Tibet dan di atas Pergunungan Himalaya ke India Britain. Buku The Long Walk berdasarkan kisah ini. Ekspedisi Lewis dan Clark
_ Menyelamatkan Barat
_ Thomas Jefferson menghantar Meriwether Lewis dan William Clark pada tahun 1804 untuk mencari jalan perairan di seluruh Amerika Utara dan menjelajahi Barat yang belum dipetakan. Kisah perjalanan dan penemuan mereka yang terkenal selama dua tahun sering kali terungkap kerana tanpa bantuan puak Asli dan penafsir mereka, Sacajawea, ekspedisi itu akan mati kelaparan atau hilang tanpa harapan di Pegunungan Rocky. Walaupun ada pertolongan yang mereka terima semasa ekspedisi, mereka dirompak, cedera dan hampir kelaparan berkali-kali. Foto: Arkib Negara Jan Baalsrud
_ Terperangkap Di Sebalik Talian Musuh
_ Pada bulan Mac 1943, sepasukan empat komando ekspatriat Norwegia, termasuk Jan Baalsrud, berlayar dari England ke Norway yang diduduki Nazi untuk mengatur dan menyediakan perlawanan Norway. Dikhianati tidak lama setelah mendarat, pasukan itu diserang oleh Nazi, meninggalkan Baalsrud sebagai satu-satunya yang terselamat. Buku We Die Alone menceritakan pelarian Baalsrud & # 8217 yang luar biasa dan kehendaknya untuk bertahan. Berpakaian buruk, dengan satu kaki sepenuhnya telanjang, dan sebahagian jari kakinya ditembak, Baalsrud dikejar oleh Nazi tanpa henti. Mengalami longsoran salju, dan menderita radang dingin dan kebutaan salji, Baalsrud bertempur di atas pergunungan dan tundra Norway ke sebuah kampung arktik kecil. Dia lumpuh dan hampir mati ketika tersandung ke kampung Mandal. Penduduk tempatan bersedia menyelamatkannya, dan membantunya melarikan diri pulang ke Sweden. Beck Weathers
_Everest Escape
_ Buku terlaris Jon Krakauer, Into Thin Air, mengumpulkan banyak perincian ekspedisi malang yang menyebabkan lapan orang mati, dan menjadi catatan pasti musim paling mematikan dalam sejarah Gunung Everest. Bahagian cerita yang paling menakjubkan berpusat pada Beck Weathers, yang dua kali ditinggalkan dan dianggap mati. Weathers menghabiskan 18 jam dalam suhu sub-nol di zon kematian sebelum secara ajaib mendapatkan kembali deria dan mengejutkan ke kem. Dia menderita radang dingin, luka kornea dan hipotermia yang teruk, dan wajahnya sangat teruk sehingga tidak kelihatan seperti manusia. Selama tahun berikutnya Weathers menjalani sepuluh pembedahan, dan seluruh tangan kanannya dan sebahagian besar kirinya diamputasi. Foto: Ian Dunster Nando Parrado dan Krew
Langkah-langkah terdesak Sebilangan besar daripada kita cukup mengetahui fakta asas cerita. Sebuah kapal terbang dengan pasukan ragbi Uruguay di kapal terhempas ke Pergunungan Andes. Banyak penumpang terbunuh, dan setelah beberapa minggu tanpa penyelamatan dan beberapa percubaan gagal untuk berjalan kaki dari gunung, mangsa yang selamat terpaksa menggunakan kanibalisme. Nando Parrado (kiri), wira dan pengarang buku Miracle in the Andes telah memberikan penceritaan baru mengenai kemalangan pesawat ketinggian tinggi melalui lensa orang yang paling bertanggungjawab untuk menyelamatkan mangsa yang terselamat. Kisah asalnya diceritakan dalam buku laris 1974, Alive. Walaupun dia mengalami patah tulang tengkorak, tidak sedarkan diri selama tiga hari setelah kecelakaan itu dan dianggap akhirnya tewas, Parrado dapat bertahan. Setelah pulih beberapa minggu, dia akhirnya membuat rancangan dan memimpin pasukan di puncak setinggi 17.000 kaki yang memerangkap mangsa yang selamat di glasier, dan berjalan sepuluh hari untuk menyelamatkan. Pasukan Ekspedisi Ernest Shackleton & # 8217s
Orang yang tidak selamat The Endurance: Shackleton & # 8217s Legendary Antarctic Expedition adalah buku yang menarik mengenai Sir Ernest Shackleton & # 8217s percubaan yang gagal untuk menyeberangi Antartika dengan berjalan kaki sebelum permulaan Perang Dunia I. Sebelum ekspedisi dapat sampai ke benua, kapal mereka, kapal Daya tahan, tersekat di ais awal di Laut Weddell. Krew 27 tidak mempunyai cara komunikasi atau harapan untuk mendapatkan bantuan dari luar, dan tetap terpencil selama 22 bulan akan datang. Orang-orang itu tinggal di dalam perut Endurance selama hampir setahun sebelum ais menghancurkannya, memaksa ekspedisi bergerak ke laut beku. Beberapa bulan kemudian, ekspedisi itu membina kereta luncur dan pindah ke Pulau Gajah, sebuah tempat berbatu yang sepi di seberang Semenanjung Antartika. Pada ketika ini, tidak ada yang tahu apa yang terjadi pada ekspedisi, atau di mana mereka berada. Sebilangan besar orang menganggap mereka telah terbunuh. Mengetahui bahawa penyelamatan tidak akan berlaku, Shackleton membuat keputusan untuk mengambil salah satu kapal penyelamat terbuka dan menyeberangi 800 batu laut sejuk ke Pulau Georgia Selatan di mana sebuah stesen ikan paus kecil berada. Hebatnya, dia mendarat di sisi pulau yang salah dan terpaksa mengembara ke pergunungan beku untuk sampai ke stesen. Hugh Glass
