Resipi Koktel, Roh, dan Bar Tempatan

Pasukan Garam Lama dengan Greg Higgins untuk Keturunan Dner

Pasukan Garam Lama dengan Greg Higgins untuk Keturunan Dner


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Sekiranya anda seorang penggemar makanan seperti saya, maka anda mungkin tahu restoran Higgins dari ladang ke meja Portland yang terkenal dan anda mungkin biasa dengan Pasar Garam Lama yang baru, kedua-duanya mempunyai ikatan bir kraf mereka. Sebagai sebahagian daripada "Descendents Dinner Series" pasukan di Old Salt yang merangkumi Chef Ben Meyer (dari Ned Ludd dan Grain & Gristle) dan Alex Ganum (Upright Brewing) telah menjemput granpappys dari chef ladang ke meja portland untuk membina menu dengan tukang masak Old Salt, dan cari pasangan yang hebat. Isnin ini, 31 Mac, Greg Higgins adalah tuan terkenal yang digandingkan dengan Ben Meyer untuk makan malam berat charcuterie dengan pasangan bir, cider dan wain.
KLIK DI SINI untuk membaca baki catatan ini!


Spaghetti dan bebola daging - 'Itali'

1 daripada 20 sukarelawan Christopher Columbus Society, dari kiri, Ralph Paglia, Jim Mezzetti, dan Richard Bertani, mengatur bebola daging ke dalam bakul penggorengan sebelum dimasak semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. ( Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

2 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

4 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong besar spaghetti saus semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

5 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong spaghetti besar semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa kepada San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

7 dari 20 rempah kering yang digunakan dalam sos termasuk oregano, basil, garam, lada hitam lada merah, dan, tentu saja, bahan rahsia semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

8 dari 20 Paman Louis Pantusa, yang telah menjadi sukarelawan pada waktu makan malam sejak tahun 1945, memisahkan daging babi dan tulang rusuk daging lembu dari sos semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa di San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

10 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas kepada San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

11 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas kepada San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

13 dari 20 Dulang bebola daging pergi dari pembentuk kepada penyusun bakul penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. Kira-kira 400 lbs daging berubah menjadi 6000 bakso. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

14 dari 20 Janice Granieri Hobbs, yang telah menjadi sukarelawan untuk makan malam spaghetti sepanjang hidupnya, melakukan kawalan kualiti pada dulang bebola daging yang menunggu penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. " Anda harus meneruskan tradisi, "jelasnya," tetapi semakin sulit. " (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

16 dari 20 veteran fryer 10 tahun, Anthony Scire, kiri, dan pemula dapur Michael Mangiapane bekerja penggorengan semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas kepada San Antonio Express- Berita) Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

17 dari 20 Bakso bergerak masuk dan keluar dari penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express- Tayangan Berita Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

Segumpal bebola daging siap sejuk di atas kertas.

Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

Biarkan restoran cuba menyajikan spageti dan bebola daging yang menyaingi Persatuan Christopher Columbus.

Terlalu mahal untuk menyediakan sos yang memerlukan beberapa hari untuk menyiapkan & mdash yang bermula dengan pencucian tulang rusuk dan merangkumi banyak reneh. Kemudian bayangkan kos batalion kecil pembantu melancarkan bebola daging untuk pagi, dan pembantu lain memasaknya.

Walaupun itu mungkin, tidak ada cara untuk restoran memasukkan bahan-bahan sejarah, tradisi dan cinta yang tidak dapat digunakan dalam setiap hidangan. Bahan-bahan itu tidak ternilai harganya dan hanya berasal dari ibu dan nenek Itali, turun temurun.

& ldquoIni adalah makan malam keluarga kami, & rdquo Cathy Ruffo-Aguirre berkata baru-baru ini, sambil menggulung bebola daging. & ldquoKami semua sangat komited untuk gereja ini kerana datuk dan nenek kami membina gereja ini. Mereka tidak melakukannya dengan pinjaman. Mereka melakukannya dengan batu bata. & Rdquo

Masyarakat mengadakan makan malam penggalangan dana ini lima kali setiap tahun. Dua daripadanya memberi manfaat kepada Gereja Katolik St. Anthony de Padua, dua Persatuan Christopher Columbus dan satu Kelab 100, yang mengumpulkan wang untuk keluarga pegawai penguatkuasa undang-undang dan anggota bomba yang terbunuh dalam tugas.

Makan malam bermula pada zaman 1900-an, ketika penduduk yang berlainan mempunyai gereja mereka sendiri.

Pendatang Jerman menghadiri St. Joseph (sekarang lebih dikenali sebagai St. Joske's) St. Michael's adalah gereja Poland Belgia menghadiri St. John Berchmans orang Lubnan pergi ke St. George Maronite dan St Peter Claver (yang kini memegang Pusat Pembelajaran Healy-Murphy ) adalah gereja Afrika Amerika pertama.

Di persekitaran itu, orang Itali menginginkan gereja mereka sendiri. Sekumpulan pendatang dari Calabria mengumpulkan wang mereka dan mendirikan gereja mereka sendiri, San Francesco di Paola, pada tahun 1927. Makan malam Ahad bermula pada tahun 1938, kata Pantusa. Anggota gereja mula menghidangkan lasagna untuk makan malam khas untuk mengumpulkan wang dan acara itu berkembang menjadi spageti dan bebola daging.

Pengasasnya berasal dari kampung Spezzano, dan banyak sukarelawan yang ada sekarang ingin pengunjung mengetahui bahawa mereka menyimpan kenangan dan semangat para pengasas tersebut.

& ldquoIni adalah resipi datuk nenek kami, & rdquo kata Rozanna Corbo, & ldquoIni hanya tradisi yang kami cuba teruskan. & rdquo

Proses memasak bermula dengan Louis Pantusa yang berusia 91 tahun, seorang sukarelawan sejak tahun 1975. Pada petang Khamis, Paman Louis (seperti yang dia kenali di sini) mengambil beberapa paun daging lembu dan tulang rusuk babi dan mencelupkan daging, & cukup cukup untuk menutup jus. & rdquo

Sebaik sahaja tulang itu berwarna keperangan, Pantusa menyimpannya di dalam peti sejuk untuk digunakan pada hari Sabtu.

& ldquoSaya akan berada di sini selagi saya mampu, & rdquo katanya. & ldquoSaya akan menolong gereja dan dewan. & rdquo

Tradisi itu diteruskan dengan sos setelah memanggang tulang, beberapa kumpulan bawang besar, bawang putih, saderi, paprika dan wortel ditumis & digaut hingga lembut, kemudian pur & diasut. Mereka masuk ke dalam peti sejuk sehingga Sabtu pagi.

Sehari sebelum makan malam Ahad, para sukarelawan tiba untuk mengumpulkan semuanya. Untuk sosnya, Sam Guido mengosongkan kaleng pasta tomato, air dan sos tomato ke dalam sepasang cerek wap 30 galon. Sebelum ada cerek wap, sukarelawan memasak sos di dalam periuk besar di atas dapur dan sering dikacau. Pada masa itu, jika seseorang tidak cukup mengaduk, itu bermaksud sekumpulan sos yang terbakar. Sekarang, cerek stim tidak boleh terbakar. Guido mengosongkan beberapa periuk sayur puri & kacang merah dan beberapa sudu rempah kering dicampurkan ke dalam campuran tomato dan membiarkannya masak selama beberapa jam.

& ldquoSaya mula mengaduk pasta ketika berusia 12 tahun, & rdquo Guido berkata, sekarang berusia 54. & ldquoSaya dibaptis di gereja itu, adalah seorang budak altar. Ketika saya semakin tua, saya mesti mula datang pada hari Sabtu untuk membantu. & Rdquo

Sebilangan sos dan sayur-sayuran naik ke atas untuk memasak perlahan-lahan di beberapa tempat makan besar dengan tulang yang berwarna coklat. Sos itu mengambil rasa, aroma dan badan dari tulang.

Pantusa mengeluarkan sebahagian tulang dan dagingnya dengan sedikit sos sebagai hadiah makan tengah hari untuk sukarelawan yang datang pada pagi Sabtu. Dan kuahnya, yang pekat dari tulang dengan sedikit daging, memang sedap.

Sukarelawan lain memisahkan daging dari tulang, membersihkannya dan mengembalikannya ke sos tomato. Kemudian sos daging yang kaya dengan daging itu masuk ke dalam beberapa periuk lain dengan sisa sos tomato, jadi semuanya mempunyai kebaikan yang sama. Kemudian kira-kira 100 gelen sos siap untuk pagi Ahad.

Untuk bakso, sukarelawan biasa mencampurkan rempah-rempah ke dalam daging sapi, daging babi dan sapi, semuanya dengan tangan. Sekarang, Columbus Society memberikan resipi ke Pasar Daging Bolner untuk dicampur. Menjelang hari Sabtu pagi, 400 paun bakso siap untuk sukarelawan.

Beberapa sukarelawan menggunakan sudu ais krim 3 ons untuk mengukur kira-kira 60 bola di dulang kafeteria individu. Tiga puluh hingga 40 sukarelawan lain berkumpul dalam barisan di meja kafeteria panjang menggulung bebola daging di ruang bawah tanah Columbus Hall.

Teknik menggulung yang betul adalah perkara yang perlu diperdebatkan. Ada yang menegaskan bahawa bebola daging yang betul mesti menjadi sfera sempurna yang lain mengatakan bahawa ia harus berbentuk bujur. Ada yang mengatakan bahawa sebilangan kecil minyak sayuran di tangan membuat semuanya berjalan dengan lebih lancar yang lain berpendapat bahawa itu tidak perlu. Apabila seseorang mempunyai kedudukan yang kuat dengan salah satu teknik ini, lebih baik tidak membantah.

Setelah sukarelawan menyiapkan dulang mereka, mereka siap memuat semula dan melakukannya lagi, sehingga semua daging dalam bola dan siap digoreng.

Ini adalah sesuatu yang lain yang telah berubah dengan teknologi dan jumlah sukarelawan yang banyak. Bertahun-tahun yang lalu, bebola daging ditumis dan digaul dengan minyak di atas kompor. Sekarang, ada penggorengan di atas kompor, dengan termometer di dalam bakul minyak dan goreng, sehingga sepasang lelaki dapat mengendalikan kira-kira 250 bebola daging pada satu masa. Mereka memasak selama kira-kira 8-12 minit pada suhu 275 darjah. Michelangelo Mangiapane, yang datang ke San Antonio kira-kira setahun yang lalu dari Phoenix, mengatakan bahawa bakso akan berubah menjadi tepat warna coklat keemasan ketika mereka siap.

& ldquoIni adalah warna, & rdquo katanya. & ldquoIa Itali. & rdquo

Hanya beberapa tahun yang lalu, sukarelawan bekerja dari jam 6 pagi hingga 11 malam. untuk menyiapkan segala-galanya, kata Sam Greco, seorang veteran makan malam 25 tahun yang kini mengendalikannya. Ayahnya menolong makan malam ini, dan hubungannya dengan gereja termasuk menikah di sana 51 tahun yang lalu.

Pada masa awal San Francesco di Paola, kehidupan kebanyakan keluarga berputar di sekitar gereja. Lelaki akan pergi ke Misa bersama keluarga, pulang ke rumah untuk makan siang yang panjang dan datang ke Columbus Hall untuk bermain kad dan minum wain.

Kejiranan Itali lama sudah lama tiada. Gabungan pembaharuan bandar dan pembinaan Interstate 35 memaksa banyak penduduk berpindah. Gereja itu tetap utuh.

Pada hari makan malam, sudah tiba masanya untuk merebus pasta, dan tentu saja memerlukan beberapa periuk besar air, asin, tentu saja. Maka sudah tiba masanya kru sukarelawan yang lebih kecil mengendalikan tiket, mengambil wang, menyediakan piring ke gelombang orang yang mengemas meja bawah tanah untuk makan di sana, atau memasang pinggan pergi.

Satu perkara berubah tahun ini: Masyarakat membekalkan bekas to-go sendiri yang boleh digunakan, menghilangkan pesanan panjang untuk pergi.

Paroki hari ini lebih pelbagai dan keturunan pengasas harus memandu sebentar untuk kembali ke gereja. Mendapatkan orang muda untuk membantu menyampaikan tradisi kepada generasi baru adalah masalah yang semakin meningkat, walaupun masyarakat bersiap sedia untuk merayakan ulang tahun ke-85 gereja tahun depan.

Sementara itu, para sukarelawan muncul untuk memelihara tradisi dan persahabatan mereka dan meneruskan pekerjaan nenek moyang mereka dengan menolong gereja yang mereka bina.

& ldquoSetiap orang melakukannya sedikit berbeza, tetapi yang utama adalah ia selesai, & rdquo Greco berkata ketika makan malam berakhir. & ldquo Selagi wanita terus datang dan semuanya, kami baik-baik saja. & rdquo

Resipi yang disertakan adalah dari buku masakan Christopher Columbus Society dan menghampiri sos dan bebola daging yang disajikan di makan malam mereka.


Spaghetti dan bebola daging - 'Itali'

1 daripada 20 sukarelawan Christopher Columbus Society, dari kiri, Ralph Paglia, Jim Mezzetti, dan Richard Bertani, mengatur bebola daging ke dalam bakul penggorengan sebelum dimasak semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. ( Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

2 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

4 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong besar spaghetti sos semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

5 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong spaghetti besar semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa kepada San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

7 dari 20 rempah kering yang digunakan dalam sos termasuk oregano, kemangi, garam, lada hitam lada merah, dan, tentu saja, bahan rahsia semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

8 dari 20 Paman Louis Pantusa, yang telah menjadi sukarelawan pada waktu makan malam sejak tahun 1945, memisahkan daging babi dan tulang rusuk daging lembu dari sos semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa di San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

10 dari 20 wanita tua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

11 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

13 dari 20 Dulang bebola daging pergi dari pembentuk kepada penyusun bakul penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. Kira-kira 400 lbs daging berubah menjadi 6000 bakso. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

14 dari 20 Janice Granieri Hobbs, yang telah menjadi sukarelawan untuk makan malam spaghetti sepanjang hidupnya, melakukan kawalan kualiti pada dulang bebola daging yang menunggu penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. " Anda harus meneruskan tradisi, "jelasnya," tetapi semakin sulit dan sukar. " (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

16 dari 20 veteran fryer 10 tahun, Anthony Scire, kiri, dan pemula dapur Michael Mangiapane bekerja penggorengan semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas kepada San Antonio Express- Berita) Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

17 dari 20 Bakso bergerak masuk dan keluar dari penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express- Tayangan Berita Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

Segumpal bebola daging siap sejuk di atas kertas.

Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

Biarkan restoran cuba menyajikan spageti dan bebola daging yang menyaingi Persatuan Christopher Columbus.

Terlalu mahal untuk menyediakan sos yang memerlukan beberapa hari untuk menyiapkan & memasaknya yang bermula dengan pencucian tulang rusuk dan merangkumi banyak reneh. Kemudian bayangkan kos batalion kecil pembantu melancarkan bebola daging untuk pagi, dan pembantu lain memasaknya.

