Resipi Koktel, Roh, dan Bar Tempatan

Bagaimana Hortense Van Der Horst Membantu Menciptakan semula Pemandangan Minum Queer Paris

Bagaimana Hortense Van Der Horst Membantu Menciptakan semula Pemandangan Minum Queer Paris



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Perkataan "queer bar" tidak semestinya sinonim dengan kehalusan, tetapi di Paris perkara-perkara mengambil arah baru, dengan koki Ruba Khoury's Dirty Lemon di barisan hadapan. "Sungguh, pada ketika ini, tidak ada yang lain seperti itu. Dirty Lemon mengambil pendekatan yang lebih banyak setiap hari untuk menawarkan layanan mesra kepada masyarakat yang pelik. Ini bukan malam besar anda, ini malam anda, ”kata Hortense Van Der Horst, bartender kepala Dirty Lemon dan seorang veteran Moonshiner dan Hôtel National des Arts et Métiers.

"[Ini] bar dengan idea - tidak ada dua cara untuk mengatasi itu. Ia ingin menjadi sesuatu, untuk menawarkan sesuatu seperti apa rupa gay di Paris pada tahun 2020. Tetapi kita tidak mahu 'hidup malam ini seperti tenaga terakhir anda'. Dirty Lemon lebih kepada meredakan semua itu dan menyediakan sesuatu yang lain: tempat kencan kedua yang sempurna, mungkin, atau hanya makan malam dan minuman dengan rakan-rakan, sans glitter dan minuman kereta api yang berisiko. "

Bersahaja dan selesa pada kulitnya sendiri, Dirty Lemon bersandar pada lesbian tetapi sengaja tidak tersisih. Ia direka untuk membuat pernyataan tanpa meneriakkannya dari atas bumbung. Khoury dan pasukannya telah berusaha untuk memupuk ruang selamat yang teliti yang menunjukkan kepada mereka bahawa mereka boleh diterima berbanding hanya memberitahu mereka. Lokasinya hanya beberapa langkah dari teater Bataclan, di mana kebuntuan pengganas 2015 terjadi, dapat dianggap sebagai pernyataan dengan sendirinya, yang menuntut kebanggaan dan keamanan dalam menghadapi intimidasi. Kenyataan bahawa makanan hebat disajikan bersama dengan program minuman lanjutan Van Der Horst menjadikan "bar gay" nouveau ini dalam liga tersendiri.

Mentakrifkan semula Ruang Fizikal yang Selamat

Apa yang menjadikan "ruang selamat"? Ini lebih daripada sekadar niat inklusif. Berkomitmen untuk mewujudkan tempat selamat yang sebenar bermaksud memperluas falsafah ke semua aspek perniagaan. "Sekurang-kurangnya bagi saya, Dirty Lemon bukan [hanya] bar gay — atau paling tidak dalam hal apa yang terlintas di fikiran ketika anda pertama kali berfikir 'bar gay.' Ia lebih seperti rumah, tempat yang selamat untuk semua," kata Van Der Horst. "Setiap aspek pengalaman adalah mengenai keselesaan: makanan, koktel, konteks sosial. Dan tentu saja, keselesaan itu tidak berakhir dengan pelanggan; ini juga meliputi staf. "

Membuat Penyataan

Di Dirty Lemon, tim memanfaatkan peluang untuk membuat kesan berani langsung dari kelawar dengan menu minuman. "Nama koktel mencerminkan beberapa intipati Dirty Lemon, dan selalunya perkara pertama yang dilihat orang ketika mereka masuk, jadi itu menetapkan nada," kata Van Der Horst. Menu musim panas menyajikan minuman bernama Boss Bitch, Hot Mama dan La Tomboy, sementara nama koktail menu musim bunga termasuk Soft Butch, Call Me Madame dan Pillow Queen. Sikap tidak sopan, katanya, mencerminkan gerakan hak-hak gay, terutama seperti yang berlaku di Paris. Tujuannya adalah untuk melaksanakan program minuman pada tahap tinggi tanpa terlalu serius.

Menjalin Kepercayaan dengan Tetamu

Membangun hubungan dengan tetamu bar tidak selalu mudah, tetapi kaedah Dirty Lemon bermula dengan minumannya. "Sebahagian daripada pendekatan kami yang berterusan adalah tentang cuba mengejutkan para tetamu dengan bahan-bahan yang mungkin anda akan dapati dalam masakan, terutama bahan-bahan di hujung spektrum yang sedap," kata Van Der Horst. Makanan dan minuman di Dirty Lemon menampilkan sentuhan Mediterranean, dan pasukan ini bertujuan untuk mengikuti jalan antara yang mudah didekati dan inventif. "Kami tempat kejiranan," kata Van Der Horst. “Dan saya dan Ruba bekerja dengan cara yang mengutamakan tenaga itu. Tetapi semakin lama kami terbuka dan semakin banyak tetamu mempercayai kami, semakin jauh saya fikir kami akan dapat mendorongnya. "

Rancangan masa hadapan

"Salah satu aspek kegemaran saya dalam pekerjaan saya adalah penghormatan produk, terutama produk tempatan," kata Van Der Horst, sambil menambah bahawa dia berharap dapat akhirnya menyemarakkan semangatnya sendiri dengan bahan-bahan dari Paris dan sekitarnya. "Dari segi bekerja di ruang LGBTQ +, buat masa ini saya sangat bangga dengan itu," katanya. "Di masa depan, harapan saya yang tulus adalah ruang ini akan berkembang dengan cara yang belum dapat kita fahami, dan saya berharap dapat melihat dan menjadi bagian dari itu."


Tonton videonya: FLORES, INDONESIA - The Way Overland - Episode 15 (Ogos 2022).