Kiri Kerana Mati Hugh Glass adalah seorang lelaki gunung di ekspedisi perangkap bulu yang dipimpin oleh Andrew Henry pada bulan Ogos 1823. Ekspedisi itu merancang untuk meneruskan perjalanan dari Sungai Missouri, hingga ke lembah Sungai Besar di Dakota Selatan sekarang. Kaca mengejutkan seorang ibu beruang grizzly dengan dua anaknya dan mengalami kecederaan besar. Dia berjaya membunuh beruang itu dengan bantuan rakannya yang terperangkap, Fitzgerald dan Bridger, tetapi ditinggalkan dengan teruk dan tidak sedarkan diri. Pemimpin ekspedisi Henry yakin bahawa Glass tidak akan selamat dari kecederaannya. Henry meminta dua sukarelawan untuk tinggal bersama Glass sehingga dia meninggal, dan kemudian menguburkannya. Bridger (ketika itu berusia 17 tahun) dan Fitzgerald melangkah ke hadapan dan mula menggali kuburnya. Bridger dan Fitzgerald salah melaporkan kepada Henry bahawa Glass telah meninggal. Glass kembali sedar kerana mendapati dirinya ditinggalkan tanpa senjata atau peralatan. Dia menderita patah kaki dan luka di punggungnya yang terkena tulang rusuknya, dan semua lukanya terasa memerah. Glass dimutilasi dan sendirian, lebih dari 200 batu dari penempatan terdekat di Fort Kiowa di Missouri. Dia meletakkan kakinya yang patah, membungkus dirinya di dalam beruang yang ditumpangkan oleh rakan-rakannya sebagai kain kafan, dan mulai merangkak. Untuk mengelakkan gangren, Glass meletakkan kembali luka di balak yang membusuk dan membiarkan belatung memakan daging yang mati. Kaca bertahan kebanyakannya di beri dan akar liar. Mencapai Sungai Cheyenne setelah enam minggu perjalanan, dia membuat rakit mentah dan melayang di sungai, menavigasi menggunakan mercu tanda Thunder Butte yang terkenal. Dibantu oleh penduduk asli yang menjahit kulit beruang di punggungnya untuk menutup luka yang terdedah, Glass akhirnya sampai ke keselamatan Benteng Kiowa. Yossi Ghinsberg
Penyelamat Hutan Terbaik Pada tahun 1981, Yossi Ghinsberg dan tiga sahabat berangkat ke kedalaman Amazon Bolivia. Mereka tidak lengkap dalam perjalanan, dan segera hilang. Pesta empat berpisah, dan dua tidak pernah dilihat lagi. Ghinsberg dan rakannya membina rakit untuk mengapung ke arah bawah, tetapi ia terperangkap di atas batu dan mereka kehilangan satu sama lain di jeram. Selama 19 hari, Ghinsberg mengembara di hutan. Sementara itu, beberapa lelaki tempatan telah menemui rakan Ghinsburg dan membantunya mencari yang lain. Secara ajaib, mereka mendapati Yossi Ghinsberg masih hidup, mengembara di tebing sungai. Foto ghinsberg.com Keluarga Robertson
Dipukul oleh Orcas Dua ratus batu dari Kepulauan Galapagos, sekumpulan ikan paus pembunuh menabrak dan menghancurkan kapal Dougal dan Lyn Robertson pada 15 Jun 1972. Robertsons itu terpaut di sebuah kapal penyelamat kecil bersama tiga anak mereka dan rakan mereka. Selama 36 hari, sekumpulan enam orang yang selamat bertempur dengan lautan dan cuaca untuk terus hidup, dan akhirnya menemui penyelamat dengan pukat pancing Jepun, Toka Maru II dalam perjalanan ke Terusan Panama. Robertson, yang telah membuat jurnal seandainya mereka diselamatkan, menceritakan cobaan dalam buku 1973 Survive the Savage Sea. Krew Whaleship Essex
Hilang dilaut Kapal paus Essex ditabrak dan tenggelam oleh ikan paus Sperma pada 20 November 1820, di Lautan Pasifik. Dua puluh satu pelaut terpaut di tiga kapal ikan kecil dengan sedikit makanan atau air. Para pelaut menggunakan kanibalisme dan minum air kencing. Bot akhirnya menuju ke sebuah pulau kecil, yang berisi sedikit sumber. Orang-orang itu berpisah untuk mencari pertolongan, ada yang kembali ke lautan di salah satu kapal kecil mereka. Hanya lapan pelaut yang menjalani cobaan, salah satunya, Owen Chase (gambar), menyimpan catatan kejadian. Chase diselamatkan 93 hari selepas Essex jatuh. Pierre Viaud
Survival Paya liar Pada 16 Februari 1766, Pierre Viaud adalah penumpang di Le Tigre, seorang brigantin pedagang Perancis, yang dalam perjalanan ke New Orleans ketika ia karam dalam ribut 300 meter di sebelah timur Pulau Dog. Buku Viaud & # 8217s menceritakan perjuangannya untuk mencari makanan dan air, membuat api dan mencari tempat perlindungan di kawasan paya Florida. Viaud dan teman wanitanya memutuskan untuk memotong kerongkong budak mereka, sehingga dia tidak perlu mati kelaparan. Mereka juga berjaya bertahan dari serangan buaya, dan akhirnya menemukan penyelamat di pantai. Foto: Susan John Colter
Percutian Terhebat John Colter adalah perangkap dan pemandu Amerika, yang telah membantu dalam Ekspedisi Lewis dan Clark. Pada tahun 1808, Blackfeet Indian menangkap Colter, menanggalkan telanjang dan mengambil semua harta benda. Setelah penduduk asli memberitahu Colter untuk lari, lelaki gunung itu dengan cepat menyedari bahawa dia adalah objek & # 8220 perburuan manusia & # 8221 Pelari yang sangat pantas, Colter menghindari sebahagian besar kumpulan itu, tetapi seorang lelaki berjaya mengejarnya. Memusing dan menghadap India, Colter membunuhnya dengan tombaknya sendiri dan mengambil selimutnya. Dengan bersembunyi di sungai di bawah timbunan balak, dia dapat melarikan diri. Selama sebelas hari berikutnya, dia berjalan sejauh 200 batu ke Fort Raymond dengan hanya selimut untuk kehangatan dan kulit kayu serta akar makanan. Juliane Koepcke