Walaupun itu mungkin, tidak ada cara untuk restoran memasukkan bahan-bahan sejarah, tradisi dan cinta yang tidak berguna dalam setiap hidangan. Bahan-bahan itu tidak ternilai harganya dan hanya berasal dari ibu dan nenek Itali, turun temurun.

& ldquoIni adalah makan malam keluarga kami, & rdquo Cathy Ruffo-Aguirre berkata baru-baru ini, sambil menggulung bebola daging. & ldquoKami semua sangat komited untuk gereja ini kerana datuk dan nenek kami membina gereja ini. Mereka tidak melakukannya dengan pinjaman. Mereka melakukannya dengan batu bata. & Rdquo

Masyarakat mengadakan makan malam penggalangan dana ini lima kali setiap tahun. Dua daripadanya memberi manfaat kepada Gereja Katolik St. Anthony de Padua, dua Persatuan Christopher Columbus dan satu Kelab 100, yang mengumpulkan wang untuk keluarga pegawai penguatkuasa undang-undang dan anggota bomba yang terbunuh dalam tugas.

Makan malam bermula pada zaman 1900-an, ketika penduduk yang berlainan mempunyai gereja mereka sendiri.

Pendatang Jerman menghadiri St. Joseph (sekarang lebih dikenali sebagai St. Joske's) St.Michael's adalah gereja Poland Belgia menghadiri St. John Berchmans Lubnan pergi ke St. George Maronite dan St Peter Claver (yang kini memegang Pusat Pembelajaran Healy-Murphy) adalah gereja Afrika Amerika pertama.

Di persekitaran itu, orang Itali menginginkan gereja mereka sendiri. Sekumpulan pendatang dari Calabria mengumpulkan wang mereka dan mendirikan gereja mereka sendiri, San Francesco di Paola, pada tahun 1927. Makan malam Ahad bermula pada tahun 1938, kata Pantusa. Anggota gereja mula menghidangkan lasagna untuk makan malam khas untuk mengumpulkan wang dan acara itu berkembang menjadi spageti dan bebola daging.

Pengasasnya berasal dari kampung Spezzano, dan banyak sukarelawan yang ada sekarang ingin pengunjung mengetahui bahawa mereka menyimpan kenangan dan semangat para pengasas tersebut.

& ldquoIni adalah resipi datuk nenek kami, & rdquo kata Rozanna Corbo, & ldquoIni hanya tradisi yang kami cuba teruskan. & rdquo

Proses memasak bermula dengan Louis Pantusa yang berusia 91 tahun, seorang sukarelawan sejak tahun 1975. Pada petang Khamis, Paman Louis (seperti yang dia kenali di sini) mengambil beberapa paun daging lembu dan tulang rusuk babi dan mencelupkan daging, & cukup cukup untuk menutup jus. & rdquo

Sebaik sahaja tulang itu berwarna keperangan, Pantusa menyimpannya di dalam peti sejuk untuk digunakan pada hari Sabtu.

& ldquoSaya akan berada di sini selagi saya mampu, & rdquo katanya. & ldquoSaya akan menolong gereja dan dewan. & rdquo

Tradisi itu diteruskan dengan sos setelah memanggang tulang, beberapa kumpulan bawang besar, bawang putih, saderi, paprika dan wortel ditumis & digaut hingga lembut, kemudian pur & diasut. Mereka masuk ke dalam peti sejuk sehingga Sabtu pagi.

Sehari sebelum makan malam Ahad, para sukarelawan tiba untuk mengumpulkan semuanya. Untuk sosnya, Sam Guido mengosongkan kaleng pasta tomato, air dan sos tomato ke dalam sepasang cerek wap 30 galon. Sebelum ada cerek wap, sukarelawan memasak sos di dalam periuk besar di atas dapur dan sering dikacau. Pada masa itu, jika seseorang tidak cukup mengaduk, itu bermaksud sekumpulan sos yang terbakar. Sekarang, cerek stim tidak boleh terbakar. Guido mengosongkan beberapa periuk sayur puri & kacang merah dan beberapa sudu rempah kering dicampurkan ke dalam campuran tomato dan membiarkannya masak selama beberapa jam.

& ldquoSaya mula mengaduk pasta ketika berusia 12 tahun, & rdquo Guido berkata, sekarang berusia 54. & ldquoSaya dibaptis di gereja itu, adalah seorang budak altar. Ketika saya semakin tua, saya mesti mula datang pada hari Sabtu untuk membantu. & Rdquo

Sebilangan sos dan sayur-sayuran naik ke atas untuk memasak perlahan-lahan di beberapa tempat makan besar dengan tulang yang berwarna coklat. Sos itu mengambil rasa, aroma dan badan dari tulang.

Pantusa mengeluarkan sebahagian tulang dan dagingnya dengan sedikit sos sebagai hadiah makan tengah hari untuk sukarelawan yang datang pada pagi Sabtu. Dan kuahnya, yang pekat dari tulang dengan sedikit daging, memang sedap.

Sukarelawan lain memisahkan daging dari tulang, membersihkannya dan mengembalikannya ke sos tomato. Kemudian sos daging yang kaya dengan daging itu masuk ke dalam beberapa periuk lain dengan sisa sos tomato, jadi semuanya mempunyai kebaikan yang sama. Kemudian kira-kira 100 gelen sos siap untuk pagi Ahad.

Untuk bakso, sukarelawan biasa mencampurkan rempah-rempah ke dalam daging sapi, daging babi dan sapi, semuanya dengan tangan. Sekarang, Columbus Society memberikan resipi ke Pasar Daging Bolner untuk dicampur. Menjelang hari Sabtu pagi, 400 paun bakso siap untuk sukarelawan.

Beberapa sukarelawan menggunakan sudu ais krim 3 ons untuk mengukur kira-kira 60 bola di dulang kafeteria individu. Tiga puluh hingga 40 sukarelawan lain berkumpul dalam barisan di meja kafeteria panjang menggulung bebola daging di ruang bawah tanah Columbus Hall.

Teknik menggulung yang betul adalah perkara yang perlu diperdebatkan. Ada yang menegaskan bahawa bebola daging yang betul mesti menjadi sfera sempurna yang lain mengatakan bahawa ia harus berbentuk bujur. Ada yang mengatakan bahawa sebilangan kecil minyak sayuran di tangan membuat semuanya berjalan dengan lebih lancar yang lain berpendapat bahawa itu tidak perlu. Apabila seseorang mempunyai kedudukan yang kuat dengan salah satu teknik ini, lebih baik tidak membantah.

Setelah sukarelawan menyiapkan dulang mereka, mereka siap memuat semula dan melakukannya lagi, sehingga semua daging dalam bola dan siap digoreng.

Ini adalah sesuatu yang lain yang telah berubah dengan teknologi dan jumlah sukarelawan yang banyak. Bertahun-tahun yang lalu, bebola daging ditumis dan digaul dengan minyak di atas kompor. Sekarang, ada penggorengan di atas kompor, dengan termometer di dalam bakul minyak dan goreng, sehingga sepasang lelaki dapat mengendalikan kira-kira 250 bebola daging pada satu masa. Mereka memasak selama kira-kira 8-12 minit pada suhu 275 darjah. Michelangelo Mangiapane, yang datang ke San Antonio kira-kira setahun yang lalu dari Phoenix, mengatakan bahawa bakso akan berubah menjadi tepat warna coklat keemasan ketika mereka siap.

& ldquoIni adalah warna, & rdquo katanya. & ldquoIa Itali. & rdquo

Hanya beberapa tahun yang lalu, sukarelawan bekerja dari jam 6 pagi hingga 11 malam. untuk menyiapkan segala-galanya, kata Sam Greco, seorang veteran makan malam 25 tahun yang kini mengendalikannya. Ayahnya menolong makan malam ini, dan hubungannya dengan gereja termasuk menikah di sana 51 tahun yang lalu.

Pada masa awal San Francesco di Paola, kehidupan kebanyakan keluarga berputar di sekitar gereja. Lelaki akan pergi ke Misa bersama keluarga, pulang ke rumah untuk makan siang yang panjang dan datang ke Columbus Hall untuk bermain kad dan minum wain.

Kejiranan Itali lama sudah lama tiada. Gabungan pembaharuan bandar dan pembinaan Interstate 35 memaksa banyak penduduk berpindah. Gereja itu tetap utuh.

Pada hari makan malam, sudah tiba masanya untuk merebus pasta, dan tentu saja memerlukan beberapa periuk besar air, asin, tentu saja. Maka sudah tiba masanya kru sukarelawan yang lebih kecil mengendalikan tiket, mengambil wang, menyediakan piring ke gelombang orang yang mengemas meja bawah tanah untuk makan di sana, atau memasang pinggan pergi.

Satu perkara berubah tahun ini: Masyarakat membekalkan bekas to-go sendiri yang boleh digunakan, menghilangkan pesanan panjang untuk pergi.

Paroki hari ini lebih pelbagai dan keturunan pengasas harus memandu sebentar untuk kembali ke gereja. Mendapatkan orang muda untuk membantu menyampaikan tradisi kepada generasi baru adalah masalah yang semakin meningkat, walaupun masyarakat bersiap sedia untuk merayakan ulang tahun ke-85 gereja tahun depan.

Sementara itu, para sukarelawan muncul untuk memelihara tradisi dan persahabatan mereka dan meneruskan pekerjaan nenek moyang mereka dengan menolong gereja yang mereka bina.

& ldquoSetiap orang melakukannya sedikit berbeza, tetapi yang utama adalah ia selesai, & rdquo Greco berkata ketika makan malam berakhir. & ldquo Selagi wanita terus datang dan semuanya, kami baik-baik saja. & rdquo

Resipi yang disertakan adalah dari buku masakan Christopher Columbus Society dan menghampiri sos dan bebola daging yang disajikan di makan malam mereka.


Spaghetti dan bebola daging - 'Itali'

1 daripada 20 sukarelawan Christopher Columbus Society, dari kiri, Ralph Paglia, Jim Mezzetti, dan Richard Bertani, mengatur bebola daging ke dalam bakul penggorengan sebelum dimasak semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. ( Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

2 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

4 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong besar spaghetti sos semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

5 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong spaghetti besar semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa kepada San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

7 dari 20 rempah kering yang digunakan dalam sos termasuk oregano, kemangi, garam, lada hitam lada merah, dan, tentu saja, bahan rahsia semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

8 dari 20 Paman Louis Pantusa, yang telah menjadi sukarelawan pada waktu makan malam sejak tahun 1945, memisahkan daging babi dan tulang rusuk daging lembu dari sos semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa di San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

10 dari 20 wanita tua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

11 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

13 dari 20 Dulang bebola daging pergi dari pembentuk kepada penyusun bakul penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. Kira-kira 400 lbs daging berubah menjadi 6000 bakso. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

14 dari 20 Janice Granieri Hobbs, yang telah menjadi sukarelawan untuk makan malam spaghetti sepanjang hidupnya, melakukan kawalan kualiti pada dulang bebola daging yang menunggu penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. " Anda harus meneruskan tradisi, "jelasnya," tetapi semakin sulit dan sukar. " (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

16 dari 20 veteran fryer 10 tahun, Anthony Scire, kiri, dan pemula dapur Michael Mangiapane bekerja penggorengan semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas kepada San Antonio Express- Berita) Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

17 dari 20 Bakso bergerak masuk dan keluar dari penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express- Tayangan Berita Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

Segumpal bebola daging siap sejuk di atas kertas.

Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

Biarkan restoran cuba menyajikan spageti dan bebola daging yang menyaingi Persatuan Christopher Columbus.

Terlalu mahal untuk menyediakan sos yang memerlukan beberapa hari untuk menyiapkan & memasaknya yang bermula dengan pencucian tulang rusuk dan merangkumi banyak reneh. Kemudian bayangkan kos batalion kecil pembantu melancarkan bebola daging untuk pagi, dan pembantu lain memasaknya.

Walaupun itu mungkin, tidak ada cara untuk restoran memasukkan bahan-bahan sejarah, tradisi dan cinta yang tidak berguna dalam setiap hidangan. Bahan-bahan itu tidak ternilai harganya dan hanya berasal dari ibu dan nenek Itali, turun temurun.

& ldquoIni adalah makan malam keluarga kami, & rdquo Cathy Ruffo-Aguirre berkata baru-baru ini, sambil menggulung bebola daging. & ldquoKami semua sangat komited untuk gereja ini kerana datuk dan nenek kami membina gereja ini. Mereka tidak melakukannya dengan pinjaman. Mereka melakukannya dengan batu bata. & Rdquo

Masyarakat mengadakan makan malam penggalangan dana ini lima kali setiap tahun. Dua daripadanya memberi manfaat kepada Gereja Katolik St. Anthony de Padua, dua Persatuan Christopher Columbus dan satu Kelab 100, yang mengumpulkan wang untuk keluarga pegawai penguatkuasa undang-undang dan anggota bomba yang terbunuh dalam tugas.

Makan malam bermula pada zaman 1900-an, ketika penduduk yang berlainan mempunyai gereja mereka sendiri.

Pendatang Jerman menghadiri St. Joseph (sekarang lebih dikenali sebagai St. Joske's) St. Michael's adalah gereja Poland Belgia menghadiri St. John Berchmans orang Lubnan pergi ke St. George Maronite dan St Peter Claver (yang kini memegang Pusat Pembelajaran Healy-Murphy ) adalah gereja Afrika Amerika pertama.

Di persekitaran itu, orang Itali menginginkan gereja mereka sendiri. Sekumpulan pendatang dari Calabria mengumpulkan wang mereka dan mendirikan gereja mereka sendiri, San Francesco di Paola, pada tahun 1927. Makan malam Ahad bermula pada tahun 1938, kata Pantusa. Anggota gereja mula menghidangkan lasagna untuk makan malam khas untuk mengumpulkan wang dan acara itu berkembang menjadi spageti dan bebola daging.

Pengasasnya berasal dari kampung Spezzano, dan banyak sukarelawan yang ada sekarang ingin pengunjung mengetahui bahawa mereka menyimpan kenangan dan semangat para pengasas tersebut.

& ldquoIni adalah resipi datuk nenek kami, & rdquo kata Rozanna Corbo, & ldquoIni hanya tradisi yang kami cuba teruskan. & rdquo

Proses memasak bermula dengan Louis Pantusa yang berusia 91 tahun, seorang sukarelawan sejak tahun 1975. Pada petang Khamis, Paman Louis (seperti yang dia kenali di sini) mengambil beberapa paun daging lembu dan tulang rusuk babi dan mencelupkan daging, & cukup cukup untuk menutup jus. & rdquo

Sebaik sahaja tulang itu berwarna keperangan, Pantusa menyimpannya di dalam peti sejuk untuk digunakan pada hari Sabtu.

& ldquoSaya akan berada di sini selagi saya mampu, & rdquo katanya. & ldquoSaya akan menolong gereja dan dewan. & rdquo

Tradisi itu diteruskan dengan sos setelah memanggang tulang, beberapa kumpulan bawang besar, bawang putih, saderi, paprika dan wortel ditumis & digaut hingga lembut, kemudian pur & diasut. Mereka masuk ke dalam peti sejuk sehingga Sabtu pagi.

