Resipi Koktel, Roh, dan Bar Tempatan

Bar Viking? Di Cleveland? Ya. Dan Lebih Banyak Ya.

Bar Viking? Di Cleveland? Ya. Dan Lebih Banyak Ya.


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Bagaimana 12 rakan yang bekerjasama di sebuah restoran rantai Ohio yang mengkhususkan diri dalam sandwic keju panggang dan bir datang untuk membuka bar bertema Viking di Cleveland? Ringkas. "Kami membina bar ini sehingga kami mempunyai tempat minum yang sejuk," kata pemilik dan pengendali Eric Ho.

Dan ia bermaksud "dibina." Dengan sokongan keluarga dan rakan-rakan, pemain awal (Ho, Merandia Adkins, John Gibian, Cory Miess dan Vinny Salls) membuat rancangan perniagaan, mendapat sewa dan mendapatkan modal permulaan. Mereka kemudian menghabiskan 13 bulan ke depan untuk merobohkan ruang dan membina semula dari bawah ke atas. Sebagai bartender dan pemilik Gibian mengingatkan tentang rakan-rakannya - geek yang memproklamirkan diri dengan kecenderungan untuk muzik yang kuat dan pengetahuan Skandinavia - "kami memasukkan barang ke dinding sambil bercakap mengenai buku mitologi Norse yang telah kami baca."

LBM dibuka pada musim gugur tahun 2017, bar koktel kejiranan santai dengan 45 tempat duduk dengan suasana yang meriah, muzik heavy metal dan nuansa Norse yang lama. Bahagian atas bar, rak bar belakang dan meja komunal bersumber dari pokok Sycamore dari selatan Ohio. Kumpulan itu membina sebahagian besar perabot ruang makan, stesen pelayan dan tempat hos menggunakan kayu sekerap, kebanyakannya untuk tujuan belanjawan, kata Ho. Tetapi reka bentuk dan kemasan mereka sesuai dengan konsepnya.

Unsur reka bentuk yang paling mencolok adalah lampu yang digantung dari siling, terdiri daripada jalur pita LED dan akrilik buram untuk membantu menyebarkan cahaya, yang berfungsi untuk dua tujuan, kata Ho. "[Mereka] membantu memecahkan suara kerana kami memiliki penyewa di atas kami dan mereka tahu kami akan memainkan muzik yang sangat kuat, tetapi secara estetik mereka menambahkan getaran yang halus." Pesan tembakan, dan ia akan keluar dengan topi keledar Viking. Dan anda mungkin melihat senjata tangan rawak seperti kapak yang tersebar secara rawak.

Jangan anda fikir LBM hanyalah bar yang sangat menarik dengan gimmick yang memanfaatkan kejayaan "Game of Thrones", tema berhenti pada senarai koktel kontemporari dan bermusim, yang tidak mengalahkan tetamu dengan rujukan pertempuran atau "GoT " watak.

Battle Hardened adalah bahagian koktel menu dan menyajikan minuman seperti Blood Eagle, dengan gin Broker's yang disiram bit, Averna amaro, Campari, dan Angostura dan Peychaud's bitterers. The Gunslinger 2.1 (tersedia di gelas atau mangkuk) mempunyai bourbon terikat Old-Dad, sirap oren halia, lemon dan bir halia. The Gust of a Thousand Winds adalah apa yang disebut oleh bartender LBM sebagai koktail "bang", seperti dalam satu rasa dengan tiga iterasi yang berbeza (iaitu "bang, bang, bang."). Dalam contoh ini, ia adalah anggur: Nardini grappa, Macchu Pisco dan verjus blanc, yang digoncang dengan madu. Dan koktel seperti Siren's Wail membolehkan anda keluar dari zon selesa anda dengan ramuan seperti sirap yang dibuat dengan buah kesemak yang hangus; resipi selebihnya merangkumi jin kekuatan Hayman's Royal Dock Navy, allspice dram, crème de cacao, lemon and orange pitter.

Yang paling mengejutkan adalah bagaimana makanan yang diterima dengan baik, terima kasih kepada chef eksekutif Miess. Tetamu dan pengkritik tempatan menyinari bunga kembang kol dengan kangkung, kismis emas, labu, bawang merah dan bawang putih; perut babi hoisin dengan sayur acar pedas; dan kroket kentang yang sangat ketagihan dengan cendawan portobello, paprika merah panggang, gouda salai dan sos bawang panggang.

Menjadi rakan dan rakan niaga tidak akan menghadapi cabarannya, kata Gibian. "Kita semua sekumpulan antagonis sadis yang tahu bagaimana menekan butang satu sama lain." Namun, katanya, keluarga itulah yang mereka pilih.

Bagi LBM, carian Google yang cepat membawa kepada penderitaan gastrousus. Gibian mengatakan bahawa sejak bar dibuka hanya sekitar 20 orang yang dapat menebak makna akronim itu dengan betul, dan mereka menyimpannya sebagai rahsia yang dijaga ketat.

"Masih misteri kita bersenang-senang," katanya. "LBM akan selalu menjadi LBM, tidak kira sama ada anda tahu apa maksudnya. Ia tidak mengubah siapa atau siapa kita. "


Tonton videonya: More Sports u0026 Les Levine with Dennis Manoloff - July 29, 2020 (Mungkin 2022).