Penyelamat Kecelakaan Pesawat Bertuah Juliane Diller (lahir 1954 di Lima sebagai Juliane Margaret Koepcke) terkenal sebagai satu-satunya mangsa 93 penumpang dan anak kapal yang terselamat pada 24 Disember 1971, nahas Penerbangan LANSA 508 di hutan hujan Peru. Pesawat itu disambar petir semasa ribut petir yang teruk dan meletup di udara. Koepcke, yang berusia 17 tahun pada masa itu, jatuh beribu-ribu kaki masih terikat di tempat duduknya. Kanopi rimba yang tebal menutupi jatuhnya, dan dia bertahan dengan hanya tulang selangka yang patah, luka di lengan kanannya dan mata kanannya bengkak. Koepcke tidak mempunyai latihan atau peralatan, tetapi segera dapat menemukan aliran kecil, yang dia ikuti selama 9 hari. Dia akhirnya menemui sampan dan tempat perlindungan berdekatan, tempat dia menunggu, dan segera diselamatkan oleh dua pembalak. Debbie Kiley
Wanita Terakhir Berdiri Pada bulan Oktober 1982, Deborah dan empat orang yang lain bertolak dari Maine untuk menghantar kapal layar Trashman seluas 58 kaki ke Florida. Angin kencang dan laut lepas di pesisir North Carolina tenggelam kapal pesiar, menyebabkan kru terpaut di perahu karet di perairan hiu tanpa makanan atau air. Tiga daripadanya akhirnya mati. Dua kru terpaksa minum air laut, yang menyebabkan keadaan mental mereka merosot. Seorang lelaki masuk ke dalam air dan dimakan oleh jerung tepat di bawah rakit. Yang lain hanya berenang, tidak akan dapat dilihat lagi. Deborah dan seorang kru yang lain dapat bertahan selama 4 hari sehingga berjaya diselamatkan. Foto: Beachcomber1954 Leftenan David Steeves
Akta Muncul Terbaik David Steeves, seorang letnan Tentera Udara A.S. pada tahun 1950-an, dituduh secara tidak adil memberikan jet pelatih Lockheed T-33A ke USSR semasa Perang Dingin. Leftenan Steeves diperintahkan untuk menerbangkan jet dari Pangkalan Tentera Udara berhampiran San Francisco, ke Pangkalan Tentera Udara Craig dekat Selma, Alabama pada 9 Mei 1957. Steeves dan jet itu hilang, dan dia dinyatakan mati setelah pencarian tidak menunjukkan apa-apa. Namun, Steeves muncul dari Sierra Nevada pada bulan Julai berikutnya, dengan mengatakan dia terjun payung setelah sesuatu meletup di jet. Dia mendakwa bahawa dia tidak makan selama dua minggu, sehingga dia terjumpa kabin renjer di Taman Nasional Kings Canyon, di mana dia menjumpai cangkuk ikan, kacang dan ham kalengan. Kerosakan Belon
Kalah di Utara Besar 13 Disember 1920, Leftenan Kloor, Hinton dan Farrell dari Tentera Laut AS terhempas di belon hidrogen, jauh di padang belantara Kanada. Mereka berada 20 batu dari bandar terdekat & # 8211Moose Factory, Ontario. Mereka melalui hutan lebat selama seminggu, dalam musim sejuk yang kejam, dengan sedikit peralatan atau makanan. Mereka saling memaksa untuk terus berjalan, dan menolak untuk meninggalkan mana-mana lelaki, hingga akhirnya mereka sampai di pos perdagangan Teluk Hudson. Foto: Robert S. Donovan Kapten James Riley
Terjebak di Sahara Pada tahun 1815, sebelas pelaut Amerika dan Kapten mereka, James Riley, karam dan dihanyutkan di pantai Afrika Utara. Segera ditangkap dan dijual menjadi hamba, mereka kemudian diseret dalam perjalanan gila melalui jantung gurun Sahara. Sepanjang perjalanan, mereka menghadapi pembunuhan, kelaparan, kematian, dehidrasi, dan puak bermusuhan yang berkeliaran di padang pasir. Kapten dan beberapa anak buahnya akhirnya dibebaskan oleh saudagar Inggeris yang simpatik. Hiroo Onoda
Penahanan Terpanjang Leftenan Kedua Hiroo Onoda, bekas pegawai perisik tentera Jepun yang bertempur dalam Perang Dunia II, tidak menyerah hingga 1974, menghabiskan hampir tiga puluh tahun bertahan di hutan Filipina. Onoda meneruskan kempennya dengan baik setelah perang berakhir, awalnya tinggal di pergunungan bersama tiga orang tentera. Ketika rakan sepasukannya mati atau menyerah, Leftenan Onoda enggan mempercayai surat dan catatan yang ditinggalkan kepadanya bahawa perang sudah berakhir. Dia akhirnya keluar dari hutan, 29 tahun setelah berakhirnya Perang Dunia II, dan menerima perintah bekas pegawai komandannya. Onoda secara resmi menyerah, memakai seragam kelapa buatan tangan, kerana seragam lamanya sudah lama reput. Steve Fossett