Sehari sebelum makan malam Ahad, para sukarelawan tiba untuk mengumpulkan semuanya. Untuk sosnya, Sam Guido mengosongkan kaleng pasta tomato, air dan sos tomato ke dalam sepasang cerek wap 30 galon. Sebelum ada cerek wap, sukarelawan memasak sos di dalam periuk besar di atas dapur dan sering dikacau. Pada masa itu, jika seseorang tidak cukup mengaduk, itu bermaksud sekumpulan sos yang terbakar. Sekarang, cerek stim tidak boleh terbakar. Guido mengosongkan beberapa periuk sayur puri & kacang merah dan beberapa sudu rempah kering dicampurkan ke dalam campuran tomato dan membiarkannya masak selama beberapa jam.

& ldquoSaya mula mengaduk pasta ketika berusia 12 tahun, & rdquo Guido berkata, sekarang berusia 54. & ldquoSaya dibaptis di gereja itu, adalah seorang budak altar. Ketika saya semakin tua, saya mesti mula datang pada hari Sabtu untuk membantu. & Rdquo

Sebilangan sos dan sayur-sayuran naik ke atas untuk memasak perlahan-lahan di beberapa tempat makan besar dengan tulang yang berwarna coklat. Sos itu mengambil rasa, aroma dan badan dari tulang.

Pantusa mengeluarkan sebahagian tulang dan dagingnya dengan sedikit sos sebagai hadiah makan tengah hari untuk sukarelawan yang datang pada pagi Sabtu. Dan kuahnya, yang pekat dari tulang dengan sedikit daging, memang sedap.

Sukarelawan lain memisahkan daging dari tulang, membersihkannya dan mengembalikannya ke sos tomato. Kemudian sos daging yang kaya dengan daging itu masuk ke dalam beberapa periuk lain dengan sisa sos tomato, jadi semuanya mempunyai kebaikan yang sama. Kemudian kira-kira 100 gelen sos siap untuk pagi Ahad.

Untuk bakso, sukarelawan biasa mencampurkan rempah-rempah ke dalam daging sapi, daging babi dan sapi, semuanya dengan tangan. Sekarang, Columbus Society memberikan resipi ke Pasar Daging Bolner untuk dicampur. Menjelang hari Sabtu pagi, 400 paun bakso siap untuk sukarelawan.

Beberapa sukarelawan menggunakan sudu ais krim 3 ons untuk mengukur kira-kira 60 bola di dulang kafeteria individu. Tiga puluh hingga 40 sukarelawan lain berkumpul dalam barisan di meja kafeteria panjang menggulung bebola daging di ruang bawah tanah Columbus Hall.

Teknik menggulung yang betul adalah perkara yang perlu diperdebatkan. Ada yang menegaskan bahawa bebola daging yang betul mesti menjadi sfera sempurna yang lain mengatakan bahawa ia harus berbentuk bujur. Ada yang mengatakan bahawa sebilangan kecil minyak sayuran di tangan membuat semuanya berjalan dengan lebih lancar yang lain berpendapat bahawa itu tidak perlu. Apabila seseorang mempunyai kedudukan yang kuat dengan salah satu teknik ini, lebih baik tidak membantah.

Setelah sukarelawan menyiapkan dulang mereka, mereka siap memuat semula dan melakukannya lagi, sehingga semua daging dalam bola dan siap digoreng.

Ini adalah sesuatu yang lain yang telah berubah dengan teknologi dan jumlah sukarelawan yang banyak. Bertahun-tahun yang lalu, bebola daging ditumis dan digaul dengan minyak di atas kompor. Sekarang, ada penggorengan di atas kompor, dengan termometer di dalam bakul minyak dan goreng, sehingga sepasang lelaki dapat mengendalikan kira-kira 250 bebola daging pada satu masa. Mereka memasak selama kira-kira 8-12 minit pada suhu 275 darjah. Michelangelo Mangiapane, yang datang ke San Antonio kira-kira setahun yang lalu dari Phoenix, mengatakan bahawa bakso akan berubah menjadi tepat warna coklat keemasan ketika mereka siap.

& ldquoIni adalah warna, & rdquo katanya. & ldquoIa Itali. & rdquo

Hanya beberapa tahun yang lalu, sukarelawan bekerja dari jam 6 pagi hingga 11 malam. untuk menyiapkan segala-galanya, kata Sam Greco, seorang veteran makan malam 25 tahun yang kini mengendalikannya. Ayahnya menolong makan malam ini, dan hubungannya dengan gereja termasuk menikah di sana 51 tahun yang lalu.

Pada masa awal San Francesco di Paola, kehidupan kebanyakan keluarga berputar di sekitar gereja. Lelaki akan pergi ke Misa bersama keluarga, pulang ke rumah untuk makan siang yang panjang dan datang ke Columbus Hall untuk bermain kad dan minum wain.

Kejiranan Itali lama sudah lama tiada. Gabungan pembaharuan bandar dan pembinaan Interstate 35 memaksa banyak penduduk berpindah. Gereja itu tetap utuh.

Pada hari makan malam, sudah tiba masanya untuk merebus pasta, dan tentu saja memerlukan beberapa periuk besar air, asin, tentu saja. Maka sudah tiba masanya kru sukarelawan yang lebih kecil mengendalikan tiket, mengambil wang, menyediakan piring ke gelombang orang yang mengemas meja bawah tanah untuk makan di sana, atau memasang pinggan pergi.

Satu perkara berubah tahun ini: Masyarakat membekalkan bekas to-go sendiri yang boleh digunakan, menghilangkan pesanan panjang untuk pergi.

Paroki hari ini lebih pelbagai dan keturunan pengasas harus memandu sebentar untuk kembali ke gereja. Mendapatkan orang muda untuk membantu menyampaikan tradisi kepada generasi baru adalah masalah yang semakin meningkat, walaupun masyarakat bersiap sedia untuk merayakan ulang tahun ke-85 gereja tahun depan.

Sementara itu, para sukarelawan muncul untuk memelihara tradisi dan persahabatan mereka dan meneruskan pekerjaan nenek moyang mereka dengan menolong gereja yang mereka bina.

& ldquoSetiap orang melakukannya sedikit berbeza, tetapi yang utama adalah ia selesai, & rdquo Greco berkata ketika makan malam berakhir. & ldquo Selagi wanita terus datang dan semuanya, kami baik-baik saja. & rdquo

Resipi yang disertakan adalah dari buku masakan Christopher Columbus Society dan menghampiri sos dan bebola daging yang disajikan di makan malam mereka.


Spaghetti dan bebola daging - 'Itali'

1 daripada 20 sukarelawan Christopher Columbus Society, dari kiri, Ralph Paglia, Jim Mezzetti, dan Richard Bertani, mengatur bebola daging ke dalam bakul penggorengan sebelum dimasak semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. ( Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

2 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

4 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong besar spaghetti sos semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

5 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong spaghetti besar semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa kepada San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

7 dari 20 rempah kering yang digunakan dalam sos termasuk oregano, kemangi, garam, lada hitam lada merah, dan, tentu saja, bahan rahsia semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

8 dari 20 Paman Louis Pantusa, yang telah menjadi sukarelawan pada waktu makan malam sejak tahun 1945, memisahkan daging babi dan tulang rusuk daging lembu dari sos semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa di San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

10 dari 20 wanita tua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

11 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

13 dari 20 Dulang bebola daging pergi dari pembentuk kepada penyusun bakul penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. Kira-kira 400 lbs daging berubah menjadi 6000 bakso. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

14 dari 20 Janice Granieri Hobbs, yang telah menjadi sukarelawan untuk makan malam spaghetti sepanjang hidupnya, melakukan kawalan kualiti pada dulang bebola daging yang menunggu penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. " Anda harus meneruskan tradisi, "jelasnya," tetapi semakin sulit dan sukar. " (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

16 dari 20 veteran fryer 10 tahun, Anthony Scire, kiri, dan pemula dapur Michael Mangiapane bekerja penggorengan semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas kepada San Antonio Express- Berita) Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

17 dari 20 Bakso bergerak masuk dan keluar dari penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express- Tayangan Berita Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

Segumpal bebola daging siap sejuk di atas kertas.

Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

Biarkan restoran cuba menyajikan spageti dan bebola daging yang menyaingi Persatuan Christopher Columbus.

Terlalu mahal untuk menyediakan sos yang memerlukan beberapa hari untuk menyiapkan & memasaknya yang bermula dengan pencucian tulang rusuk dan merangkumi banyak reneh. Kemudian bayangkan kos batalion kecil pembantu melancarkan bebola daging untuk pagi, dan pembantu lain memasaknya.

Walaupun itu mungkin, tidak ada cara untuk restoran memasukkan bahan-bahan sejarah, tradisi dan cinta yang tidak berguna dalam setiap hidangan. Bahan-bahan itu tidak ternilai harganya dan hanya berasal dari ibu dan nenek Itali, turun temurun.

& ldquoIni adalah makan malam keluarga kami, & rdquo Cathy Ruffo-Aguirre berkata baru-baru ini, sambil menggulung bebola daging. & ldquoKami semua sangat komited untuk gereja ini kerana datuk dan nenek kami membina gereja ini. Mereka tidak melakukannya dengan pinjaman. Mereka melakukannya dengan batu bata. & Rdquo

Masyarakat mengadakan makan malam penggalangan dana ini lima kali setiap tahun. Dua daripadanya memberi manfaat kepada Gereja Katolik St. Anthony de Padua, dua Persatuan Christopher Columbus dan satu Kelab 100, yang mengumpulkan wang untuk keluarga pegawai penguatkuasa undang-undang dan anggota bomba yang terbunuh dalam tugas.

Makan malam bermula pada zaman 1900-an, ketika penduduk yang berlainan mempunyai gereja mereka sendiri.

Pendatang Jerman menghadiri St. Joseph (sekarang lebih dikenali sebagai St. Joske's) St. Michael's adalah gereja Poland Belgia menghadiri St. John Berchmans orang Lubnan pergi ke St. George Maronite dan St Peter Claver (yang kini memegang Pusat Pembelajaran Healy-Murphy ) adalah gereja Afrika Amerika pertama.

Di persekitaran itu, orang Itali menginginkan gereja mereka sendiri. Sekumpulan pendatang dari Calabria mengumpulkan wang mereka dan mendirikan gereja mereka sendiri, San Francesco di Paola, pada tahun 1927. Makan malam Ahad bermula pada tahun 1938, kata Pantusa. Anggota gereja mula menghidangkan lasagna untuk makan malam khas untuk mengumpulkan wang dan acara itu berkembang menjadi spageti dan bebola daging.

Pengasasnya berasal dari kampung Spezzano, dan banyak sukarelawan yang ada sekarang ingin pengunjung mengetahui bahawa mereka menyimpan kenangan dan semangat para pengasas tersebut.

& ldquoIni adalah resipi datuk nenek kami, & rdquo kata Rozanna Corbo, & ldquoIni hanya tradisi yang kami cuba teruskan. & rdquo

Proses memasak bermula dengan Louis Pantusa yang berusia 91 tahun, seorang sukarelawan sejak tahun 1975. Pada petang Khamis, Paman Louis (seperti yang dia kenali di sini) mengambil beberapa paun daging lembu dan tulang rusuk babi dan mencelupkan daging, & cukup cukup untuk menutup jus. & rdquo

Sebaik sahaja tulang itu berwarna keperangan, Pantusa menyimpannya di dalam peti sejuk untuk digunakan pada hari Sabtu.

& ldquoSaya akan berada di sini selagi saya mampu, & rdquo katanya. & ldquoSaya akan menolong gereja dan dewan. & rdquo

Tradisi itu diteruskan dengan sos setelah memanggang tulang, beberapa kumpulan bawang besar, bawang putih, saderi, paprika dan wortel ditumis & digaut hingga lembut, kemudian pur & diasut. Mereka masuk ke dalam peti sejuk sehingga Sabtu pagi.

Sehari sebelum makan malam Ahad, para sukarelawan tiba untuk mengumpulkan semuanya. Untuk sosnya, Sam Guido mengosongkan kaleng pasta tomato, air dan sos tomato ke dalam sepasang cerek wap 30 galon. Sebelum ada cerek wap, sukarelawan memasak sos di dalam periuk besar di atas dapur dan sering dikacau. Pada masa itu, jika seseorang tidak cukup mengaduk, itu bermaksud sekumpulan sos yang terbakar. Sekarang, cerek stim tidak boleh terbakar. Guido mengosongkan beberapa periuk sayur puri & kacang merah dan beberapa sudu rempah kering dicampurkan ke dalam campuran tomato dan membiarkannya masak selama beberapa jam.

& ldquoSaya mula mengaduk pasta ketika berusia 12 tahun, & rdquo Guido berkata, sekarang berusia 54. & ldquoSaya dibaptis di gereja itu, adalah seorang budak altar. Ketika saya semakin tua, saya mesti mula datang pada hari Sabtu untuk membantu. & Rdquo

Sebilangan sos dan sayur-sayuran naik ke atas untuk memasak perlahan-lahan di beberapa tempat makan besar dengan tulang yang berwarna coklat. Sos itu mengambil rasa, aroma dan badan dari tulang.

Pantusa mengeluarkan sebahagian tulang dan dagingnya dengan sedikit sos sebagai hadiah makan tengah hari untuk sukarelawan yang datang pada pagi Sabtu. Dan kuahnya, yang pekat dari tulang dengan sedikit daging, memang sedap.

Sukarelawan lain memisahkan daging dari tulang, membersihkannya dan mengembalikannya ke sos tomato. Kemudian sos daging yang kaya dengan daging itu masuk ke dalam beberapa periuk lain dengan sisa sos tomato, jadi semuanya mempunyai kebaikan yang sama. Kemudian kira-kira 100 gelen sos siap untuk pagi Ahad.

Untuk bakso, sukarelawan biasa mencampurkan rempah-rempah ke dalam daging sapi, daging babi dan sapi, semuanya dengan tangan. Sekarang, Columbus Society memberikan resipi ke Pasar Daging Bolner untuk dicampur. Menjelang hari Sabtu pagi, 400 paun bakso siap untuk sukarelawan.

Beberapa sukarelawan menggunakan sudu ais krim 3 ons untuk mengukur kira-kira 60 bola di dulang kafeteria individu. Tiga puluh hingga 40 sukarelawan lain berkumpul dalam barisan di meja kafeteria panjang menggulung bebola daging di ruang bawah tanah Columbus Hall.

Teknik menggulung yang betul adalah perkara yang perlu diperdebatkan. Ada yang menegaskan bahawa bebola daging yang betul mesti menjadi sfera sempurna yang lain mengatakan bahawa ia harus berbentuk bujur. Ada yang mengatakan bahawa sebilangan kecil minyak sayuran di tangan membuat semuanya berjalan dengan lebih lancar yang lain berpendapat bahawa itu tidak perlu. Apabila seseorang mempunyai kedudukan yang kuat dengan salah satu teknik ini, lebih baik tidak membantah.

