Resipi Koktel, Roh, dan Bar Tempatan

Rahsia Bartending Neo-Jepun Adalah Buah Segar

Rahsia Bartending Neo-Jepun Adalah Buah Segar


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Di Jepun, tidak biasa mencari sebiji strawberi dengan harga lebih dari $ 10 atau tembikai masak dengan harga $ 300 atau lebih. Sebagai sebuah negara yang sepenuhnya menumpukan pada kesempurnaan dan penguasaan kerajinan dari semua disiplin ilmu, seperti menanam buah, negara ini adalah tempat untuk menghasilkan begitu beraroma sehingga bahan-bahan dapat merasakan buatan.

Oleh itu, dengan banyak buah indah yang boleh dicampurkan dan dikacau, sangat mengejutkan bahawa bartender Jepun tidak menggunakan koktel pertama. Walaupun gaya campuran Jepun yang lebih tua condong pada minuman era pra-Larangan klasik, golongan profesional minuman baru melepaskan diri dari tradisi dan menggunakan produk premium negara mereka untuk menempa bab seterusnya dalam bartending Jepun.

Bar koktel pertama Jepun bermula dari Yokohama pada akhir abad ke-19, kata Gen Yamamoto, pemilik bar senama di Akasaka. "Beberapa orang Jepun belajar tentang koktel di pangkalan Amerika," kata Yamamoto, sambil menambah bahawa penduduk tempatan akhirnya memilih Ginza, kawasan kejiranan paling trendi di Tokyo, untuk membuka bar mereka sendiri.

Bartending Amerika ditangguhkan semasa Larangan, tetapi orang Jepun tidak pernah mengalami era seperti itu, sehingga koktail terus berkembang. Masih hari ini, Tokyo Ginza adalah titik sifar untuk bar koktail Jepun mewah, sehingga istilah "gaya Ginza" merujuk kepada fesyen pembuatan koktel yang lebih klasik di mana Martinis dan Manhattans disajikan dalam persekitaran yang tenang dan tenang oleh bartender yang memakai sut. Minum di bar ini boleh terasa seperti jam hingga pertengahan abad.

Oleh itu, ketika pasangan suami-isteri Takuo dan Sumire Miyanohara memukul Ginza pada tahun 2007 dengan Bar Orchard –– sarang koktel 16 tempat duduk bergantung pada drama kreatif yang terbuat dari gunung buah segar, termasuk Waktu Mandi (resipi di atas) –– mereka memperkenalkan Tokyo kepada konsep yang sama sekali baru.

"Sepuluh tahun yang lalu, ketika kami memulakan perniagaan kami, tidak ada yang menggunakan buah segar untuk koktail, kecuali lemon, limau, jeruk dan limau gedang," kata Sumire. Kos buah berkualiti tinggi di Jepun menjadikan bar sukar untuk membuat minuman seperti itu. Tetapi dalam dekad yang lalu, bar telah mengubah model operasi mereka untuk memasukkan buah segar ke dalam persamaan.

Shuzo Nagumo dari kumpulan bar Codename Tokyo bersetuju, dengan menyebut pergerakan koktel buah segar yang bermula antara tahun 2007 dan 2009. Nagumo membuka ruang minum pertamanya, Codename Mixology, tidak lama selepas Bar Orchard pada tahun 2009. Dikenal sebagai saintis gila bartender Tokyo, Nagumo dipuji. untuk pendekatannya yang jahat terhadap minuman, memasukkan rasa gurih seperti yang terdapat di Caprese Martini (vodka kemangi buatan rumah, tomat, Parmesan, pahit, garam dan krim Genova espuma), Tom Yam Cooler (vodka tom yam buatan rumah, sirap asam jawa, ketumbar, kapur, balsamic putih, bir halia dan Tabasco) dan Umami Apple (resipi di bawah).