Kejatuhan bertuah Dua pertiga menuju percubaan keempatnya untuk mengumpulkan hadiah bernilai $ 1 juta untuk mengelilingi dunia secara solo dalam belon helium, petualang Steve Fossett berlari terus menerobos ribut di Laut Coral. Fossett memutuskan untuk mencuba kapal kapalnya, The Solo Spirit, di atas ribut. Dengan ketinggian 30,000 kaki di udara, hujan es mencincang kulit mylar The Solo Spirit dan kapsul penumpang Fossett & # 8217 mulai jatuh dari langit. Untuk menghadapi impak, Fossett berbaring di bangku kapsul dan menunggu nasibnya. Yang mengejutkan, ketika sisa-sisa The Solo Spirit pecah, Fossett sama sekali tidak terluka. Ketika kapsul penumpang dipenuhi air, dia bergegas keluar dengan kapal keselamatan, dan diselamatkan 10 jam kemudian. John McCain
Banduan paling sukar Pada 26 Oktober 1967, Leftenan Komandan John McCain ditembak jatuh oleh peluru berpandu di Hanoi, Vietnam. Ketika cuba mengeluarkan dari pesawat, McCain patah kedua-dua lengan dan kakinya dan hampir lemas ketika dia terjun ke Tasik Truc Bach. Penduduk Vietnam Utara kemudian menariknya ke darat sementara yang lain merapatkan bahu dan memeluknya. McCain kemudian diangkut ke Penjara Hoa Lo utama Hanoi, atau "8220Hanoi Hilton." Dia akhirnya dihantar ke kem yang berlainan di pinggiran Hanoi pada bulan Disember 1967, dan ditempatkan di sebuah sel bersama dua orang Amerika yang lain. Pada bulan Mac 1968, McCain dimasukkan ke dalam sel isolasi, di mana dia akan tinggal selama dua tahun. Pada pertengahan tahun 1968, ayah McCain & # 8217, Laksamana John S. McCain, Jr., dinobatkan sebagai komandan semua pasukan A.S. di Vietnam dan Vietnam Utara menawarkan McCain pembebasan awal. McCain menolak tawaran itu dan mengatakan dia hanya akan menerima jika setiap lelaki yang diambil sebelum dia dibebaskan juga. McCain mengalami pengikatan tali dan pemukulan berulang setiap beberapa jam dan menderita disentri pada masa itu.Selepas empat hari, McCain mencapai titik tolaknya dan memberikan propaganda anti-Amerika & # 8220kesepakatan, & # 8221 tetapi dia kemudian menerima dua hingga tiga pemukulan setiap minggu kerana penolakannya untuk menandatangani pernyataan tambahan. Secara keseluruhan, McCain adalah tawanan perang di Vietnam Utara selama lebih dari lima tahun. Dia dibebaskan pada 14 Mac 1973.

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.


25 Kisah Survival Paling Luar Biasa Sepanjang Masa

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.

Sepanjang sejarah terdapat banyak kisah bertahan hidup yang menunjukkan ketahanan yang diperlukan untuk terus hidup dalam keadaan terburuk. Tetapi beberapa kisah ini, dan orang-orang yang hidup untuk memberitahu mereka, menonjol di antara orang ramai. Inilah ikhtisar saya antara 25 yang paling mengagumkan. Pastikan untuk menambah apa yang saya terlepas di bahagian komen. Foto: USCGLantareapa Penumpang Khas Gremlin
Penyelamat tidak mungkin Pada 13 Mei 1945, Tentera Udara Tentera A.S. C-47 yang dijuluki sebagai & # 8220Gremlin Special & # 8221 merempuh lereng gunung di New Guinea Belanda ketika itu. Pesawat itu membawa 24 pegawai dan memasukkan wanita. Hanya tiga yang terselamat, Letnan John McCollom tidak terluka, tetapi WAC Cpl. Margaret Hastings dan Sgt. Kenneth Decker cedera parah. Mereka segera mendapati diri mereka berada di tengah budaya Zaman Batu moden yang masih belum tersentuh oleh dunia luar. Orang asli dikenali sebagai kanibal, tetapi untungnya bagi mangsa nahas, mereka terutama memakan suku musuh mereka. Pada 2 Julai 1945, setelah menghabiskan empat puluh dua hari di hutan dan dirawat dengan sihat oleh penduduk asli yang ramah, ketiga-tiga mangsa yang selamat dan pasukan penyelamat mereka melarikan diri dari pulau itu. Steven Callahan
Pertempuran paling sukar dengan Dehidrasi Pada malam 29 Januari 1982, Steven Callahan berlayar sendirian dengan perahu layar kecilnya dari Kepulauan Canary menuju ke Caribbean. Pada 5 Februari, kapal itu tenggelam dalam ribut, meninggalkan Callahan terpaut di Atlantik dalam rakit getah kembung sepanjang lima setengah kaki. Telanjang kecuali t-shirt, dengan hanya tiga paun makanan, beberapa peralatan dan lapan liter air, Callahan melayang selama 76 hari, dan lebih dari 1.800 batu lautan, sebelum dia sampai di daratan dan menyelamatkan di Bahama. Kisah autobiografi Callahan & # 8217s, Adrift, adalah buku yang menyakitkan hati yang secara jelas memperincikan ketegasan mental yang melampau yang diperlukan untuk bertahan di laut. Saya sering menyebut Callahan ketika saya mengajar pentingnya kepemimpinan dalam keadaan bertahan. Walaupun Callahan bersendirian, fikirannya terbahagi kepada watak & # 8220Captain & # 8221 dan watak & # 8220crewman & # 8221. Log bertulis dari penderitaan mencatat pertarungan terperinci mengenai catuan air. The & # 8220Captain & # 8221 memenangi pertarungan, catuan diteruskan, dan Callahan akhirnya berjaya. Aron Ralston