Setelah sukarelawan menyiapkan dulang mereka, mereka siap memuat semula dan melakukannya lagi, sehingga semua daging dalam bola dan siap digoreng.

Ini adalah sesuatu yang lain yang telah berubah dengan teknologi dan jumlah sukarelawan yang banyak. Bertahun-tahun yang lalu, bebola daging ditumis dan digaul dengan minyak di atas kompor. Sekarang, ada penggorengan di atas kompor, dengan termometer di dalam bakul minyak dan goreng, sehingga sepasang lelaki dapat mengendalikan kira-kira 250 bebola daging pada satu masa. Mereka memasak selama kira-kira 8-12 minit pada suhu 275 darjah. Michelangelo Mangiapane, yang datang ke San Antonio kira-kira setahun yang lalu dari Phoenix, mengatakan bahawa bakso akan berubah menjadi tepat warna coklat keemasan ketika mereka siap.

& ldquoIni adalah warna, & rdquo katanya. & ldquoIa Itali. & rdquo

Hanya beberapa tahun yang lalu, sukarelawan bekerja dari jam 6 pagi hingga 11 malam. untuk menyiapkan segala-galanya, kata Sam Greco, seorang veteran makan malam 25 tahun yang kini mengendalikannya. Ayahnya menolong makan malam ini, dan hubungannya dengan gereja termasuk menikah di sana 51 tahun yang lalu.

Pada masa awal San Francesco di Paola, kehidupan kebanyakan keluarga berputar di sekitar gereja. Lelaki akan pergi ke Misa bersama keluarga, pulang ke rumah untuk makan siang yang panjang dan datang ke Columbus Hall untuk bermain kad dan minum wain.

Kejiranan Itali lama sudah lama tiada. Gabungan pembaharuan bandar dan pembinaan Interstate 35 memaksa banyak penduduk berpindah. Gereja itu tetap utuh.

Pada hari makan malam, sudah tiba masanya untuk merebus pasta, dan tentu saja memerlukan beberapa periuk besar air, asin, tentu saja. Maka sudah tiba masanya kru sukarelawan yang lebih kecil mengendalikan tiket, mengambil wang, menyediakan piring ke gelombang orang yang mengemas meja bawah tanah untuk makan di sana, atau memasang pinggan pergi.

Satu perkara berubah tahun ini: Masyarakat membekalkan bekas to-go sendiri yang boleh digunakan, menghilangkan pesanan panjang untuk pergi.

Paroki hari ini lebih pelbagai dan keturunan pengasas harus memandu sebentar untuk kembali ke gereja. Mendapatkan orang muda untuk membantu menyampaikan tradisi kepada generasi baru adalah masalah yang semakin meningkat, walaupun masyarakat bersiap sedia untuk merayakan ulang tahun ke-85 gereja tahun depan.

Sementara itu, para sukarelawan muncul untuk memelihara tradisi dan persahabatan mereka dan meneruskan pekerjaan nenek moyang mereka dengan menolong gereja yang mereka bina.

& ldquoSetiap orang melakukannya sedikit berbeza, tetapi yang utama adalah ia selesai, & rdquo Greco berkata ketika makan malam berakhir. & ldquo Selagi wanita terus datang dan semuanya, kami baik-baik saja. & rdquo

Resipi yang disertakan adalah dari buku masakan Christopher Columbus Society dan menghampiri sos dan bebola daging yang disajikan di makan malam mereka.


Spaghetti dan bebola daging - 'Itali'

1 daripada 20 sukarelawan Christopher Columbus Society, dari kiri, Ralph Paglia, Jim Mezzetti, dan Richard Bertani, mengatur bebola daging ke dalam bakul penggorengan sebelum dimasak semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. ( Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

2 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

4 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong besar spaghetti sos semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

5 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong spaghetti besar semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa kepada San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

7 dari 20 rempah kering yang digunakan dalam sos termasuk oregano, kemangi, garam, lada hitam lada merah, dan, tentu saja, bahan rahsia semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

8 dari 20 Paman Louis Pantusa, yang telah menjadi sukarelawan pada waktu makan malam sejak tahun 1945, memisahkan daging babi dan tulang rusuk daging lembu dari sos semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa di San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

10 dari 20 wanita tua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

11 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

13 dari 20 Dulang bebola daging pergi dari pembentuk kepada penyusun bakul penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. Kira-kira 400 lbs daging berubah menjadi 6000 bakso. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

14 dari 20 Janice Granieri Hobbs, yang telah menjadi sukarelawan untuk makan malam spaghetti sepanjang hidupnya, melakukan kawalan kualiti pada dulang bebola daging yang menunggu penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. " Anda harus meneruskan tradisi, "jelasnya," tetapi semakin sulit dan sukar. " (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

16 dari 20 veteran fryer 10 tahun, Anthony Scire, kiri, dan pemula dapur Michael Mangiapane bekerja penggorengan semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas kepada San Antonio Express- Berita) Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

17 dari 20 Bakso bergerak masuk dan keluar dari penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express- Tayangan Berita Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

Segumpal bebola daging siap sejuk di atas kertas.

Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

Biarkan restoran cuba menyajikan spageti dan bebola daging yang menyaingi Persatuan Christopher Columbus.

Terlalu mahal untuk menyediakan sos yang memerlukan beberapa hari untuk menyiapkan & memasaknya yang bermula dengan pencucian tulang rusuk dan merangkumi banyak reneh. Kemudian bayangkan kos batalion kecil pembantu melancarkan bebola daging untuk pagi, dan pembantu lain memasaknya.

Walaupun itu mungkin, tidak ada cara untuk restoran memasukkan bahan-bahan sejarah, tradisi dan cinta yang tidak berguna dalam setiap hidangan. Bahan-bahan itu tidak ternilai harganya dan hanya berasal dari ibu dan nenek Itali, turun temurun.

& ldquoIni adalah makan malam keluarga kami, & rdquo Cathy Ruffo-Aguirre berkata baru-baru ini, sambil menggulung bebola daging. & ldquoKami semua sangat komited untuk gereja ini kerana datuk dan nenek kami membina gereja ini. Mereka tidak melakukannya dengan pinjaman. Mereka melakukannya dengan batu bata. & Rdquo

Masyarakat mengadakan makan malam penggalangan dana ini lima kali setiap tahun. Dua daripadanya memberi manfaat kepada Gereja Katolik St. Anthony de Padua, dua Persatuan Christopher Columbus dan satu Kelab 100, yang mengumpulkan wang untuk keluarga pegawai penguatkuasa undang-undang dan anggota bomba yang terbunuh dalam tugas.

Makan malam bermula pada zaman 1900-an, ketika penduduk yang berlainan mempunyai gereja mereka sendiri.

Pendatang Jerman menghadiri St. Joseph (sekarang lebih dikenali sebagai St. Joske's) St. Michael's adalah gereja Poland Belgia menghadiri St. John Berchmans orang Lubnan pergi ke St. George Maronite dan St Peter Claver (yang kini memegang Pusat Pembelajaran Healy-Murphy ) adalah gereja Afrika Amerika pertama.

Di persekitaran itu, orang Itali menginginkan gereja mereka sendiri. Sekumpulan pendatang dari Calabria mengumpulkan wang mereka dan mendirikan gereja mereka sendiri, San Francesco di Paola, pada tahun 1927. Makan malam Ahad bermula pada tahun 1938, kata Pantusa. Anggota gereja mula menghidangkan lasagna untuk makan malam khas untuk mengumpulkan wang dan acara itu berkembang menjadi spageti dan bebola daging.

Pengasasnya berasal dari kampung Spezzano, dan banyak sukarelawan yang ada sekarang ingin pengunjung mengetahui bahawa mereka menyimpan kenangan dan semangat para pengasas tersebut.

& ldquoIni adalah resipi datuk nenek kami, & rdquo kata Rozanna Corbo, & ldquoIni hanya tradisi yang kami cuba teruskan. & rdquo

Proses memasak bermula dengan Louis Pantusa, 91 tahun, sukarelawan sejak tahun 1975.Pada petang hari Khamis, Paman Louis (seperti yang dia kenali di sini) mengambil beberapa paun daging lembu dan tulang rusuk babi dan melumurkan daging, & cukup cukup untuk memasukkan jus. & Rdquo

Sebaik sahaja tulang itu berwarna keperangan, Pantusa menyimpannya di dalam peti sejuk untuk digunakan pada hari Sabtu.

& ldquoSaya akan berada di sini selagi saya mampu, & rdquo katanya. & ldquoSaya akan menolong gereja dan dewan. & rdquo

Tradisi itu diteruskan dengan sos setelah memanggang tulang, beberapa kumpulan bawang besar, bawang putih, saderi, paprika dan wortel ditumis & digaut hingga lembut, kemudian pur & diasut. Mereka masuk ke dalam peti sejuk sehingga Sabtu pagi.

Sehari sebelum makan malam Ahad, para sukarelawan tiba untuk mengumpulkan semuanya. Untuk sosnya, Sam Guido mengosongkan kaleng pasta tomato, air dan sos tomato ke dalam sepasang cerek wap 30 galon. Sebelum ada cerek wap, sukarelawan memasak sos di dalam periuk besar di atas dapur dan sering dikacau. Pada masa itu, jika seseorang tidak cukup mengaduk, itu bermaksud sekumpulan sos yang terbakar. Sekarang, cerek stim tidak boleh terbakar. Guido mengosongkan beberapa periuk sayur puri & kacang merah dan beberapa sudu rempah kering dicampurkan ke dalam campuran tomato dan membiarkannya masak selama beberapa jam.

& ldquoSaya mula mengaduk pasta ketika berusia 12 tahun, & rdquo Guido berkata, sekarang berusia 54. & ldquoSaya dibaptis di gereja itu, adalah seorang budak altar. Ketika saya semakin tua, saya mesti mula datang pada hari Sabtu untuk membantu. & Rdquo

Sebilangan sos dan sayur-sayuran naik ke atas untuk memasak perlahan-lahan di beberapa tempat makan besar dengan tulang yang berwarna coklat. Sos itu mengambil rasa, aroma dan badan dari tulang.

Pantusa mengeluarkan sebahagian tulang dan dagingnya dengan sedikit sos sebagai hadiah makan tengah hari untuk sukarelawan yang datang pada pagi Sabtu. Dan kuahnya, yang pekat dari tulang dengan sedikit daging, memang sedap.

Sukarelawan lain memisahkan daging dari tulang, membersihkannya dan mengembalikannya ke sos tomato. Kemudian sos daging yang kaya dengan daging itu masuk ke dalam beberapa periuk lain dengan sisa sos tomato, jadi semuanya mempunyai kebaikan yang sama. Kemudian kira-kira 100 gelen sos siap untuk pagi Ahad.

Untuk bakso, sukarelawan biasa mencampurkan rempah-rempah ke dalam daging sapi, daging babi dan sapi, semuanya dengan tangan. Sekarang, Columbus Society memberikan resipi ke Pasar Daging Bolner untuk dicampur. Menjelang hari Sabtu pagi, 400 paun bakso siap untuk sukarelawan.

Beberapa sukarelawan menggunakan sudu ais krim 3 ons untuk mengukur kira-kira 60 bola di dulang kafeteria individu. Tiga puluh hingga 40 sukarelawan lain berkumpul dalam barisan di meja kafeteria panjang menggulung bebola daging di ruang bawah tanah Columbus Hall.

Teknik menggulung yang betul adalah perkara yang perlu diperdebatkan. Ada yang menegaskan bahawa bebola daging yang betul mesti menjadi sfera sempurna yang lain mengatakan bahawa ia harus berbentuk bujur. Ada yang mengatakan bahawa sebilangan kecil minyak sayuran di tangan membuat semuanya berjalan dengan lebih lancar yang lain berpendapat bahawa itu tidak perlu. Apabila seseorang mempunyai kedudukan yang kuat dengan salah satu teknik ini, lebih baik tidak membantah.

Setelah sukarelawan menyiapkan dulang mereka, mereka siap memuat semula dan melakukannya lagi, sehingga semua daging dalam bola dan siap digoreng.

Ini adalah sesuatu yang lain yang telah berubah dengan teknologi dan jumlah sukarelawan yang banyak. Bertahun-tahun yang lalu, bebola daging ditumis dan digaul dengan minyak di atas kompor. Sekarang, ada penggorengan di atas kompor, dengan termometer di dalam bakul minyak dan goreng, sehingga sepasang lelaki dapat mengendalikan kira-kira 250 bebola daging pada satu masa. Mereka memasak selama kira-kira 8-12 minit pada suhu 275 darjah. Michelangelo Mangiapane, yang datang ke San Antonio kira-kira setahun yang lalu dari Phoenix, mengatakan bahawa bakso akan berubah menjadi tepat warna coklat keemasan ketika mereka siap.

& ldquoIni adalah warna, & rdquo katanya. & ldquoIa Itali. & rdquo

Hanya beberapa tahun yang lalu, sukarelawan bekerja dari jam 6 pagi hingga 11 malam. untuk menyiapkan segala-galanya, kata Sam Greco, seorang veteran makan malam 25 tahun yang kini mengendalikannya. Ayahnya menolong makan malam ini, dan hubungannya dengan gereja termasuk menikah di sana 51 tahun yang lalu.

Pada masa awal San Francesco di Paola, kehidupan kebanyakan keluarga berputar di sekitar gereja. Lelaki akan pergi ke Misa bersama keluarga, pulang ke rumah untuk makan siang yang panjang dan datang ke Columbus Hall untuk bermain kad dan minum wain.

Kejiranan Itali lama sudah lama tiada. Gabungan pembaharuan bandar dan pembinaan Interstate 35 memaksa banyak penduduk berpindah. Gereja itu tetap utuh.

Pada hari makan malam, sudah tiba masanya untuk merebus pasta, dan tentu saja memerlukan beberapa periuk besar air, asin, tentu saja. Maka sudah tiba masanya kru sukarelawan yang lebih kecil mengendalikan tiket, mengambil wang, menyediakan piring ke gelombang orang yang mengemas meja bawah tanah untuk makan di sana, atau memasang pinggan pergi.

Satu perkara berubah tahun ini: Masyarakat membekalkan bekas to-go sendiri yang boleh digunakan, menghilangkan pesanan panjang untuk pergi.

Paroki hari ini lebih pelbagai dan keturunan pengasas harus memandu sebentar untuk kembali ke gereja. Mendapatkan orang muda untuk membantu menyampaikan tradisi kepada generasi baru adalah masalah yang semakin meningkat, walaupun masyarakat bersiap sedia untuk merayakan ulang tahun ke-85 gereja tahun depan.

Sementara itu, para sukarelawan muncul untuk memelihara tradisi dan persahabatan mereka dan meneruskan pekerjaan nenek moyang mereka dengan menolong gereja yang mereka bina.

& ldquoSetiap orang melakukannya sedikit berbeza, tetapi yang utama adalah ia selesai, & rdquo Greco berkata ketika makan malam berakhir. & ldquo Selagi wanita terus datang dan semuanya, kami baik-baik saja. & rdquo

Resipi yang disertakan adalah dari buku masakan Christopher Columbus Society dan menghampiri sos dan bebola daging yang disajikan di makan malam mereka.