Mengenai mengapa buah Jepun begitu mahal, Nagumo mengatakan para petani mengurangkan hasil panen agar produknya lebih manis. Ini adalah usaha untuk mendapatkan rasa maksimum dari setiap epal dan setiap plum, kata Nagumo. "Mereka boleh membuat 10 item untuk memusatkan pemakanan 100 item" katanya. Dan bukan hanya rasa yang luar biasa tetapi juga warna, haruman dan kilauan buah.

Mempengerusikan kaunter koktail omakase lapan tempat duduknya, Yamamoto telah menjadi salah satu bintang Tokyo yang sedang meningkat naik dalam permainan buah segar. Para tetamu boleh mendaftar untuk menu koktel set empat atau enam hidangan, di mana Yamamoto membuat setiap minuman di hadapan para tetamu. Menu beliau berubah setiap hari dan bergantung pada buah yang diperoleh dengan teliti dari ladang berdekatan.

Mendaftar untuk menu mencicipi koktel mungkin seperti resipi mabuk, tetapi Yamamoto menganggarkan bahawa minumannya hanya mengandungi sekitar 10 peratus ABV. Datang ke barnya bukan tentang mabuk, katanya. Ini mengenai menyerap ekspresi Tokyo bermusim yang dicampur dengan indah.

Daisuke Ito, dari Land Bar Artisan berusia empat tahun di Shimbashi, mengikuti etos yang serupa. Menu pada dasarnya adalah beberapa potong buah-buahan bermusim di atas barnya, diadunkan dengan semangat pilihan tetamu, ditambah dengan sedikit tonik Fever-Tree. Suatu hari, mungkin strawberi; seterusnya, tomato. Dan dengan hanya menggunakan tiga ramuan –– buah, semangat dan tonik –– bersama dengan batu ais yang jernih, dia membuat sebuah drama yang penuh rasa.

"Pada asalnya, pelanggan Jepun lebih suka koktel tradisional dan wiski, tetapi baru-baru ini saya berpendapat bahawa mereka sedang mencari pengalaman baru," kata Ito mengenai keputusannya untuk membuka bar enam tempat duduk bersaiz khusus untuk buah.

"Arus utama pembuatan koktel Jepun adalah untuk menggabungkan minuman keras dengan bahan-bahan segar, daripada menggunakan minuman keras atau sirap berperisa" kata barman Naofumi Yokoyama dari Bar Entrust, Ginza yang berusia dua setengah tahun, Tempat Ketiga. Di sini, di kaunter 13 bangku yang selesa, di luar lebih dari 200 wiski Jepun, Yokoyama menawarkan koleksi koktel ringkas yang dibina dari buah bermusim yang murni, seperti Strawberry Segar (resipi di bawah). Seperti di Land Bar Artisan, para tetamu dapat menentukan semangat pilihan mereka.

"Metode pembuatan koktel di Jepun telah berubah dari hanya memperkenalkan budaya koktel dari luar negeri dan menambahkan kelainan pada koktail standard untuk membuat koktail yang menggabungkan bahan-bahan segar seperti buah, sayur-sayuran, ramuan dan rempah dengan minuman keras," kata Yokoyama. Walaupun orang Jepun pada asalnya memperoleh inspirasi koktel mereka sendiri dari bar Amerika lebih dari satu abad yang lalu, hari ini meja telah bertukar dan orang Amerika mencari orang Jepun untuk mendapatkan inspirasi bar, di tempat-tempat seperti Uchu di New York City dan Bar Leather Apron di Honolulu.

Di Jepun, para bartender juga menggunakan buah segar dengan hati-hati sebagai "alat untuk menciptakan pengalaman," kata Justin Park, pemilik bersama Bar Leather Apron. Sering kali, katanya, pembuat minuman akan "mengaitkan cerita di sebalik buah, dari mana wilayah itu dan mengapa kawasan itu paling baik." Oleh itu, perjalanan bermula sebelum koktel dibina. "Ini menginspirasi saya untuk mencuba dan menciptakan perasaan yang sama dengan para tamu yang duduk di depan saya."


Tonton videonya: Japans Greatest Bartender. Lychee Bunny Pair Cocktail 813 (Mungkin 2022).