Pelarian Gutsiest Aron Ralston menjadi terkenal pada bulan Mei 2003, ketika dia terpaksa mengamputasi lengan kanannya dengan pisau kusam untuk membebaskan dirinya dari antara batu dan dinding batu. Ralston sedang berebut melalui sebuah gaung di Utah ketika sebuah batu bergeser, menyandarkan lengannya ke dinding gaung. Dia sendirian, dan tidak ada yang tahu bagaimana mencarinya. Setelah beberapa hari, dia akhirnya berjalan keluar dari gaung, hampir mati dan lengan satu. Keseluruhan cobaan ini didokumentasikan dalam autobiografi Ralston & # 8217s Between a Rock and a Hard Place, dan merupakan subjek filem 2010 Hours 127. Abby Sunderland
Survivor termuda Abby Sunderland berusaha menjadi orang termuda yang berlayar solo di seluruh dunia, ketika ribut kuat menghantam tiang kapal layarnya yang berukuran 40 kaki, Wild Eyes. Lelaki berusia 16 tahun itu terdampar di Lautan Hindi, 2.000 batu dari darat setelah dilanda angin kencang dan suhu beku. Dia diselamatkan oleh nelayan dua hari setelah memberi isyarat bahaya. Foto: youllbetere Pesta Donner
_ Musim Sejuk
_ Parti Donner-Reed adalah sekumpulan perintis Amerika yang berangkat ke California dengan kereta wagon, tetapi ditunda oleh serangkaian kecelakaan yang memaksa mereka menghabiskan musim sejuk yang dilalui salji 1846-47 di Pergunungan Sierra Nevada. Sebahagian dari pesta tersebut menggunakan kanibal untuk bertahan hidup, memakan mereka yang telah mati kelaparan dan sakit. Kumpulan itu menjadi salji berhampiran sebuah lorong di pergunungan tinggi pada bulan Disember 1846. Pertolongan pertama mereka tidak sampai pada pertengahan Februari 1847. Dua pasukan penyelamat lain kemudian membawa makanan, dan berusaha membawa mangsa yang terselamat keluar dari pergunungan. Hanya 48 dari 87 anggota parti yang asal tinggal di California. Surat penghormatan Survivor Virginia Reed kepada sepupunya, bertarikh 16 Mei 1847, memuji Tuhan kerana menyelamatkan nyawanya, dan berkata, & # 8220 ... kita semua telah melalui dan satu-satunya keluarga yang tidak memakan daging manusia. Kami mempunyai segalanya tetapi saya tidak mempedulikannya. Kami telah melalui kehidupan kami tetapi jangan biarkan surat ini mengecewakan sesiapa pun. Jangan sesekali memotong dan bergegas secepat yang anda boleh. & # 8221 Nasihat yang cukup baik. Foto: Karanacs Slavomir Rawicz
Keluar Terpanjang Slavomir Rawicz adalah seorang pegawai tentera berkuda di tentera Poland ketika Tentera Merah menangkapnya semasa partisi Jerman-Soviet di Poland pada tahun 1939. Setelah diseksa dan diadili di Moscow, dia dijatuhi hukuman kerja keras selama 25 tahun di Gulag Siberia . Setelah setahun tidak dapat ditanggung dan tidak berperikemanusiaan, Rawicz dan enam tahanan lain melarikan diri dari kem buruh mereka di Yakutsk. Para pelarian berjalan sejauh 4.000 batu dengan berjalan kaki melintasi tundra Siberia yang membeku, gurun Gobi, melalui Tibet dan di atas Pergunungan Himalaya ke India Britain. Buku The Long Walk berdasarkan kisah ini. Ekspedisi Lewis dan Clark
_ Menyelamatkan Barat
_ Thomas Jefferson menghantar Meriwether Lewis dan William Clark pada tahun 1804 untuk mencari jalan perairan di seluruh Amerika Utara dan menjelajahi Barat yang belum dipetakan. Kisah perjalanan dan penemuan mereka yang terkenal selama dua tahun sering kali terungkap kerana tanpa bantuan puak Asli dan penafsir mereka, Sacajawea, ekspedisi itu akan mati kelaparan atau hilang tanpa harapan di Pegunungan Rocky. Walaupun ada pertolongan yang mereka terima semasa ekspedisi, mereka dirompak, cedera dan hampir kelaparan berkali-kali. Foto: Arkib Negara Jan Baalsrud
_ Terperangkap Di Sebalik Talian Musuh
_ Pada bulan Mac 1943, sepasukan empat komando ekspatriat Norwegia, termasuk Jan Baalsrud, berlayar dari England ke Norway yang diduduki Nazi untuk mengatur dan menyediakan perlawanan Norway. Dikhianati tidak lama setelah mendarat, pasukan itu diserang oleh Nazi, meninggalkan Baalsrud sebagai satu-satunya yang terselamat. Buku We Die Alone menceritakan pelarian Baalsrud & # 8217 yang luar biasa dan kehendaknya untuk bertahan. Berpakaian buruk, dengan satu kaki sepenuhnya telanjang, dan sebahagian jari kakinya ditembak, Baalsrud dikejar oleh Nazi tanpa henti. Mengalami longsoran salju, dan menderita radang dingin dan kebutaan salji, Baalsrud bertempur di atas pergunungan dan tundra Norway ke sebuah kampung arktik kecil. Dia lumpuh dan hampir mati ketika tersandung ke kampung Mandal. Penduduk tempatan bersedia menyelamatkannya, dan membantunya melarikan diri pulang ke Sweden. Beck Weathers
_Everest Escape
_ Buku terlaris Jon Krakauer, Into Thin Air, mengumpulkan banyak perincian ekspedisi malang yang menyebabkan lapan orang mati, dan menjadi catatan pasti musim paling mematikan dalam sejarah Gunung Everest. Bahagian cerita yang paling menakjubkan berpusat pada Beck Weathers, yang dua kali ditinggalkan dan dianggap mati. Weathers menghabiskan 18 jam dalam suhu sub-nol di zon kematian sebelum secara ajaib mendapatkan kembali deria dan mengejutkan ke kem. Dia menderita radang dingin, luka kornea dan hipotermia yang teruk, dan wajahnya sangat teruk sehingga tidak kelihatan seperti manusia. Selama tahun berikutnya Weathers menjalani sepuluh pembedahan, dan seluruh tangan kanannya dan sebahagian besar kirinya diamputasi. Foto: Ian Dunster Nando Parrado dan Krew