Spaghetti dan bebola daging - 'Itali'

1 daripada 20 sukarelawan Christopher Columbus Society, dari kiri, Ralph Paglia, Jim Mezzetti, dan Richard Bertani, mengatur bebola daging ke dalam bakul penggorengan sebelum dimasak semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. ( Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

2 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

4 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong besar spaghetti sos semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

5 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong spaghetti besar semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa kepada San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

7 dari 20 rempah kering yang digunakan dalam sos termasuk oregano, kemangi, garam, lada hitam lada merah, dan, tentu saja, bahan rahsia semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

8 dari 20 Paman Louis Pantusa, yang telah menjadi sukarelawan pada waktu makan malam sejak tahun 1945, memisahkan daging babi dan tulang rusuk daging lembu dari sos semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa di San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

10 dari 20 wanita tua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

11 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

13 dari 20 Dulang bebola daging pergi dari pembentuk kepada penyusun bakul penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. Kira-kira 400 lbs daging berubah menjadi 6000 bakso. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

14 dari 20 Janice Granieri Hobbs, yang telah menjadi sukarelawan untuk makan malam spaghetti sepanjang hidupnya, melakukan kawalan kualiti pada dulang bebola daging yang menunggu penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. " Anda harus meneruskan tradisi, "jelasnya," tetapi semakin sulit dan sukar. " (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

16 dari 20 veteran fryer 10 tahun, Anthony Scire, kiri, dan pemula dapur Michael Mangiapane bekerja penggorengan semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas kepada San Antonio Express- Berita) Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

17 dari 20 Bakso bergerak masuk dan keluar dari penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express- Tayangan Berita Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

Segumpal bebola daging siap sejuk di atas kertas.

Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

Biarkan restoran cuba menyajikan spageti dan bebola daging yang menyaingi Persatuan Christopher Columbus.

Terlalu mahal untuk menyediakan sos yang memerlukan beberapa hari untuk menyiapkan & memasaknya yang bermula dengan pencucian tulang rusuk dan merangkumi banyak reneh. Kemudian bayangkan kos batalion kecil pembantu melancarkan bebola daging untuk pagi, dan pembantu lain memasaknya.

Walaupun itu mungkin, tidak ada cara untuk restoran memasukkan bahan-bahan sejarah, tradisi dan cinta yang tidak berguna dalam setiap hidangan. Bahan-bahan itu tidak ternilai harganya dan hanya berasal dari ibu dan nenek Itali, turun temurun.

& ldquoIni adalah makan malam keluarga kami, & rdquo Cathy Ruffo-Aguirre berkata baru-baru ini, sambil menggulung bebola daging. & ldquoKami semua sangat komited untuk gereja ini kerana datuk dan nenek kami membina gereja ini. Mereka tidak melakukannya dengan pinjaman. Mereka melakukannya dengan batu bata. & Rdquo

Masyarakat mengadakan makan malam penggalangan dana ini lima kali setiap tahun. Dua daripadanya memberi manfaat kepada Gereja Katolik St. Anthony de Padua, dua Persatuan Christopher Columbus dan satu Kelab 100, yang mengumpulkan wang untuk keluarga pegawai penguatkuasa undang-undang dan anggota bomba yang terbunuh dalam tugas.

Makan malam bermula pada zaman 1900-an, ketika penduduk yang berlainan mempunyai gereja mereka sendiri.

Pendatang Jerman menghadiri St. Joseph (sekarang lebih dikenali sebagai St. Joske's) St. Michael's adalah gereja Poland Belgia menghadiri St. John Berchmans orang Lubnan pergi ke St. George Maronite dan St Peter Claver (yang kini memegang Pusat Pembelajaran Healy-Murphy ) adalah gereja Afrika Amerika pertama.

Di persekitaran itu, orang Itali menginginkan gereja mereka sendiri. Sekumpulan pendatang dari Calabria mengumpulkan wang mereka dan mendirikan gereja mereka sendiri, San Francesco di Paola, pada tahun 1927. Makan malam Ahad bermula pada tahun 1938, kata Pantusa. Anggota gereja mula menghidangkan lasagna untuk makan malam khas untuk mengumpulkan wang dan acara itu berkembang menjadi spageti dan bebola daging.

Pengasasnya berasal dari kampung Spezzano, dan banyak sukarelawan yang ada sekarang ingin pengunjung mengetahui bahawa mereka menyimpan kenangan dan semangat para pengasas tersebut.

& ldquoIni adalah resipi datuk nenek kami, & rdquo kata Rozanna Corbo, & ldquoIni hanya tradisi yang kami cuba teruskan. & rdquo

Proses memasak bermula dengan Louis Pantusa yang berusia 91 tahun, seorang sukarelawan sejak tahun 1975. Pada petang Khamis, Paman Louis (seperti yang dia kenali di sini) mengambil beberapa paun daging lembu dan tulang rusuk babi dan mencelupkan daging, & cukup cukup untuk menutup jus. & rdquo

Sebaik sahaja tulang itu berwarna keperangan, Pantusa menyimpannya di dalam peti sejuk untuk digunakan pada hari Sabtu.

& ldquoSaya akan berada di sini selagi saya mampu, & rdquo katanya. & ldquoSaya akan menolong gereja dan dewan. & rdquo

Tradisi itu diteruskan dengan sos setelah memanggang tulang, beberapa kumpulan bawang besar, bawang putih, saderi, paprika dan wortel ditumis & digaut hingga lembut, kemudian pur & diasut. Mereka masuk ke dalam peti sejuk sehingga Sabtu pagi.

Sehari sebelum makan malam Ahad, para sukarelawan tiba untuk mengumpulkan semuanya. Untuk sosnya, Sam Guido mengosongkan kaleng pasta tomato, air dan sos tomato ke dalam sepasang cerek wap 30 galon. Sebelum ada cerek wap, sukarelawan memasak sos di dalam periuk besar di atas dapur dan sering dikacau. Pada masa itu, jika seseorang tidak cukup mengaduk, itu bermaksud sekumpulan sos yang terbakar. Sekarang, cerek stim tidak boleh terbakar. Guido mengosongkan beberapa periuk sayur puri & kacang merah dan beberapa sudu rempah kering dicampurkan ke dalam campuran tomato dan membiarkannya masak selama beberapa jam.

& ldquoSaya mula mengaduk pasta ketika berusia 12 tahun, & rdquo Guido berkata, sekarang berusia 54. & ldquoSaya dibaptis di gereja itu, adalah seorang budak altar. Ketika saya semakin tua, saya mesti mula datang pada hari Sabtu untuk membantu. & Rdquo

Sebilangan sos dan sayur-sayuran naik ke atas untuk memasak perlahan-lahan di beberapa tempat makan besar dengan tulang yang berwarna coklat. Sos itu mengambil rasa, aroma dan badan dari tulang.

Pantusa mengeluarkan sebahagian tulang dan dagingnya dengan sedikit sos sebagai hadiah makan tengah hari untuk sukarelawan yang datang pada pagi Sabtu. Dan kuahnya, yang pekat dari tulang dengan sedikit daging, memang sedap.

Sukarelawan lain memisahkan daging dari tulang, membersihkannya dan mengembalikannya ke sos tomato. Kemudian sos daging yang kaya dengan daging itu masuk ke dalam beberapa periuk lain dengan sisa sos tomato, jadi semuanya mempunyai kebaikan yang sama. Kemudian kira-kira 100 gelen sos siap untuk pagi Ahad.

Untuk bakso, sukarelawan biasa mencampurkan rempah-rempah ke dalam daging sapi, daging babi dan sapi, semuanya dengan tangan. Sekarang, Columbus Society memberikan resipi ke Pasar Daging Bolner untuk dicampur. Menjelang hari Sabtu pagi, 400 paun bakso siap untuk sukarelawan.

Beberapa sukarelawan menggunakan sudu ais krim 3 ons untuk mengukur kira-kira 60 bola di dulang kafeteria individu. Tiga puluh hingga 40 sukarelawan lain berkumpul dalam barisan di meja kafeteria panjang menggulung bebola daging di ruang bawah tanah Columbus Hall.

Teknik menggulung yang betul adalah perkara yang perlu diperdebatkan. Ada yang menegaskan bahawa bebola daging yang betul mesti menjadi sfera sempurna yang lain mengatakan bahawa ia harus berbentuk bujur. Ada yang mengatakan bahawa sebilangan kecil minyak sayuran di tangan membuat semuanya berjalan dengan lebih lancar yang lain berpendapat bahawa itu tidak perlu. Apabila seseorang mempunyai kedudukan yang kuat dengan salah satu teknik ini, lebih baik tidak membantah.

Setelah sukarelawan menyiapkan dulang mereka, mereka siap memuat semula dan melakukannya lagi, sehingga semua daging dalam bola dan siap digoreng.

Ini adalah sesuatu yang lain yang telah berubah dengan teknologi dan jumlah sukarelawan yang banyak. Bertahun-tahun yang lalu, bebola daging ditumis dan digaul dengan minyak di atas kompor. Sekarang, ada penggorengan di atas kompor, dengan termometer di dalam bakul minyak dan goreng, sehingga sepasang lelaki dapat mengendalikan kira-kira 250 bebola daging pada satu masa. Mereka memasak selama kira-kira 8-12 minit pada suhu 275 darjah. Michelangelo Mangiapane, yang datang ke San Antonio kira-kira setahun yang lalu dari Phoenix, mengatakan bahawa bakso akan berubah menjadi tepat warna coklat keemasan ketika mereka siap.

& ldquoIni adalah warna, & rdquo katanya. & ldquoIa Itali. & rdquo

Hanya beberapa tahun yang lalu, sukarelawan bekerja dari jam 6 pagi hingga 11 malam. untuk menyiapkan segala-galanya, kata Sam Greco, seorang veteran makan malam 25 tahun yang kini mengendalikannya. Ayahnya menolong makan malam ini, dan hubungannya dengan gereja termasuk menikah di sana 51 tahun yang lalu.

Pada masa awal San Francesco di Paola, kehidupan kebanyakan keluarga berputar di sekitar gereja. Lelaki akan pergi ke Misa bersama keluarga, pulang ke rumah untuk makan siang yang panjang dan datang ke Columbus Hall untuk bermain kad dan minum wain.

Kejiranan Itali lama sudah lama tiada. Gabungan pembaharuan bandar dan pembinaan Interstate 35 memaksa banyak penduduk berpindah. Gereja itu tetap utuh.

Pada hari makan malam, sudah tiba masanya untuk merebus pasta, dan tentu saja memerlukan beberapa periuk besar air, asin, tentu saja. Maka sudah tiba masanya kru sukarelawan yang lebih kecil mengendalikan tiket, mengambil wang, menyediakan piring ke gelombang orang yang mengemas meja bawah tanah untuk makan di sana, atau memasang pinggan pergi.

Satu perkara berubah tahun ini: Masyarakat membekalkan bekas to-go sendiri yang boleh digunakan, menghilangkan pesanan panjang untuk pergi.

Paroki hari ini lebih pelbagai dan keturunan pengasas harus memandu sebentar untuk kembali ke gereja. Mendapatkan orang muda untuk membantu menyampaikan tradisi kepada generasi baru adalah masalah yang semakin meningkat, walaupun masyarakat bersiap sedia untuk merayakan ulang tahun ke-85 gereja tahun depan.

Sementara itu, para sukarelawan muncul untuk memelihara tradisi dan persahabatan mereka dan meneruskan pekerjaan nenek moyang mereka dengan menolong gereja yang mereka bina.

& ldquoSetiap orang melakukannya sedikit berbeza, tetapi yang utama adalah ia selesai, & rdquo Greco berkata ketika makan malam berakhir. & ldquo Selagi wanita terus datang dan semuanya, kami baik-baik saja. & rdquo

Resipi yang disertakan adalah dari buku masakan Christopher Columbus Society dan menghampiri sos dan bebola daging yang disajikan di makan malam mereka.


Spaghetti dan bebola daging - 'Itali'

1 daripada 20 sukarelawan Christopher Columbus Society, dari kiri, Ralph Paglia, Jim Mezzetti, dan Richard Bertani, mengatur bebola daging ke dalam bakul penggorengan sebelum dimasak semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. ( Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

2 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

4 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong besar spaghetti saus semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011.(Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

5 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong spaghetti besar semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa kepada San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

7 dari 20 rempah kering yang digunakan dalam sos termasuk oregano, kemangi, garam, lada hitam lada merah, dan, tentu saja, bahan rahsia semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

8 dari 20 Paman Louis Pantusa, yang telah menjadi sukarelawan pada waktu makan malam sejak tahun 1945, memisahkan daging babi dan tulang rusuk daging lembu dari sos semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa di San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

10 dari 20 wanita tua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

11 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

13 dari 20 Dulang bebola daging pergi dari pembentuk kepada penyusun bakul penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. Kira-kira 400 lbs daging berubah menjadi 6000 bakso. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

14 dari 20 Janice Granieri Hobbs, yang telah menjadi sukarelawan untuk makan malam spaghetti sepanjang hidupnya, melakukan kawalan kualiti pada dulang bebola daging yang menunggu penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. " Anda harus meneruskan tradisi, "jelasnya," tetapi semakin sulit dan sukar. " (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

16 dari 20 veteran fryer 10 tahun, Anthony Scire, kiri, dan pemula dapur Michael Mangiapane bekerja penggorengan semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas kepada San Antonio Express- Berita) Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

17 dari 20 Bakso bergerak masuk dan keluar dari penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express- Tayangan Berita Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

Segumpal bebola daging siap sejuk di atas kertas.

Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

Biarkan restoran cuba menyajikan spageti dan bebola daging yang menyaingi Persatuan Christopher Columbus.

Terlalu mahal untuk menyediakan sos yang memerlukan beberapa hari untuk menyiapkan & memasaknya yang bermula dengan pencucian tulang rusuk dan merangkumi banyak reneh. Kemudian bayangkan kos batalion kecil pembantu melancarkan bebola daging untuk pagi, dan pembantu lain memasaknya.

Walaupun itu mungkin, tidak ada cara untuk restoran memasukkan bahan-bahan sejarah, tradisi dan cinta yang tidak berguna dalam setiap hidangan. Bahan-bahan itu tidak ternilai harganya dan hanya berasal dari ibu dan nenek Itali, turun temurun.

& ldquoIni adalah makan malam keluarga kami, & rdquo Cathy Ruffo-Aguirre berkata baru-baru ini, sambil menggulung bebola daging. & ldquoKami semua sangat komited untuk gereja ini kerana datuk dan nenek kami membina gereja ini. Mereka tidak melakukannya dengan pinjaman. Mereka melakukannya dengan batu bata. & Rdquo

Masyarakat mengadakan makan malam penggalangan dana ini lima kali setiap tahun. Dua daripadanya memberi manfaat kepada Gereja Katolik St. Anthony de Padua, dua Persatuan Christopher Columbus dan satu Kelab 100, yang mengumpulkan wang untuk keluarga pegawai penguatkuasa undang-undang dan anggota bomba yang terbunuh dalam tugas.

