Canchánchara

Saya bertanya kepada nenek saya mengenai Canchánchara suatu hari, dan dia ketawa. “Canchánchara? Hidung."

Canchánchara dikatakan sebagai koktel tertua di Cuba, sejak (atau sebelumnya) Perang Sepuluh Tahun pada akhir abad ke-19 ketika gerila Kuba, yang dikenali sebagai mambises, memulakan perjuangan menentang Sepanyol untuk kemerdekaan. Ini dimaksudkan sebagai minuman penyembuh, kepraktisan dan sihir bahagian yang sama, dan kemungkinan besar disajikan hangat, dengan ramuan dari ladang yang mudah diakses, seperti tebu, kapur dan madu — sejenis Daiquiri. Itu digunakan untuk menyembuhkan selesema.

Nenek saya terlindung ketika membesar. Dia meninggalkan Cuba sebagai isteri dan ibu muda pada tahun 1960-an dan tidak pernah menoleh ke belakang. Pada masa sakit, jawapan untuk segalanya adalah (dan masih ada) Vicks VapoRub, penyelesaian topikal Amerika dengan mentol dan kayu putih. Tidak hairanlah dia tidak pernah mendengar tentang Canchánchara. Sebilangan besar orang Kuba yang saya nyatakan mempunyai reaksi skeptikal yang serupa.

Saya diperkenalkan kepada Canchánchara oleh Natalie Beltran dan Andrew Tyree, pasangan LA yang hebat yang mengasaskan Coast to Costa, sebuah syarikat pelancongan mendalam yang menyesuaikan perjalanan kumpulan yang sahih ke negara-negara seperti Peru, Mexico, Colombia dan, tentu saja, Cuba. Perjalanan mereka ke Cuba biasanya bermula di Old Havana tetapi selalu bergerak ke Trinidad, untuk satu atau dua malam, hanya sekitar empat jam perjalanan.

“Semasa membawa kumpulan kami ke bandar kolonial Trinidad, tidak ada yang memulakan lawatan lebih baik daripada Canchánchara yang segar. Ia menyegarkan tetapi memberikan pukulan dan akan membuat anda menari dalam masa yang singkat, ”kata Natalie.

Sebuah tapak Warisan Dunia UNESCO, Trinidad terkenal dengan jalan-jalan batu besar, seni bina Sepanyol yang terpelihara dari segi sejarah dan keindahan semula jadi seperti Playa Ancon. Ia juga merupakan bandar di mana kebanyakan bar menyajikan Canchánchara, beberapa resipi yang memetik aguardiente, yang secara kasar diterjemahkan menjadi "air api." Pada dasarnya, ini hanyalah rum dalam keadaannya yang paling dilucutkan — jus tebu yang telah diperam dan mengandungi alkohol dari 29% hingga 60%.

"Saya tahu bahawa minuman itu pra-kolonial dan dinikmati oleh orang-orang Taino yang asli," kata Natalie. "Saya pernah mendengar mereka biasa meminumnya dari labu, tetapi ada sekumpulan tukang tembikar yang sekarang membuat cawan dari tanah liat dalam bentuk labu. Mereka adalah tukang potong generasi keenam di Trinidad. "

Pot disebut sebagai copas de barro, minus pangkal atau batang. Seorang lelaki, yang dikenali di seluruh kampung sebagai Chichi, adalah tukang periuk utama yang membuat kerajinan tanah liat tanpa pegangan dan kemudian membuat dan dengan bangganya menyajikan koktel kepada tetamu sendiri. Tetapi dia bukan satu-satunya Terdapat seluruh bar di Trinidad yang ditujukan untuk minuman, dan dengan nama seperti Taberna La Canchánchara, barangkali tidak boleh menjadi minuman keras. Selain itu, terdapat muzik salsa langsung di Taberna dan hampir di mana sahaja anda menghidupkan bandar yang sering diabaikan ini.

Saya rasa penting untuk diperhatikan bahawa kebebasan kreatif dapat diambil ketika membuat koktel ini, asalkan tidak tersasar jauh dari yang asli dan sama ada tujuan utamanya adalah untuk menyembuhkan anda dari penyakit atau membawa anda ke lantai tarian.

  • 1 1/2 ons rum putih
  • Jus 1 biji limau nipis
  • Sirap madu 1/2 auns
  • 1 air soda percikan
  • Hiaskan: hirisan kapur
  1. Masukkan rum, jus limau dan sirap madu ke dalam pengocok dengan ais dan goncangkan.

  2. Terikan ke dalam cawan tanah liat atau gelas yang berisi ais segar.

  3. Teratas dengan percikan air soda.

  4. Hiaskan dengan hirisan kapur.


Tonton videonya: GOLD RUSH - Whiskey Sour x Bees Knees ONLY 3-ingredients! (Januari 2022).