Langkah-langkah terdesak Sebilangan besar daripada kita cukup mengetahui fakta asas cerita. Sebuah kapal terbang dengan pasukan ragbi Uruguay di kapal terhempas ke Pergunungan Andes. Banyak penumpang terbunuh, dan setelah beberapa minggu tanpa penyelamatan dan beberapa percubaan gagal untuk berjalan kaki dari gunung, mangsa yang selamat terpaksa menggunakan kanibalisme. Nando Parrado (kiri), wira dan pengarang buku Miracle in the Andes telah memberikan penceritaan baru mengenai kemalangan pesawat ketinggian tinggi melalui lensa orang yang paling bertanggungjawab untuk menyelamatkan mangsa yang terselamat. Kisah asalnya diceritakan dalam buku laris 1974, Alive. Walaupun dia mengalami patah tulang tengkorak, tidak sedarkan diri selama tiga hari setelah kecelakaan itu dan dianggap akhirnya tewas, Parrado dapat bertahan. Setelah pulih beberapa minggu, dia akhirnya membuat rancangan dan memimpin pasukan di puncak setinggi 17.000 kaki yang memerangkap mangsa yang selamat di glasier, dan berjalan sepuluh hari untuk menyelamatkan. Pasukan Ekspedisi Ernest Shackleton & # 8217s
Orang yang tidak selamat The Endurance: Shackleton & # 8217s Legendary Antarctic Expedition adalah buku yang menarik mengenai Sir Ernest Shackleton & # 8217s percubaan yang gagal untuk menyeberangi Antartika dengan berjalan kaki sebelum permulaan Perang Dunia I. Sebelum ekspedisi dapat sampai ke benua, kapal mereka, kapal Daya tahan, tersekat di ais awal di Laut Weddell. Krew 27 tidak mempunyai cara komunikasi atau harapan untuk mendapatkan bantuan dari luar, dan tetap terpencil selama 22 bulan akan datang. Orang-orang itu tinggal di dalam perut Endurance selama hampir setahun sebelum ais menghancurkannya, memaksa ekspedisi bergerak ke laut beku. Beberapa bulan kemudian, ekspedisi itu membina kereta luncur dan pindah ke Pulau Gajah, sebuah tempat berbatu yang sepi di seberang Semenanjung Antartika. Pada ketika ini, tidak ada yang tahu apa yang terjadi pada ekspedisi, atau di mana mereka berada. Sebilangan besar orang menganggap mereka telah terbunuh. Mengetahui bahawa penyelamatan tidak akan berlaku, Shackleton membuat keputusan untuk mengambil salah satu kapal penyelamat terbuka dan menyeberangi 800 batu laut sejuk ke Pulau Georgia Selatan di mana sebuah stesen ikan paus kecil berada. Hebatnya, dia mendarat di sisi pulau yang salah dan terpaksa mengembara ke pergunungan beku untuk sampai ke stesen. Hugh Glass
Kiri Kerana Mati Hugh Glass adalah seorang lelaki gunung di ekspedisi perangkap bulu yang dipimpin oleh Andrew Henry pada bulan Ogos 1823. Ekspedisi itu merancang untuk meneruskan perjalanan dari Sungai Missouri, hingga ke lembah Sungai Besar di Dakota Selatan sekarang. Kaca mengejutkan seorang ibu beruang grizzly dengan dua anaknya dan mengalami kecederaan besar. Dia berjaya membunuh beruang itu dengan bantuan rakannya yang terperangkap, Fitzgerald dan Bridger, tetapi ditinggalkan dengan teruk dan tidak sedarkan diri. Pemimpin ekspedisi Henry yakin bahawa Glass tidak akan selamat dari kecederaannya. Henry meminta dua sukarelawan untuk tinggal bersama Glass sehingga dia meninggal, dan kemudian menguburkannya. Bridger (ketika itu berusia 17 tahun) dan Fitzgerald melangkah ke hadapan dan mula menggali kuburnya. Bridger dan Fitzgerald salah melaporkan kepada Henry bahawa Glass telah meninggal. Glass kembali sedar kerana mendapati dirinya ditinggalkan tanpa senjata atau peralatan. Dia menderita patah kaki dan luka di punggungnya yang terkena tulang rusuknya, dan semua lukanya terasa memerah. Glass dimutilasi dan sendirian, lebih dari 200 batu dari penempatan terdekat di Fort Kiowa di Missouri. Dia meletakkan kakinya yang patah, membungkus dirinya di dalam beruang yang ditumpangkan oleh rakan-rakannya sebagai kain kafan, dan mulai merangkak. Untuk mengelakkan gangren, Glass meletakkan kembali luka di balak yang membusuk dan membiarkan belatung memakan daging yang mati. Kaca bertahan kebanyakannya di beri dan akar liar. Mencapai Sungai Cheyenne setelah enam minggu perjalanan, dia membuat rakit mentah dan melayang di sungai, menavigasi menggunakan mercu tanda Thunder Butte yang terkenal. Dibantu oleh penduduk asli yang menjahit kulit beruang di punggungnya untuk menutup luka yang terdedah, Glass akhirnya sampai ke keselamatan Benteng Kiowa. Yossi Ghinsberg
Penyelamat Hutan Terbaik Pada tahun 1981, Yossi Ghinsberg dan tiga sahabat berangkat ke kedalaman Amazon Bolivia. Mereka tidak lengkap dalam perjalanan, dan segera hilang. Pesta empat berpisah, dan dua tidak pernah dilihat lagi. Ghinsberg dan rakannya membina rakit untuk mengapung ke arah bawah, tetapi ia terperangkap di atas batu dan mereka kehilangan satu sama lain di jeram. Selama 19 hari, Ghinsberg mengembara di hutan. Sementara itu, beberapa lelaki tempatan telah menemui rakan Ghinsburg dan membantunya mencari yang lain. Secara ajaib, mereka mendapati Yossi Ghinsberg masih hidup, mengembara di tebing sungai. Foto ghinsberg.com Keluarga Robertson
