Resipi Koktel, Roh, dan Bar Tempatan

Salah satu Koleksi Wiski Jepun Terbesar di Dunia. Dalam Satu Bar Mengejutkan.

Salah satu Koleksi Wiski Jepun Terbesar di Dunia. Dalam Satu Bar Mengejutkan.


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Berpakaian dengan koki sushi New York yang terhormat, menu mencicipi inspirasi kaiseki yang disatukan dengan gulungan tangan osetra emas, dan salah satu koleksi wiski Jepun paling komprehensif di dunia, Uchu, yang bermaksud "alam semesta" dalam bahasa Jepun, mungkin merupakan projek baru yang paling bercita-cita tinggi di Manhattan .

Dicipta oleh Sushi pada pengasas Jones, Derek Feldman dan direka oleh arkitek Scott Kester, restoran dan bar Jepun seluas 1,000 kaki persegi ini mendarat di jalan Eldridge yang agak tenang dan sederhana antara Stanton dan Rivington Streets. Dan untuk menerajui ruang Lower East Side yang berkonsepkan banyak, Feldman membawa sekumpulan pemukul berat. Legenda sushi tempatan Eiji Ichimura (bekas kaunter ikan dua bintang Michelin Brushstroke) mengetuai omakase sushi Uchu.

Sementara itu, Sam Clonts dari Chef's Table tiga bintang Michelin di Brooklyn Fare mengatur menu rasa 11 hidangan restoran, yang disajikannya di kaunter koktel lapan tempat duduk yang sama yang dipengerusikan oleh Frank Cisneros, yang sebelumnya bertanggungjawab untuk drama Jepun yang pakar di Karasu di Benteng Greene di Brooklyn. Dan di sinilah Cisneros memberikan sejumlah besar emas Jepun yang cair.

Walaupun ramai yang berpusu-pusu ke Uchu untuk mendapatkan ikan Ichimura yang sudah berumur dan hadiah uni Clonts, sifat paling unik Uchu mungkin bar koktelnya.

Dengan muzium barang kaca yang mahal, koleksi berinspirasi kaiseki yang melibatkan unsur yang dapat dimakan, dan koleksi wiski Jepun yang tidak masuk akal, bar Uchu menyajikan pengalaman baru yang sangat baik yang dimodelkan setelah menghantui koktel kelas atas yang menawarkan kelonggaran kepada para gaji di kawasan kejiranan Ginza yang mewah di Tokyo .

"Bar Tokyo Ginza yang sebenarnya semestinya mempunyai lapan tempat duduk," kata Cisneros dari kumpulan koktel mewah, seperti Star Bar dan Bar Orchard, yang menghuni Ginza, sebuah kawasan makmur yang agak setanding dengan Upper East Side di New York.

Pada musim sejuk tahun 2014, Cisneros menerima tawaran dari Mandarin Oriental Tokyo untuk pindah ke Jepun selama setahun dan mengajar para bartender di lokasi hotel mengenai koktail Amerika yang progresif. Dengan berbuat demikian, dia berkesempatan untuk menjelajahi tempat koktel yang berkembang di kota dan belajar secara langsung mengenai selok-belok bartending Jepun.

Tidak lama setelah kembali ke Amerika, Cisneros bertemu Feldman dan dalam masa kurang dari satu tahun menjadi salah satu pekerja Uchu yang pertama ketika restoran sedang dalam pembinaan. Cisneros menjadi pemain utama bukan sahaja mengembangkan koleksi semangat dan koktail Uchu yang mendalam tetapi dalam merancang bar agar sesuai dengan spesifikasi Ginza.

Cisneros mengatakan kepada Feldman, "Jika Anda akan melakukan ini, kami akan membuatnya seperti Jepun," katanya. "Itu bermaksud kita akan membuat minuman secara langsung di bar, kita akan memakai pakaian, dan kita akan menjadi sangat bersih dan sempurna."

Bar Ginza merangkul bartending sebagai bentuk seni yang dipersonalisasi - tarian koreografi yang teliti dari pergelangan tangan, getaran keras dan menuangan tepat yang dipadankan dengan ais murni. Bartender yang rapi membuat koktel, satu demi satu, di bar yang tidak rapi, menggunakan buah segar yang dijus dengan tangan. Dan itu termasuk pengubah di luar sitrus, seperti persimmons dan anggur.