Makan malam bermula pada zaman 1900-an, ketika penduduk yang berlainan mempunyai gereja mereka sendiri.

Pendatang Jerman menghadiri St. Joseph (sekarang lebih dikenali sebagai St. Joske's) St. Michael's adalah gereja Poland Belgia menghadiri St. John Berchmans orang Lubnan pergi ke St. George Maronite dan St Peter Claver (yang kini memegang Pusat Pembelajaran Healy-Murphy ) adalah gereja Afrika Amerika pertama.

Di persekitaran itu, orang Itali menginginkan gereja mereka sendiri. Sekumpulan pendatang dari Calabria mengumpulkan wang mereka dan mendirikan gereja mereka sendiri, San Francesco di Paola, pada tahun 1927. Makan malam Ahad bermula pada tahun 1938, kata Pantusa. Anggota gereja mula menghidangkan lasagna untuk makan malam khas untuk mengumpulkan wang dan acara itu berkembang menjadi spageti dan bebola daging.

Pengasasnya berasal dari kampung Spezzano, dan banyak sukarelawan yang ada sekarang ingin pengunjung mengetahui bahawa mereka menyimpan kenangan dan semangat para pengasas tersebut.

& ldquoIni adalah resipi datuk nenek kami, & rdquo kata Rozanna Corbo, & ldquoIni hanya tradisi yang kami cuba teruskan. & rdquo

Proses memasak bermula dengan Louis Pantusa yang berusia 91 tahun, seorang sukarelawan sejak tahun 1975. Pada petang Khamis, Paman Louis (seperti yang dia kenali di sini) mengambil beberapa paun daging lembu dan tulang rusuk babi dan mencelupkan daging, & cukup cukup untuk menutup jus. & rdquo

Sebaik sahaja tulang itu berwarna keperangan, Pantusa menyimpannya di dalam peti sejuk untuk digunakan pada hari Sabtu.

& ldquoSaya akan berada di sini selagi saya mampu, & rdquo katanya. & ldquoSaya akan menolong gereja dan dewan. & rdquo

Tradisi itu diteruskan dengan sos setelah memanggang tulang, beberapa kumpulan bawang besar, bawang putih, saderi, paprika dan wortel ditumis & digaut hingga lembut, kemudian pur & diasut. Mereka masuk ke dalam peti sejuk sehingga Sabtu pagi.

Sehari sebelum makan malam Ahad, para sukarelawan tiba untuk mengumpulkan semuanya. Untuk sosnya, Sam Guido mengosongkan kaleng pasta tomato, air dan sos tomato ke dalam sepasang cerek wap 30 galon. Sebelum ada cerek wap, sukarelawan memasak sos di dalam periuk besar di atas dapur dan sering dikacau. Pada masa itu, jika seseorang tidak cukup mengaduk, itu bermaksud sekumpulan sos yang terbakar. Sekarang, cerek stim tidak boleh terbakar. Guido mengosongkan beberapa periuk sayur puri & kacang merah dan beberapa sudu rempah kering dicampurkan ke dalam campuran tomato dan membiarkannya masak selama beberapa jam.

& ldquoSaya mula mengaduk pasta ketika berusia 12 tahun, & rdquo Guido berkata, sekarang berusia 54. & ldquoSaya dibaptis di gereja itu, adalah seorang budak altar. Ketika saya semakin tua, saya mesti mula datang pada hari Sabtu untuk membantu. & Rdquo

Sebilangan sos dan sayur-sayuran naik ke atas untuk memasak perlahan-lahan di beberapa tempat makan besar dengan tulang yang berwarna coklat. Sos itu mengambil rasa, aroma dan badan dari tulang.

Pantusa mengeluarkan sebahagian tulang dan dagingnya dengan sedikit sos sebagai hadiah makan tengah hari untuk sukarelawan yang datang pada pagi Sabtu. Dan kuahnya, yang pekat dari tulang dengan sedikit daging, memang sedap.

Sukarelawan lain memisahkan daging dari tulang, membersihkannya dan mengembalikannya ke sos tomato. Kemudian sos daging yang kaya dengan daging itu masuk ke dalam beberapa periuk lain dengan sisa sos tomato, jadi semuanya mempunyai kebaikan yang sama. Kemudian kira-kira 100 gelen sos siap untuk pagi Ahad.

Untuk bakso, sukarelawan biasa mencampurkan rempah-rempah ke dalam daging sapi, daging babi dan sapi, semuanya dengan tangan. Sekarang, Columbus Society memberikan resipi ke Pasar Daging Bolner untuk dicampur. Menjelang hari Sabtu pagi, 400 paun bakso siap untuk sukarelawan.

Beberapa sukarelawan menggunakan sudu ais krim 3 ons untuk mengukur kira-kira 60 bola di dulang kafeteria individu. Tiga puluh hingga 40 sukarelawan lain berkumpul dalam barisan di meja kafeteria panjang menggulung bebola daging di ruang bawah tanah Columbus Hall.

Teknik menggulung yang betul adalah perkara yang perlu diperdebatkan. Ada yang menegaskan bahawa bebola daging yang betul mesti menjadi sfera sempurna yang lain mengatakan bahawa ia harus berbentuk bujur. Ada yang mengatakan bahawa sebilangan kecil minyak sayuran di tangan membuat semuanya berjalan dengan lebih lancar yang lain berpendapat bahawa itu tidak perlu. Apabila seseorang mempunyai kedudukan yang kuat dengan salah satu teknik ini, lebih baik tidak membantah.

Setelah sukarelawan menyiapkan dulang mereka, mereka siap memuat semula dan melakukannya lagi, sehingga semua daging dalam bola dan siap digoreng.

Ini adalah sesuatu yang lain yang telah berubah dengan teknologi dan jumlah sukarelawan yang banyak. Bertahun-tahun yang lalu, bebola daging ditumis dan digaul dengan minyak di atas kompor. Sekarang, ada penggorengan di atas kompor, dengan termometer di dalam bakul minyak dan goreng, sehingga sepasang lelaki dapat mengendalikan kira-kira 250 bebola daging pada satu masa. Mereka memasak selama kira-kira 8-12 minit pada suhu 275 darjah. Michelangelo Mangiapane, yang datang ke San Antonio kira-kira setahun yang lalu dari Phoenix, mengatakan bahawa bakso akan berubah menjadi tepat warna coklat keemasan ketika mereka siap.

& ldquoIni adalah warna, & rdquo katanya. & ldquoIa Itali. & rdquo

Hanya beberapa tahun yang lalu, sukarelawan bekerja dari jam 6 pagi hingga 11 malam. untuk menyiapkan segala-galanya, kata Sam Greco, seorang veteran makan malam 25 tahun yang kini mengendalikannya. Ayahnya menolong makan malam ini, dan hubungannya dengan gereja termasuk menikah di sana 51 tahun yang lalu.

Pada masa awal San Francesco di Paola, kehidupan kebanyakan keluarga berputar di sekitar gereja. Lelaki akan pergi ke Misa bersama keluarga, pulang ke rumah untuk makan siang yang panjang dan datang ke Columbus Hall untuk bermain kad dan minum wain.

Kejiranan Itali lama sudah lama tiada. Gabungan pembaharuan bandar dan pembinaan Interstate 35 memaksa banyak penduduk berpindah. Gereja itu tetap utuh.

Pada hari makan malam, sudah tiba masanya untuk merebus pasta, dan tentu saja memerlukan beberapa periuk besar air, asin, tentu saja. Maka sudah tiba masanya kru sukarelawan yang lebih kecil mengendalikan tiket, mengambil wang, menyediakan piring ke gelombang orang yang mengemas meja bawah tanah untuk makan di sana, atau memasang pinggan pergi.

Satu perkara berubah tahun ini: Masyarakat membekalkan bekas to-go sendiri yang boleh digunakan, menghilangkan pesanan panjang untuk pergi.

Paroki hari ini lebih pelbagai dan keturunan pengasas harus memandu sebentar untuk kembali ke gereja. Mendapatkan orang muda untuk membantu menyampaikan tradisi kepada generasi baru adalah masalah yang semakin meningkat, walaupun masyarakat bersiap sedia untuk merayakan ulang tahun ke-85 gereja tahun depan.

Sementara itu, para sukarelawan muncul untuk memelihara tradisi dan persahabatan mereka dan meneruskan pekerjaan nenek moyang mereka dengan menolong gereja yang mereka bina.

& ldquoSetiap orang melakukannya sedikit berbeza, tetapi yang utama adalah ia selesai, & rdquo Greco berkata ketika makan malam berakhir. & ldquo Selagi wanita terus datang dan semuanya, kami baik-baik saja. & rdquo

Resipi yang disertakan adalah dari buku masakan Christopher Columbus Society dan menghampiri sos dan bebola daging yang disajikan di makan malam mereka.


Spaghetti dan bebola daging - 'Itali'

1 daripada 20 sukarelawan Christopher Columbus Society, dari kiri, Ralph Paglia, Jim Mezzetti, dan Richard Bertani, mengatur bebola daging ke dalam bakul penggorengan sebelum dimasak semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. ( Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

2 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

4 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong besar spaghetti sos semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

5 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong spaghetti besar semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa kepada San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

7 dari 20 rempah kering yang digunakan dalam sos termasuk oregano, kemangi, garam, lada hitam lada merah, dan, tentu saja, bahan rahsia semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

8 dari 20 Paman Louis Pantusa, yang telah menjadi sukarelawan pada waktu makan malam sejak tahun 1945, memisahkan daging babi dan tulang rusuk daging lembu dari sos semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa di San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

10 dari 20 wanita tua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

11 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

13 dari 20 Dulang bebola daging pergi dari pembentuk kepada penyusun bakul penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. Kira-kira 400 lbs daging berubah menjadi 6000 bakso. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

14 dari 20 Janice Granieri Hobbs, yang telah menjadi sukarelawan untuk makan malam spaghetti sepanjang hidupnya, melakukan kawalan kualiti pada dulang bebola daging yang menunggu penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. " Anda harus meneruskan tradisi, "jelasnya," tetapi semakin sulit dan sukar. " (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

16 dari 20 veteran fryer 10 tahun, Anthony Scire, kiri, dan pemula dapur Michael Mangiapane bekerja penggorengan semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas kepada San Antonio Express- Berita) Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

17 dari 20 Bakso bergerak masuk dan keluar dari penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express- Tayangan Berita Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

Segumpal bebola daging siap sejuk di atas kertas.

Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

Biarkan restoran cuba menyajikan spageti dan bebola daging yang menyaingi Persatuan Christopher Columbus.

Terlalu mahal untuk menyediakan sos yang memerlukan beberapa hari untuk menyiapkan & memasaknya yang bermula dengan pencucian tulang rusuk dan merangkumi banyak reneh. Kemudian bayangkan kos batalion kecil pembantu melancarkan bebola daging untuk pagi, dan pembantu lain memasaknya.

Walaupun itu mungkin, tidak ada cara untuk restoran memasukkan bahan-bahan sejarah, tradisi dan cinta yang tidak berguna dalam setiap hidangan. Bahan-bahan itu tidak ternilai harganya dan hanya berasal dari ibu dan nenek Itali, turun temurun.

& ldquoIni adalah makan malam keluarga kami, & rdquo Cathy Ruffo-Aguirre berkata baru-baru ini, sambil menggulung bebola daging. & ldquoKami semua sangat komited untuk gereja ini kerana datuk dan nenek kami membina gereja ini. Mereka tidak melakukannya dengan pinjaman. Mereka melakukannya dengan batu bata. & Rdquo

Masyarakat mengadakan makan malam penggalangan dana ini lima kali setiap tahun. Dua daripadanya memberi manfaat kepada Gereja Katolik St. Anthony de Padua, dua Persatuan Christopher Columbus dan satu Kelab 100, yang mengumpulkan wang untuk keluarga pegawai penguatkuasa undang-undang dan anggota bomba yang terbunuh dalam tugas.

Makan malam bermula pada zaman 1900-an, ketika penduduk yang berlainan mempunyai gereja mereka sendiri.

Pendatang Jerman menghadiri St. Joseph (sekarang lebih dikenali sebagai St. Joske's) St. Michael's adalah gereja Poland Belgia menghadiri St. John Berchmans orang Lubnan pergi ke St. George Maronite dan St Peter Claver (yang kini memegang Pusat Pembelajaran Healy-Murphy ) adalah gereja Afrika Amerika pertama.

Di persekitaran itu, orang Itali menginginkan gereja mereka sendiri. Sekumpulan pendatang dari Calabria mengumpulkan wang mereka dan mendirikan gereja mereka sendiri, San Francesco di Paola, pada tahun 1927. Makan malam Ahad bermula pada tahun 1938, kata Pantusa. Anggota gereja mula menghidangkan lasagna untuk makan malam khas untuk mengumpulkan wang dan acara itu berkembang menjadi spageti dan bebola daging.

Pengasasnya berasal dari kampung Spezzano, dan banyak sukarelawan yang ada sekarang ingin pengunjung mengetahui bahawa mereka menyimpan kenangan dan semangat para pengasas tersebut.

& ldquoIni adalah resipi datuk nenek kami, & rdquo kata Rozanna Corbo, & ldquoIni hanya tradisi yang kami cuba teruskan. & rdquo

Proses memasak bermula dengan Louis Pantusa yang berusia 91 tahun, seorang sukarelawan sejak tahun 1975. Pada petang Khamis, Paman Louis (seperti yang dia kenali di sini) mengambil beberapa paun daging lembu dan tulang rusuk babi dan mencelupkan daging, & cukup cukup untuk menutup jus. & rdquo

Sebaik sahaja tulang itu berwarna keperangan, Pantusa menyimpannya di dalam peti sejuk untuk digunakan pada hari Sabtu.

& ldquoSaya akan berada di sini selagi saya mampu, & rdquo katanya. & ldquoSaya akan menolong gereja dan dewan. & rdquo

Tradisi itu diteruskan dengan sos setelah memanggang tulang, beberapa kumpulan bawang besar, bawang putih, saderi, paprika dan wortel ditumis & digaut hingga lembut, kemudian pur & diasut. Mereka masuk ke dalam peti sejuk sehingga Sabtu pagi.

Sehari sebelum makan malam Ahad, para sukarelawan tiba untuk mengumpulkan semuanya. Untuk sosnya, Sam Guido mengosongkan kaleng pasta tomato, air dan sos tomato ke dalam sepasang cerek wap 30 galon.Sebelum ada cerek wap, sukarelawan memasak sos di dalam periuk besar di atas dapur dan sering dikacau. Pada masa itu, jika seseorang tidak cukup mengaduk, itu bermaksud sekumpulan sos yang terbakar. Sekarang, cerek stim tidak boleh terbakar. Guido mengosongkan beberapa periuk sayur puri & kacang merah dan beberapa sudu rempah kering dicampurkan ke dalam campuran tomato dan membiarkannya masak selama beberapa jam.