Dipukul oleh Orcas Dua ratus batu dari Kepulauan Galapagos, sekumpulan ikan paus pembunuh menabrak dan menghancurkan kapal Dougal dan Lyn Robertson pada 15 Jun 1972. Robertsons itu terpaut di sebuah kapal penyelamat kecil bersama tiga anak mereka dan rakan mereka. Selama 36 hari, sekumpulan enam orang yang selamat bertempur dengan lautan dan cuaca untuk terus hidup, dan akhirnya menemui penyelamat dengan pukat pancing Jepun, Toka Maru II dalam perjalanan ke Terusan Panama. Robertson, yang telah membuat jurnal seandainya mereka diselamatkan, menceritakan cobaan dalam buku 1973 Survive the Savage Sea. Krew Whaleship Essex
Hilang dilaut Kapal paus Essex ditabrak dan tenggelam oleh ikan paus Sperma pada 20 November 1820, di Lautan Pasifik. Dua puluh satu pelaut terpaut di tiga kapal ikan kecil dengan sedikit makanan atau air. Para pelaut menggunakan kanibalisme dan minum air kencing. Bot akhirnya menuju ke sebuah pulau kecil, yang berisi sedikit sumber. Orang-orang itu berpisah untuk mencari pertolongan, ada yang kembali ke lautan di salah satu kapal kecil mereka. Hanya lapan pelaut yang menjalani cobaan, salah satunya, Owen Chase (gambar), menyimpan catatan kejadian. Chase diselamatkan 93 hari selepas Essex jatuh. Pierre Viaud
Survival Paya liar Pada 16 Februari 1766, Pierre Viaud adalah penumpang di Le Tigre, seorang brigantin pedagang Perancis, yang dalam perjalanan ke New Orleans ketika ia karam dalam ribut 300 meter di sebelah timur Pulau Dog. Buku Viaud & # 8217s menceritakan perjuangannya untuk mencari makanan dan air, membuat api dan mencari tempat perlindungan di kawasan paya Florida. Viaud dan teman wanitanya memutuskan untuk memotong kerongkong budak mereka, sehingga dia tidak perlu mati kelaparan. Mereka juga berjaya bertahan dari serangan buaya, dan akhirnya menemukan penyelamat di pantai. Foto: Susan John Colter
Percutian Terhebat John Colter adalah perangkap dan pemandu Amerika, yang telah membantu dalam Ekspedisi Lewis dan Clark. Pada tahun 1808, Blackfeet Indian menangkap Colter, menanggalkan telanjang dan mengambil semua harta benda. Setelah penduduk asli memberitahu Colter untuk lari, lelaki gunung itu dengan cepat menyedari bahawa dia adalah objek & # 8220 perburuan manusia & # 8221 Pelari yang sangat pantas, Colter menghindari sebahagian besar kumpulan itu, tetapi seorang lelaki berjaya mengejarnya. Memusing dan menghadap India, Colter membunuhnya dengan tombaknya sendiri dan mengambil selimutnya. Dengan bersembunyi di sungai di bawah timbunan balak, dia dapat melarikan diri. Selama sebelas hari berikutnya, dia berjalan sejauh 200 batu ke Fort Raymond dengan hanya selimut untuk kehangatan dan kulit kayu serta akar makanan. Juliane Koepcke
Penyelamat Kecelakaan Pesawat Bertuah Juliane Diller (lahir 1954 di Lima sebagai Juliane Margaret Koepcke) terkenal sebagai satu-satunya mangsa 93 penumpang dan anak kapal yang terselamat pada 24 Disember 1971, nahas Penerbangan LANSA 508 di hutan hujan Peru. Pesawat itu disambar petir semasa ribut petir yang teruk dan meletup di udara. Koepcke, yang berusia 17 tahun pada masa itu, jatuh beribu-ribu kaki masih terikat di tempat duduknya. Kanopi rimba yang tebal menutupi jatuhnya, dan dia bertahan dengan hanya tulang selangka yang patah, luka di lengan kanannya dan mata kanannya bengkak. Koepcke tidak mempunyai latihan atau peralatan, tetapi segera dapat menemukan aliran kecil, yang dia ikuti selama 9 hari. Dia akhirnya menemui sampan dan tempat perlindungan berdekatan, tempat dia menunggu, dan segera diselamatkan oleh dua pembalak. Debbie Kiley
Wanita Terakhir Berdiri Pada bulan Oktober 1982, Deborah dan empat orang yang lain bertolak dari Maine untuk menghantar kapal layar Trashman seluas 58 kaki ke Florida. Angin kencang dan laut lepas di pesisir North Carolina tenggelam kapal pesiar, menyebabkan kru terpaut di perahu karet di perairan hiu tanpa makanan atau air. Tiga daripadanya akhirnya mati. Dua kru terpaksa minum air laut, yang menyebabkan keadaan mental mereka merosot. Seorang lelaki masuk ke dalam air dan dimakan oleh jerung tepat di bawah rakit. Yang lain hanya berenang, tidak akan dapat dilihat lagi. Deborah dan seorang kru yang lain dapat bertahan selama 4 hari sehingga berjaya diselamatkan. Foto: Beachcomber1954 Leftenan David Steeves