Walaupun New York sudah menuntut bahagian bar yang menyajikan minuman dengan ramuan Jepun, Cisneros mengatakan bahawa tempat seperti Angel's Share - salah satu bar koktail pertama di New York yang juga kebetulan orang Jepun - tidak dapat mengikuti gaya Ginza yang sebenarnya pelaksanaan.

"Bukan kerana mereka tidak mahu," katanya. "Tetapi jika anda melakukannya dengan cara [membuat koktel secara individu], anda tidak boleh membuat minuman secara cepat. Memerlukan masa lebih lama untuk melakukan semuanya. Oleh kerana kami hanya mempunyai lapan kerusi, kami mempunyai kemewahan untuk menjadi yang asli seperti yang kami dapat. "

Di luar bangunan ciptaan sempurna yang disejukkan oleh apa yang mungkin merupakan ais paling sempurna di New York — dibuat dengan air yang diimport dari Kagoshima pada mesin jimmy-rigged yang dia bina dari pengecas telefon bimbit antarabangsa, peti sejuk lama, pam insulin perubatan dan beberapa tiub akuarium, antara lain objek yang dijumpai - ini bermaksud menuangkan wiski Jepun.

Saat ini menawarkan 73 botol wiski Jepun yang unik dan dikira, Cisneros bertanggungjawab untuk alkohol alkohol Uchu, yang merangkumi beberapa pelepasan paling jarang di dunia, seperti Yamazaki berusia 25 tahun, yang dijual oleh bar dalam dua ons dengan harga $ 995.

"Itu adalah salah satu wiski paling jarang di planet ini," kata Cisneros, yang menambah bahawa semasa diedarkan di A.S., "hanya tiga atau empat botol yang pernah masuk." Dia baru-baru ini mendapatkan sebotol untuk pelanggan di Kanada yang membayar $ 21,000 CAD ($ 16,290 USD) untuknya.

Yamazaki adalah salah satu jenama wiski Jepun yang terkenal dan paling berprestij di dunia. Dan sementara Uchu menyediakan pilihan Yamazaki langka lain seperti tong sherry single-malt, yang "Jim Murray's Whisky Bible" (Whitman, $ 19.95) menamakan wiski terbaik dunia dalam panduan 2015, itu adalah ungkapan Malt & Grain Ichiro yang paling banyak hadiah Cisneros.

"Mereka hanyalah wiski paling berpikiran maju di planet ini," kata Cisneros, yang menyimpan 10 botol pada masa ini. "Mereka melakukan perkara-perkara seperti ... [wiski penuaan] dalam 100 persen oak mizunara asli Jepun," yang, dia menjelaskan, berharga sekitar $ 22,000 setong.

Dia juga menyebut amalan Ichiro dalam penuaan wiski dalam tong wain merah Jepun yang dibelanjakan berbanding tong wain merah Perancis, yang terakhir adalah amalan biasa di dunia whisk (e) y.

Tetapi yang paling digembirakan oleh Cisneros adalah juga yang diketahui oleh Ichiro: membeli simpanan wiski lama dari kilang penyulingan yang tidak berfungsi di sekitar Jepun.

"Kami mempunyai beberapa wiski tong tunggal dari mereka, dan apabila anda membeli wiski ini, ia seperti loteri: Adakah tong ini bagus, atau tong ini tidak bagus?" kata Cisneros. Uchu kini mempunyai dua botol "loteri" ini. Satu berisi wiski yang berusia dalam campuran tong oak Amerika dan tong shak oak, dan yang lain memegang jus yang sudah berusia dalam tong sherry tulen.

"Mereka adalah wiski Jepun terbaik yang pernah saya rasakan!" dia cakap. "Mereka 10 kali lebih baik daripada tong sherry Yamazaki atau Yamazaki 25, dan itu adalah sebahagian kecil dari harga!"

Nampaknya Uchu memenangi loteri.


Tonton videonya: The paradox of choice. Barry Schwartz (Jun 2022).