& ldquoSaya mula mengaduk pasta ketika berusia 12 tahun, & rdquo Guido berkata, sekarang berusia 54. & ldquoSaya dibaptis di gereja itu, adalah seorang budak altar. Ketika saya semakin tua, saya mesti mula datang pada hari Sabtu untuk membantu. & Rdquo

Sebilangan sos dan sayur-sayuran naik ke atas untuk memasak perlahan-lahan di beberapa tempat makan besar dengan tulang yang berwarna coklat. Sos itu mengambil rasa, aroma dan badan dari tulang.

Pantusa mengeluarkan sebahagian tulang dan dagingnya dengan sedikit sos sebagai hadiah makan tengah hari untuk sukarelawan yang datang pada pagi Sabtu. Dan kuahnya, yang pekat dari tulang dengan sedikit daging, memang sedap.

Sukarelawan lain memisahkan daging dari tulang, membersihkannya dan mengembalikannya ke sos tomato. Kemudian sos daging yang kaya dengan daging itu masuk ke dalam beberapa periuk lain dengan sisa sos tomato, jadi semuanya mempunyai kebaikan yang sama. Kemudian kira-kira 100 gelen sos siap untuk pagi Ahad.

Untuk bakso, sukarelawan biasa mencampurkan rempah-rempah ke dalam daging sapi, daging babi dan sapi, semuanya dengan tangan. Sekarang, Columbus Society memberikan resipi ke Pasar Daging Bolner untuk dicampur. Menjelang hari Sabtu pagi, 400 paun bakso siap untuk sukarelawan.

Beberapa sukarelawan menggunakan sudu ais krim 3 ons untuk mengukur kira-kira 60 bola di dulang kafeteria individu. Tiga puluh hingga 40 sukarelawan lain berkumpul dalam barisan di meja kafeteria panjang menggulung bebola daging di ruang bawah tanah Columbus Hall.

Teknik menggulung yang betul adalah perkara yang perlu diperdebatkan. Ada yang menegaskan bahawa bebola daging yang betul mesti menjadi sfera sempurna yang lain mengatakan bahawa ia harus berbentuk bujur. Ada yang mengatakan bahawa sebilangan kecil minyak sayuran di tangan membuat semuanya berjalan dengan lebih lancar yang lain berpendapat bahawa itu tidak perlu. Apabila seseorang mempunyai kedudukan yang kuat dengan salah satu teknik ini, lebih baik tidak membantah.

Setelah sukarelawan menyiapkan dulang mereka, mereka siap memuat semula dan melakukannya lagi, sehingga semua daging dalam bola dan siap digoreng.

Ini adalah sesuatu yang lain yang telah berubah dengan teknologi dan jumlah sukarelawan yang banyak. Bertahun-tahun yang lalu, bebola daging ditumis dan digaul dengan minyak di atas kompor. Sekarang, ada penggorengan di atas kompor, dengan termometer di dalam bakul minyak dan goreng, sehingga sepasang lelaki dapat mengendalikan kira-kira 250 bebola daging pada satu masa. Mereka memasak selama kira-kira 8-12 minit pada suhu 275 darjah. Michelangelo Mangiapane, yang datang ke San Antonio kira-kira setahun yang lalu dari Phoenix, mengatakan bahawa bakso akan berubah menjadi tepat warna coklat keemasan ketika mereka siap.

& ldquoIni adalah warna, & rdquo katanya. & ldquoIa Itali. & rdquo

Hanya beberapa tahun yang lalu, sukarelawan bekerja dari jam 6 pagi hingga 11 malam. untuk menyiapkan segala-galanya, kata Sam Greco, seorang veteran makan malam 25 tahun yang kini mengendalikannya. Ayahnya menolong makan malam ini, dan hubungannya dengan gereja termasuk menikah di sana 51 tahun yang lalu.

Pada masa awal San Francesco di Paola, kehidupan kebanyakan keluarga berputar di sekitar gereja. Lelaki akan pergi ke Misa bersama keluarga, pulang ke rumah untuk makan siang yang panjang dan datang ke Columbus Hall untuk bermain kad dan minum wain.

Kejiranan Itali lama sudah lama tiada. Gabungan pembaharuan bandar dan pembinaan Interstate 35 memaksa banyak penduduk berpindah. Gereja itu tetap utuh.

Pada hari makan malam, sudah tiba masanya untuk merebus pasta, dan tentu saja memerlukan beberapa periuk besar air, asin, tentu saja. Maka sudah tiba masanya kru sukarelawan yang lebih kecil mengendalikan tiket, mengambil wang, menyediakan piring ke gelombang orang yang mengemas meja bawah tanah untuk makan di sana, atau memasang pinggan pergi.

Satu perkara berubah tahun ini: Masyarakat membekalkan bekas to-go sendiri yang boleh digunakan, menghilangkan pesanan panjang untuk pergi.

Paroki hari ini lebih pelbagai dan keturunan pengasas harus memandu sebentar untuk kembali ke gereja. Mendapatkan orang muda untuk membantu menyampaikan tradisi kepada generasi baru adalah masalah yang semakin meningkat, walaupun masyarakat bersiap sedia untuk merayakan ulang tahun ke-85 gereja tahun depan.

Sementara itu, para sukarelawan muncul untuk memelihara tradisi dan persahabatan mereka dan meneruskan pekerjaan nenek moyang mereka dengan menolong gereja yang mereka bina.

& ldquoSetiap orang melakukannya sedikit berbeza, tetapi yang utama adalah ia selesai, & rdquo Greco berkata ketika makan malam berakhir. & ldquo Selagi wanita terus datang dan semuanya, kami baik-baik saja. & rdquo

Resipi yang disertakan adalah dari buku masakan Christopher Columbus Society dan menghampiri sos dan bebola daging yang disajikan di makan malam mereka.


Spaghetti dan bebola daging - 'Itali'

1 daripada 20 sukarelawan Christopher Columbus Society, dari kiri, Ralph Paglia, Jim Mezzetti, dan Richard Bertani, mengatur bebola daging ke dalam bakul penggorengan sebelum dimasak semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. ( Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

2 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

4 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong besar spaghetti sos semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

5 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong spaghetti besar semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa kepada San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

7 dari 20 rempah kering yang digunakan dalam sos termasuk oregano, kemangi, garam, lada hitam lada merah, dan, tentu saja, bahan rahsia semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

8 dari 20 Paman Louis Pantusa, yang telah menjadi sukarelawan pada waktu makan malam sejak tahun 1945, memisahkan daging babi dan tulang rusuk daging lembu dari sos semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa di San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

10 dari 20 wanita tua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

11 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

13 dari 20 Dulang bebola daging pergi dari pembentuk kepada penyusun bakul penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. Kira-kira 400 lbs daging berubah menjadi 6000 bakso. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

14 dari 20 Janice Granieri Hobbs, yang telah menjadi sukarelawan untuk makan malam spaghetti sepanjang hidupnya, melakukan kawalan kualiti pada dulang bebola daging yang menunggu penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. " Anda harus meneruskan tradisi, "jelasnya," tetapi semakin sulit dan sukar. " (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

16 dari 20 veteran fryer 10 tahun, Anthony Scire, kiri, dan pemula dapur Michael Mangiapane bekerja penggorengan semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas kepada San Antonio Express- Berita) Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

17 dari 20 Bakso bergerak masuk dan keluar dari penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express- Tayangan Berita Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

Segumpal bebola daging siap sejuk di atas kertas.

Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

Biarkan restoran cuba menyajikan spageti dan bebola daging yang menyaingi Persatuan Christopher Columbus.

Terlalu mahal untuk menyediakan sos yang memerlukan beberapa hari untuk menyiapkan & memasaknya yang bermula dengan pencucian tulang rusuk dan merangkumi banyak reneh. Kemudian bayangkan kos batalion kecil pembantu melancarkan bebola daging untuk pagi, dan pembantu lain memasaknya.

Walaupun itu mungkin, tidak ada cara untuk restoran memasukkan bahan-bahan sejarah, tradisi dan cinta yang tidak berguna dalam setiap hidangan. Bahan-bahan itu tidak ternilai harganya dan hanya berasal dari ibu dan nenek Itali, turun temurun.

& ldquoIni adalah makan malam keluarga kami, & rdquo Cathy Ruffo-Aguirre berkata baru-baru ini, sambil menggulung bebola daging. & ldquoKami semua sangat komited untuk gereja ini kerana datuk dan nenek kami membina gereja ini. Mereka tidak melakukannya dengan pinjaman. Mereka melakukannya dengan batu bata. & Rdquo

Masyarakat mengadakan makan malam penggalangan dana ini lima kali setiap tahun. Dua daripadanya memberi manfaat kepada Gereja Katolik St. Anthony de Padua, dua Persatuan Christopher Columbus dan satu Kelab 100, yang mengumpulkan wang untuk keluarga pegawai penguatkuasa undang-undang dan anggota bomba yang terbunuh dalam tugas.

Makan malam bermula pada zaman 1900-an, ketika penduduk yang berlainan mempunyai gereja mereka sendiri.

Pendatang Jerman menghadiri St. Joseph (sekarang lebih dikenali sebagai St. Joske's) St. Michael's adalah gereja Poland Belgia menghadiri St. John Berchmans orang Lubnan pergi ke St. George Maronite dan St Peter Claver (yang kini memegang Pusat Pembelajaran Healy-Murphy ) adalah gereja Afrika Amerika pertama.

Di persekitaran itu, orang Itali menginginkan gereja mereka sendiri. Sekumpulan pendatang dari Calabria mengumpulkan wang mereka dan mendirikan gereja mereka sendiri, San Francesco di Paola, pada tahun 1927. Makan malam Ahad bermula pada tahun 1938, kata Pantusa. Anggota gereja mula menghidangkan lasagna untuk makan malam khas untuk mengumpulkan wang dan acara itu berkembang menjadi spageti dan bebola daging.

Pengasasnya berasal dari kampung Spezzano, dan banyak sukarelawan yang ada sekarang ingin pengunjung mengetahui bahawa mereka menyimpan kenangan dan semangat para pengasas tersebut.

& ldquoIni adalah resipi datuk nenek kami, & rdquo kata Rozanna Corbo, & ldquoIni hanya tradisi yang kami cuba teruskan. & rdquo

Proses memasak bermula dengan Louis Pantusa yang berusia 91 tahun, seorang sukarelawan sejak tahun 1975. Pada petang Khamis, Paman Louis (seperti yang dia kenali di sini) mengambil beberapa paun daging lembu dan tulang rusuk babi dan mencelupkan daging, & cukup cukup untuk menutup jus. & rdquo

Sebaik sahaja tulang itu berwarna keperangan, Pantusa menyimpannya di dalam peti sejuk untuk digunakan pada hari Sabtu.

& ldquoSaya akan berada di sini selagi saya mampu, & rdquo katanya. & ldquoSaya akan menolong gereja dan dewan. & rdquo

Tradisi itu diteruskan dengan sos setelah memanggang tulang, beberapa kumpulan bawang besar, bawang putih, saderi, paprika dan wortel ditumis & digaut hingga lembut, kemudian pur & diasut. Mereka masuk ke dalam peti sejuk sehingga Sabtu pagi.

Sehari sebelum makan malam Ahad, para sukarelawan tiba untuk mengumpulkan semuanya. Untuk sosnya, Sam Guido mengosongkan kaleng pasta tomato, air dan sos tomato ke dalam sepasang cerek wap 30 galon. Sebelum ada cerek wap, sukarelawan memasak sos di dalam periuk besar di atas dapur dan sering dikacau. Pada masa itu, jika seseorang tidak cukup mengaduk, itu bermaksud sekumpulan sos yang terbakar. Sekarang, cerek stim tidak boleh terbakar. Guido mengosongkan beberapa periuk sayur puri & kacang merah dan beberapa sudu rempah kering dicampurkan ke dalam campuran tomato dan membiarkannya masak selama beberapa jam.

& ldquoSaya mula mengaduk pasta ketika berusia 12 tahun, & rdquo Guido berkata, sekarang berusia 54. & ldquoSaya dibaptis di gereja itu, adalah seorang budak altar. Ketika saya semakin tua, saya mesti mula datang pada hari Sabtu untuk membantu. & Rdquo

Sebilangan sos dan sayur-sayuran naik ke atas untuk memasak perlahan-lahan di beberapa tempat makan besar dengan tulang yang berwarna coklat. Sos itu mengambil rasa, aroma dan badan dari tulang.

Pantusa mengeluarkan sebahagian tulang dan dagingnya dengan sedikit sos sebagai hadiah makan tengah hari untuk sukarelawan yang datang pada pagi Sabtu. Dan kuahnya, yang pekat dari tulang dengan sedikit daging, memang sedap.

Sukarelawan lain memisahkan daging dari tulang, membersihkannya dan mengembalikannya ke sos tomato. Kemudian sos daging yang kaya dengan daging itu masuk ke dalam beberapa periuk lain dengan sisa sos tomato, jadi semuanya mempunyai kebaikan yang sama. Kemudian kira-kira 100 gelen sos siap untuk pagi Ahad.

Untuk bakso, sukarelawan biasa mencampurkan rempah-rempah ke dalam daging sapi, daging babi dan sapi, semuanya dengan tangan. Sekarang, Columbus Society memberikan resipi ke Pasar Daging Bolner untuk dicampur. Menjelang hari Sabtu pagi, 400 paun bakso siap untuk sukarelawan.

Beberapa sukarelawan menggunakan sudu ais krim 3 ons untuk mengukur kira-kira 60 bola di dulang kafeteria individu. Tiga puluh hingga 40 sukarelawan lain berkumpul dalam barisan di meja kafeteria panjang menggulung bebola daging di ruang bawah tanah Columbus Hall.

Teknik menggulung yang betul adalah perkara yang perlu diperdebatkan. Ada yang menegaskan bahawa bebola daging yang betul mesti menjadi sfera sempurna yang lain mengatakan bahawa ia harus berbentuk bujur. Ada yang mengatakan bahawa sebilangan kecil minyak sayuran di tangan membuat semuanya berjalan dengan lebih lancar yang lain berpendapat bahawa itu tidak perlu. Apabila seseorang mempunyai kedudukan yang kuat dengan salah satu teknik ini, lebih baik tidak membantah.

Setelah sukarelawan menyiapkan dulang mereka, mereka siap memuat semula dan melakukannya lagi, sehingga semua daging dalam bola dan siap digoreng.

Ini adalah sesuatu yang lain yang telah berubah dengan teknologi dan jumlah sukarelawan yang banyak. Bertahun-tahun yang lalu, bebola daging ditumis dan digaul dengan minyak di atas kompor. Sekarang, ada penggorengan di atas kompor, dengan termometer di dalam bakul minyak dan goreng, sehingga sepasang lelaki dapat mengendalikan kira-kira 250 bebola daging pada satu masa. Mereka memasak selama kira-kira 8-12 minit pada suhu 275 darjah. Michelangelo Mangiapane, yang datang ke San Antonio kira-kira setahun yang lalu dari Phoenix, mengatakan bahawa bakso akan berubah menjadi tepat warna coklat keemasan ketika mereka siap.