Akta Muncul Terbaik David Steeves, seorang letnan Tentera Udara A.S. pada tahun 1950-an, dituduh secara tidak adil memberikan jet pelatih Lockheed T-33A ke USSR semasa Perang Dingin. Leftenan Steeves diperintahkan untuk menerbangkan jet dari Pangkalan Tentera Udara berhampiran San Francisco, ke Pangkalan Tentera Udara Craig dekat Selma, Alabama pada 9 Mei 1957. Steeves dan jet itu hilang, dan dia dinyatakan mati setelah pencarian tidak menunjukkan apa-apa. Namun, Steeves muncul dari Sierra Nevada pada bulan Julai berikutnya, dengan mengatakan dia terjun payung setelah sesuatu meletup di jet. Dia mendakwa bahawa dia tidak makan selama dua minggu, sehingga dia terjumpa kabin renjer di Taman Nasional Kings Canyon, di mana dia menjumpai cangkuk ikan, kacang dan ham kalengan. Kerosakan Belon
Kalah di Utara Besar 13 Disember 1920, Leftenan Kloor, Hinton dan Farrell dari Tentera Laut AS terhempas di belon hidrogen, jauh di padang belantara Kanada. Mereka berada 20 batu dari bandar terdekat & # 8211Moose Factory, Ontario. Mereka melalui hutan lebat selama seminggu, dalam musim sejuk yang kejam, dengan sedikit peralatan atau makanan. Mereka saling memaksa untuk terus berjalan, dan menolak untuk meninggalkan mana-mana lelaki, hingga akhirnya mereka sampai di pos perdagangan Teluk Hudson. Foto: Robert S. Donovan Kapten James Riley
Terjebak di Sahara Pada tahun 1815, sebelas pelaut Amerika dan Kapten mereka, James Riley, karam dan dihanyutkan di pantai Afrika Utara. Segera ditangkap dan dijual menjadi hamba, mereka kemudian diseret dalam perjalanan gila melalui jantung gurun Sahara. Sepanjang perjalanan, mereka menghadapi pembunuhan, kelaparan, kematian, dehidrasi, dan puak bermusuhan yang berkeliaran di padang pasir. Kapten dan beberapa anak buahnya akhirnya dibebaskan oleh saudagar Inggeris yang simpatik. Hiroo Onoda
Penahanan Terpanjang Leftenan Kedua Hiroo Onoda, bekas pegawai perisik tentera Jepun yang bertempur dalam Perang Dunia II, tidak menyerah hingga 1974, menghabiskan hampir tiga puluh tahun bertahan di hutan Filipina. Onoda meneruskan kempennya dengan baik setelah perang berakhir, awalnya tinggal di pergunungan bersama tiga orang tentera. Ketika rakan sepasukannya mati atau menyerah, Leftenan Onoda enggan mempercayai surat dan catatan yang ditinggalkan kepadanya bahawa perang sudah berakhir. Dia akhirnya keluar dari hutan, 29 tahun setelah berakhirnya Perang Dunia II, dan menerima perintah bekas pegawai komandannya. Onoda secara resmi menyerah, memakai seragam kelapa buatan tangan, kerana seragam lamanya sudah lama reput. Steve Fossett
Kejatuhan bertuah Dua pertiga menuju percubaan keempatnya untuk mengumpulkan hadiah bernilai $ 1 juta untuk mengelilingi dunia secara solo dalam belon helium, petualang Steve Fossett berlari terus menerobos ribut di Laut Coral. Fossett memutuskan untuk mencuba kapal kapalnya, The Solo Spirit, di atas ribut. Dengan ketinggian 30,000 kaki di udara, hujan es mencincang kulit mylar The Solo Spirit dan kapsul penumpang Fossett & # 8217 mulai jatuh dari langit. Untuk menghadapi impak, Fossett berbaring di bangku kapsul dan menunggu nasibnya. Yang mengejutkan, ketika sisa-sisa The Solo Spirit pecah, Fossett sama sekali tidak terluka. Ketika kapsul penumpang dipenuhi air, dia bergegas keluar dengan kapal keselamatan, dan diselamatkan 10 jam kemudian. John McCain
Banduan paling sukar Pada 26 Oktober 1967, Leftenan Komandan John McCain ditembak jatuh oleh peluru berpandu di Hanoi, Vietnam. Ketika cuba mengeluarkan dari pesawat, McCain patah kedua-dua lengan dan kakinya dan hampir lemas ketika dia terjun ke Tasik Truc Bach. Penduduk Vietnam Utara kemudian menariknya ke darat sementara yang lain merapatkan bahu dan memeluknya. McCain kemudian diangkut ke Penjara Hoa Lo utama Hanoi, atau "8220Hanoi Hilton." Dia akhirnya dihantar ke kem yang berlainan di pinggiran Hanoi pada bulan Disember 1967, dan ditempatkan di sebuah sel bersama dua orang Amerika yang lain. Pada bulan Mac 1968, McCain dimasukkan ke dalam sel isolasi, di mana dia akan tinggal selama dua tahun. Pada pertengahan tahun 1968, ayah McCain & # 8217, Laksamana John S. McCain, Jr., dinobatkan sebagai komandan semua pasukan A.S. di Vietnam dan Vietnam Utara menawarkan McCain pembebasan awal. McCain menolak tawaran itu dan mengatakan dia hanya akan menerima jika setiap lelaki yang diambil sebelum dia dibebaskan juga. McCain mengalami pengikatan tali dan pemukulan berulang setiap beberapa jam dan menderita disentri pada masa itu. Selepas empat hari, McCain mencapai titik tolaknya dan memberikan propaganda anti-Amerika & # 8220kesepakatan, & # 8221 tetapi dia kemudian menerima dua hingga tiga pemukulan setiap minggu kerana penolakannya untuk menandatangani pernyataan tambahan. Secara keseluruhan, McCain adalah tawanan perang di Vietnam Utara selama lebih dari lima tahun. Dia dibebaskan pada 14 Mac 1973.

Pakar survival kami, Tim MacWelch, mengumpulkan 25 kisah bertahan hidup yang paling luar biasa, tidak mungkin dan berani sepanjang masa.


Tonton videonya: Kenapa Pesawat Terbang Tidak Bisa Lepas Landas Lebih Halus (Ogos 2022).