& ldquoIni adalah warna, & rdquo katanya. & ldquoIa Itali. & rdquo

Hanya beberapa tahun yang lalu, sukarelawan bekerja dari jam 6 pagi hingga 11 malam. untuk menyiapkan segala-galanya, kata Sam Greco, seorang veteran makan malam 25 tahun yang kini mengendalikannya. Ayahnya menolong makan malam ini, dan hubungannya dengan gereja termasuk menikah di sana 51 tahun yang lalu.

Pada masa awal San Francesco di Paola, kehidupan kebanyakan keluarga berputar di sekitar gereja. Lelaki akan pergi ke Misa bersama keluarga, pulang ke rumah untuk makan siang yang panjang dan datang ke Columbus Hall untuk bermain kad dan minum wain.

Kejiranan Itali lama sudah lama tiada. Gabungan pembaharuan bandar dan pembinaan Interstate 35 memaksa banyak penduduk berpindah. Gereja itu tetap utuh.

Pada hari makan malam, sudah tiba masanya untuk merebus pasta, dan tentu saja memerlukan beberapa periuk besar air, asin, tentu saja. Maka sudah tiba masanya kru sukarelawan yang lebih kecil mengendalikan tiket, mengambil wang, menyediakan piring ke gelombang orang yang mengemas meja bawah tanah untuk makan di sana, atau memasang pinggan pergi.

Satu perkara berubah tahun ini: Masyarakat membekalkan bekas to-go sendiri yang boleh digunakan, menghilangkan pesanan panjang untuk pergi.

Paroki hari ini lebih pelbagai dan keturunan pengasas harus memandu sebentar untuk kembali ke gereja. Mendapatkan orang muda untuk membantu menyampaikan tradisi kepada generasi baru adalah masalah yang semakin meningkat, walaupun masyarakat bersiap sedia untuk merayakan ulang tahun ke-85 gereja tahun depan.

Sementara itu, para sukarelawan muncul untuk memelihara tradisi dan persahabatan mereka dan meneruskan pekerjaan nenek moyang mereka dengan menolong gereja yang mereka bina.

& ldquoSetiap orang melakukannya sedikit berbeza, tetapi yang utama adalah ia selesai, & rdquo Greco berkata ketika makan malam berakhir. & ldquo Selagi wanita terus datang dan semuanya, kami baik-baik saja. & rdquo

Resipi yang disertakan adalah dari buku masakan Christopher Columbus Society dan menghampiri sos dan bebola daging yang disajikan di makan malam mereka.


Spaghetti dan bebola daging - 'Itali'

1 daripada 20 sukarelawan Christopher Columbus Society, dari kiri, Ralph Paglia, Jim Mezzetti, dan Richard Bertani, mengatur bebola daging ke dalam bakul penggorengan sebelum dimasak semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. ( Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

2 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

4 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong besar spaghetti sos semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

5 dari 20 Bob Corbo mengaduk tong spaghetti besar semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa kepada San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Express -Berita Menunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

7 dari 20 rempah kering yang digunakan dalam sos termasuk oregano, kemangi, garam, lada hitam lada merah, dan, tentu saja, bahan rahsia semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

8 dari 20 Paman Louis Pantusa, yang telah menjadi sukarelawan pada waktu makan malam sejak tahun 1945, memisahkan daging babi dan tulang rusuk daging lembu dari sos semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Istimewa di San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih banyak Show Less

10 dari 20 wanita tua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

11 dari 20 wanita Penatua duduk di meja panjang berbual dan membentuk sudu campuran bakso yang telah diukur semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express-News Show Lebih Banyak Show Less

13 dari 20 Dulang bebola daging pergi dari pembentuk kepada penyusun bakul penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. Kira-kira 400 lbs daging berubah menjadi 6000 bakso. (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

14 dari 20 Janice Granieri Hobbs, yang telah menjadi sukarelawan untuk makan malam spaghetti sepanjang hidupnya, melakukan kawalan kualiti pada dulang bebola daging yang menunggu penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Dewan Christopher Columbus, Sabtu, 10 September 2011. " Anda harus meneruskan tradisi, "jelasnya," tetapi semakin sulit dan sukar. " (Jennifer Whitney / Istimewa untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / istimewa untuk Ekspres-Berita Tunjukkan Lebih Banyak Tampilkan Kurang

16 dari 20 veteran fryer 10 tahun, Anthony Scire, kiri, dan pemula dapur Michael Mangiapane bekerja penggorengan semasa persiapan untuk makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas kepada San Antonio Express- Berita) Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

17 dari 20 Bakso bergerak masuk dan keluar dari penggorengan semasa persiapan makan malam spaghetti di Christopher Columbus Hall, Sabtu, 10 September 2011. (Jennifer Whitney / Khas untuk San Antonio Express-News) Jennifer Whitney / khas untuk Express- Tayangan Berita Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

Segumpal bebola daging siap sejuk di atas kertas.

Jennifer Whitney / khas untuk Ekspres-Berita Pameran Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

Biarkan restoran cuba menyajikan spageti dan bebola daging yang menyaingi Persatuan Christopher Columbus.

Terlalu mahal untuk menyediakan sos yang memerlukan beberapa hari untuk menyiapkan & memasaknya yang bermula dengan pencucian tulang rusuk dan merangkumi banyak reneh. Kemudian bayangkan kos batalion kecil pembantu melancarkan bebola daging untuk pagi, dan pembantu lain memasaknya.

Walaupun itu mungkin, tidak ada cara untuk restoran memasukkan bahan-bahan sejarah, tradisi dan cinta yang tidak berguna dalam setiap hidangan. Bahan-bahan itu tidak ternilai harganya dan hanya berasal dari ibu dan nenek Itali, turun temurun.

& ldquoIni adalah makan malam keluarga kami, & rdquo Cathy Ruffo-Aguirre berkata baru-baru ini, sambil menggulung bebola daging. & ldquoKami semua sangat komited untuk gereja ini kerana datuk dan nenek kami membina gereja ini. Mereka tidak melakukannya dengan pinjaman. Mereka melakukannya dengan batu bata. & Rdquo

Masyarakat mengadakan makan malam penggalangan dana ini lima kali setiap tahun. Dua daripadanya memberi manfaat kepada Gereja Katolik St. Anthony de Padua, dua Persatuan Christopher Columbus dan satu Kelab 100, yang mengumpulkan wang untuk keluarga pegawai penguatkuasa undang-undang dan anggota bomba yang terbunuh dalam tugas.

Makan malam bermula pada zaman 1900-an, ketika penduduk yang berlainan mempunyai gereja mereka sendiri.

Pendatang Jerman menghadiri St. Joseph (sekarang lebih dikenali sebagai St. Joske's) St. Michael's adalah gereja Poland Belgia menghadiri St. John Berchmans orang Lubnan pergi ke St. George Maronite dan St Peter Claver (yang kini memegang Pusat Pembelajaran Healy-Murphy ) adalah gereja Afrika Amerika pertama.

Di persekitaran itu, orang Itali menginginkan gereja mereka sendiri. Sekumpulan pendatang dari Calabria mengumpulkan wang mereka dan mendirikan gereja mereka sendiri, San Francesco di Paola, pada tahun 1927. Makan malam Ahad bermula pada tahun 1938, kata Pantusa. Anggota gereja mula menghidangkan lasagna untuk makan malam khas untuk mengumpulkan wang dan acara itu berkembang menjadi spageti dan bebola daging.

Pengasasnya berasal dari kampung Spezzano, dan banyak sukarelawan yang ada sekarang ingin pengunjung mengetahui bahawa mereka menyimpan kenangan dan semangat para pengasas tersebut.

& ldquoIni adalah resipi datuk nenek kami, & rdquo kata Rozanna Corbo, & ldquoIni hanya tradisi yang kami cuba teruskan. & rdquo

Proses memasak bermula dengan Louis Pantusa yang berusia 91 tahun, seorang sukarelawan sejak tahun 1975. Pada petang Khamis, Paman Louis (seperti yang dia kenali di sini) mengambil beberapa paun daging lembu dan tulang rusuk babi dan mencelupkan daging, & cukup cukup untuk menutup jus. & rdquo

Sebaik sahaja tulang itu berwarna keperangan, Pantusa menyimpannya di dalam peti sejuk untuk digunakan pada hari Sabtu.

& ldquoSaya akan berada di sini selagi saya mampu, & rdquo katanya. & ldquoSaya akan menolong gereja dan dewan. & rdquo

Tradisi itu diteruskan dengan sos setelah memanggang tulang, beberapa kumpulan bawang besar, bawang putih, saderi, paprika dan wortel ditumis & digaut hingga lembut, kemudian pur & diasut. Mereka masuk ke dalam peti sejuk sehingga Sabtu pagi.

Sehari sebelum makan malam Ahad, para sukarelawan tiba untuk mengumpulkan semuanya. Untuk sosnya, Sam Guido mengosongkan kaleng pasta tomato, air dan sos tomato ke dalam sepasang cerek wap 30 galon. Sebelum ada cerek wap, sukarelawan memasak sos di dalam periuk besar di atas dapur dan sering dikacau. Pada masa itu, jika seseorang tidak cukup mengaduk, itu bermaksud sekumpulan sos yang terbakar. Sekarang, cerek stim tidak boleh terbakar. Guido mengosongkan beberapa periuk sayur puri & kacang merah dan beberapa sudu rempah kering dicampurkan ke dalam campuran tomato dan membiarkannya masak selama beberapa jam.

& ldquoSaya mula mengaduk pasta ketika berusia 12 tahun, & rdquo Guido berkata, sekarang berusia 54. & ldquoSaya dibaptis di gereja itu, adalah seorang budak altar. Ketika saya semakin tua, saya mesti mula datang pada hari Sabtu untuk membantu. & Rdquo

Sebilangan sos dan sayur-sayuran naik ke atas untuk memasak perlahan-lahan di beberapa tempat makan besar dengan tulang yang berwarna coklat. Sos itu mengambil rasa, aroma dan badan dari tulang.

Pantusa mengeluarkan sebahagian tulang dan dagingnya dengan sedikit sos sebagai hadiah makan tengah hari untuk sukarelawan yang datang pada pagi Sabtu. Dan kuahnya, yang pekat dari tulang dengan sedikit daging, memang sedap.

Sukarelawan lain memisahkan daging dari tulang, membersihkannya dan mengembalikannya ke sos tomato. Kemudian sos daging yang kaya dengan daging itu masuk ke dalam beberapa periuk lain dengan sisa sos tomato, jadi semuanya mempunyai kebaikan yang sama. Kemudian kira-kira 100 gelen sos siap untuk pagi Ahad.

Untuk bakso, sukarelawan biasa mencampurkan rempah-rempah ke dalam daging sapi, daging babi dan sapi, semuanya dengan tangan. Sekarang, Columbus Society memberikan resipi ke Pasar Daging Bolner untuk dicampur. Menjelang hari Sabtu pagi, 400 paun bakso siap untuk sukarelawan.

Beberapa sukarelawan menggunakan sudu ais krim 3 ons untuk mengukur kira-kira 60 bola di dulang kafeteria individu. Tiga puluh hingga 40 sukarelawan lain berkumpul dalam barisan di meja kafeteria panjang menggulung bebola daging di ruang bawah tanah Columbus Hall.

Teknik menggulung yang betul adalah perkara yang perlu diperdebatkan. Ada yang menegaskan bahawa bebola daging yang betul mesti menjadi sfera sempurna yang lain mengatakan bahawa ia harus berbentuk bujur. Ada yang mengatakan bahawa sebilangan kecil minyak sayuran di tangan membuat semuanya berjalan dengan lebih lancar yang lain berpendapat bahawa itu tidak perlu. Apabila seseorang mempunyai kedudukan yang kuat dengan salah satu teknik ini, lebih baik tidak membantah.

Setelah sukarelawan menyiapkan dulang mereka, mereka siap memuat semula dan melakukannya lagi, sehingga semua daging dalam bola dan siap digoreng.

Ini adalah sesuatu yang lain yang telah berubah dengan teknologi dan jumlah sukarelawan yang banyak. Bertahun-tahun yang lalu, bebola daging ditumis dan digaul dengan minyak di atas kompor. Sekarang, ada penggorengan di atas kompor, dengan termometer di dalam bakul minyak dan goreng, sehingga sepasang lelaki dapat mengendalikan kira-kira 250 bebola daging pada satu masa. Mereka memasak selama kira-kira 8-12 minit pada suhu 275 darjah. Michelangelo Mangiapane, yang datang ke San Antonio kira-kira setahun yang lalu dari Phoenix, mengatakan bahawa bakso akan berubah menjadi tepat warna coklat keemasan ketika mereka siap.

& ldquoIni adalah warna, & rdquo katanya. & ldquoIa Itali. & rdquo

Hanya beberapa tahun yang lalu, sukarelawan bekerja dari jam 6 pagi hingga 11 malam. untuk menyiapkan segala-galanya, kata Sam Greco, seorang veteran makan malam 25 tahun yang kini mengendalikannya. Ayahnya menolong makan malam ini, dan hubungannya dengan gereja termasuk menikah di sana 51 tahun yang lalu.

Pada masa awal San Francesco di Paola, kehidupan kebanyakan keluarga berputar di sekitar gereja. Lelaki akan pergi ke Misa bersama keluarga, pulang ke rumah untuk makan siang yang panjang dan datang ke Columbus Hall untuk bermain kad dan minum wain.

Kejiranan Itali lama sudah lama tiada. Gabungan pembaharuan bandar dan pembinaan Interstate 35 memaksa banyak penduduk berpindah. Gereja itu tetap utuh.

Pada hari makan malam, sudah tiba masanya untuk merebus pasta, dan tentu saja memerlukan beberapa periuk besar air, asin, tentu saja. Maka sudah tiba masanya kru sukarelawan yang lebih kecil mengendalikan tiket, mengambil wang, menyediakan piring ke gelombang orang yang mengemas meja bawah tanah untuk makan di sana, atau memasang pinggan pergi.

Satu perkara berubah tahun ini: Masyarakat membekalkan bekas to-go sendiri yang boleh digunakan, menghilangkan pesanan panjang untuk pergi.

Paroki hari ini lebih pelbagai dan keturunan pengasas harus memandu sebentar untuk kembali ke gereja. Mendapatkan orang muda untuk membantu menyampaikan tradisi kepada generasi baru adalah masalah yang semakin meningkat, walaupun masyarakat bersiap sedia untuk merayakan ulang tahun ke-85 gereja tahun depan.

Sementara itu, para sukarelawan muncul untuk memelihara tradisi dan persahabatan mereka dan meneruskan pekerjaan nenek moyang mereka dengan menolong gereja yang mereka bina.

& ldquoSetiap orang melakukannya sedikit berbeza, tetapi yang utama adalah ia selesai, & rdquo Greco berkata ketika makan malam berakhir. & ldquo Selagi wanita terus datang dan semuanya, kami baik-baik saja. & rdquo

Resipi yang disertakan adalah dari buku masakan Christopher Columbus Society dan menghampiri sos dan bebola daging yang disajikan di makan malam mereka.


Tonton videonya: Insiden Santa Cruz 12 November 1991 Kamal Bamadhaj Korban TNI (Mungkin 2022).